‘Arasy, Kursi, Qalam dan Lauh-ul-Mahfuzh – Terjemah Tauhid Sabilul Abid KH. Sholeh Darat

TERJEMAH TAUHID

سَبِيْلُ الْعَبِيْدِ عَلَى جَوْهَرَةِ التَّوْحِيْدِ
Oleh: Kiyai Haji Sholeh Darat
Mahaguru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufrohah
Penerbit: Sahifa Publishing

Rangkaian Pos: 004 Persoalan Aqidah yang Bersumber dari Dalil Naqli (Sam'iyyah) - Terjemah Tauhid Sabilul Abid

‘Arasy, Kursi, Qalam dan Lauḥ-ul-Maḥfūzh

 

Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī berkata:

وً الْعَرْشُ وَ الْكُرْسِيُّ ثُمَّ الْقَلَمُوَ الْكَاتِبُوْنَ اللَّوْحُ كُلٌّ حِكَمُ.

‘Arasy, kursi kemudian pena dan Malaikat pencatat serta lauḥ maḥfūzh, semuanya mengandung ḥikmah.”

Wujudnya ‘arasy, kursi, qalam (pena) untuk mencatat, malaikat pencatat serta lauḥ maḥfūzh itu semuanya merupakan hikmah dari Allah s.w.t.

 

Syaikh Ibrāhīm al-Laqqānī berkata:

لَا لِاحْتِيَاجٍ وَ بِهَا الْإِيْمَانُيَجِبْ عَلَيْكَ أَيُّهَا الْإِنْسَانُ.

Bukan karena satu keperluan. Wajib engkau mengimani (keberadaan)nya wahai sekalian manusia.”

Terciptanya ‘arasy, kursi, dan lauḥ maḥfūzh itu tidak dikarenakan Allah membutuhkannya. Dan atas apa yang disebutkan tadi diharuskan kepada setiap mukallaf untuk mengimani keberadaannya.

Penjelasan:

‘Arasy adalah jisim agung dari cahaya yang tinggi derajatnya, berada di atas langit ke tujuh sebagaimana kubah yang menutupi seluruh alam. ‘Arasy memiliki 4 tiang penyangga yang dipikul oleh 4 malaikat, di hari kiamat kelak akan dipikul oleh 8 malaikat.

Kursi adalah jisim agung dari cahaya yang berada tepat di bawah ‘arasy dan di atas langit ke tujuh juga.

Qalam (pena) adalah jisim agung dari cahaya yang diciptakan Allah s.w.t. untuk menuliskan apa-apa yang sudah, sedang dan yang akan terjadi hingga kelak hari kiamat.

Kātibūn (malaikat-malaikat pencatat) itu dibagi menjadi 3 macam:

  1. Malaikat yang mencatat ‘amal perbuatan manusia selama di dunia.
  2. Malaikat yang mencatat apa yang ada di lauḥ maḥfūzh lalu menyampaikannya kepada malaikat yang bertugas di alam ini setiap tahunnya.
  3. Malaikat yang mencatat apa yang ada pada buku catatan ‘amalnya, malaikat katabah lalu meletakkannya di bawah ‘arasy.

Adapun lafazh (اللَّوْحُ) itu ‘athaf kepada lafazh sebelumnya dengan membuang huruf ‘athafnya, bukan menjadi maf‘ūl bih (obyek) dari lafazh kātibūn jangan salah memahaminya.

Lauḥ adalah jisim dari cahaya yang menjadi tempat menulis bagi qalam. Penulisan qalam pada lauḥ ini dengan kekuasaan Allah bukan malaikat, menulis apa yang telah dan akan terjadi, sesuai idzin Allah.

Seorang mu’min tidak dianjurkan membahas perihal bentuk dan sifat dari apa-apa yang sudah disebutkan tadi. Kita hanya wajib mengimani keberadaannya, adapun dzāt dan sifatnya, hanyalah Allah yang mengetahuinya. Allah menciptakan kelima hal tersebut, juga menciptakan makhlūq pasti mengandung ḥikmah yang hanya diketahui oleh Allah. Allah menciptakan ‘arasy bukan untuk menjaga Dzāt-Nya, menciptakan kursi bukan untuk dijadikan tempat duduk, menciptakan malaikat kātibūn dan lauḥ maḥfūzh bukan untuk pengingat hal-hal yang akan dilupakan, (Maha Suci Allah dari semua itu) sama sekali tidak demikian adanya, semua itu muḥāl bagi Allah. Semua penciptaan itu ada hikmahnya. Seorang mukallaf wajib mengimani bahwa kewajiban beriman itu ta‘abbudī.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.