2-3-3 Nun Sebagai Pengganti Dhammah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Nūn Sebagai Pengganti Dhammah MATAN وَ أمَّا النُّوْنُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلرَّفْعِ فِي الْفِعْلِ الْمُضَارِعِ إِذَا اتَّصَلَ بِهِ ضَمِيْرُ تَثْنِيَةٍ أَوْ ضَمِيْرُ جَمْعٍ أَوْ ضَمِيْرُ الْمُؤَنَّثَةِ الْمُخَاطَبَةِ “Adapun nūn menjadi tanda i‘rāb rafa‘ pada fi‘il mudhāri‘ yang bersambung dengan dhamīr tatsniyah atau dhamīr jama‘ atau dhamīr mu’annats mukhāthabah.” SYARAH Nūn menjadi tanda bahwa kata itu marfū‘ pada satu tempat yaitu pada fi‘il mudhāri‘ yang disandarkan pada alif itsnain, wāwu jamā‘ah, atau…

2-4-0&1 Fathah & Letak-Letaknya – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

TANDA-TANDA I‘RĀB NASHAB MATAN وَ لِلنَّصْبِ خَمْسُ عَلَامَاتٍ الْفَتْحَةُ وَ الْأَلِفُ وَ الْكَسْرَةُ وَ الْيَاءُ وَ حَذْفُ النُّوْنِ I‘rab nashab memiliki 5 tanda, yaitu: fatḥah, alif, kasrah, yā’ dan hadzfun nūn (membuang huruf nūn). SYARAH Anda dapat menghukumi bahwa suatu kata adalah manshūb (dibaca nashab) jika anda menemukan salah satu dari 5 tanda (tersebut) di atas pada akhir sebuah kata. Satu di antaranya adalah tanda asli i‘rāb nashab yaitu fatḥah,…

2-4-2 Alif Sebagai Pengganti Fathah – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

ALIF SEBAGAI PENGGANTI FATḤAH MATAN وَ أَمَّا الْأَلِفُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي الْأَسْمَاءِ الْخَمْسَةِ نَحْوُ رَأَيْتُ أَبَاكَ وَ أَخَاكَ وَ مَا أَشْبَهَ ذلِكَ “Adapun alif menjadi tanda nashab bagi asmā’-ul-khamsah, seperti kalimat “Saya melihat ayah dan saudara laki-lakimu.” SYARAH Anda telah mengetahui definisi asmā’-ul-khamsah dan telah mengetahui pula tanda i‘rāb-nya, yaitu dengan huruf wāwu dalam keadaan rafa‘, dengan huruf alif dalam keadaan nashab, dan dengan huruf yā’ dalam keadaan jarr.…

2-4-3 Kasrah Sebagai Pengganti Fathah – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

KASRAH SEBAGAI PENGGANTI FATḤAH MATAN وَ أَمَّا الْكَسْرَةُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي الْجَمْعِ الْمُؤَنَّثِ السَّالِمِ “Harakat kasrah menjadi tanda nashab bagi jama‘ mu’annats sālim.” SYARAH Anda telah mengetahui definisi jama‘ mu’annats sālim pada pembahasan sebelumnya. Kami akan menerangkan kepada anda bahwa anda dapat menyatakan bentuk jama‘ ini berkedudukan manshūb/nashab dengan keberadaan harakat kasrah pada akhirnya, seperti pada contoh berikut: (إِنَّ الْفَتَيَاتِ الْمُهَذَّبَاتِ يُدْرِكْنَ الْمَجْدَ) – Sesungguhnya para remaja…

2-4-4 Ya’ Sebagai Pengganti Fathah – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

YĀ’ SEBAGAI PENGGANTI FATḤAH MATAN وَ أَمَّا الْيَاءُ فَتَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي التَّثْنِيَةِ وَ الْجَمْعِ “Huruf yā’ menjadi tanda nashab pada isim mutsannā dan jama‘ mudzakkar sālim.” SYARAH Anda telah mengetahui definisi mutsannā dan jama‘ mudzakkar sālim pada pembahasan sebelumnya. Kami akan menerangkan kepada anda bahwa anda dapat mengenal bentuk nashab kedua isim tersebut dengan keberadaan huruf yā’ pada akhir kata. Untuk membedakan keduanya anda tinggal mencermati penjelasan berikut. Pada…

1-1 Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ Kalām MATAN قَالَ الْمُصَنَّفُ: وَ هُوَ أُبُوْ عَبْدِ اللهِ بْنِ مُحَمِّدِ بْنِ دَاوُدَ الصَّنْهَاجِيُّ الْمَعْرُوْفُ بِابْنِ آجُرُّوْمِ، وَ الْمَوْلُوْدُ فِيْ سَنَةِ 672، وَ الْمُتَوَفَّى فِيْ سَنَةِ 723 مِنَ الْهِجْرَةِ النُّبُوَّةِ ــــ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى ــــ قَالَ Penyusun kitab al-Ajurrumyyah, Abu ‘Abdillah Muhammad bin Muhammad bin Daud ash-Shahaji, yang terkenal dengan Ibnu Ajurrum yang lahir pada tahun 672 H, dan meninggal pada tahun 723 H. – semoga…

2-4-5 Hadzfun Nun (Membuang Nun) Sebagai Pengganti Fathah – Tanda-tanda I‘rab Nashab – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

HADZFUN NŪN (MEMBUANG NŪN) SEBAGAI PENGGANTI FATḤAH MATAN وَ أَمَّا حَذْفُ النُّوْنِ فَيَكُوْنُ عَلَامَةً لِلنَّصْبِ فِي الْأَفْعَالِ الْخَمْسَةِ الَّتِيْ رَفْعُهَا بِثَبَاتِ النُّوْنِ “Hadzfun nūn (membuang huruf nūn) menjadi tanda i‘rāb nashab pada af‘āl-ul-khamsah, yang mana tanda rafa‘-nya dengan tsubūtun nūn (tetapnya huruf nūn).” SYARAH Anda telah mengetahui dari pembahasan yang telah lewat – definisi af‘āl-ul-khamsah-, sekarang kami akan menjelaskan bahwa anda dapat mengetahui kedudukan nashab kata tersebut jika anda menjumpai…

1-2 Jenis-jenis Kalam – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Dari Buku: Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah (Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah) Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid Penerjemah: Muhammad Taqdir Penerbit: Media Hidayah   Jenis-jenis Kalam   MATAN وَ أَقْسَامُهُ ثَلَاثَةٌ: اِسْمٌ وَ فِعْلٌ وَ حَرْفٌ جَاءَ لِمَعْنًى “Al-Kalām terbagi menjadi tiga jenis, yaitu isim (kata benda), fi‘il (kata kerja), dan ḥarf (kata bantu) yang mengandungk makna.” SYARAH Setiap ungkapan atau kalimat yang digunakan oleh orang-orang ‘Arab – baik dalam pembicaraan…

1-3 Ciri-ciri Isim – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Dari Buku: Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah (Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah) Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid Penerjemah: Muhammad Taqdir Penerbit: Media Hidayah   Ciri-ciri Isim   MATAN فَالْاِسْمُ يُعْرَفُ بِالْخَفْضِ وَ التَّنْوِيْنِ وَ دُخُوْلِ الْأَلِفِ وَ اللَّامِ وَ حُرُوْفِ الْخَفْضِ وَ هِيَ مِنْ وَ إِلَى وَ عَنْ وَ عَلَى وَ فِيْ وَ رُبَّ وَ الْبَاءُ وَ الْكَافُ وَ اللَّامُ وَ حُرُوْفُ الْقَسَمِ وَ هِيَ الْوَاوُ وَ الْبَاءُ وَ التَّاءُ “Isim…