Surah al-Ma’arij 70 ~ Tafsir adz-Dzikra

ADZ-DZIKRĀ
Terjemah & tafsir
AL-QUR’AN
dalam
huruf ‘Arab & Latin
Juz 26-30

Disusun oleh: Bachtiar Surin.
 
Penerbit: ANGKASA BANDUNG

AL MA‘ĀRIJ (TEMPAT-TEMPAT NAIK)

Surat ke-70
Banyak ayatnya 44
Semuanya turun di Makkah (Makkiyyah)

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Bismillāhir raḥmānir raḥīm(i)
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, dan Maha Penyayang.

سَأَلَ سَائِلٌ بِعَذَابٍ وَاقِعٍ.

Sa’ala sā’ilum bi ‘adzābiw wāqi‘(in).

  1. Ada peminta yang meminta kedatangan siksa yang pasti akan terjadi,

لِّلْكَافِريْنَ لَيْسَ لَهُ دَافِعٌ.

Lil kāfirīna laisa lahūu dāfi‘(un).

  1. terhadap orang-orang kafir. Tidak seorang pun yang mampu menolak siksaan itu.

مِّنَ اللهِ ذِي الْمَعَارِجِ.

Minallāhi dzil ma‘ārij(i).

  1. Siksaan itu datang dari Allah yang mempunyai tempat-tinggal yang tinggi. (11)

تَعْرُجُ الْمَلآئِكَةُ وَ الرُّوْحُ إِلَيْهِ فِيْ يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِيْنَ أَلْفَ سَنَةٍ.

Ta‘rujul malā’ikatu war rūḥu ilaihi fī yaumin kāna miqdāruhū khamsīna alfa sanah(tin).

  1. Malaikat dan Jibrīl naik (menghadap) ke hadapan Tuhan dalam sehari, (yang ukurannya) sama dengan limapuluh ribu (50.000) tahun. (12)

فَاصْبِرْ صَبْرًا جَمِيْلًا.

Fashbir shabran jamīlā(n).

  1. Karena itu bersabarlah kamu dengan cara yang sebaik-baiknya.

إِنَّهُمْ يَرَوْنَهُ بَعِيْدًا.

Innahum yaraunahū ba‘īdā(n).

  1. Bahwasanya mereka memandang ukuran itu jauh sekali.

وَ نَرَاهُ قَرِيْبًا.

Wa narāhu qarībā(n).

  1. sedangkan Kami melihatnya dekat (tiada kesulitan).

يَوْمَ تَكُوْنُ السَّمَاءُ كَالْمُهْلِ.

Yauma takūnus samā’u kalmuhl(i).

  1. Pada hari waktu langit bagai endapan minyak.

وَ تَكُوْنُ الْجِبَالُ كَالْعِهْنِ.

Wa takūnul jibālu kal‘ihn(i).

  1. sedangkan gunung-gunung beserpihan bagai bulu (yang bertaburan).

وَ لَا يَسْأَلُ حَمِيْمٌ حَمِيْمًا.

Wa lā yas’alu ḥamīmun ḥamīmā(n).

  1. Tidak ada seorang teman akrab pun yang menyapa kawan,

يُبَصَّرُوْنَهُمْ يَوَدُّ الْمُجْرِمُ لَوْ يَفْتَدِيْ مِنْ عَذَابِ يَوْمِئِذٍ بِبَنِيْهِ.

Yubashsharūnahum, yawaddul mujrimu lau yaftadī min ‘adzābi yauma’idzim bibanīh(i).

  1. padahal mereka saling memandang. Orang-orang yang berdosa itu menginginkan kiranya dia dapat menebus dirinya dari siksaan pada hari itu dengan anak-anaknya,

وَ صَاحِبَتِهِ وَ أَخِيْهِ.

Wa shāḥibatihī wa akhīh(i).

  1. dengan istri dan sahabatnya,

وَ فَصِيْلَتِهِ الَّتِيْ تُؤْوِيْهِ.

Wa fashīlatihil latī tu’wīh(i).

  1. dengan kaum kerabatnya yang dahulu pernah melindunginya.

وَ مَنْ فِي الْأَرْضِ جَمِيْعًا ثُمَّ يُنْجِيْهِ.

Wa man fil ardhi jamī‘an tsumma yunjīh(i).

  1. dan penduduk bumi semuanya. Kemudian mengharapkan tebusan itu dapat menyelamatkan dirinya.

كَلَّا إِنَّهَا لَظَى.

Kallā, innahā lazhā.

  1. Tidak akan diterima tebusan itu! Sesungguhnya neraka itu adalah api yang menyala-nyala,

نَزَّاعَةً لِّلشَّوَى.

Nazzā‘atal lisy syawā.

  1. yang mengupas kulit kepala,

تَدْعُوْا مَنْ أَدْبَرَ وَ تَوَلَّى.

Tad‘u man adbara wa tawallā.

  1. yang memanggil orang yang membelakang dan membuang muka,

وَ جَمَعَ فَأَوْعَى.

Wa jama‘a fa au‘ā.

  1. serta yang mengumpulkan (harta-benda) lalu menyimpannya. (13)

SIFAT-BAWAAN MANUSIA, IALAH:
KIKIR, CEPAT BERKELUH-KESAH DAN GELISAH

إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوْعًا.

Innal insāna khuliqa halū‘ā(n).

  1. Sesungguhnya manusia diciptakan dengan sifat-bawaan gelisah dan kikir.

إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوْعًا.

Idzā massahusy syarru jazū‘ā(n).

  1. Bila ditimpa kesusahan dia berkeluh-kesah.

وَ إِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوْعًا.

Wa idzā massahul khairu manū‘ā(n).

  1. Dan manakala mendapat keuntungan (harta-benda), dia jadi kikir.

DELAPAN SIFAT SEBAGAI PENGECUALIANNYA

إِلَّا الْمُصَلِّيْنَ.

Illal mushallīn(a).

  1. Kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat.

الَّذِيْنَ هُمْ عَلَى صَلَاتِهِمْ دَائِمُوْنَ.

Alladzīna hum ‘alā shalātihim dā’imūn(a).

  1. yang selalu memelihara shalatnya (itu tepat pada waktunya).

وَ الَّذِيْنَ فِيْ أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ مَّعْلُوْمٌ.

Wal ladzīna fī amwālihim ḥaqqum ma‘lūm(un).

  1. Mereka yang di dalam tumpukan harta-bendanya tersedia bahagian tertentu,

لِّلسَّائِلِ وَ الْمَحْرُوْمِ.

Lis sā’ili wal maḥrūm(i).

  1. untuk orang yang minta-minta, dan serba kekurangan (baik mereka minta maupun tidak).

وَ الَّذِيْنَ يُصَدِّقُوْنَ بِيَوْمِ الدِّيْنِ.

Wal ladzīna yushaddiqūna biyaumid dīn(i).

  1. Mereka yang membenarkan adanya Hari Pembalasan.

وَ الَّذِيْنَ هُمْ مِّنْ عَذَابِ رَبِّهِمْ مُّشْفِقُوْنَ.

Wal ladzīna hum min ‘adzābi rabbihim musyfiqūn(a).

  1. Mereka yang takut kepada siksaan Tuhannya.

إِنَّ عَذَابَ رَبِّهِمْ غَيْرُ مَأْمُوْنٍ.

Inna ‘adzāba rabbihim ghairu ma’mūn(in).

  1. Sesungguhnya (terhadap) siksaan Tuhan, tidak patut orang merasa aman. (14)

وَ الَّذِيْنَ هُمْ لِفُرُوْجِهِمْ حَافِظُوْنَ.

Wal aldzīna hum lifurūjihim ḥāfizhūn(a).

  1. Mereka yang memelihara kemaluannya.

إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُوْمِيْنَ.

Illā ‘alā azwājihim au mā malakat aimānuhum fa innahum ghairu malūmīn(a).

  1. kecuali terhadap istri-istrinya atau hamba sahaya yang dimilikinya. (15) Dalam hal ini mereka sesungguhnya tidak tercela.

فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذلِكَ فَأُوْلئِكَ هُمُ الْعَادُوْنَ.

Fa manibtaghā warā’a dzālika fa ulā’ika humul ‘ādūn(a).

  1. Namun, barang siapa yang menggemari di luar ketentuan itu (16), mereka adalah melanggar ketentuan (Tuhan).

وَ الَّذِيْنَ هُمْ لِأَمَانَاتِهِمْ وَ عَهْدِهِمْ رَاعُوْنَ.

Wal ladzīna hum li’amānātihim wa ‘ahdihim rā‘ūn(a).

  1. Mereka yang memelihara amanat (17) dan perjanjian-perjanjiannya.

وَ الَّذِيْنَ هُمْ بِشَهَادَاتِهِمْ قَائِمُوْنَ.

Wal ladzīna hum bi syahādātihim qā’imūn(a).

  1. Mereka yang memberikan kesaksiannya dengan jujur.

وَ الَّذِيْنَ هُمْ عَلَى صَلَاتِهِمْ يُحَافِظُوْنَ.

Wal ladzīna hum ‘alā shalātihim yuḥāfizhūn(a).

  1. Mereka yang memelihara keutuhan (18) shalatnya.

أُولئِكَ فِيْ جَنَّاتٍ مُّكْرَمُوْنَ.

Ulā’ika fī jannātim mukramūn(a).

  1. Mereka yang (mempunyai sifat-sifat) demikian (19), dimuliakan di dalam surga.

فَمَالِ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا قِبَلَكَ مُهْطِعِيْنَ.

Famālil ladzīna kafarū qibalaka muhthi‘īn(a).

  1. Apa gerangan maksud orang kafir itu bergegas datang kepadamu,

عَنِ الْيَمِيْنِ وَ عَنِ الشِّمَالِ عِزِيْنَ.

‘Anil yamīni wa ‘anisy syimāli ‘izīn(a).

  1. dari kanan kiri berkelompok-kelompok?

أَيَطْمَعُ كُلُّ امْرِئٍ مِّنْهُمْ أَنْ يُدْخَلَ جَنَّةَ نَعِيْمٍ.

A yathma‘u kullumri’im minhum ay yudkhala jannata na‘īm(in).

  1. Apakah mereka (masing-masing begitu) serakah untuk dimasukkan ke dalam surga penuh kenikmatan?

كَلَّا إِنَّا خَلَقْنَاهُمْ مِّمَّا يَعْلَمُوْنَ.

Kallā, innā khalaqnāhum mimmā ya‘lamūn(a).

  1. Itu tidak mungkin! Sebab Kami telah menciptakan mereka dari apa yang telah sama-sama mereka ketahui. (110).

فَلَا أُقْسِمُ بِرَبِّ الْمَشَارِقِ وَ الْمَغَارِبِ إِنَّا لَقَادِرُوْنَ.

Falā uqsimu birabbil masyāriqi wal maghāribi innā laqādirūn(a).

  1. Maka Aku bersumpah, dengan Tuhan benda-benda angkasa di kawasan timur dan barat, bahwa Kami benar-benar Maha Kuasa!

عَلَى أَنْ نُّبَدِّلَ خَيْرًا مِّنْهُمْ وَ مَا نَحْنُ بِمَسْبُوْقِيْنَ.

‘Alā an nubaddila khairam minhum, wa mā naḥnu bimasbūqīn(a).

  1. untuk mengganti (mereka) dengan (bangsa) lain yang lebih baik dari mereka. (111) Dan Kami tidak akan kewalahan (karena itu).

فَذَرْهُمْ يَخُوْضُوْا وَ يَلْعَبُوْا حَتَّى يُلَاقُوْا يَوْمَهُمُ الَّذِيْ يُوْعَدُوْنَ.

Fa dzarhum yakhūdhū wa yal‘abū ḥattā yulāqū yaumahumul ladzī yū‘adūn(a).

  1. (Karena itu), biarkanlah mereka bergelimang dosa dan berkecimpung dengan keingkaran, sampai mereka menemukan “Hari” yang diancamkan kepadanya.

يَوْمَ يَخْرُجُوْنَ مِنَ الْأَجْدَاثِ سِرَاعًا كَأَنَّهُمْ إِلَى نُصُبٍ يُوْفِضُوْنَ.

Yauma yakhrujūna minal ajdātsi sirā‘an ka’annahum ilā nushubiy-yūfidhūn(a).

  1. Yaitu hari (waktu) mereka dikeluarkan dari kubur dengan segera, seakan-akan (seperti dahulu ketika) mereka berlomba-lomba menuju berhalanya.

خَاشِعَةً أَبْصَارُهُمْ تَرْهَقُهُمْ ذِلَّةٌ ذلِكَ الْيَوْمُ الَّذِيْ كَانُوْا يُوْعَدُوْنَ.

Khāsyi‘atan abshāruhum tarhaquhum dzillah(tun), dzālikal yaumul ladzī kānū yū‘adūn(a).

  1. dalam keadaan tertekur pandang dipalut hina. Itulah “Hari” yang diancamkan kepadanya dahulu.

Catatan:

  1. 1). Tuhan telah mengatur struktur alam sesuai dengan hikmat Ketuhanan. Hikmat Ketuhanan itu telah menempatkan alam-alam itu pada beberapa tingkat, dan tidak akan terlepas dari hukum yang berlaku padanya masing-masing. Tuhan yang mengatur struktur alam itu mempunyai bermacam-macam nikmat yang masing-masing mempunyai kelebihan tersendiri yang disampaikan kepada makhluqnya menurut pengaturan yang berbeda-beda. Alam manusia dapat mencapai nikmat itu dengan imannya, alam malaikat dengan kesuciannya, sedang orang-orang kafir (di akhirat) tidak akan mendapat nikmat itu agak secuil pun. Bahkan mereka akan disiksa, dan tak seorang pun yang mampu menolak siksaan itu.
  2. 1). Kalimat “Limapuluh ribu tahun” menggambarkan betapa jauh dan tingginya tingkat alam rohani itu. Jarak yang ditempuh oleh alam malaikat dalam sehari itu, jika hendak ditempuh oleh alam manusia memakan waktu limapuluh ribu tahun.
  3. 1). Maksudnya, tidak mau mengeluarkan zakat dan menafkahkannya ke jalan yang benar.
  4. 1). Sekalipun orang sudah melakukan ‘amal kebajikan, itu belum dapat menjamin bahwa dia akan terhindar dari siksaan Allah, sebab ‘amal yang baik itu harus disertai ikhlas karena Allah. Sedang ikhlas itu adalah perkara yang tidak mudah untuk dilaksanakan. Orang-orang shalih pada masa dahulu sekalipun mereka sudah taat beribadat, tapi demi takutnya kepada siksaan Allah, terhambur juga kekhawatiran dari mulutnya: “Wahai sekiranya ibuku tidak melahirkan aku.”
  5. 1). Lihat 4: 24 dan 23: 6.
  6. 1). Misalnya melakukan zina, homosexual, dsb.
  7. 1). Maksudnya, bila berjanji tidak mungkir, dan bila dipercaya, tidak khianat.
  8. 1). Maksudnya, memelihara syarat-syarat, menyempurnakan rukun-rukunnya, serta dengan sungguh-sungguh mempersiapkan diri dan mengosongkan hati dari gangguan-gangguan was-was dan penyimpangan selain dari Allah waktu melaksanakannya.
  9. 1). Maksudnya, mempunyai sifat-sifat yang tersebut pada ayat-ayat 22 sd. 34 di atas.
  10. 1). Maksudnya, mereka diciptakan dengan ketentuan-ketentuan yang telah sama-sama mereka ketahui, yaitu mempersiapkan dan menyempurnakan diri dengan keimanan serta ketaatan kepada Tuhan. Tetapi mereka tidak melakukannya. Apakah dengan cara itu mereka menginginkan masuk surga? Tidak mungkin.
  11. 1). Maksudnya, yang mau mendengarkan seruan kepada keimanan dan ketaatan.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.