Syarah Hikmah Ke-127-128 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-127

عَلِمَ أَنَّكَ لَا تَقْبَلُ النُّصْحَ الْمُجَرَّدَ فَذَوَّقَكَ مِنْ ذَوَاقِهَا مَا يُسْتَهِلُ عَلَيْكَ وُجُوْدَ فِرَاقِهَا.

Allah telah mengetahui bahwa engkau tidak dapat menerima nasihat yang hanya berupa teori (kata-kata), karena itu, Allah merasakan kepadamu rasa pahitnya, untuk memudahkan bagimu cara meninggalkannya.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

عَلِمَ أَنَّكَ لَا تَقْبَلُ النُّصْحَ الْمُجَرَّدَ فَذَوَّقَكَ مِنْ ذَوَاقِهَا مَا يُسْتَهِلُ عَلَيْكَ وُجُوْدَ فِرَاقِهَا.

Allah telah mengetahui bahwa engkau tidak dapat menerima nasihat yang hanya berupa teori (kata-kata), karena itu, Allah merasakan kepadamu rasa pahitnya, untuk memudahkan bagimu cara meninggalkannya.

Allah telah mengetahui bahwa engkau tidak akan menerima hanya sekedar diberi nasehat tanpa disertai dengan diberikan sakit dan musibah, karena engkau sudah terbiasa menyukai dunia. Oleh karenanya, Allah memberi sakit dan berbagai musibah untuk kau cicipi agar memudahkan dan meringankanmu berpisah dari dunia.

Umumnya manusia jika diuji dengan penyakit yang sangat parah ia akan menginginkan kematian, dan berharap agar lekas mati, ia rela berpisah dengan keni‘matan dunia, sehingga datangnya penyakit seperti ini adalah ni‘mat teragung dari-Nya.

 

SYARAH HIKMAH KE-128

الْعِلْمُ النَّافِعُ هُوَ الَّذِيْ يَنْبَسِطُ فِي الصَّدْرِ شُعَاعُهُ، وَ يَنْكَشِفُ بِهِ عَنِ الْقَلْبِ قِنَاعُهُ.

Ilmu yang berguna adalah yang sinar cahayanya meluas dalam dada (shadr – hati tahap pertama – yang menghadap ke makhlūq) dan membuka penutup hati.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata:

الْعِلْمُ النَّافِعُ هُوَ الَّذِيْ يَنْبَسِطُ فِي الصَّدْرِ شُعَاعُهُ، وَ يَنْكَشِفُ بِهِ عَنِ الْقَلْبِ قِنَاعُهُ.

Ilmu yang berguna adalah yang sinar cahayanya meluas dalam dada (shadr – hati tahap pertama – yang menghadap ke makhlūq) dan membuka penutup hati.

Ilmu nāfi‘ adalah ‘ilmu untuk mengetahui Allah, sifat-sifat Allah, asmā’-asmā’ Allah, tata cara ber‘ibādah dan bertatakrama kepad Allah. ‘Ilmu inilah yang cahayanya bersinar di dalam hati dan menyingkapkan tirai dari hati.

Alhasil, ‘ilmu nāfi‘ yaitu ‘ilmu yang bisa menjadikan dekat kepada Allah, menjauhkan diri dari memandang dirinya. Imām Mahdī berkata: “Hakikat ‘ilmu adalah mengetahui tentang hak-hak waktu, cara kejernihan hati, membenci dunia, mendekatkan kepada surga, menjauhkan diri dari neraka, meningkatkan rasa takut kepada Allah, mengharapkan Allah, dan ‘ilmu adalah musibah (lawan) bagi nafsu.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.