I‘rab Af‘al-ul-Khamsah – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Dari Buku:
Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah
(Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah)
Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid
Penerjemah: Muhammad Taqdir
Penerbit: Media Hidayah

Rangkaian Pos: Mu‘rabat (Kata-kata yang Mu‘rab/Di-i‘rab) - Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

I‘rāb Af‘āl-ul-Khamsah

 

MATAN

وَ أَمَّا الْأَفْعَالُ الْخَمْسَةُ فَتُرْفَعُ بِالنُّوْنِ وَ تُنْصَبُ وَ تُجْزَمُ بِحَذْفِهَا

Af‘āl-ul-khamsah di-rafa‘-kan dengan (tetapnya) ḥurūf nūn, di-nashab-kan dan di-jazm-kan dengan menghapus/membuang ḥurūf nūn tersebut.”

 

SYARAH

Jenis keempat dari kata-kata yang di-i‘rāb dengan ḥurūf adalah af‘āl-ul-khamsah. Anda telah mengetahui definisi af‘āl-ul-khamsah pada penjelasan sebelumnya.

Hukum i‘rāb af‘āl-ul-khamsah adalah di-rafa‘-kan dengan tetapnya nūn sebagai pengganti ḥarakāt dhammah, di-nashab-kan di-jazm-kan dengan menghilangkan ḥurūf nūn tersebut sebagai pengganti fatḥah atau sukūn.

 

Contoh af‘āl-ul-khamsah yang marfū:

(تَكْتُبَانِ) – kalian [dua (2) orang laki-laki/perempuan] sedang menulis.

(تَفْهَمَانِ) – kalian [dua (2) orang laki-laki/perempuan] sedang memahami.

Kedua fi‘il tersebut dalam keadaan marfū‘ karena keduanya terbebas dari ‘āmil yang dapat me-nashab-kan atau men-jazm-kan. Tanda rafa‘-nya adalah tetapnya ḥurūf nūn. Adapun ḥurūf alifdhamīr itsnain – adalah fā‘il-nya, dalam keadaan mabnī dengan ḥarakāt sukun dan menempati i‘rāb rafa‘.

 

Contoh af‘āl-ul-khamsah yang manshūb:

(لَنْ تَحْزَنَا) – kalian [dua (2) orang laki-laki/perempuan] tidak akan bersedih.

(لَنْ تَفْشَلَا) – kalian [dua (2) orang laki-laki/perempuan] tidak akan gagal.

Kedua kata ini adalah fi‘il mudhāri‘ yang manshūb oleh huruf (لَنْ). Tanda nashab-nya adalah dengan menghilangkan ḥurūf nūn-nya. Adapun ḥurūf alifdhamīr itsnain – adalah fā‘il-nya, dalam keadaan mabnī dengan ḥarakāt sukun dan menempati kedudukan rafa‘.

 

Contoh af‘āl-ul-khamsah yang majzūm:

(لَمْ تُذَاكِرَا) – Kalian berdua belum mengulang-ulang pelajaran.

(لَمْ تَفْهَمَا) – Keduanya belum paham.

Kedua kata, (تُذَاكِرَا) dan (تَفْهَمَا), dan fi‘il mudhāri‘ yang di-jazm-kan dengan huruf (لَمْ). Tanda jazm-nya adalah penghapusan/penghilangan ḥurūf nūn. Ḥurūf alifdhamīr itsnain – adalah fā‘il-nya, dalam keadaan mabnī dengan ḥarakāt sukūn yang menempati kedudukan rafa‘.

Latihan:

  1. Gunakan kata-kata berikut ini pada kalimat yang sempurna. Kata-kata tersebut dalam keadaan nashab dan jelaskan tanda nashab-nya!

الجو، الغبار، الطريق، الحبل، مشتعلة، القطن، المدرسة، الثوبان، المخلصون، المسلمات، أبى، العلى، الراضي.

  1. Gunakan kata-kata berikut ini pada kalimat yang sempurna. Kata-kata tersebut dalam keadaan jarr dan jelaskan tanda jarr-nya!

أبوك، المهذبون، القائمات، بواجبهن، المفترس، أحمد، مستديرة، الباب، النخلتان، الفأرتان، القاضي، الورى.

  1. Gunakan kata-kata berikut ini pada kalimat yang sempurna. Kata-kata tersebut dalam keadaan rafa‘ dan jelaskan tanda rafa‘-nya!

أبويه، المصلحين، المرشد، الغزاة، الآباء، الأُمهات، الباقي، ابني، أخيك.

  1. Identifikasikanlah fi‘il yang marfū‘, fi‘il yang manshūb, fi‘il yang majzūm, isim yang marfū‘, isim yang manshūb, dan isim yang majrūr pada pernyataan-pernyataan di bawah ini dan jelaskanlah tanda i‘rāb dari masing-masing kata tersebut!

استشار عمر بن عبد العزيز في قوم يستعملهم، فقال له أصحابهِ: عليك بأهل العذر، قال: و من هم؟ قال: الذين إِن عدلوا فهو ما رجوت، و إن قصروا قال الناس: قد اجتهد عمر.
أَحضر الرشيد رجلًا ليوليه القضاء، فقال له: إني لا أحسن القضاء و لا أنا فقيه، فقال الرشيد: فيك ثلاث خلال: لك شرف و الشرف يمنع صاحبه من الدناءة، و لك حلم يمنعك من العجلة، و من لم يعجل قل خطؤه، و أنت رجل تشاور في أمرك، و من شاور كثر صوابه، و أما الفقه فسينضم إليك من تتفقه به، فولى فما وجدوا فيه مطعنًا.

  1. Ubahlah kata-kata berikut menjadi bentuk mutsannā. Selanjutnya, buatlah dari masing-masing kata mutsannā tadi dua kalimat yang sempurna; pada kalimat pertama isim mutsannā-nya dalam keadaan rafa‘ dan pada kalimat kedua dalam keadaan jarr!

الدواة، الوالد، الحديقة، القلم، الكتاب، البلد، المعهد.

  1. Ubahlah kata-kata berikut ke dalam bentuk jama‘ mudzakkar sālim. Buatlah dari masing-masing kata tersebut dua kalimat yang sempurna, dengan ketentuan kata itu dalam keadaan rafa‘ pada kalimat pertama dan dalam keadaan nashab pada kalimat kedua!

الصالح، المذاكر، الكسل، المتقي، الراضي، محمد.

  1. Gunakan fi‘il-fi‘il mudhāri‘ berikut dalam tiga kalimat yang sempurna, dengan ketentuan fi‘il tersebut dalam keadaan rafa‘ pada kalimat pertama, dalam keadaan nashab pada kalimat kedua, dan dalam keadaan jazm pada kalimat ketiga!

يلعب، يؤدي واجبه، يَسْأَمُوْنَ، تَحْضُرِيْنَ، يَرْجُو الثَّوَابَ، يسافران.

Pertanyaan:

  1. Terbagi menjadi berapa jenis kata-kata yang mu‘rab itu?
  2. Apa saja mu‘rabāt yang di-i‘rāb dengan ḥarakāt?
  3. Apa saja mu‘rabāt yang di-i‘rāb dengan ḥurūf?
  4. Berilah contoh isim mufrad yang munsharif dalam keadaan rafa‘, dalam keadaan nashab, dan dalam keadaan khafadh!
  5. Berilah contoh jama‘ taksīr! Dengan tanda apa jama‘ taksīr di-nashab-kan?
  6. Berila contoh jama‘ mu’annats sālim keadaan nashab, dalam keadaan rafa‘, dan dalam keadaan khafadh! Dengan tanda apa isim ghairi munsharif di-khafadh-kan?
  7. Berilah contoh isim ghairi munsharif dalam keadaan khafadh, dalam keadaan rafa‘, dan dalam keadaan nashab!
  8. Dengan tanda apa fi‘il mudhāri‘ mu‘tall ākhir di-jazm-kan?
  9. Berilah contoh fi‘il mudhāri‘ mu‘tall ākhir dalam keadaan jazm!
  10. Apa saja mu‘rabāt yang di-i‘rāb dengan ḥurūf?
  11. Dengan tanda apa isim mutsannā itu di-rafa‘-kan? Dengan tanda apa kata itu di-nashab-kan dan di-khafadh-kan?
  12. Dengan tanda apa jama‘ mudzakkar sālim di-rafa‘-kan dan dengan tanda apa kata itu di-nashab-kan dan di-khafadh-kan.
  13. Berilah contoh isim mutsannā dalam keadaan rafa‘, dalam keadaan nashab, dan dalam keadaan khafadh!
  14. Berikan juga contoh jama‘ mudzakkar sālim! Dengan tanda apa kata itu di-nashab-kan dan di-khafadh-kan?
  15. Apa tanda rafa‘, nashab, dan khafadh asmā’-ul-khamsah?
  16. Berilah contoh asmā’-ul-khamsah dalam keadaan rafa‘, nashab, dan khafadh!
  17. Berilah contoh af‘āl-ul-khamsah dalam keadaan rafa‘, nashab, dan jazm.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *