Hati Senang

Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (2/6)

Tafsir ath-Thabari

Dari Buku:
Tafsir ath-Thabari
(Jilid 26, Juz ‘Amma)
(Oleh: Abu Ja‘far Muhammad bin Jarir ath-Thabari)
(Judul Asli: Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āy-il-Qur’ān)

Penerjemah: Amir Hamzah
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari
  1. 1.Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (1/6)
  2. 2.Anda Sedang Membaca: Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (2/6)
  3. 3.Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (3/6)
  4. 4.Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (4/6)
  5. 5.Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (5/6)
  6. 6.Surah al-Jinn 72 ~ Tafsir ath-Thabari (6/6)

Catatan:

  1. 1075). Al-Māwardī dalam an-Nukatu wal-‘Uyūn (6/110), Ibn-ul-Jauzī dalam Zād-ul-Masīr (8/376), dan al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/9).
  2. 1076). Perkataan Mujāhid ini disebutkan oleh Al-Māwardī dalam an-Nukatu wal-‘Uyūn (6/110), Ibn-ul-Jauzī dalam Zād-ul-Masīr (8/376), dan al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/9). Perkataan Sufyān tidak kami dapatkan. Perkataannya di sini dinyatakan dengan makna hadits shaḥīḥ marfū‘ kepada Nabi s.a.w. dan diriwayatkan oleh Muslim dalam al-Īmān (1330, dan Ibnu Mājah dalam Sunan-Nya dalam pembahasan tentang Iqāmat-ush-Shalāti was-Sunnati fīhā. [1052])
  3. 1077). Al-Māwardī dalam an-Nukatu wal-‘Uyūn (6/110), al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/9), dan as-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/298), disandarkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid.
  4. 1078). Ibnu Katsīr dalam tafsirnya (14/148).
  5. 1079). As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/299), disandarkan kepada Ibnu Jarīr dan Ibnu Mardawaih.
  6. 1080). As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/301), disandarkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid dan Ibn-ul-Mundzir.
  7. 1081). As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/301), dengan sedikit perbedaan redaksi, dan dihubungkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid.
  8. 1082). Ibid.
  9. 1083). As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/301), dihubungkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid dan Ibn-ul-Mundzir.
  10. 1084). Lihat Tafsīr-ul-Qurthubī (19/10).
  11. 1085). Abd-ur-Razzāq dalam tafsirnya (3/352).
  12. 1086). Atsar semisalnya disebutkan oleh as-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/301), dihubungkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid.
  13. 1087). Al-Māwardī dalam an-Nukatu wal-‘Uyūn (6/111), dan asy-Syaukānī dalam Fatḥ-ul-Qadīr (5/305).
  14. 1088). Al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/10), Ibnu Katsīr dalam tafsirnya (14/148).
  15. 1089). Ibid.
  16. 1090). Abd-ur-Razzāq dalam tafsirnya (3/352) dan Al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/10).
  17. 1091). Ibnu ‘Athiyyah dalam al-Muḥarrar-ul-Wajīz (5/380),
  18. 1092). Ibid.
  19. 1093). Al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/10), as-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (8/301), dihubungkan kepada ‘Abd bin Ḥumaid dan Ibn-ul-Mundzir.
  20. 1094). Al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/10) dan Ibnu Katsīr dalam tafsirnya (14/149).
  21. 1095). Al-Qurthubī dalam tafsirnya (19/10).
  22. *). Tidak ada dalam manuskrip, namun kami menguatkannya dari naskah lainnya.
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas