Surah al-Mursalat 77 ~ Tafsir al-Jalalain

Tafsir Jalalain | Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Imam Jalaluddin as-Suyuthi

Dari Buku:
Tafsir Jalalain.
(Jilid 4. Dari Sūrat-uz-Zumar sampai Sūrat-un-Nās)
Oleh: Imam Jalaluddin al-Mahalli dan Imam Jalaluddin as-Suyuthi

Penerjemah: Bahrun Abu Bakar L.C.
Penerbit: Sinar Baru Algensindo Bandung

077

 SŪRAT-ULMURSALĀT

 Makkiyyah, 50 ayat

Turun sesudah Sūrat-ul-Humazah

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

 

وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا.

1. (وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا) “Demi angin yang bertiup sepoi-sepoi” yang bertiup secara beruntun bagaikan beruntunnya susunan rambut kuda yang satu sama lainnya saling beriring-iringan. Dinashabkan karena menjadi ḥāl atau kata keterangan keadaan.

فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا.

2. (فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا) “Dan demi angin yang bertiup dengan kencang” yang bertiup sangat kencang.

وَ النَّاشِرَاتِ نَشْرًا.

3. (وَ النَّاشِرَاتِ نَشْرًا.) “Dan demi angin yang menyebarkan rahmat” yaitu angin yang menyebarkan hujan.

فَالْفَارِقَاتِ فَرْقًا.

4. (فَالْفَارِقَاتِ فَرْقًا) “Dan demi yang membedakan sejelas-jelasnya” maksudnya, demi ayat-ayat al-Qur’an yang membedakan antara perkara yang hak dan perkara yang batil, serta yang membedakan antara perkara yang halal dan perkara yang haram.

فَالْمُلْقِيَاتِ ذِكْرًا.

5. (فَالْمُلْقِيَاتِ ذِكْرًا) “Dan demi malaikat-malaikat yang menyampaikan peringatan” yakni malaikat-malaikat yang turun untuk menyampaikan wahyu kepada para nabi dan para rasul supaya wahyu tersebut disampaikan kepada umat-umat manusia.

عُذْرًا أَوْ نُذْرًا.

6. (عُذْرًا أَوْ نُذْرًا) “Untuk menolak alasan-alasan atau memberi peringatan-peringatan” dari Allah s.w.t.. Menurut suatu qira’at dibaca ‘udzuran dan nudzuran, dengan memakai harakat dhammah pada kedua huruf dzāl-nya.

إِنَّمَا تُوْعَدُوْنَ لَوَاقِعٌ.

7. (إِنَّمَا تُوْعَدُوْنَ) “Sesungguhnya apa yang dijanjikan kepada kalian itu” hai orang-orang kafir Makkah, yaitu mengenai hari berbangkit dan azab yang akan menimpa kalian (لَوَاقِعٌ) “pasti terjadi” pasti akan terjadi.

فَإِذَا النُّجُوْمُ طُمِسَتْ.

8. (فَإِذَا النُّجُوْمُ طُمِسَتْ.) “Maka apabila bintang-bintang telah dihapuskan” dihilangkan cahayanya.

وَ إِذَا السَّمَاءُ فُرِجَتْ.

9. (وَ إِذَا السَّمَاءُ فُرِجَتْ.) “Dan apabila langit dibelah” atau menjadi terbelah.

وَ إِذَا الْجِبَالُ نُسِفَتْ.

10. (وَ إِذَا الْجِبَالُ نُسِفَتْ.) “Dan apabila gunung-gunung telah dihancurkan” diletuskan hingga menjadi debu yang beterbangan.

وَ إِذَا الرُّسُلُ أُقِّتَتْ.

11. (وَ إِذَا الرُّسُلُ أُقِّتَتْ.) “Dan apabila rasul-rasul telah dikumpulkan di dalam suatu waktu” memakai wau dan hamzah sebagai Badal daripadanya yaitu, pada satu ketika rasul-rasul akan dikumpulkan.

لِأَيِّ يَوْمٍ أُجِّلَتْ.

12. (لِأَيِّ يَوْمٍ) “Sampai hari kapankah” yakni hari yang besar (أُجِّلَتْ) “ditangguhkan” persaksian terhadap umat-umat mereka tentang penyampaian mereka?

لِيَوْمِ الْفَصْلِ.

13. (لِيَوْمِ الْفَصْلِ.) “Sampai hari keputusan” di antara semua makhluk; dari pengertian ayat inilah diambil kesimpulan bagi jawāb lafal idzā yakni, terjadilah keputusan di antara semua makhluk.

وَ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الْفَصْلِ.

14. (وَ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الْفَصْلِ.) “Dan tahukah kamu apakah hari keputusan itu?” ayat ini menggambarkan tentang kengerian yang terdapat di dalam hari tersebut.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

15. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan” ayat ini mengandung makna ancaman bagi mereka yang tidak mempercayainya.

أَلَمْ نُهْلِكِ الْأَوَّلِيْنَ.

16. (أَلَمْ نُهْلِكِ الْأَوَّلِيْنَ.) “Bukankah Kami telah membinasakan orang-orang yang dahulu?” disebabkan kedustaan mereka.

ثُمَّ نُتْبِعُهُمُ الْآخِرِيْنَ.

17. (ثُمَّ نُتْبِعُهُمُ الْآخِرِيْنَ.) “Lalu Kami iringi mereka dengan orang-orang yang datang kemudian” di antara orang-orang yang mendustakan seperti orang-orang kafir Mekah, maka Kami kelak akan membinasakan mereka pula.

كَذلِكَ نَفْعَلُ بِالْمُجْرِمِيْنَ.

18. (كَذلِكَ) “Demikianlah” sebagaimana Kami lakukan terhadap orang-orang yang mendustakan (نَفْعَلُ بِالْمُجْرِمِيْنَ) “Kami berbuat terhadap orang-orang yang berdosa” artinya, Kami akan melakukan hal yang sama terhadap orang-orang yang berdosa yang kelak akan datang, yaitu Kami pasti akan membinasakan mereka.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

19. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan” sebagai pengukuh terhadap ayat sebelumnya.

أَلَمْ نَخْلُقْكُّمْ مِّنْ مَّاءٍ مَّهِيْنٍ.

20. (أَلَمْ نَخْلُقْكُّمْ مِّنْ مَّاءٍ مَّهِيْنٍ.) “Bukankah Kami menciptakan kalian dari air yang hina?” yang lemah, yaitu air mani.

فَجَعَلْنَاهُ فِي قَرَارٍ مَّكِيْنٍ.

21. (فَجَعَلْنَاهُ فِي قَرَارٍ مَّكِيْنٍ.) “Kemudian Kami letakkan dia dalam tempat yang kokoh” tempat yang terpelihara, yaitu dalam rahim.

إِلَى قَدَرٍ مَّعْلُوْمٍ.

22. (إِلَى قَدَرٍ مَّعْلُوْمٍ.) “Sampai waktu yang ditentukan” yaitu sampai waktu kelahirannya.

فَقَدَرْنَا فَنِعْمَ الْقَادِرُوْنَ.

23. (فَقَدَرْنَا) “Lalu Kami tentukan” waktu tersebut (فَنِعْمَ الْقَادِرُوْنَ) “maka sebaik-baik yang menentukan” adalah Kami.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

24. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.”

أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ كِفَاتًا.

25. (أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ كِفَاتًا.) “Bukankah Kami menjadikan bumi tempat berkumpul” lafal kifātan adalah mashdar dari lafal kafata yang artinya berkumpul atau tempat untuk berkumpul.

أَحْيَاءً وَ أَمْوَاتًا.

26. (أَحْيَاءً) “Orang-orang hidup” pada permukaannya (وَ أَمْوَاتًا) “dan orang-orang mati” yang ada pada perutnya.

وَ جَعَلْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ شَامِخَاتٍ وَ أَسْقَيْنَاكُمْ مَّاءً فُرَاتًا.

27. (وَ جَعَلْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ شَامِخَاتٍ) “Dan Kami jadikan padanya gunung-gunung yang tinggi” gunung-gunung yang menjulang tinggi (وَ أَسْقَيْنَاكُمْ مَّاءً فُرَاتًا) “dan Kami beri minum kalian dengan air yang tawar” air yang segar dan tawar.

وَيْلٌ يوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

28. (وَيْلٌ يوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan” kemudian pada hari kiamat dikatakan kepada orang-orang yang mendustakan:

انْطَلِقُوْا إِلَى مَا كُنْتُمْ بِهِ تُكَذِّبُوْنَ.

29. (انْطَلِقُوْا إِلَى مَا كُنْتُمْ بِهِ تُكَذِّبُوْنَ.) “Pergilah kamu sekalian mendapatkan azab yang dahulunya kalian mendustakannya.”

انطَلِقُوْا إِلَى ظِلٍّ ذِيْ ثَلَاثِ شُعَبٍ.

30. (انطَلِقُوْا إِلَى ظِلٍّ ذِيْ ثَلَاثِ شُعَبٍ.) “Pergilah kalian mendapatkan naungan yang mempunyai tiga cabang” yang dimaksud adalah asap neraka Jahannam, apabila membumbung terbagi menjadi tiga, karena sangat besarnya.

لَا ظَلِيْلٍ وَ لَا يُغْنِيْ مِنَ اللَّهَبِ.

31. (لَا ظَلِيْلٍ) “Yang tidak melindungi” asap itu tidak dapat menaungi mereka dari panas hari itu (وَ لَا يُغْنِيْ) “dan tiada bermanfaat” barang sedikit pun bagi mereka (مِنَ اللَّهَبِ) “untuk menolak api” yakni api neraka.

إِنَّهَا تَرْمِيْ بِشَرَرٍ كَالْقَصْرِ.

32. (إِنَّهَا) “Sesungguhnya neraka itu” maksudnya, api neraka itu (تَرْمِيْ بِشَرَرٍ) “melontarkan bunga api” memercikkan bunga api (كَالْقَصْرِ) “sebesar istana” yakni besar dan tingginya bagaikan istana.

كَأَنَّهُ جِمَالَتٌ صُفْرٌ.

33. (كَأَنَّهُ) “Seolah-olah ia iringan unta” lafal jimālātun bentuk jamak dari lafal jimālah, juga lafal jimālah ini adalah bentuk jama‘ dari lafal jamalun. Menurut suatu qira’at dibaca jimālatun (جِمَالَتٌ صُفْرٌ) “yang kuning kehitam-hitaman” perwujudan dan warnanya. Di dalam sebuah hadis disebutkan: “Manusia yang paling buruk ialah yang hitam bagaikan aspal.” Orang-orang Arab menamakan unta yang berwarna hitam unta kuning, demikian itu karena warna hitamnya dicampuri dengan warna kuning. Tetapi menurut pendapat yang lain bahwa arti lafal shufrun dalam ayat ini adalah hitam, karena alasan yang telah disebutkan tadi, tetapi menurut pendapat lainnya lagi bermakna kuning. Lafal syararun adalah bentuk jama‘ dari lafal syarārah artinya percikan atau bunga api; dan lafal al-Qīru/al-Qāru artinya belakin atau aspal.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

34. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.”

هذَا يَوْمُ لَا يَنْطِقُوْنَ.

35. (هذَا) “Ini” yakni hari Kiamat ini (يَوْمُ لَا يَنْطِقُوْنَ) “adalah hari yang mereka tidak dapat berbicara” sepatah kata pun.

وَ لَا يُؤْذَنُ لَهُمْ فَيَعْتَذِرُوْنَ.

36. (وَ لَا يُؤْذَنُ لَهُمْ) “Dan tidak diizinkan kepada mereka” mengemukakan alasannya (فَيَعْتَذِرُوْنَ) “sehingga mereka dapat mengemukakan alasannya” lafal faya‘tadzirūna di-‘athaf-kan kepada lafal yu’dzanu tanpa ada penyebab yang mengaitkannya, tetapi tetap termasuk ke dalam pengertian negatif. Artinya tiada berkenan bagi mereka untuk berbicara, maka tiada alasan bagi mereka.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

37. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.”

هذَا يَوْمُ الْفَصْلِ جَمَعْنَاكُمْ وَ الْأَوَّلِيْنَ.

38. (هذَا يَوْمُ الْفَصْلِ) “Ini adalah hari keputusan; Kami mengumpulkan kalian” hai orang-orang yang mendustakan dari kalangan umat ini, yakni umat Nabi Muhammad (جَمَعْنَاكُمْ وَ الْأَوَّلِيْنَ) “dan orang-orang yang terdahulu” dari kalangan orang-orang yang mendustakan sebelum kalian; lalu kalian semuanya akan dihisab kemudian diazab.

فَإِنْ كَانَ لَكُمْ كَيْدٌ فَكِيْدُوْنِ.

39. (فَإِنْ كَانَ لَكُمْ كَيْدٌ) “Jika kalian mempunyai tipu daya” tipu muslihat untuk melindungi diri kalian dari azab (فَكِيْدُوْنِ) “maka lakukanlah tipu daya kalian itu terhadap-Ku” perbuatlah tipu daya kalian itu.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

40. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

إِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ ظِلَالٍ وَ عُيُوْنٍ.

41. (إِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ ظِلَالٍ) “Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa berada dalam naungan” berada dalam naungan pohon-pohon, yang pada hari itu bukan main panasnya, padahal tiada matahari (وَ عُيُوْنٍ) “dan mata air-mata air” yang mengalir.

وَ فَوَاكِهَ مِمَّا يَشْتَهُوْنَ.

42. (وَ فَوَاكِهَ مِمَّا يَشْتَهُوْنَ.) “Dan mendapat buah-buahan dari jenis-jenis yang mereka sukai” di dalam ungkapan ayat ini terkandung pengertian bahwa makanan dan minuman di surga sesuai dengan selera penghuninya masing-masing. Berbeda dengan keadaan di dunia, makanan dan minuman sesuai dengan kemampuan masing-masing. Kemudian dikatakan kepada orang-orang yang bertakwa itu:

كُلُوْا وَ اشْرَبُوْا هَنِيْئًا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ.

43. (كُلُوْا وَ اشْرَبُوْا هَنِيْئًا) “Makan dan minumlah kalian dengan enak” lafal hanī’an merupakan ḥāl atau kata keterangan keadaan, yakni makan dan minumlah dengan seenak-enaknya (بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ) “karena apa yang telah kalian kerjakan” berupa ketaatan.

إِنَّا كَذلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنيْنَ.

44. (إِنَّا كَذلِكَ) “Sesungguhnya demikianlah Kami” sebagaimana Kami memberikan balasan kepada orang-orang yang takwa (نَجْزِي الْمُحْسِنيْنَ) “memberikan balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

45. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

كُلُوْا وَ تَمَتَّعُوْا قَلِيْلًا إِنَّكُمْ مُّجْرِمُوْنَ.

46. (كُلُوْا وَ تَمَتَّعُوْا) “Makanlah dan bersenang-senanglah kamu sekaliankhithāb atau perintah ini ditujukan kepada orang-orang kafir di dunia (قَلِيْلًا) “dalam waktu yang pendek” waktu yang singkat; yang batasnya adalah kematian mereka. Di dalam ungkapan ini terkandung makna ancaman terhadap mereka (إِنَّكُمْ مُّجْرِمُوْنَ) “sesungguhnya kalian adalah orang-orang yang berdosa.”

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

47. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

وَ إِذَا قِيْلَ لَهُمُ ارْكَعُوْا لَا يَرْكَعُوْنَ.

48. (وَ إِذَا قِيْلَ لَهُمُ ارْكَعُوْا) “Dan apabila dikatakan kepada mereka, “Rukuklah”” yakni salatlah kalian (لَا يَرْكَعُوْنَ) “niscaya mereka tidak mau rukuk” tidak mau salat.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

49. (وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ) “Kecelakaan yang besarlah pada hari itu bagi orang-orang yang mendustakan.

فَبِأَيِّ حَدِيْثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُوْنَ

50. (فَبِأَيِّ حَدِيْثٍ بَعْدَهُ) “Maka kepada perkataan apakah sesudah ini” sesudah al-Qur’an ini (يُؤْمِنُوْنَ) “mereka akan beriman?” maksudnya, tidak mungkin mereka akan beriman kepada kitab-kitab Allah lainnya sesudah mereka mendustakannya, karena di dalam al-Qur’an terkandung unsur i‘jīz atau mukjizat yang tidak terdapat pada kitab-kitab Allah lainnya.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *