Syarah Hikmah Ke-95 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-95

 

إِذَا أَطْلَقَ الثَّنَاءَ عَلَيْكَ وَ لَسْتَ بِأَهْلٍ فَاثْنِ عَلَيْهِ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ.

Jika masyarakat memujimu, padahal engkau tidak layak mendapatkannya, maka pujilah Dia (Allah) sebagai Dzāt yang memang layak menyandangnya.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

إِذَا أَطْلَقَ الثَّنَاءَ عَلَيْكَ وَ لَسْتَ بِأَهْلٍ فَاثْنِ عَلَيْهِ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ.

Jika masyarakat memujimu, padahal engkau tidak layak mendapatkannya, maka pujilah Dia (Allah) sebagai Dzāt yang memang layak menyandangnya.

Ketika masyarakat memujimu, padahal engkau tidak layak dipuji karena tetapnya sifat-sifat tercela yang secara dzātiyyah menetap pada dirimu, maka pujilah Dzāt yang memberimu kebaikan dan memang layak dipuji ya‘ni Tuhanmu yang agung (Allah).

Engkau jangan tertipu oleh orang-orang yang memujimu, akan tetapi celalah dirimu sendiri dan pujilah Tuhamu (Allah).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.