2-1 Adab Pembaca Al-Qur’an – Adab Pemangku Al-Qur’an

ADAB PEMANGKU AL-QUR’ĀN
Oleh: Syaikh ‘Ali bin Muhammad ad-Diba‘i al-Mishri

Penerjemah: Drs. Rasyid Ridho
Penerbit: Gunung Jati Jarkata

Rangkaian Pos: Adab Pembaca al-Qur’ān | Syaikh ‘Ali bin Muhammad ad-Diba‘i al-Mishri
  1. 1.Anda Sedang Membaca: 2-1 Adab Pembaca Al-Qur’an – Adab Pemangku Al-Qur’an
  2. 2.2-2 Adab Pembaca Al-Qur’an – Adab Pemangku Al-Qur’an
  3. 3.2-3 Adab Pembaca Al-Qur’an – Adab Pemangku Al-Qur’an

آدَابُ الْقَارِئِ

Adab Pembaca al-Qur’ān

(Bagian 1 dari 3)

 

يَجِبُ عَلَيْهِ أَنْ يُخْلِصَ فِيْ قِرَاءَتِهِ وَ يُرِيْدُ بِهَا وَجْهَ اللهِ دُوْنَ شَيْءٍ آخَرَ مِنْ تَصَنُّعِ الْمَخْلُوْقِ أَوِ اكْتِسَابِ مُحَمَّدٍ عِنْدَ النَّاسِ أَوْ مَحَبَّةٍ أَوْ مَدْحٍ أَوْ نَحْوِ ذلِكَ.

1. Pembaca al-Qur’ān wajib ikhlas ketika membaca, karena Allah, bukan karena tujuan lain seperti, ingin mendapat perlakuan baik dari makhluk, mencari pujian manusia, kecintaan, sanjungan dan lain-lain.

وَ أَنْ لَا يَقْصِدَ بِهَا تَوَصُّلًا إِلَى غَرَضٍ مِنْ أَغْرَاضِ الدُّنْيَا مِنْ مَالٍ أَوْ رِيَاسَةٍ أَوْ وِجَاهَةٍ أَوِ ارْتِفَاعٍ عَلَى أَقْرَانِهِ أَوْ ثَنَاءٍ عِنْدَ النَّاسِ أَوْ صَرْفِ وُجُوْهِهِمْ إِلَيْهِ وَ نَحْوِ ذلِكَ.

2. Tidak bermaksud untuk meraih tujuan dunia seperti, harta, jabatan, pangkat, kedudukan tinggi di antara sesama kawan, sanjungan, perhatian manusia dan lain-lain.

وَ أَنْ لَا يَتَّخِذَ الْقُرْآنَ مَعِيْشَةً يَتَكَسَّبُ بِهَا، فَلَوْ كَانَ لَهُ شَيْءٌ يَأْخُذُهُ عَلَى ذلِكَ فَلَا يَأْخُذُهُ بِنِيَّةِ الْأُجْرَةِ بَلْ بِنِيَّةِ الْإِعَانَةِ عَلَى مَا هُوَ بِصَدَدِهِ.

3. Tidak menjadikan al-Qur’ān sebagai usaha mata pencaharian, bila ada sesuatu yang diberikan kepadanya, jangan mengambilnya dengan niat bayaran (upah) tetapi tujuan yang sesungguhnya dengan niat menolong.

وَ أَنْ يُرَاعِيَ الْأَدَبَ مَعَ الْقُرْآنِ، فَيَسْتَحْضِرُ فِيْ ذِهْنِهِ أَنَّهُ يُنَاجِيْ رَبَّهُ وَ يَقْرَأُ كِتَابَهُ، فَيَتْلُوْهُ عَلَى حَالَةِ مَنْ يَرَى اللهُ تَعَالَى فَإِنْ لَمْ يَكُنْ يَرَاهُ فَإِنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ تَعَالَى يَرَاهُ.

4. Selayaknya dia memperhatikan adab al-Qur’ān, menghadirkan dalam pikirannya (konsentrasi) bahwa dia sedang bermunajat kepada Tuhannya, membaca kitab-Nya, seakan-akan dia melihat Allah, jika tidak Allah pasti melihatnya.

وَ ذلِكَ بِأَنْ يُقَدِّرَ كَأَنَّهُ وَاقِفٌ بَيْنَ يَدَيِ اللهِ تَعَالَى وَ هُوَ نَاظِرٌ إِلَيْهِ وَ مُسْتَمِعٌ مِنْهُ.

5. Semua itu dapat dilakukan dengan mengandaikan seolah-olah dia berdiri di hadapan Allah, Dia melihat dan mendengarnya.

وَ يُسْتَحَبُّ لَهُ إِذَا أَرَادَ الْقِرَاءَةَ أَنْ يُنَظِّفَ فَاهُ بِإِجْلَالِ ثُمَّ السِّوَاكِ أَوْ نَحْوِهِ مِنْ كُلِّ مَا يُنَظِّفُ.

6. Dianjurkan bila seseorang ingin membaca al-Qur’ān membersihkan mulutnya dengan pencungkil (pembersih sisa-sisa makanan di sela-sela gigi) lalu dengan siwak atau dengan apa saja yang dapat membersihkan gigi.

أَمَّا مُتَنَجِّسُ الْفَمِ فَتُكْرَهُ لَهُ الْقِرَاءَةُ وَ قِيْلَ تَحْرُمُ كَمَسِّ الْمُصْحَفِ بِالْيَدِ النَّجِسَةِ، وَ لَوْ قَطَعَ الْقِرَاءَةَ وَ عَادَ إِلَيْهَا عَنْ قُرْبٍ اُسْتُحِبَّ لَهُ إِعَادَةُ السِّوَاكِ قِيَاسًا عَلَى التَّعَوُّذِ.

7. Makruh membaca al-Qur’ān bila mulut bernajis, pendapat lain mengatakan: haram, bandingannya seperti: menyentuh mushḥaf (al-Qur’ān) dengan tangan bernajis. Bila seseorang memutuskan bacaan sejenak, lalu kembali lagi membacanya, maka dianjurkan (sunnah) untuk mengulangi siwak, hal ini karena diqiyaskan dengan membaca ta‘awwuz.

وَ أَنْ يَكُوْنَ مُتَطَهِّرًا مُتَطَيِّبًا بِمَاءِ وَرْدٍ وَ نَحْوِهِ، وَ لَا تُكْرَهُ الْقِرَاءَةُ لِلْمُحْدِثِ وَ كَذَا الْمُسْتَحَاضَةُ فِي الزَّمَنِ الْمَحْكُوْمِ بِأَنَّهُ طُهْرٌ.

8. Dan seyogyanya membaca dalam keadaan bersuci, berwangi-wangian dengan air mawar dan lain-lain, tidak makruh orang yang berhadats (kecil) membaca al-Qur’ān, begitu juga wanita istiḥadhah (mengeluarkan darah penyakit yang melebihi batas waktu haidh, lebih dari 15 hari) pada masa yang di hukumkan bahwa dia suci.

وَ أَمَّا الْجُنُبُ وَ الْحَائِضُ فَتَحْرُمُ عَلَيْهِمَا الْقِرَاءَةُ، نَعَمْ يَجُوْزُ لَهُمَا النَّظَرُ فِي الْمُصْحَفِ وَ إمْرَارُهُ عَلَى الْقَلْبِ.

9. Adapun orang yang junub (hadats besar), dan haidh, haram membaca al-Qur’ān (dengan niat tilawah) (1), tetapi boleh memandang isi mushhaf dan membaca di dalam hati.

1). Tidak haram bila niat zikir, doa atau mutlak (tidak berniat apapun).

وَ إِذَا عَرَضَ لِلْقَارِئِ رِيْحٌ فَلْيُمْسِكْ عَنِ الْقِرَاءَةِ حَتَّى يَتَكَامَلَ خُرُوْجُهُ ثُمَّ يَعُوْدُ إِلَى الْقِرَاءَةِ وَ كَذَا إِذَا تَثَاءَبَ أَمْسَكَ عَنْهَا أَيْضًا حَتَّى يَنْقَضِيَ التَّثَاؤُبُ.

10. Apabila pembaca ini ingin buang angin (kentut) maka hendaknya dia tahan bacaan tersebut (berhenti sejenak) sampai tuntas buang anginnya, lalu kembali membacanya, demikian juga jika dia menguap, hendaknya menahan bacaan sehingga berhenti menguap.

وَ أَنْ يَقَرَأَ فِيْ مَكَانٍ نَظِيْفٍ وَ أَفْضَلُهُ الْمَسْجِدُ بِشَرْطِهِ وَ لِتَحْصُلَ فَضِيْلَةُ الْاِعْتِكَافِ وَ هُوَ أَدَبٌ حَسَنٌ.

Dan dianjurkan membaca al-Qur’ān di tempat yang bersih, utamanya adalah masjid dengan segala persyaratannya (tidak mengganggu orang yang sedang shalat) agar memperoleh keutamaan i‘tikaf, ini adalah adab yang baik.

وَ كَرِهَ قَوْمٌ الْقِرَاءَةَ فِي الْحَمَّامِ وَ الْطَّرِيْقِ وَ اخْتَارَ الشَّافِعِيَّةُ أَنْ لَا تُكْرَهَ فِيْهِمَا مَا لَمْ يَشْغِلْ وَ إِلَّا كُرِهَتْ كَحُشٍّ وَ بَيْتِ الرَّحَا وَ هِيَ تَدُوْرُ وَ الْأَسْوَاقِ وَ مَوَاطِنِ اللَّغَطِ وَ اللَّغْوِ وَ مَجْمَعِ السُّفَهَاءِ وَ بَيْتِ الْخَلَاءِ.

12. Ada satu kaum yang memakruhkan membaca al-Qur’ān di tempat pemandian air panas dan di jalan, tetapi menurut pilihan pendapat ulama Syāfi‘yyah, tidak makruh, selama tidak terganggu konsentrasinya, bila terganggu pikirannya maka makruh, seperti halnya juga makruh membaca di tempat pembuangan hajat (WC), tempat penggilingan yang sedang berputar, pasar, tempat-tempat bising, tempat-tempat obrolan yang tidak berguna, tempat orang-orang yang bodoh (kotor mulut dan akhlaknya) dan kamar kecil.

وَ تُكْرَهُ أَيْضًا لِلنَّاعِسِ مَخَافَةَ الْغَلَطِ وَ فِيْ حَالَةِ الْخُطْبَةِ لِمَنْ يَسْمَعُهَا.

13. Dan makruh juga bagi orang yang ngantuk karena takut keliru, dan ketika khutbah jum‘at bagi orang yang mendengar khutbah.

وَ أَنْ يَكُوْنَ عَلَى أَكْمَلِ الْأَحْوَالِ وَ أَكْرَمِ الشَّمَائِلِ، وَ أَنْ يَرْفَعَ نَفْسَهُ عَنْ كُلِّ مَا نَهَى الْقُرْآنُ عَنْهُ إِجْلَالًا لَهُ.

14. Dan dianjurkan membaca berada pada kondisi yang paling sempurna dan tabiat yang mulia, wajib mengangkat dirinya (menjauhkan diri) dari segala yang dilarang di-Qur’ān karena membesarkannya (mengagungkannya).

وَ أَنْ يَكُوْنَ مَصُوْنًا عَنْ دَنِيْءِ الْاِكْتِسَابِ شَرِيْفَ النَّفْسِ مُرْتَفِعًا عَلَى الْجَبَابِرَةِ وَ الْجَفَاةِ مِنْ أَهْلِ الدُّنْيَا مُتَوَاضِعًا لِلصَّالِحِيْنَ وَ أَهْلِ الْخَيْرِ وَ الْمَسَاكِيْنَ.

15. Menjaga dirinya dari pekerjaan yang rendah (hina), memiliki kemuliaan diri dan menghindari diri dari orang-orang yang lalim dan kasar dari ahli dunia. Rendah hati kepada orang-orang yang shaleh, ahli kebaikan, dan orang-orang miskin.

وَ أَنْ يَجْتَنِبَ الضَّحْكَ وَ الْحَدِيْثَ الْأَجْنَبِيَّ خِلَالَ الْقِرَاءَةِ إِلَّا لِحَاجَةٍ وَ انْعَبَثَ بِالْيَدِ وَ نَحْوِهَا وَ النَّظَرَ إِلَى مَا يُلْهِيْ أَوْ يُبَدِّدُ الذِّهْنَ.

16. Dan hendaknya jangan tertawa atau berbicara dengan pembicaraan yang lain (yang tidak ada hubungannya dengan al-Qur’ān) disela-sela membaca kecuali karena hajat, dan jangan juga memainkan tangannya atau anggota lain, tidak memandang sesuatu yang dapat melalaikan dan mengacaukan pikirannya.

وَ أَنْ يَلْبَسَ ثَبَابَ التَّجَمُّلِ كَمَا يَلْبَسُهَا لِلدُّخُوْلِ عَلَى الْأَمِيْرِ.

17. Memakai pakaian yang indah sebagaimana memakainya ketika menghadap raja.

وَ أَنْ يَجْلِسَ عِنْدَ الْقِرَاءَةِ مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ، مُسْتَوِيًا، مُتَخَشِّعًا ذَا سَكِيْنَةٍ وَ وَقَارٍ، مُطْرِقًا رَأْسَهُ غَيْرَ مُتَوَقِّعٍ وَ لَا عَلَى هَيْئَةِ التَّكَبُّرِ، بِحَيْثُ يَكُوْنُ جُلُوْسُهُ وَحْدَهُ كَجُلُوْسِهِ بَيْنَ يَدَى مُعَلِّمِهِ فَلَوْ قَرَأَ قَائِمًا أَوْ مُضْطَجِعًا جَازَ، وَ لَهُ أَجْرٌ أَيْضًا وَ لَكِنَّهُ دُوْنَ الْأَوَّلِ.

18. Duduk menghadap qiblat, lurus (menghadap qiblat) khusyu‘, tenang, hormat, tunduk kepala tanpa mengangkat, tidak bersikap sombong, sepantasnya duduk dan bersikap seperti duduk di hadapan gurunya. Boleh membaca dalam keadaan berdiri atau berbaring dan juga mendapat pahala tetapi lebih rendah dibandingkan dengan pertama (di atas).

وَ أَنْ يَسْتَعِيْذَ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ قَبْلَ الْقِرَاءَةِ وَ قِيْلَ بَعْدَهَا لِظَاهِرَ الْآيَةِ وَ أَوْجَبَهَا قَوْمٌ لِظَاهِرِ الْأَمْرِ.

19. Dianjurkan membaca ta‘awwudz sebelum membaca, pendapat lain mengatakan setelah membaca al-Qur’ān, karena berdasar zhāhir (konteks) ayat (1), pendapat lain mengatakan wajib membaca, karena berdasarkan zhāhir ayat. (2)

1). (فَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ فَاسْتَعِذْ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ)

(فَإِذَا قَرَأْتَ) = Diartikan setelah membaca al-Qur’ān (fi‘il mādhī)

2). (فَاسْتَعِذْ) = Adalah fi‘il amr (perintah ), pada prinsipnya segala perintah itu hukumnya wajib.

فَلَوْ مَرَّ عَلَى قَوْمٍ فَسَلَّمَ عَلَيْهِمْ وَ عَادَ إِلَى الْقِرَاءَةِ حَسُنَ إِعَادَةُ التَّعَوُّذِ.

20. Bila seorang melewati kaum (padahal dia sedang membaca al-Qur’ān) lalu dia ucapkan salam kepada mereka, maka sebaiknya dia ulangi ta‘awwudz lagi ketika hendak kembali membaca al-Qur’ān.

وَلْيُحَافِظْ عَلَى قِرَاءَةِ الْبَسْمَلَةِ أَوَّلَ كُلِّ سُوْرَةٍ غَيْرَ بَرَاءَةٍ وَ تَتَأَكَّدُ إِذَا كَانَتِ الْقِرَاءَةُ فِيْ وَظِيْفَةٍ عَلَيْهَا جُعْلٌ وَ يُخَيَّرُ الْقَارِئُ عِنْدَ الْاِبْتِدَاءِ بِالْأَوْسَاطِ.

21. Dan hendaknya jangan melupakan membaca basmalah pada setiap awal surat kecuali awal surat at-Taubah, sangat dianjurkan sekali (mu’akkad) membaca basmalah apabila membaca al-Qur’ān itu ditugaskan orang lain dan mendapat upah, dan pembaca al-Qur’ān diperkenankan memilih awal bacaannya dari pertengahan surat.

وَ السُّنَّةُ أَنْ يَصِلَ الْبَسْمَلَةَ بِالْحَمْدَلَةِ، وَ أَنْ يَجْهَرَ بِهَا حَيْثُ يُشْرَعُ الْجَهْرُ بِالْقِرَاءَةِ، وَ الْإِسْرَارُ بِالْقِرَاءَةِ أَفْضَلُ إِنْ خِيْفَ الرِّيَاءُ أَوْ تَأَذِيْ مُصَلِّيْنَ أَوْ نِيَامٍ وَ إِلَّا فَالْجَهْرُ أَفْضَلُ.

22. Sunnahnya adalah me-washal-kan (menyambung) basmalah dengan ḥamdalah (1), men-jahar-kan (mengeraskan) basmalah manakala membaca al-Qur’ān saat itu dianjurkan jahar, membaca al-Qur’ān dengan sirr (perlahan) lebih utama jika dikhawatirkan timbul riya’, mengganggu orang shalat dan tidur, jika tidak, maka jahar lebih utama.

1). Pendapat ini lemah, tetapi yang mu‘tamad dipisah antara basmalah dari ḥamdalah.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *