Surah al-Haqqah 69 ~ Tafsir adz-Dzikra

ADZ-DZIKRĀ
Terjemah & tafsir
AL-QUR’AN
dalam
huruf ‘Arab & Latin
Juz 26-30

Disusun oleh: Bachtiar Surin.
 
Penerbit: ANGKASA BANDUNG

AL HAQQAH (HARI KIAMAT)

Surat ke-69
Banyak ayatnya 52
Semuanya turun di Makkah (Makkiyyah)

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Bismillāhir raḥmānir raḥīm(i)
Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, dan Maha Penyayang.

 

الْحَاقَّةُ.

Al ḥāqqah(tu),

  1. Hari Kiamat.

مَا الْحَاقَّةُ.

Mal ḥāqqah(tu).

  1. Apakah yang disebut Hari Kiamat itu?

وَ مَا أَدْرَاكَ مَا الْحَاقَّةُ.

Wa mā adrāka mal ḥāqqah(tu).

  1. Seberapa jauh pengetahuan tentang Hari Kiamat itu?

كَذَّبَتْ ثَمُوْدُ وَ عَادٌ بِالْقَارِعَةِ.

Kadzdzabat tsamūdu wa ‘ādum bil qāri‘ah(ti).

  1. Kaum Tsamūd dan ‘Ād telah mendustakan Hari Kiamat.

فَأَمَّا ثَمُوْدُ فَأُهْلِكُوْا بِالطَّاغِيَةِ.

Fa ammā tsamūdu fa uhlikū thāghiyah(tin).

  1. Adapun kaum Tsamūd telah dimusnahkan dengan halilintar yang mengamuk dahsyat,

وَ أَمَّا عَادٌ فَأُهْلِكُوْا بِرِيْحٍ صَرْصَرٍ عَاتِيَةٍ.

Wa ammā ‘ādun fa uhlikū bi rīḥin sharsharin ‘ātiyah(tin).

  1. sedangkan kaum ‘Ād telah dimusnahkan dengan angin yang berkecepatan tinggi.

سَخَّرَهَا عَلَيْهِمْ سَبْعَ لَيَالٍ وَ ثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ حُسُوْمًا فَتَرَى الْقَوْمَ فِيْهَا صَرْعَى كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ خَاوِيَةٍ.

Sakhkharahā ‘alaihim sab‘a layāliw wa tsamāniyata ayyām(in), ḥusūman fa tarāl qauma fīhā shar‘ā ka’annahum a‘jāzu nakhlin khāwiyah(tin).

  1. yang telah digalakkan kepada mereka selama tujuh malam delapan hari tiada redanya. Katika itu kamu lihat kaum ‘Ād bergelimpangan bagai tunggul pohon kurma yang sudah tumbang.

فَهَلْ تَرَى لَهُمْ مِّنْ بَاقِيَةٍ.

Fa hal tarā lahum min bāqiyah(tin).

  1. Apakah kamu melihat ada di antara mereka yang tinggal?

وَ جَاءَ فِرْعَوْنُ وَ مَنْ قَبْلَهُ وَ الْمُؤْتَفِكَاتُ بِالْخَاطِئَةِ.

Wa jā’a fir‘aunu wa man qablahu wal mu’tafikātu bil khāthi’ah(ti).

  1. Menyusul Fir‘aun dan orang-orang (yang hidup) sebelumnya. (Lalu disusul pula oleh) orang-orang yang negerinya sudah dijungkir-balikkan karena berbuat kesalahan. (11)

فَعَصَوْا رَسُوْلَ رَبِّهِمْ فَأَخَذَهُمْ أَخْذَةً رَّابِيَةً.

Fa ‘ashau rasūla rabbihim fa’akhadzahum akhdzatar rābiyah(tan).

  1. Mereka mendustakan rasul Tuhannya, karena itu mereka disiksa dengan siksaan yang sangat keras.”

إِنَّا لَمَّا طَغَى الْمَاءُ حَمَلْنَاكُمْ فِي الْجَارِيَةِ.

Innā lammā thaghāl mā’u ḥamalnākum fil jāriyah(ti).

  1. Bahwasanya, tatkala air pasang telah naik (sampai ke gunung), Kami angkut (nenek-moyangmu) (12) dengan bahtera (yang melaju di atas air),

لِنَجْعَلَهَا لَكُمْ تَذْكِرَةً وَ تَعِيَهَا أُذُنٌ وَاعِيَةٌ.

Li naj‘alahā lakum tadzkirataw wa ta‘iyahā udzunuw wā‘iyah(tun).

  1. untuk Kami jadikan peristiwa itu peringatan bagimu, dan disimak (13) oleh telinga orang yang mau mendengar.

PERISTIWA-PERISTIWA DAHSYAT
DI SAAT TERJADINYA HARI KIAMAT

فَإِذَا نُفِخَ فِي الصُّوْرِ نَفْخَةٌ وَاحِدَةٌ.

Fa idzā nufikha fish shūri nafkhatuw wāḥidah(tun).

  1. Bila sangkakala pertama kali ditiup, (14)

وَ حُمِلَتِ الْأَرْضُ وَ الْجِبَالُ فَدُكَّتَا دَكَّةً وَاحِدَةً.

Wa ḥumilatil ardhu wal jibālu fa dukkatā dakkataw wāḥidah(tan).

  1. dan diangkatlah bumi dan gunung-gunung, lalu keduanya, dibenturkan sekali bentur.

فَيَوْمَئِذٍ وَقَعَتِ الْوَاقِعَةُ.

Fa yauma’idziw waqa‘atil wāqi‘ah(tu).

  1. Ketika itulah terjadilah kiamat.

وَ انْشَقَّتِ السَّمَاءُ فَهِيَ يَوْمَئِذٍ وَاهِيَةٌ.

Wansyaqqatis samā’u fi hiya yauma’idziw wāhiyah(tun).

  1. Dan langit pun pecah-belah, ketika itu ia jadi lemah karena kehilangan daya tariknya.

وَ الْمَلَكُ عَلَى أَرْجَائِهَا وَ يَحْمِلُ عَرْشَ رَبِّكَ فَوْقَهُمْ يَوْمَئِذٍ ثَمَانِيَةٌ.

Wal malaku ‘alā arjā’ihā, wa yaḥmilu ‘arsya rabbika fauqahum yauma’idzin tsamāniyah(tun).

  1. Dan malaikat berada pada beberapa penjuru langit, sementara delapan (malaikat) lainnya menjunjung singgasana Tuhanmu di atas kepalanya.

يَوْمَئِذٍ تُعْرَضُوْنَ لَا تَخْفَى مِنْكُمْ خَافِيَةٌ.

Yauma’idzin tu‘radhūna lā takhfā minkum khāfiyah(tun).

  1. Pada hari itu kamu dihadapkan (kepada Tuhan). Tidak satu pun kepadamu yang tersembunyi (dari Tuhanmu).

APA YANG DIJANJIKAN TUHAN TERHADAP ORANG
YANG KITAB CATATAN ‘AMALNYA DISODORKAN
DARI SEBELAH KANANNYA?

فَأَمَّا مَنْ أُوْتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِيْنِهِ فَيَقُوْلُ هَاؤُمُ اقْرَؤُوْا كِتَابِيَهْ.

Fa ammā man ūtiya kitābahū biyamīnihī fa yaqūlu hā’umuqra’ū kitābiyah.

  1. Adapun orang-orang yang diberikan kitab (catatan ‘amalnya) dari sebelah kanannya, mereka berkata: “Marilah, bacalah kitabku (ini)!

إِنِّيْ ظَنَنْتُ أَنِّيْ مُلَاقٍ حِسَابِيَهْ.

Innī zhanantu annī mulāqin ḥisābiyah.

  1. Aku sangat gembira karena aku yakin bahwa (Tuhanku membuat) perhitungan ringan terhadap diriku”

فَهُوَ فِيْ عِيْشَةٍ رَّاضِيَةٍ.

Fa huwa fī ‘īsyatir rādhiyah(tin).

  1. Maka orang itu berada dalam kehidupan yang senang,

 

فِيْ جَنَّةٍ عَالِيَةٍ.

Fī jannatin ‘āliyah(tin).

  1. di dalam surga yang tinggi.

قُطُوْفُهَا دَانِيَةٌ.

Quthūfuhā dāniyah(tun).

  1. Buah-buahannya serba dekat.

كُلُوْا وَ اشْرَبُوْا هَنِيْئًا بِمَا أَسْلَفْتُمْ فِي الْأَيَّامِ الْخَالِيَةِ.

Kulū wasyrabū hanīam bi mā aslaftum fil ayyāmil khāliyah(i).

  1. (Lalu diucapkan kepadanya): “Silakan makan-minum sesenang hatimu, berkat (‘amal kebajikan) yang telah kamu kerjakan masa dahulu.”

وَ أَمَّا مَنْ أُوْتِيَ كِتَابَهُ بِشِمَالِهِ فَيَقُوْلُ يَا لَيْتَنِيْ لَمْ أُوْتَ كِتَابِيَهْ.

Wa ammā man ūtiya kitābahū bi syimālihī fa yaqūlu yā laitanī lam ūta kitābiyah.

  1. Adapun orang-orang yang disodorkan kitab (catatan ‘amalnya) dari sebelah kirinya, dia mengeluh: “Duhai, alangkah baiknya kiranya kitabku ini tidak diberikan kepadaku.”

وَ لَمْ أَدْرِ مَا حِسَابِيَهْ.

Wa lam adrī mā ḥisābiyah.

  1. agar aku tidak mengetahui hal-hal yang mengerikan tentang diriku. (15)

يَا لَيْتَهَا كَانَتِ الْقَاضِيَةَ.

Yā laitahā kānatil qādhiyah(ta).

  1. Duhai, kiranya (kematian yang pertama) itu sajalah (hendaknya yang) menjadi penyelesaian terakhir bagiku,

مَا أَغْنَى عَنِّيْ مَالِيَهْ.

Mā aghnā ‘annī māliyah.

  1. harta-benda tak berguna lagi bagiku,

هَلَكَ عَنِّيْ سُلْطَانِيَهْ.

Halaka ‘annī sulthāniyah.

  1. sedangkan kekuasaan telah lenyap pula dari padaku.”

خُذُوْهُ فَغُلُّوْهُ.

Khudzūhu fa ghullūh(u).

  1. (Diperintahkan oleh Tuhan kepada Penjaga Jahannam: “Tangkaplah dia, dan pasang belenggu di tengkuknya!

ثُمَّ الْجَحِيْمَ صَلُّوْهُ.

Tsummal Jaḥīma shallūh(u).

  1. lalu masukkan ke dalam neraka yang menyala.

ثُمَّ فِيْ سِلْسِلَةٍ ذَرْعُهَا سَبْعُوْنَ ذِرَاعًا فَاسْلُكُوْهُ.

Tsumma fī silsilatin dzar‘uhā sab‘ūna dzira‘an faslukūh(u).

  1. Kemudian ikatlah sekujur tubuhnya dengan belitan rantai yang panjangnya tujuh puluh (16) hasta”.

إِنَّهُ كَانَ لَا يُؤْمِنُ بِاللهِ الْعَظِيْمِ.

Innahū kāna lā yu’minu billāhil ‘azhīm(i).

  1. karena dahulu dia tidak beriman kepada Allah Yang Maha Agung.

وَ لَا يَحُضُّ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِيْنِ.

Wa lā yaḥudhdhu ‘alā tha‘āmil miskīn(i).

  1. Dan tidak menganjurkan untuk memberi makan kepada orang miskin.

فَلَيْسَ لَهُ الْيَوْمَ هَاهُنَا حَمِيْمٌ.

Fa laisa lahul yauma hāhunā ḥamīm(un).

  1. (Karena itu), pada hari ini tidak seorang pun kawan baginya di sini.

وَ لَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِيْنٍ.

Wa lā tha‘āmun illā min ghislīn(in).

  1. Dan tidak ada pula secercah makanan (baginya), selain darah dan nanah. (17)

لَا يَأْكُلُهُ إِلَّا الْخَاطِؤُوْنَ.

Lā ya’kuluhū illal khāthi’ūn(a).

  1. Tidak ada yang mau memakannya, kecuali orang yang berdosa.

AL-QUR’ĀN ADALAH WAHYU DARI ALLAH

فَلَا أُقْسِمُ بِمَا تُبْصِرُوْنَ.

Falā uqsimu bimā tubshirūn(a).

  1. Karena itu, Aku bersumpah dengan apa yang kamu lihat.

وَ مَا لَا تُبْصِرُوْنَ.

Wa mā lā tubshirūn(a).

  1. Begitu juga dengan apa yang tidak kamu lihat.

إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُوْلٍ كَرِيْمٍ.

Innahū laqaulu rasūlin karīm(in).

  1. Sesungguhnya al-Qur’ān itu, benar-benar wahyu (Tuhan yang diturunkan) kepada Rasūl yang mulia.

وَ مَا هُوَ بِقَوْلِ شَاعِرٍ قَلِيْلًا مَا تُؤْمِنُوْنَ.

Wa mā huwa biqauli syā‘ir(in) qalīlam mā tu’minūn(a).

  1. Ia bukan gubahan ahli sya‘ir!. Sedikit sekali kamu yang beriman kepadanya.

وَ لَا بِقَوْلِ كَاهِنٍ قَلِيْلًا مَا تَذَكَّرُوْنَ.

Wa lā biqauli kāhin(in), qalīlan mā tadzakkarūn(a).

  1. Dan bukan (pula) mantera-mantera tukang tenung! Sedikit sekali kamu yang mengambil pelajaran dari padanya.

تَنْزِيْلٌ مِّنْ رَّبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Tanzīlum mir rabbil ‘ālamīn(a).

  1. (Ia adalah wahyu) yang diturunkan dari Tuhan semesta alam.

وَ لَوْ تَقَوَّلَ عَلَيْنَا بَعْضَ الْأَقَاوِيْلِ.

Wa lau taqawwala ‘alainā ba‘dhal aqāwīl(i).

  1. Andaikata Muḥammad itu membuat-buat perkataan bathil atas (nama) Kami, walaupun sebahagiannya,

لَأَخَذْنَا مِنْهُ بِالْيَمِيْنِ.

La’akhadznā minhu bil yamīn(i).

  1. niscaya Kami tangkap dia pada tangan kanannya.

ثُمَّ لَقَطَعْنَا مِنْهُ الْوَتِيْنَ.

Tsumma laqatha‘nā minhul watīn(a).

  1. kemudian Kami potong urat lehernya.

فَمَا مِنْكُمْ مِّنْ أَحَدٍ عَنْهُ حَاجِزِيْنَ.

Famā minkum min aḥadin ‘anhu ḥājizīn(a).

  1. Tidak seorang pun di antaramu yang dapat mencegahnya.

وَ إِنَّهُ لَتَذْكِرَةٌ لِّلْمُتَّقِيْنَ.

Wa innahū latadzkiratul lil muttaqīn(a).

  1. Dan al-Qur’ān itu sesungguhnya suatu pelajaran bagi orang yang taqwa.

وَ إِنَّا لَنَعْلَمُ أَنَّ مِنْكُمْ مُّكَذِّبِيْنَ.

Wa innā lana‘lamu anna minkum mukadzdzibīn(a).

  1. Dan Kami sungguh-sungguh mengetahui bahwa di antaramu ada orang-orang yang mendustakannya.

وَ إِنَّهُ لَحَسْرَةٌ عَلَى الْكَافِرِيْنَ.

Wa innahū laḥasratun ‘alal kāfirīn(a).

  1. Dan (al-Qur’ān itu) juga menjadi pokok pangkal penyesalan bagi orang-orang yang kafir. (18)

وَ إِنَّهُ لَحَقُّ الْيَقِيْنِ.

Wa innahū laḥaqq ul yaqīn(i).

  1. Selanjutnya, (al-Qur’ān itu) juga adalah sumber kebenaran yang meyakinkan.

فَسَبِّحْ بِاسْمِ رَبِّكَ الْعَظِيْمِ.

Fa sabbiḥ bismi rabbikal ‘azhīm(i).

  1. Karena itu, bertasbihlah dengan (mengucapkan) nama Tuhanmu Yang Maha Agung.

Catatan:

  1. 1). Yang dimaksud kaum Lūth.
  2. 1). Maksudnya, orang-orang mu’min di zaman Nūḥ a.s.
  3. 1). Didengar baik-baik untuk dipahami.
  4. 1). Maksudnya, bila malaikat Israfil telah meniup sangkakala, pertanda hancurnya alam semesta dan berakhirnya “hari-hari dunia”.
  5. 1). Baca: Isi kitabku ini berita buruk belaka.
  6. 1). Orang ‘Arab menyebutkan sesuatu yang berjumlah banyak, dengan sebutan: “Tujuh puluh”, “Tujuh ratus” dan seterusnya. Di Indonesia untuk maksud yang sama lazim dipergunakan kata: Beribu-ribu. Maka kalimat “Tujuh puluh hasta” di atas di Indonesia kira-kira bole dibaca: Beribu-ribu hasta.
  7. 1). Yang keluar dari daging penghuni neraka itu sendiri.
  8. 1). Di dunia mereka penasaran melihat kedaulatan muslim, sedang di akhirat mereka penasaran melihat balasan nikmat yang diterima oleh orang-orang mu’min. Kedua-duanya bersumber dari al-Qur’ān.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.