Asbab-un-Nuzul Surah an-Nazi’at 79 ~ Tafsir al-Jalalain

Tafsir Jalalain | Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Imam Jalaluddin as-Suyuthi

Dari Buku:
Tafsir Jalalain.
(Jilid 4. Dari Sūrat-uz-Zumar sampai Sūrat-un-Nās)
Oleh: Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Imam Jalaluddin as-Suyuthi

Penerjemah: Bahrun Abu Bakar L.C.
Penerbit: Sinar Baru Algensindo Bandung

ASBĀB-UN-NUZŪL

SŪRAT-UN-NĀZI‘ĀT

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

 

Imām Sa‘īd ibnu Manshūr telah mengetengahkan sebuah hadits melalui Muḥammad ibnu Ka‘b r.a. yang telah menceritakan, bahwa setelah ayat ini diturunkan, yaitu firman-Nya:

“Apakah sesungguhnya kami benar-benar dikembalikan kepada kehidupan yang semula?”” (79, An-Nāzi‘āt, 10).

maka orang-orang kafir Quraisy berkata: “Sesungguhnya jika benar-benar kami akan dihidupkan kembali sesudah mati, niscaya kami benar-benar merugi.” Lalu turunlah ayat berikutnya, yaitu firman-Nya:

Mereka berkata: “Kalau demikian itu adalah pengembalian yang merugikan”” (79, An-Nāzi‘āt, 12).

Imām Ḥakīm dan Imām Ibnu Jarīr kedua-duanya telah mengetengahkan sebuah hadits melalui Siti ‘Ā’isyah r.a. yang telah menceritakan, sesungguhnya Rasulullah s.a.w. ditanya mengenai waktu hari kiamat, sehingga turunlah kepadanya ayat ini, yaitu firman-Nya:

(Orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muḥammad) tentang hari kiamat, kapankah terjadinya? Siapakah kamu (maka) dapat menyebutkan (waktunya)? Kepada Rabbmulah dikembalikan kesudahannya (ketentuan waktunya).” (79, An-Nāzi‘āt, 42-44).

Akhirnya terputuslah pertanyaan itu.

Imām Ibnu Abī Ḥātim telah mengetengahkan sebuah hadits melalui jalur Juwaibir yang ia terima dari adh-Dhaḥḥāk, bersumber dari Ibnu ‘Abbās r.a.

Ibnu ‘Abbās r.a. telah menceritakan, bahwa orang-orang musyrik Makkah bertanya kepada Nabi s.a.w. seraya mengatakan: “Kapankah terjadinya kiamat itu?”, pertanyaan ini mengandung nada sinis dari mereka yang ditujukan kepada Nabi s.a.w. Maka Allah segera menurunkan firman-Nya:

(Orang-orang kafir) bertanya kepadamu (Muḥammad) tentang hari kiamat, kapankah terjadinya?” (79, An-Nāzi‘āt, 42 hingga akhir surat).

Imām Thabrānī dan Imām Ibnu Jarīr kedua-duanya telah mengetengahkan sebuah hadits melalui Thāriq ibnu Syihāb yang telah menceritakan, bahwa Rasulullah s.a.w. banyak sekali menyebut tentang hari kiamat, sehingga turunlah ayat ini, yaitu firman-Nya:

Siapakah kamu (maka) dapat menyebutkan (waktunya)? Kepada Rabbmulah dikembalikan kesudahannya (ketentuan waktunya).” (79, An-Nāzi‘āt, 43-44).

Imām Ibnu Abī Ḥātim telah mengetengahkan pula hadits yang serupa, hanya kali ini ia mengetengahkan melalui ‘Urwah.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *