Hati Senang

006 Syarah Hikmah Ke-6 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-6   لَا يَكُنْ تَأَخُّرُ أَمَدِ الْعَطَاءِ مَعَ الْإِلْحَاحِ فِي الدُّعَاءِ مُوْجِبًا لِيَأْسِكَ فَهُوَ ضَمِنَ لَكَ الْإِجَابَةَ فِيْمَا يَخْتَارُهُ لَكَ لَا فِيْمَا تَخْتَارُ لِنَفْسِكَ وَ فِي الْوَقْتِ الَّذِيْ يُرِيْدُ لَا فِي الْوَقْتِ الَّذِيْ تُرِيْدُ “Janganlah kelambatan masa pemberian Tuhan kepadamu, padahal engkau sungguh-sungguh dalam berdoa, itu menyebabkanmu patah harapan. Sebab Allah telah menjamin menerima semua doa dalam apa yang Ia kehendaki untukmu, bukan menurut kehendakmu, pada waktu yang ditentukan-Nya,…

005 Syarah Hikmah Ke-5 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-5   اِجْتِهَادُكَ فِيْمَا ضُمِنَ لَكَ وَ تَقْصِيْرُكَ فِيْمَا طُلِبَ مِنْكَ دَلِيْلٌ عَلَى انْطِمَاسِ الْبَصِيْرَةِ مِنْكَ “Kesungguhanmu untuk mencapai sesuatu yang telah dijamin pasti akan sampai kepadamu, dan (disertai) keteledoranmu terhadap kewajiban-kewajiban yang telah diamanatkan (ditugaskan) kepadamu, itu membuktikan butanya mata hatimu.”   Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: اِجْتِهَادُكَ فِيْمَا ضُمِنَ لَكَ وَ تَقْصِيْرُكَ فِيْمَا طُلِبَ مِنْكَ دَلِيْلٌ عَلَى انْطِمَاسِ الْبَصِيْرَةِ مِنْكَ “Kesungguhanmu untuk mencapai sesuatu yang telah dijamin…

004 Syarah Hikmah Ke-4 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

SYARAH HIKMAH KE-4    أَرِحْ نَفْسَكَ مِنَ التَّدْبِيْرِ فَمَا قَامَ بِهِ غَيْرُكَ عَنْكَ لَا تَقُمْ بِهِ لِنَفْسِكَ “Istirahatkan dirimu atau pikiranmu dari kesibukan mengatur kebutuhan duniamu. Sebab apa yang sudah dijamin diselesaikan oleh selain kamu, tidak usah engkau sibuk memikirkannya.” Sejatinya, perkara rezeki sudah diatur oleh Allah semenjak engkau belum ada. Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata: أَرِحْ نَفْسَكَ مِنَ التَّدْبِيْرِ “Istirahatkan dirimu atau pikiranmu dari kesibukan mengatur kebutuhan duniamu.” Istirahatkanlah dirimu dari…

007-10 Tahapan Puji & Syukur (10/10) | Minhaj-ul-Abidin

Secara garis besar, manusia itu wajib melakukan empat perkara, yaitu: 1. Berilmu; 2. Ber‘amal; 3. Ikhlas; 4. Takut. Pertama-tama, harus mengetahui jalan keselamatan yang harus ditempuh. Kalau tidak, maka dia seperti orang buta. Kemudian dia ber‘amal dengan didasari ilmu. Jika tidak, tentu terhalang. Dan ber‘amal harus dilakukan dengan tulus ikhlas. Kalau tidak, maka dia menjadi orang yang rugi. Selanjutnya, senantiasa takut dari noda-noda ilmu, cacat-cacat ‘amal, dan penyakit-penyakit ikhlas, sehingga…

007-9 Tahapan Puji & Syukur | Minhaj-ul-Abidin

Selanjutnya, aku renungkan apa yang diberikan Allah kepada seorang hamba, yang benar-benar taat dan berkhidmat kepada Allah s.w.t. yang menempuh jalan ini, sepanjang umurnya, ternyata secara garis besar aku menemukan empat puluh mahkota kebesaran dan kemuliaan; dua puluh kemuliaan di dunia, dan dua puluh kemuliaan di akhirat. Dua puluh kenikmatan di dunia itu, ialah: 1. Allah berkenan menyebut-nyebut dan memujinya. Sungguh mulia orang yang disebut-sebut dan dipuji Allah, Tuhan semesta…

007-8 Tahapan Puji & Syukur | Minhaj-ul-Abidin

(Pasal): Ketahuilah, bahwa pada hakikatnya jalan yang kita bahas ini, tidaklah seperti jauh dekatnya perjalanan fisik yang dapat ditempuh seseorang dengan jalan kaki, kemudian orang bisa menempuhnya menurut kuat tidaknya tubuh. Tetapi, jalan ini adalah jalan rohani yang ditempuh dengan hati, pikiran menurut i‘tiqād dan ketajaman penglihatan. Pangkalnya adalah turunnya nur dari langit dan penglihatan yang bersifat ketuhanan yang masuk di hati seorang hamba, lalu ia merenungkannya, sehingga ia dapat…

007-7 Tahapan Puji & Syukur | Minhaj-ul-Abidin

Bila anda bertanya: “Umur manusia begitu pendek, sementara tahapan-tahapan itu, sangat panjang dan sangat sulit ditempuh, lantas bagaimana supaya umur yang pendek ini dapat menyempurnakan syarat-syarat tersebut dan dapat digunakan untuk menempuh tahapan-tahapan itu?” Demi umurku, memang benar tahapan-tahapan ini sangat panjang dan syarat-syaratnya pun sangat berat. Tetapi, jika Allah berkehendak memilih hamba-Nya dan menjadikan baginya yang panjang menjadi pendek dan yang berat menjadi ringan. Sehingga setelah bisa melampaui tahapan…

007-6 Tahapan Puji & Syukur | Minhaj-ul-Abidin

(Pasal): Ringkasnya, apabila anda membaguskan perenungan tentang karunia Allah yang besar dan nikmat Allah yang mulia yang ada pada diri anda, nikmat yang tidak terhitung oleh hati anda dan tidak dapat terliput oleh bayangan anda. Sehingga anda dapat melewati tahapan-tahapan yang sulit ini, lalu bisa memperoleh banyak ilmu dan terbuka mata hati anda serta bersih dari berbagai kesalahan dan dosa besar. Mampu melewati rintangan-rintangan, sanggup menolak penghalang-penghalang yang datang kemudian,…

007-5 Tahapan Puji & Syukur | Minhaj-ul-Abidin

Agar anda tidak terpedaya terseret dalam arus putaran siang dan malam dan jauh dari perilaku syukur. Jika anda tidak mampu mengetahui kadar besarnya nikmat, maka camkanlah benar-benar bahwa seandainya sejak awal mula anda diciptakan dunia dan anda mulai mensyukuri nikmat Islam sejak mula pertama berada di dunia hingga selamanya, maka itu belumlah cukup untuk memenuhi kesyukuran dan anda baru hanya mendatangi sebagian hak anugerah Allah yang agung ini. Ketahuilah bahwa…
Lewat ke baris perkakas