Bab Isim Maushul – Tarjamah Matan Alfiyyah (2/2)

Bait # 98 وَ صِفَةٌ صَرِيْحَةٌ صِلَةٌ أَلْ وَ كَوْنُهَا بِمُعْرَبِ الْأَفْعَالِ قَلّْ Artinya: “(2). Adapun shillah maushūl dengan alif-lām, harus dengan isim shifat yang sharīḥ (yaitu isim fā‘il atau maf‘ūl atau shifat musyabbahat, seperti: (الْحَسَنُ الْوَجْهِ، الْمَضْرُوْبُ، الضَّارِبُ) dan keadaan shillah-nya dengan fi‘il mu‘rab seperti fi‘il mudhāri‘, adalah jarang terjadi.” Contohnya: مَا أَنْتَ بِالْحُكْمِ التُّرْضَى حُكُوْمَتُهُ وَ لَا الْأَصِيْلُ وَ لَا ذِي الرَّأْيِ وَ الْجَدَلِ Yang jadi…

Bab Isim Maushul – Tarjamah Matan Alfiyyah (1/2)

إِسْمُ الْمَوْصُوْلِ ISIM MAUSHŪL   Isim ma‘rifat yang keempat, ialah isim maushūl. Maushūl itu terbagi dua bagian, yaitu ḥarfī dan ismī. Maushūl ḥarfī ada 5 macam, ialah: 1:1. An Mashdariyyah, seperti: أَنْ أَقِمْ!؛ عَجِبْتُ مِنْ أَنْ قَامَ زَيْدٌ. Takdirnya: (مِنْ قِيَامِ زَيْدٍ). 1:2. Anna taukīd, seperti: (عَجِبْتُ مِنْ أَنَّ زَيْدًا قَائِمٌ). 1:3. Kai seperti: (جِئْتُ لِكَيْ تُكْرِمَ شَيْخَنَا) 1:4:1. Mā Mashdariyyah Zharfiyyah, seperti: (…

Bab Isim Isyarah – Tarjamah Matan Alfiyyah

إِسْمُ الْإِشَارَةِ ISIM ISYĀRAH   Isim ma‘rifat yang ketiga, ialah isim Isyārah. Arti isim isyārah, ialah: مَا وُضِعَ عَلَى مُسَمًّى وَ إِشَارَةٍ إِلَيْهِ. Artinya: “Lafazh yang diletakkan bagi sesuatu tertentu dan menunjukkan kepadanya.”   Bait # 82 بِذَا لِمُفْرَد ٍ مُذَكَّرٍ أَشِرْ بِذِيْ وَ ذِهْ تِيْ تَا عَلَى الْأُنْثَى اقْتَصِرْ Artinya: (1). Ber-isyārah-lah kamu dengan lafazh – dzā – untuk mufrad mudzakkar (baik mudzakkar lafazh atau ma‘nawī, seperti: (هذَا

Bab ‘Alam – Tarjamah Matan Alfiyyah

بَابُ الْعَلَمِ BAB ‘ALAM   Isim ma‘rifat yang kedua, ialah ‘alam. ‘Alam itu ada ‘alam khash dan ‘alam jins.   Bait # 72 اسْمٌ يُعَيِّنُ الْمُسَمَّى مُطْلَقَا عَلَمُـــهُ كَجَعْـــفَرٍ وَ خِـرْنِقَا Artinya: “Adapun isim yang menentukan sesuatu barang yang diberi nama dengan mutlak, itulah ‘alam namanya, seperti: Ja‘far, nama laki-laki, Khirniq, nama wanita.” Penjelasan: Adapun yang dimaksud dengan ‘alam syakhs, ialah nama yang menentukan kepada yang dinamainya di dalam hati…

Bab Isim Nakirah & Ma’rifat – Tarjamah Matan Alfiyyah (2/2)

Dhamīr Muttashil Marfū‘: Bait # 59 وَ أَلِفٌ وَ الْوَاوُ وَ النُّوْنُ لِمَا غَابَ وَ غَيْرِهِ كَقَامَا وَ اعْلَمَا Artinya: “Adapun alif, wāu dan nūn (dari) dhamīr muttashil marfū‘, adalah untuk ghā’ib dan lainnya (yaitu khithāb), sepeti (قَامَا = Telah berdiri dua orang laki-laki dan ( = Harus mengetahui kamu laki-laki berdua!). Contoh untuk: Ghā’ib: (الزَّيْدُوْنَ قَامُوْا، الزَّيْدَانِ قَامَا). Khithāb: (اِعْلَمْنَ، اِعْلَمُوْا، اِعْلَمَا). Isim-isim dhamīr…

Bab Isim Nakirah & Ma’rifat – Tarjamah Matan Alfiyyah (1/2)

بَابُ النَّكِرَةِ وَ الْمَعْرِفَةِ BAB ISIM NAKIRAH DAN MA‘RIFAT   Perlu diketahui, bahwa isim-isim itu dalam menunjukkan artinya terbagi dua macam, yaitu isim nakirah dan ma‘rifat. Isim nakirah, ialah: كُلُّ اسْمٍ شَائِعٍ فِيْ جِنْسِهِ لَا يُخْتَصُّ بِهِ وَاحِدٌ دُوْنَ آخَرَ Artinya: “Setiap isim yang menunjukkan arti yang umum pada jinis-nya, yakni tidak dikhususkan kepada sesautu barang tertentu dan tidak khusus pula kepada yang lainnya.” Contohnya: (رَجُلٌ) artinya: laki-laki…

Bab Mu’rab dan Mabni – Tarjamah Matan Alfiyyah (2/2)

Bait # 30 وَ فِيْ أَبٍ وَ تَالِيَيْهِ يَنْدُرُ وَ قَصْرُهَا مِنْ نَقْصِهِنَّ أَشْهَرُ Artinya: “(I‘rāb nuqūsh) pada lafazh “Abū” dan dua lafazh yang mengikutinya (yaitu: akhū dan ḥamū), adalah jarang. (Jarang dibaca: (رَأَيْتُ أَبَكَ، هذَا أَبُكَ). Adapun memakai i‘rāb qashar-nya (yaitu dengan alif), lebih masyhūr dari i‘rāb nuqūsh-nya.” Contohnya: (جَاءَ أَبَاكَ، رَأَيْتُ أَبَاكَ، مَرَرْتُ بِأَبَاكَ).   Bait # 31 وَ شَرْطُ ذَا الْإِعْرَابِ أَنْ يُضَفْنَ

Bab Mu’rab dan Mabni – Tarjamah Matan Alfiyyah (1/2)

بَابُ الْمُعْرَبِ وَ الْمَبْنِيِّ BAB MU‘RAB DAN MABNĪ   Perlu diketahui, bahwa akhir setiap kalimat itu pada dasarnya harus mu‘rab, yaitu bisa berubah dari fatḥah kepada kasrah atau dhammah, tergantung kepada ‘āmil-nya, seperti lafazh: (كَتَبْتُ بِالْقَلَمِ، رَأَيْتُ الْقَلَمَ، هذَا الْقَلَمُ) akan tetapi adakalanya tidak bisa berubah untuk selama-lamanya atau sewaktu-waktu, yaitu yang disebut, mabnī, seperti isim isyārah, isim maushūl, isim dhamīr, seperti: (الَّذِيْ، الَّتِيْ، الَّذِيْنَ، هذِهِ، هذَا،

Menerangkan Pengertian Kalam dan Lafazh-lafazh yang Disusun daripadanya – Tarjamah Matan Alfiyyah

الْكَلَامُ وَ مَا يَتَألَّفُ مِنْهُ BAB MENERANGKAN PENGERTIAN “KALĀM” DAN LAFAZH-LAFAZH YANG DISUSUN DARI PADANYA.   Di dalam memulai penulisan ilmu nahwu, sudah lazim bagi para Ulama Nahwiyyin memulainya dengan menguraikan pengertian kalām dahulu, sebab dengan demikian, itu akan mudah mengetahui isim, fi‘il dan ḥarf sebagai afrād kalimah.   Bait # 8 كَلَامُنَا لَفْظٌ مُفِيْدٌ كَاسْتَقِمْ وَ اسْمٌ وَ فِعْلٌ ثُمَّ حَرْفٌ الْكَلِمْ Artinya: “Adapun pengertian kalām menurut kita (Ulama…