Surah al-Ma’un 107 ~ Tafsir al-Jalalain

107 SŪRAT-UL-MĀ‘ŪN   Makkiyyah atau Madaniyyah, 6 atau 7 ayat Atau sebagiannya di Makkah, sebagiannya lagi di Madinah Turun sesudah Sūrat-ut-Takātsur بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   أَرَءَيْتَ الَّذِيْ يُكَذِّبُ بِالدِّيْنِ. 1. (أَرَءَيْتَ الَّذِيْ يُكَذِّبُ بِالدِّيْنِ.) “Tahukah kamu orang yang mendustakan hari pembalasan?” atau adanya hari hisab dan hari pembalasan amal perbuatan. Maksudnya apakah kamu mengetahui orang itu? Jika kamu…

Surah asy-Syams 91 ~ Tafsir al-Jalalain

091  SŪRAT-ASY-SYAMS  Makkiyyah, 15 ayat Turun sesudah Sūrat-ul-Qadar   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   وَ الشَّمْسِ وَ ضُحَاهَا. 1. (وَ الشَّمْسِ وَ ضُحَاهَا.) “Demi matahari dan cahayanya di pagi hari” yaitu sewaktu memancarkan sinarnya di pagi hari. وَ الْقَمَرِ إِذَا تَلَاهَا. 2. (وَ الْقَمَرِ إِذَا تَلَاهَا.) “Dan bulan apabila mengiringinya” apabila muncul mengiringi terbenamnya matahari. وَ النَّهَارِ

Surah al-Infithar 82 ~ Tafsir al-Jalalain

082 SŪRAT-UL-INFITHĀR Makkiyyah, 19 ayat Turun sesudah Sūrat-un-Nāzi‘āt.بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang     إِذَا السَّمَاءُ انْفَطَرَتْ. 1. (إِذَا السَّمَاءُ انْفَطَرَتْ) “Apabila langit terbelah” atau menjadi belah. وَ إِذَا الْكَوَاكِبُ انْتَثَرَتْ. 2. (وَ إِذَا الْكَوَاكِبُ انْتَثَرَتْ) “Dan apabila bintang-bintang jatuh berserakan” artinya menukik dan berjatuhan. وَ إِذَا الْبِحَارُ فُجِّرَتْ. 3. (وَ إِذَا الْبِحَارُ فُجِّرَتْ) “Dan…

Suratu Quraisy 106 ~ Tafsir al-Jalalain

106 SŪRATU QURAISY Makkiyyah atau Madaniyyah, 4 ayat Turun sesudah Sūrat-ut-Tīn بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   لِإِيْلَافِ قُرَيْشٍ. 1. (لِإِيْلَافِ قُرَيْشٍ.) “Karena kebiasaan orang-orang Quraisy.” إِيْلَافِهِمْ رِحْلَةَ الشِّتَاءِ وَ الصَّيْفِ. 2. (إِيْلَافِهِمْ) “Yaitu kebiasaan mereka” lafal ini mengukuhkan makna lafal sebelumnya (رِحْلَةَ الشِّتَاءِ) “bepergian pada musim dingin” ke negeri Yaman (وَ الصَّيْفِ) “dan…

Surah al-Mursalat 77 ~ Tafsir al-Jalalain

077  SŪRAT-UL–MURSALĀT  Makkiyyah, 50 ayat Turun sesudah Sūrat-ul-Humazah   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا. 1. (وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا) “Demi angin yang bertiup sepoi-sepoi” yang bertiup secara beruntun bagaikan beruntunnya susunan rambut kuda yang satu sama lainnya saling beriring-iringan. Dinashabkan karena menjadi ḥāl atau kata keterangan keadaan. فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا. 2. (فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا) “Dan demi angin…

Surah at-Takwir 81 ~ Tafsir al-Jalalain

081 SŪRAT-UT-TAKWĪR Makkiyyah, 29 ayat Turun sesudah Sūrat-ul-Masad.   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ. 1. (إِذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ) “Apabila matahari digulung” dilipat dan sinarnya menjadi lenyap. وَ إِذَا النُّجُوْمُ انْكَدَرَتْ. 2. (وَ إِذَا النُّجُوْمُ انْكَدَرَتْ) “Dan apabila bintang-bintang berjatuhan” menukik berjatuhan ke bumi. وَ إِذَا الْجِبَالُ سُيِّرَتْ. 3. (وَ إِذَا الْجِبَالُ سُيِّرَتْ)…

Surah al-‘Adiyat 100 ~ Tafsir al-Jalalain

100 SŪRAT-UL-‘ĀDIYĀT Makkiyyah atau Madaniyyah, 11 ayat Turun sesudah Sūrat-ul-‘Ashr   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   وَ الْعَادِيَاتِ ضَبْحًا. 1. (وَ الْعَادِيَاتِ) “Demi yang berlari kencang” di dalam perang, yaitu kuda yang lari dengan kencangnya di dalam peperangan (ضَبْحًا) “dengan terengah-engah” lafal adh-dhabḥu artinya suara napas kuda sewaktu berlari kencang. فَالْمُوْرِيَاتِ قَدْحًا. 2. (فَالْمُوْرِيَاتِ) “Dan…

Surah al-Insan 76 ~ Tafsir al-Jalalain

076 SŪRAT-UN-INSĀN Makkiyyah atau Madaniyyah, 31 ayat Turun sesudah Sūrat-ul-Raḥmān   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   هَلْ أَتَى عَلَى الْإِنْسَانِ حِيْنٌ مِنَ الدَّهْرِ لَمْ يَكُنْ شَيْئًا مَذْكُوْرًا. 1. (هَلْ) “Bukankah” artinya, sesungguhnya (أَتَى عَلَى الْإِنْسَانِ) “telah datang atas manusia” Nabi Ādam (حِيْنٌ مِنَ الدَّهْرِ) “satu waktu dari masa” empat puluh tahun (لَمْ يَكُنْ)…

Surah ‘Abasa 80 ~ Tafsir al-Jalalain

080 SŪRATU ‘ABASA Makkiyyah, 42 ayat Turun sesudah Sūrat-un-Najm.   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang   عَبَسَ وَ تَوَلَّى. 1. (عَبَسَ) “Dia telah bermuka masam” yakni Nabi Muḥammad telah bermuka masam (وَ تَوَلَّى) “dan berpaling” yaitu memalingkan mukanya karena, أَنْ جَاءَهُ الْأَعْمَى. 2. (أَنْ جَاءَهُ الْأَعْمَى.) “telah datang seorang buta kepadanya” yaitu ‘Abdullāh bin Ummi Maktūm.…