1-3 Ciri-ciri Isim – Ilmu Nahwu Tuhfat-us-Saniyah

Dari Buku:
Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah
(Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah)
Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid
Penerjemah: Muhammad Taqdir
Penerbit: Media Hidayah

Dari Buku:
Ilmu Nahwu Terjemah Tuhfat-us-Saniyah
(Judul Asli: Tuḥfat-us-Saniyati Syarḥu Muqaddimat-il-Ajurrumiyyah)
Oleh: Muhammad Muhyidin ‘Abdul Hamid
Penerjemah: Muhammad Taqdir
Penerbit: Media Hidayah

 

Ciri-ciri Isim

 

MATAN

فَالْاِسْمُ يُعْرَفُ بِالْخَفْضِ وَ التَّنْوِيْنِ وَ دُخُوْلِ الْأَلِفِ وَ اللَّامِ وَ حُرُوْفِ الْخَفْضِ
وَ هِيَ مِنْ وَ إِلَى وَ عَنْ وَ عَلَى وَ فِيْ وَ رُبَّ وَ الْبَاءُ وَ الْكَافُ وَ اللَّامُ
وَ حُرُوْفُ الْقَسَمِ وَ هِيَ الْوَاوُ وَ الْبَاءُ وَ التَّاءُ

Isim memiliki ciri sebagai berikut: al-khafdh, berbaris tanwīn, diawali denagn alif dan lām, dan didahului oleh salah satu dari huruf-huruf khafdh (huruf-huruf yang dapat merubah isim menjadi berharakat kasrah); huruf-huruf tersebut adalah: (مِنْ) dari, (إِلَى) ke, (عَنْ) tentang/dari, (عَلَى) atas, (فِيْ) di/dalam (رُبَّ) terkadang, (الْبَاءُ) dengan, (الْكَافُ) seperti/bagaikan, dan (اللَّامُ) milik. Selain itu ditambah dengan huruf-huruf sumpah, seperti (الْوَاوُ) wāwu, (الْبَاءُ) bā’, dan (التَّاءُ) tā’.

SYARAH


Isim memiliki ciri-ciri yang dapat membedakannya dari fi‘il dan ḥurūf. Penulis menyebutkan empat ciri dari isim, yaitu: al-khafdh, berbaris tanwīn, diawali dengan alif dan lām, dan didahului oleh huruf-huruf khafdh (huruf jarr).

  1. (الْخَفْضُ) al-khafdh.

Menurut terminologi ahli nahwu, kata (الْخَفْضُ) berarti harakat kasrah yang disebabkan oleh suatu ‘amil atau yang mewakilinya. Sebagai contoh, harakat kasrah pada huruf rā’ pada kata (بَكْرٍ) dan (عَمْرٍو) pada perkataan anda:

(مَرَرْتُ بِبَكْرٍ) – Saya lewat di depan Bakr.

(هذَا كِتَابُ عَمْرٍو) – Ini adalah buku ‘Amr.

Kata (بَكْرٍ) dan (عَمْرٍو) adalah isim karena berharakat kasrah pada huruf akhirnya.


2. (التَّنْوِيْنُ) berharakat tanwīn.

Menurut etimologi ahli nahwu, tanwīn berarti (التَّصْوِيْتُ) bersuara. Contoh dalam kalimat:

(نَوَّنَ الطَّائِرُ) – Burung itu bersuara.

Menurut terminologi ahli nahwu, tanwīn berarti nun mati pada akhir sebuah isim yang diucapkan, tetapi tidak ditulis karena dianggap tidak perlu, dan cukup diganti dengan mengulang harakat huruf terakhir (dalam penuhlisannya). Contoh:

(مُحَمَّدٌ) – Muḥammad(كِتَابٌ) – buku
(إِيْهٍ) – teruskan(صَهٍ) – diam
(مُسْلِمَاتٍ) – Muslimat(فَاطِمَاتٍ) – beberapa wanita yang bernama Fāthimah.
(حِيْنَئِذٍ) – ketika itu(سَاعَتَئِذٍ) – saat itu.

Semua kata ini adalah isim karena pada huruf akhirnya ditulis dengan harakat tanwīn.


3. (دُخُوْلُ “أَلْ” فِيْ أَوَّلِ الْكَلِمَةِ) dapat disisipkan (أَلْ) pada awal kata. Ciri isim yang ketiga adalah pada awal katanya ditulis dengan (أَلْ), contoh:

(الرَّجُلُ) – lelaki itu(الْغُلَامُ) anak itu.
(الْفَرَسُ) – kuda itu(الْكِتَابُ) buku itu.
(الْبَيْتُ) – rumah itu(الْمَدْرَسَةُ) sekolah itu.

Semua kata ini adalah isim, karena masing-masing dari kata itu diawali dengan (أَلْ).


4. Didahului oleh salah satu dari huruf-huruf khafdh (jarr).

Contoh:

(ذَهَبْتُ مِنَ الْبَيْتِ إِلَى الْمَدْرَسَةِ) – Saya berangkat dari rumah menuju ke sekolah.

Kata (الْبَيْتِ) dan (الْمَدْرَسَةِ) merupakan isim karena didahului oleh huruf khafadh (jarr), yaitu (مِنْ) dan (إِلَى) serta keduanya juga diawali oleh (أَلْ).

Berikut ini penjelasan tentang huruf jarr.

a. (مِنْ) kata ini memiliki beberapa makna, di antaranya adalah al-ibtidā’ atau permulaan (dari/mulai), contohnya:

(سَافَرْتُ مِنَ الْقَاهِرَةِ) – Saya bepergian dari Kairo.

b. (إِلَى) di antara maknanya adalah al-intihā’ atau penghabisan (kesudahan/sampai), contohnya:

(سَافَرْتُ إِلَى الْإِسْكَنْدَرِيَّةِ) – Saya bepergian ke Iskandariyah.

c. (عَنْ) di antara maknanya adalah mujāwazah (melewati/melampaui), contohnya:

(رَمَيْتَ السَّهْمَ عَنِ الْقَوْسِ) – Saya melepaskan panah dari busurnya.

d. (عَلَى) di antara maknanya adalah ai-isti‘lā atau tinggi (di atas), contohnya:

(صَعِدْتُ عَلَى الْجَبَلِ) – Saya naik ke atas gunung.

e. (فِيْ) di antara maknanya adalah zharfiyyah atau keterangan tempat yang berarti (di dalam/di), contohnya:

(الْمَاءُ فِي الْكُوْزِ) – Air itu ada di dalam cangkir.

f. (رُبَّ) di antara maknanya adalah taqlīl (menunjukkan sedikit/jarang), contohnya:

(رُبَّ رَجُلٍ كَرِيْمٍ قَابَلَنِيْ) – Sedikit orang dermawan yang menemuiku.

g. (الْبَاءُ) huruf bā’ yang dibaca “bi” jika bersambung dengan isim. Di antara maknanya adalah ta‘diyah (memposisikan suatu isim sebagai objek kalimat), contohnya:

(مَرَرْتُ بِالْوَادِيْ) – Saya melewati lembah itu.

h. (الْكَافُ) huruf kāf yang dibaca “ka” jika bersambung dengan isim. Di antara maknanya adalah tasybīh (menunjukkan kemiripan/keserupaan), contohnya:

(لَيْلَى كَالْبَدْرِ) – Laila bagaikan bulan purnama.

i. (اللَّامُ) huruf lām yang dibaca “li” jika bersambung dengan isim. Di antara maknanya adalah menunjukkan kepunyaan/kepemilikan, seperti:

(الْمَالُ لِمُحَمَّدٍ) – Harta itu kepunyaan/milik Muḥammad.

atau menunjukkan makna ikhtishāsh (pengkhususan), seperti:

(الْبَابُ لِلدَّارِ) – Pintu merupakan bagian yang khusus terdapat pada rumah.

(الْحَصِيْرُ لِلْمَسْجِدِ) – Tikar itu untuk masjid.

atau bisa juga bermakna istiḥqāq (kelayakan), seperti:

(الْحَمْدُ للهِ) – Segala puji hanyalah layak diperuntukkan bagi Allah.

Selain itu, yang juga termasuk huruf khafdh adalah huruf qasam (huruf yang dipakai ketika bersumpah), yaitu huruf wāwu, bā’, dan tā’.

a. (الْوَاوُ) huruf wāwu. Huruf ini hanya masuk pada isim zhāhir.

Contohnya:

(وَ اللهِ) – Demi Allah.

atau seperti firman Allah ta‘ala:

(وَ الطُّوْرِ، وَ كِتَابٍ مَسْطُوْرٍ) – Demi bukit Thur, dan demi kitab yang ditulis.

(وَ التِّيْنِ وَ الزَّيْتُوْنِ، وَ طُوْرِ سِيْنِيْنَ) – Demi buah tin, demi (buah) zaitun, dan demi bukit Thursina.

b. (الْبَاءُ) huruf bā’ yang dibaca “bi” ketika bersambung dengan isim – ed). Selain dapat disisipkan ke dalam isim zhāhir juga dapat disisipkan ke dalam isim-isim yang lain, tidak memiliki kekhususan. Contoh yang disisipkan ke dalam isim zhāhir:

(بِاللهِ لَأَجْتَهِدَنَّ) – Demi Allah, saya benar-benar akan bersungguh-sungguh.

Contoh yang disisipkan ke dalam isim dhamīr:

(بِكَ لَأَضْرِبَنَّ الْكَسُوْلَ) – Demi kamu, saya benar-benar akan memukul pemalas itu.

c. (التَّاءُ) huruf tā’ hanya disisipkan pada lafzh-ul-jalālah (). Contohnya adalah perkataan Ibrahim ‘alaih-is-salām:

(وَ تَاللهِ لَأَكِيْدَنَّ أَصْنَامَكُمْ) – Demi Allah, sungguh aku akan memperdayai berhala-berhala kalian. (al-Anbiyā’: 57).


Pertanyaan:

  1. Apakah ciri-ciri isim?
  2. Sebutkan makna khafdh menurut bahasa dan istilah!
  3. Sebutkan makna tanwīn menurut bahasa dan istilah!
  4. Sebutkan makna dari huruf-huruf berikut: (مِنْ), (اللَّامُ), (الْكَافُ), (عَنْ), dan (فِيْ)!
  5. Wāwu qasam hanya masuk pada isim tertentu. Isim apakah itu?
  6. Jenis isim apa yang khusus dimasuki oleh tā’ qasam?
  7. Sebutkan dua contoh kalimat yang menggunakan bā’ qasam!


Latihan:

Tunjukkanlah mana yang termasuk isim pada kalimat di bawah ini lengkap dengan cirinya masing-masing.

  1. بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ، الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، إِنَّ الصَّلَاةَ تَنْهَى عَنِ الْفْحْشَاءِ وَ الْمُنْكَرِ
  2. وَ الْعَصْرِ، إِنَّ الْإِنْسَانَ لَفِيْ خُسْرٍ
  3. وَ إِلهُكُمْ إِلهٌ وَاحِدٌ
  4. الرَّحْمنُ فَسْأَلْ بِهِ خَبِيْرًا
  5. قُلْ إِنَّ صَلَاتِيْ وَ نُسُكِيْ وَ مَحْيَايَ وَ مَمَاتِيْ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَ بِذلِكَ أُمِرْتُ، وَ أَنَا أَوَّلُ الْمُسْلِمِيْنَ

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *