2-3-0 Mengenal Tanda-tanda I‘rab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Mengenal Tanda-tanda I‘rāb   MATAN   بَابُ مَعْرِفَةِ عَلَامَاتِ الْإِعْرَابِ (Bab mengenal berbagai tanda i‘rāb)   لِلرَّفْعِ أَرْبَعُ عَلَامَةٍ الضَّمَّةُ وَ الْوَاوُ وَ الْأَلِفُ وَ النُّوْنُ “I‘rāb rafa‘ memiliki empat tanda, yaitu dhammah, wāwu, alif, dan nūn.”   SYARAH   Pembaca dapat mengetahui suatu kata marfū‘ atau bukan dari empat tanda berikut ini. Satu di antaranya adalah tanda yang asli yaitu dhammah, sedangkan tiga tanda lainnya adalah cabang dari tanda…

01-0 Mukaddimah – Alfiyyah – Kajian & Analisis

الْمُقَدِّمَةُ PENDAHULUAN بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ   قَالَ مُحَمَّد هُوَ ابنُ مَالِكِ أَحْمَدُ رَبِّي اللهَ خَيْرَ مَالِكِ Muḥammad – beliau adalah cucu Mālik – berkata: “Aku memuji kepada Tuhanku, Allah, Sebaik-baik Dzāt Yang Maha Memiliki.” مُصَلِّيَاً عَلَى النَّبِيِّ الْمُصْطَفَى وَ آلِهِ الْمُسْتَكْمِلِيْنَ الْشَّرَفَا seraya bershalawat atas Nabi yang terpilih dan atas keluarganya yang mencapai kemuliaan sempurna. وَ أَسْتَعِيْنُ اللهَ فِيْ أَلْفِيَّهْ مَقَاصِدُ الْنَّحْوِ بِهَا مَحْوِيَّهْ Juga aku memohon kepada Allah…

3-1 Rahasia di Balik Perubahan I‘rab – Huruf-huruf Magis

Bab III Rahasia-rahasia di Balik I‘rāb   Rahasia di Balik Perubahan I‘rāb الْإِعْرَابُ هُوَ تَغْيِبْرُ أَوَاخِرِ الْكَلِمِ لاِخْتِلَافِ الْعَوَامِلِ الدَّاخِلَةِ عَلَيْهَا لَفْظًا أَوْ تَقْدِيْرًا. I‘rāb adalah perubahan pada akhir kalimah (kata) karena perbedaan ‘āmil (penyebab) yang masuk pada kata-kata tersebut. Baik perubahan itu terjadi secara lahir atau tidak terlihat secara lahiriah. Kondisi-kondisi hati dapat berubah-ubah sesuai gejolak hati yang masuk mempengaruhinya, sebagaimana berubahnya akhir kalimah karena perbedaan ‘āmil yang ada. Suatu…

2-4-2 Alif Sebagai Pengganti Fathah – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

ALIF SEBAGAI PENGGANTI FATḤAH MATAN وَ أَمَّا الْأَلِفُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ نَحْوُ رَأَيْتُ أَبَاكَ وَ أَخَاكَ وَ مَا أَشْبَهَ ذلِكَ “Adapun alif menjadi tanda nashab bagi asmā’-ul-khamsah, seperti kalimat “Saya melihat ayah dan saudara laki-lakimu.” SYARAH Anda telah mengetahui definisi asmā’-ul-khamsah dan telah mengetahui pula tanda i‘rāb-nya, yaitu dengan huruf wāwu dalam keadaan rafa‘, dengan huruf alif dalam keadaan nashab, dan dengan huruf yā’ dalam keadaan jarr.…

6-0 Rahasia-rahasia di Balik Isim-isim yang Di-rafa’kan – Huruf-huruf Magis

Rahasia-rahasia di Balik Isim2 yang Di-rafa‘-kan بَابُ مَرْفُوْعَاتِ الْأَسْمَاءِ الْمَرْفُوْعَاتُ سَبْعَةٌ وَ هِيَ الْفَاعِلُ وَ الْمَفْعُوْلُ الَّذِيْ لَمْ يُسَمَّ فَاعِلُهُ وَ الْمُبْتَدَأُ وَ خَبَرُهُ وَ اسْمُ كَانَ وَ أَخَوَاتِهَا وَ خَبَرُ إِنَّ وَ أَخَوَاتِهَا وَ التَّابِعُ لِلْمَرْفُوْعِ وَهُوَ أَرْبَعَةُ أَشْيَاءَ النَّعْتُ وَ التَّوْكِيْدُ وَ الْعَطْفُ وَ الْبَدَلُ Isim-isim yang di-rafa‘-kan ada tujuh: Fā‘il, maf‘ūl pengganti yang tidak disebutkan fā‘il-nya (nā’ib-ul-fā‘il), mubtadā’ beserta khabar-nya, isim dari kana dan lafazh-lafazh sejenisnya, khabar…

Rahasia di Balik Istitsna’ – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Istitsnā’   بَابُ الْاِسْتِثْنَاءِ وَ حُرُوْفُ الْاِسْتِثْنَاءِ ثَمَانِيَةٌ وَهِيَ إِلَّا وَ غَيْرُ وَ سُوًى وَ سِوًى وَ سَوَاءٌ وَ خَلَا وَ عَدَا وَ حَاشَا فَالْمُسْتَثْنَى بِإِلَّا يُنْصَبُ إِذَا كَانَ الْكَلَامُ تَامًّا مُوْجَبًا نَحْوُ قَامَ الْقَوْمُ إِلَّا زَيْدًا وَ خَرَجَ النَّاسُ إِلَّا عَمْرًا وَ إِنْ كَانَ الْكَلَامُ مَنْفِيًّا تَامًّا جَازَ فِيهِ الْبَدَلَ وَ النَّصْبُ عَلَى الْاِسْتِثْنَاءِ نَحْوُ مَا قَامَ الْقَوْمُ إِلَّا زَيْدٌ وَ إِلَّا زَيْدًا وَ إِنْ كَانَ

2-3-1 Dhammah Sebagai Tanda I‘rāb Rafa‘ – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Dhammah Sebagai Tanda I‘rāb Rafa‘   فَأَمَّا الضَّمَّةُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِيْ أَرْبَعَةِ مَوَاضِعَ: فِي الْاِسْمِ الْمُفْرَدِ وَ جَمْعِ التَّكْسِيْرِ وَ جَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ وَ الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ الَّذِيْ لَمْ يَتَّصِلْ بِآخِرِهِ شَيْءٌ. Dhammah menjadi tanda bagi i‘rāb rafa‘ pada empat tempat, yaitu isim mufrad, jam‘-ut-taksīr, jam‘-ul-mu’annats-is-sālim, dan fi‘il mudhāri‘ yang tidak bersambung dengan sesuatu apa pun di akhirnya. SYARAH Dhammah menjadi tanda bagi rafa‘-nya suatu kata pada empat tempat, yaitu…

1-0+1 Pembuka & Macam-Macam Kalam – Ngaji Jurumiyyah

مُقَدِّمَةٌ PEMBUKA   قَالَ الْمُصَنِّفُ (رح) وَ هُوَ أَبُوْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ دَاوُدَ الصَّنْهَاجِيُّ الْمَعْرُوْفُ بِابْنِ آجُرُّوْمِ، وُلِدَ فِيْ مَدِيْنَةِ فَاس سَنَةَ 672 اِثْنَيْنِ وَ سَبْعِيْنَ وَ سِتَّ مِائَةٍ (1273 م)، وَ الْمُتَوَفَّى فِيْ سَنَةِ 723 ثَلَاثٍ وَ عِشْرِيْنَ وَ سَبْعِمِائَةٍ مِنَ الْهِجْرَةِ النَّبَوِيَّةِ (1323 م) – رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى. Pengarang adalah Abū ‘Abdillāh Muḥammad bin Dāūd ash-Shanhājī. )Abū ‘Abdillāh( yang terkenal dengan sebutan Ibnu Ājurrūm. Dilahirkan di…

3-2 Rahasia di Balik Pembagian I‘rab – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Pembagian I‘rāb وَ أَقْسَامُهُ أَرْبَعَةٌ: رَفْعٌ وَ نَصْبٌ وَ خَفْضٌ وَ جَزْمٌ. I‘rāb terdiri atas empat macam, yaitu rafa‘, nashab, khafadh dan jazm. Perubahan yang mungkin terjadi pada seseorang ada empat macam: Rafa‘, yaitu tingginya derajat, kemuliaan dan kedudukan di sisi Allah ta‘ala. Yang mendorong rafa‘ adalah mengenal Allah; melaksanakan ketaatan kepada-Nya serta bergaul dengan orang-orang mulia dan merdeka, yaitu para waliyullah radhiya Allāhu ‘anhum. Kebalikan dari…