Surah al-Mursalat 77 ~ Tafsir adz-Dzikra

ADZ-DZIKRĀ
Terjemah & tafsir
AL-QUR’AN
dalam
huruf ‘Arab & Latin
Juz 26-30

Disusun oleh: Bachtiar Surin.
 
Penerbit: ANGKASA BANDUNG

AL-MURSALĀT (PARA MALAIKAT YANG DIUTUS)

Surat ke-77
Banyak ayatnya 50
Semuanya turun di Makkah (Makkiyyah)

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Bismillāhir raḥmānir raḥīm(i)
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, dan Maha Penyayang.

HARI PENYISIHAN

وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا.

Wal mursalāti ‘urfā(n).

  1. Demi (malaikat) yang diutus membawa kebaikan,

فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا.

Fal ‘āshifāti ‘ashfā(n).

  1. Yang mengikis kebatilan habis-habisan,

وَ النَّاشِرَاتِ نَشْرًا.

Wan nāsyirāti nasyrā(n).

  1. Yang menyebarkan (rahmat-Ku) hingga bertebaran,

فَالْفَارِقَاتِ فَرْقًا.

Fal fāriqāti farqā(n).

  1. Yang membedakan (antara yang hak dengan kebatilan), sejelas-jelasnya.

فَالْمُلْقِيَاتِ ذِكْرًا.

Fal mulqiyāti dzikrā(n).

  1. Yang mengunjungi Rasūl (dengan “bingkisan”, (11))

عُذْرًا أَوْ نُذْرًا.

‘Uzran au nudzrā(n).

  1. yang berisi ampunan-Ku dan peringatan:

إِنَّمَا تُوْعَدُوْنَ لَوَاقِعٌ.

Innamā tū‘adūna lawāqi‘(un).

  1. Apa yang dijanjikan kepadamu pasti terjadi,

فَإِذَا النُّجُوْمُ طُمِسَتْ.

Fa idzan nujūmu thumisat.

  1. manakala bintang-bintang telah berpudaran,

وَ إِذَا السَّمَاءُ فُرِجَتْ.

Wa idzas samā’u furijat.

  1. manakala sang langit telah rengkah (bagai pintu-pintu yang diluangkan,)

وَ إِذَا الْجِبَالُ نُسِفَتْ.

Wa idzal jibālu nusifat.

  1. manakala gunung-gunung telah dilumatkan,

وَ إِذَا الرُّسُلُ أُقِّتَتْ.

Wa idzar rusulu uqqitat.

  1. manakala berhimpunnya rasūl-rasūl telah dijadwalkan,

لِأَيِّ يَوْمٍ أُجِّلَتْ.

Li’ayyi yaumin ujjilat.

  1. (Ketika itu ditanyakan): “Sampai kapankah (peringatan rasūl-rasūl) (12) itu ditangguhkan?”

لِيَوْمِ الْفَصْلِ.

Liyaumil fashl(i).

  1. Sampai Hari Penyisihan. (13)

وَ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الْفَصْلِ.

Wa mā adrāka mā yaumul fashl(i).

  1. Seberapa jauh pengetahuanmu tentang “Hari Penyisihan” itu?

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

أَلَمْ نُهْلِكِ الْأَوَّلِيْنَ.

Alam nuhlikil awwalīn(a).

  1. Bukankah manusia purbakala telah Kami musnahkan?

ثُمَّ نُتْبِعُهُمُ الْآخِرِيْنَ.

Tsumma nutbi‘uhum-ul-ākhirīn(a).

  1. Lalu Kami iringi dengan angkatan lain yang datang kemudian.

كَذلِكَ نَفْعَلُ بِالْمُجْرِمِيْنَ.

Kadzālika naf‘alu bil mujrimīn(a).

  1. Demikianlah Kami perbuat terhadap mereka yang bergelimang kejahatan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

أَلَمْ نَخْلُقْكُّمْ مِّنْ مَّاءٍ مَّهِيْنٍ.

Alam nakhluqkum mim mā’im mahīn(in).

  1. Bukankah kamu dari air yang hina Kami ciptakan?

فَجَعَلْنَاهُ فِي قَرَارٍ مَّكِيْنٍ.

Fa ja‘alnāhu fī qarārim makīn(in).

  1. Lalu Kami tempatkan dalam kandungan,

إِلَى قَدَرٍ مَّعْلُوْمٍ.

Ilā qadarim ma‘lūm(in).

  1. sampai jangka waktu (kelahiran) yang ditentukan

فَقَدَرْنَا فَنِعْمَ الْقَادِرُوْنَ.

Fa qadarnā, fa ni‘mal qādirūn(a).

  1. Selanjutnya Kami tentukan (bentukmu) sebaik-baiknya, (karena hanya) Kamilah sebaik-baik yang menentukan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ كِفَاتًا.

Alam naj‘alil ardha kifātā(n).

  1. Bukankah Kami yang menjadikan bumi tempat berkumpul?

أَحْيَاءً وَ أَمْوَاتًا.

Aḥyā’aw wa amwātā(n).

  1. Bagi yang hidup, (tempat bermukim), bagi yang mati, (tempat dimakamkan).

وَ جَعَلْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ شَامِخَاتٍ وَ أَسْقَيْنَاكُمْ مَّاءً فُرَاتًا.

Wa ja‘alnā fīhā rawāsiya syāmikhātiw wa asqainākum mā’an furātā(n).

  1. Dan Kami jadikan di bumi itu gunung-gunung yang tinggi (sebagai pasak pengaman), dan Kami berikan untukmu air tawar untuk minuman.

وَيْلٌ يوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

انْطَلِقُوْا إِلَى مَا كُنْتُمْ بِهِ تُكَذِّبُوْنَ.

Inthaliqū ilā mā kuntum bihi tukadzdzibūn(a).

  1. (Penjaga Jahannam memerintahkan kepadanya): “Pergilah mendapatkan (siksaan) yang dahulu kalian dustakan!

انطَلِقُوْا إِلَى ظِلٍّ ذِيْ ثَلَاثِ شُعَبٍ.

Inthaliqū ilā zhillin dzī tsalātsi syu‘ab(in).

  1. Pergilah (berteduh) di bawah asap neraka yang bercabang tiga jurusan! (14).

لَا ظَلِيْلٍ وَ لَا يُغْنِيْ مِنَ اللَّهَبِ.

Lā zhalīliw wa lā yughnī minal lahab(i).

  1. yang tak dapat melindungi, dan tak mampu menahan gejolak api (yang berkorban).

إِنَّهَا تَرْمِيْ بِشَرَرٍ كَالْقَصْرِ.

Innahā tarmī bisyararin kal qashr(i).

  1. Neraka itu menyemburkan bunga api, (besar dan tinggi) bagai istana pencakar awan.

كَأَنَّهُ جِمَالَتٌ صُفْرٌ.

Ka’annahū jimālatun shufr(un).

  1. Bergerak cepat bagai unta kuning dalam rombongan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

هذَا يَوْمُ لَا يَنْطِقُوْنَ.

Hādzā yaumu lā yanthiqūn(a).

  1. Ini, adalah hari saat mereka tidak dapat melakukan pembicaraan,

وَ لَا يُؤْذَنُ لَهُمْ فَيَعْتَذِرُوْنَ.

Wa lā yu’dzanu lahum fa ya‘tadzirūn(a).

  1. Dan tidak diberi peluang untuk mengajukan keberatan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

هذَا يَوْمُ الْفَصْلِ جَمَعْنَاكُمْ وَ الْأَوَّلِيْنَ.

Hādzā yaumul fashli jama‘nākum wal awwalīn(a).

  1. Inilah Hari Penyisihan, tempat kamu dan orang-orang yang terdahulu Kami kumpulkan.

فَإِنْ كَانَ لَكُمْ كَيْدٌ فَكِيْدُوْنِ.

Fa in kāna lakum kaidun fa kīdūn(i).

  1. Jika kamu ada kiat untuk menolak siksa, coba lakukan!

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

إِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ ظِلَالٍ وَ عُيُوْنٍ.

Innal muttaqīna fī zhilāliw wa ‘uyūn(in).

  1. Bahwasanya orang-orang yang taqwa berada di sekitar sungai-sungai di bawah naungan.

وَ فَوَاكِهَ مِمَّا يَشْتَهُوْنَ.

Wa fawākihā mimmā yasytahūn(a).

  1. Mendapat buah-buahan dari jenis apa saja yang mereka inginkan.

كُلُوْا وَ اشْرَبُوْا هَنِيْئًا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ.

Kulū wasyrabū hanī’am bimā kuntum ta‘malūn(a).

  1. (Diucapkan kepadanya): “Silakan makan minum (seenak) tuan, berkat ‘amal baik yang telah anda kerjakan!”

إِنَّا كَذلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنيْنَ.

Innā kadzālika najzil muḥsinīn(a).

  1. Begitulah Kami memberikan pembalasan kepada orang-orang yang berbuat kebajikan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

كُلُوْا وَ تَمَتَّعُوْا قَلِيْلًا إِنَّكُمْ مُّجْرِمُوْنَ.

Kulū wa tamatta‘ū qalīlan innakum mujrimūn(a).

  1. (Sebaliknya kepada orang kafir dikatakan): “Makanlah, dan bersenang-senanglah selama sisa usiamu masih ada, karena kalian orang berandalan.”

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

وَ إِذَا قِيْلَ لَهُمُ ارْكَعُوْا لَا يَرْكَعُوْنَ.

Wa idzā qīla lahumurka‘ū lā yarka‘ūn(a).

  1. Bila dikatakan kepadanya: “Sembahlah Tuhan!”, itu tidak mereka lakukan.

وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ.

Wailuy yauma’idzil lil mukadzdzibīn(a).

  1. Hari itu celaka (besar) bagi orang yang mendustakan.

فَبِأَيِّ حَدِيْثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُوْنَ

Fa bi’ayyi ḥadītsim ba‘dahū yu’minūn(a).

  1. Lalu dengan ucapan mana lagi sesudah (al-Qur’ān) ini mereka akan beriman? (15).

Catatan:

  1. 1). Maksudnya, malaikat mengunjungi Rasūl membawa wahyu.
  2. 1). Maksudnya, urusan yang bersangkut-paut dengan janji (surga) dan ancaman (neraka) rasūl-rasūl kepada umatnya di dunia.
  3. 1). Nama lain untuk hari kiamat.
  4. 1). Maksudnya lidah api neraka yang menjilat-jilat dari tiga jurusan:Ya‘ni dari kanan, dari kiri, dan dari atas. Ini berarti penghuni neraka dikepung siksa dari segenap penjuru. Lihat juga 18: 29.
  5. 1). Al-Qur’ān mengandung keterangan lengkap dan kebenaran yang meyakinkan. Mengapa mereka tidak segera beriman kepadanya sebelum waktunya luput, dan sebelum maut datang merenggut?

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.