006 Tentang Pembagian Madd – Pelajaran Tajwid – Tuhfat-ul-Athfal

PELAJARAN TAJWĪD
Terjemah (TUḤFAT-UL-ATHFĀL)
Oleh: Syaikh Sulaimān ‘Abdullāh bin Ḥusain bin Muḥammad

Alih Bahasa: Achmad Sunarto
Penerbit: AL-HIDAYAH Surabaya

BAB VI

أَقْسَامُ الْمَدِّ

TENTANG PEMBAGIAN MADD

 

Yang dinamakan Madd, yaitu memanjangkan suara karena ada huruf Madd.

وَ الْمَدُّ أَصْلِيٌّ وَ فَرْعِيٌّ لَهُوَ سَمِّ أَوَّلًا طَبِيْعِيًّا وَ هُوْ
مَا لَا تَوَقُّفٌ لَهُ عَلَى سَبَبْوَ لَا بِدُوْنِهِ الْحُرُوْفُ تُجْتَلَبْ
بَلْ أَيُّ حَرْفٍ غَيْرَ هَمْزٍ أَوْ سُكُوْنجَا بَعْدَ مَدٍّ فَالطَّبِيْعِيُّ يُكُوْن.

Madd itu dibagi menjadi dua, yaitu 1. Madd Asli (Madd Thabī‘ī), 2. Madd Far‘ī.

Apabila ada huruf alif sebelumnya berupa ḥarakat fatḥah, wāwu sebelumnya berupa ḥarakat dhammah dan yā’ sebelumnya berupa harakat kasrah maka yang demikian itu dinamakan Madd Thabī‘ī. Adapun bacaannya panjang satu alif atau dua harakat.

Contoh:

الْوَسْوَاسِمَالِكِالصِّرَاطِ
وَ لَمْ يُوْلَدْالْمَغْضُوْبِقُلْ أَعُوْذُ
فِيْ دِيْنِ اللهِأَبِيْ لَهَبٍجِيْدِهَا

 

وَ الْآخَرُ الْفَرْعِيُّ مَوْقُوْفٌ عَلَىسَبَبْ كَهَمْزٍ أَوْ سُكُوْنٍ مُسْجِلًا
حُرُوْفُهُ ثَلَاثَةٌ فَعِيْهَامِنْ لَفْظِ وَايٍ وَهْيَ فِيْ نُوْحِيْهَا
وَ الْكَسْرُ قَبْلَ الْيَا وَ قَبْلَ الْوَاوِ ضَمْشَرْطٌ وَ فَتْحٌ قَبْلَ أَلْفٍ يُلْتَزَمْ.

Adapun Madd Far‘ī adalah Madd yang luar biasa, yang bukan asli, karena ada sebab-sebab sehingga tidak disebut asli. Sebab-sebabnya adalah bermacam-macam, adakalanya karena bertemu dengan hamzah, bertemu dengan sukūn, bertemu dengan tasydīd dan sebagainya.

Adapun huruf Madd Far‘ī itu ada tiga, yang berkumpul pada lafal:

(و – ء – ي) وَايٌ

Syaratnya yaitu: Yā’ jatuh setelah ḥarakat kasrah, wāwu setelah ḥarakat dhammah dan alif setelah ḥarakat fatḥah. Sebagaimana contoh:

نُوْحِيْهَا

 

وَ اللَّيْنُ مِنْهَا الْيَا وَ وَاوٌ سَكَنَاإِنِ انْفِتَاحٌ قَبْلَ كُلٍّ اُعْلِنَا

Apabila ada waktu wāwu mati dan sebelumnya berupa ḥarakat fatḥah, atau apabila ada yā’ mati dan sebelumnya berupa ḥarakat fatḥah, maka huruf tersebut dinamakan ḥurūf Lain (اللَّيْنُ).

Contoh:

أَرَأَيْتَقُرَيْشٍ
وَ تَوَاصَوْايَوْمَئِذٍ
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *