Surah al-Infithar 82 ~ Tafsir Ibni ‘Arabi

Tafsir Ibni 'Arabi - Isyarat Ilahi

Dari Buku:
Isyarat Ilahi
(Tafsir Juz ‘Amma Ibn ‘Arabi)
Oleh: Muhyiddin Ibn ‘Arabi

Penerjemah: Cecep Ramli Bihar Anwar
Penerbit: Iiman
Didistribusikan oleh: Mizan Media Utama (MMU)

الْاِنْفِطَارُ

AL-INFITHĀR

Surah Ke-82: 19 Ayat

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan nama Allah, Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

 

إِذَا السَّمَاءُ انْفَطَرَتْ. وَ إِذَا الْكَوَاكِبُ انْتَثَرَتْ. وَ إِذَا الْبِحَارُ فُجِّرَتْ. وَ إِذَا الْقُبُوْرُ بُعْثِرَتْ. عَلِمَتْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ وَ أَخَّرَتْ. يَا أَيُّهَا الْإِنْسَانُ مَا غَرَّكَ بِرَبِّكَ الْكَرِيْمِ. الَّذِيْ خَلَقَكَ فَسَوَّاكَ فَعَدَلَكَ. فِيْ أَيِّ صُوْرَةٍ مَّا شَاءَ رَكَّبَكَ. كَلَّا بَلْ تُكَذِّبُوْنَ بِالدِّيْنِ. وَ إِنَّ عَلَيْكُمْ لَحَافِظِيْنَ. كِرَامًا كَاتِبِيْنَ. يَعْلَمُوْنَ مَا تَفْعَلُوْنَ. إِنَّ الْأَبْرَارَ لَفِيْ نَعِيْمٍ. وَ إِنَّ الْفُجَّارَ لَفِيْ جَحِيْمٍ. يَصْلَوْنَهَا يَوْمَ الدِّيْنِ. وَ مَا هُمْ عَنْهَا بِغَائِبِيْنَ. وَ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الدِّيْنِ. ثُمَّ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الدِّيْنِ. يَوْمَ لَا تَمْلِكُ نَفْسٌ لِّنَفْسٍ شَيْئًا وَ الْأَمْرُ يَوْمَئِذٍ للهِ.

82: 1. Apabila langit terbelah,

82: 2. dan apabila bintang-bintang jatuh berserakan,

82: 3. dan apabila lautan dijadikan meluap,

82: 4. dan apabila kuburan-kuburan dibongkar,

82: 5. maka tiap-tiap jiwa akan mengetahui apa yang telah dikerjakan dan yang dilalaikannya.

82: 6. Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah.

82: 7. Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan (susunan tubuh) mu seimbang,

82: 8. dalam bentuk apa saja yang Dia kehendaki, Dia menyusun tubuh-mu.

82: 9. Bukan hanya durhaka saja, bahkan kamu mendustakan hari pembalasan.

82: 10. Padahal sesungguhnya bagi kamu ada (malaikat-malaikat) yang mengawasi (pekerjaanmu),

82: 11. yang mulia (di sisi Allah) dan yang mencatat (pekerjaan-pekerjaanmu itu),

82: 12. mereka mengetahui apa yang kamu kerjakan.

82: 13. Sesungguhnya orang-orang yang banyak berbakti benar-benar berada dalam surga yang penuh kenikmatan,

82: 14. dan sesungguhnya orang-orang yang durhaka benar-benar berada dalam neraka.

82: 15. Mereka masuk ke dalamnya pada hari pembalasan.

82: 16. Dan mereka sekali-kali tidak dapat keluar dari neraka itu.

82: 17. Tahukah kamu apakah hari pembalasan itu?

82: 18. Sekali lagi, tahukah kamu apakah hari pembalasan itu?

82: 19. (Yaitu) hari (ketika) seseorang tidak berdaya sedikit pun untuk menolong orang lain. Dan segala urusan pada hari itu dalam kekuasaan Allah.

Idz-as-samā’-unfatharat (Apabila langit terbelah – ayat 1). Jelasnya, apabila “langit” ruh hewaniyah terbelah karena terpisah dan lenyap dari ruh insani.

Wa idz-al-kawākib-untatsarat (Dan apabila bintang-bintang jatuh berserakan – ayat 2). Yang dimaksud bintang adalah pancaindra. Jadi, ayat ini berarti: apabila “bintang-bintang” pancaindra jatuh berserakan dan lenyap karena datangnya maut.

Wa idz-al-biḥāru fujjirat (Dan apabila lautan dijadikan meluap – ayat 3). Yang dimaksud lautan adalah dijadikan meluap – ayat 3). Yang dimaksud lautan adalah “lautan” unsur-unsur fisik jasmaniah. Jadi, ayat ini berarti: Jika “lautan” unsur-unsur jasmani satu sama lainnya dijadikan meluap karena tidak adanya lagi barzakh (pemisah) yang mencegah kembalinya segala sesuatu kepada asalnya. Barzakh atau pemisah di sini tak lain adalah ruh-ruh hewaniyah yang mencegah hancurnya tubuh dan kembalinya berbagai anggota tubuh itu kepada asalnya.

Wa idz-al-qubūru bu‘tsirat (Dan apabila kuburan-kuburan dibongkar). Yang dimaksud dengan kuburan adalah “kuburan” (“penjara”) tubuh. Jadi, arti ayat ini adalah: Jika “kuburan” tubuh-tubuh dibongkar dan daya-daya serta berbagai ruh yang terkandung di dalamnya dikeluarkan.

Mā gharraka bi rabbik-al-karīm (Apakah yang telah memperdayakan kamu [berbuat durhaka] kepada Tuhanmu Yang Maha Pemurah – ayat 6). Pertanyaan “apakah yang telah memperdayakan kamu” berfungsi sebagai pengingkaran terhadap mereka yang terpedayakan atau terkelabui oleh kemurahan Allah. Jelasnya, pertanyaan ini berarti: sekalipun Allah Maha Pemurah, mempersilakan dan memudahkan mereka yang terkelabui untuk menikmati berbagai kemurahan-Nya, tetapi Dia masih memiliki nikmat dan karunia yang melimpah, serta kekuasaan yang sempurna; Dan berbagai kemurahan yang tidak diberikan-Nya kepada mereka yang terkelabui itu jauh lebih banyak ketimbang yang dipersilakan untuk mereka.

Yang dimaksud: “malaikat-malaikat” yang mulia di sisi Allah dan mencatat (pekerjaan-pekerjaanmu itu] (kirāman kātibīn – ayat 11) adalah jiwa-jiwa langit dan daya-daya lelangit yang merekam pekerjaan-pekerjaan yang mereka lakukan. (11). Jadi, rangkaian ayat itu berarti: Waspadalah kamu untuk tidak terkelabui, maksiat mereka yang lebih prinsipal adala karena mereka mendustakan hari pembalasan. Padahal sesungguhnya “malaikat-malaikat” yang mulia dan suci dari alam dan kerusakan itu selalu mencatat perbuatan-perbuatanmu, terlebih lagi dua malaikat yang ditugaskan untuk mengawasimu, seperti disebutkan-Nya: [Yaitu] ketika dua malaikat mencatat amal perbuatannya, yang satu duduk di sebelah kanan dan yang lain duduk di sebelah kiri (Qāf [50]: 17). Jadi, bagaimana bisa kalian berani berbuat berbagai maksiat, sementara segala amal perbuatanmu akan selalu ditulis di langit dan di bumi? Wallāhu a‘lam.

Catatan:


  1. 1). Pemikiran bahwa langit memiliki jiwa berasal dari Aristoteles – pen. 
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *