001-4 Tentang Isnad Aqli – Jauhar-ul-Maknun

PASAL 4 فَصْلٌ فِي الْإِسْنَادِ الْعَقْلِيِّ TENTANG ISNĀD AQLĪ Isnād itu terbagi dua: Isnād Khabarī, Isnād Insyā’ī. Dan terbagi pula kepada: Ḥaqīqat ‘aqliyyah dan Majāz ‘aqlī. Ḥaqīqat ‘aqliyyah: ialah meng-isnād-kan fi‘il atau serupa fi‘il (mashdar, isim fi‘il, isim maf‘ūl, shifat musyabbahāt, isim tafdhīl dan zharaf) kepada ma‘mūl-nya menurut kehendak mutakallim. Seperti: (ضُرِبَ زَيْدٌ، ضَرَبَ زَيْدٌ عَمْرًا). وَ لِحَقِيْقَةٍ مَجَازٍ وَرَدَا لِلْعَقْلِ مَنْسُوْبَيْنِ أَمَّا الْمُبْتَدَا إِسْنَادُ فِعْلٍ أَوْ مُضَاهِيْهٍ إِلَى

001-5 Majaz Aqli – Jauhar-ul-Maknun

PASAL 5 الْمَجَازُ الْعَقْلِيُّ MAJĀZ ‘AQLĪ   Arti majāz ‘aqlī, ialah meng-isnād-kan fi‘il atau yang menyerupainya kepada mulābas-nya yang bukan sebenarnya, yaitu fi‘il mabnī fā‘il. Seperti: (نَصَرَ) bukan kepada mulābas yang seharusnya, ialah fā‘il, melainkan kepada maf‘ūl-nya dan fi‘il mabnī maf‘ūl bukan kepada nā’ib-ul-fā‘il-nya, seperti: (ثَوْبٌ لَابِسٌ) asal artinya: pakaian yang memakainya. Padahal maksudnya: pakaian yang dipakai. (نَهَارُهُ صَائِمٌ) Asal artinya: Siangnya yang berpuasa.…

002 Tentang Kalam Balaghah – Jauhar-ul-Maknun

PASAL II TENTANG KALĀM BALĀGHAH   Ilmu Balāghah ialah ilmu yang mempelajari kefasihan bicara, yang meliputi ilmu-ilmu Ma‘ānī, Bayān dan Badī‘. وَ جَعَلُوْا بَلَاغَةَ الْكَلَامِ طَبَاقَةً لِمُقْتَضَى الْمَقَامِ Artinya: “Para ulama ahli Ma‘ānī menjadikan definisi kalām balāghah itu, ialah sesuainya kalam itu dengan muqtadh-al-maqām-nya (keadaannya serta fashāḥah).” Adapun contoh-contohnya seperti: Lafaz: (الْجَهْلُ مُضِرٌّ، زَيْدٌ جَاهِلٌ) yang diucapkan kepada kholi dzihni (orang yang kosong hatinya dari keragu-raguan). Lafaz: (…

2-1 Membuang Musnad Ilaih – Jauhar-ul-Maknun

BAB II TENTANG MUSNAD ILAIH   PASAL 1 MEMBUANG MUSNAD ILAIH   يُحْذَفُ لِلْعِلْمِ وَ لِلاخْتِبَارِ مُسْتَمِعٍ وَ صِحَّةِ الْإِنْكَارِ Artinya: “Musnad ilaih itu dibuang karena: Sudah diketahui musnadnya oleh pendengar, seperti lafaz dalam menjawab pertanyaan: Mencoba ingatan pendengar, kuat atau tidaknya. Supaya mudah ingat bila diperlukan. سِتْرٍ وَ ضِيْفٍ فُرْصَةٍ إِجْلَالٍ وَ عَكْسِهِ وَ نَظْمِ اسْتِعْمَالِ كَحَبَّذَا طَرِيْقَةُ الصُّوْفِيَّةْ تَهْدِيْ إِلَى الْمَرْتَبَةِ الْعَلِيَّةْ Bermaksud menutupinya kepada hadirin selain mukhathab…

2-2 Musnad Ilaih Yang Harus Dijelaskan – Jauhar-ul-Maknun

PASAL 2 TENTANG MUSNAD ILAIH YANG HARUS DIJELASKAN   وَ اذْكُرْهُ لِلْأَصْلِ وَ الْإِحْتِيَاطِ غَبَاوَةٍ إِيْضَاحٍ إِنْبِسَطِ تَلَذُّذٍ تَبَرُّكٍ إِعْظَامٍ إِهَانَةٍ تَشَوُّقٍ نِظَامِ تَعَبُّدٍ تَعَجُّبٍ تَهْلِيْلٍ تَقْرِيْرٍ أَوْ إِشْهَادٍ أَوْ تَسْجِيْلٍ.   Artinya: “Musnad ilaih itu harus dijelaskan/disebut, karena: 1. Asal, serta tiada alasan untuk membuangnya; 2. Berhati-hatilah, kalau dibuang takut akan kesalahan-fahaman. 3. Ghabawah (dedel) artinya mengingatkan kepada hadirin bahwa sami‘ (pendengar) itu bodoh/dedel. 4. Menambah penjelasan. 5. Memanjangkan…

001-1 Fashahah – Pokok-pokok Ilmu Balaghah

PENDAHULUAN الْفَصَاحَةُ FASHĀḤAH   1. Dalam bahasa ‘Arab ada perkataan: أَفْصَحَ الصِّبِيِّ فِيْ مَنْطِقِهِ. Artinya sama dengan perkataan: بَانَ الصَّبِيُّ فِيْ مَنْطِقِهِ (Telah jelas ucapan anak kecil). Jadi kata Fashuḥa itu sama dengan Bāna, dan al-Fashāḥatu sama dengan al-Bayānu. Inilah arti fashāḥat menurut lughah (asal bahasa). 2. Adapun menurut istilah ahli Balāghah, fashāḥat itu berlain-lainan ta‘rīf-nya sesuai dengan bagian fashāḥat. Fashāḥat itu ada tiga macam, yaitu: Kalimah Fashīḥah (الْكَلِمَةُ

000 Muqaddimah – Terjemah Jauhar-ul-Maknun

MUQADDIMAH   بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ   الْحَمْدُ للهِ الْبَدِيْعِ الْهَادِيْ إِلَى بَيَانِ مَهْيَعِ الرَّشَادِ Artinya: “Segala puji bagi Allah Dzat yang telah menciptakan makhluk-makhlukNya tanpa contoh, dan Dzat yang telah memberikan petunjuk hamba-Nya ke jalan yang benar (Agama Islam).”   PENGERTIAN HAMDU. Menurut lughat/bahasa, Hamdu adalah memuji atas kebaikan seseorang; sedangkan menurut istilah, adalah: فِعْلٌ يُنْبِئُ عَنْ تَعْظِيْمِ الْمُنْعِمِ بِسَبَبِ إِنْعَامِهِ Artinya: “Pekerjaan yang timbul untuk mengagungkan pemberi nikmat…

000-1 Tentang Fashahah – Terjemah Jauhar-ul-Maknun

PASAL I  TENTANG FASHĀḤAH   Fashāḥah menurut lughat/bahasa, ialah perkataan yang jelas. Sedangkan menurut istilah, hal ini berbeda tergantung penggunaannya, yaitu: 1. Fashāḥah-kalimah atau fashāḥah-mufrad (fasih berkata). 2. Fashāḥah-kalām (susunan perkataannya). 3. Fashāḥah-mutakallim, sebagaimana yang akan diterangkan in sya’ Allah.   I. FASHĀḤAT-UL-KALIMAH, IALAH: فَصَاحَةُ الْمُفْرَدِ أَنْ يَخْلُصَ مِنْ تَنَافُرٍ غَرَابِةٍ خُلْقٍ زُكِنْ Artinya: “Adapun fashāḥat-ul-mufrad (kalimah), ialah kalimat itu harus memenuhi syarat 3 (tiga): 1. Urutan kalimah harus tidak…

000-2 Tentang Kalam Balaghah – Terjemah Jauhar-ul-Maknun

PASAL II  TENTANG KALĀM BALĀGHAH   Ilmu Balāghah ialah ilmu yang mempelajari kefasihan bicara, yang meliputi ilmu-ilmu Ma‘ānī, Bayān dan Badī‘. وَ جَعَلُوْا بَلَاغَةَ الْكَلَامِ طَبَاقَةً لِمُقْتَضَى الْمَقَامِ Artinya: “Para ulama ahli Ma‘ānī menjadikan definisi kalām balāghah itu, ialah sesuainya kalam itu dengan muqtadh-al-maqām-nya (keadaannya serta fashāḥah).” Adapun contoh-contohnya seperti: 1. Lafaz: (الْجَهْلُ مُضِرٌّ، زَيْدٌ جَاهِلٌ) yang diucapkan kepada kholi dzihni (orang yang kosong hatinya dari keragu-raguan). 2. …