005 Tentang Hukum Idgham Mutamatsilain/Mistlain, Mutaqaribain & Mutajanisain – Pelajaran Tajwid – Tuhfat-ul-Athfal

PELAJARAN TAJWĪD
Terjemah (TUḤFAT-UL-ATHFĀL)
Oleh: Syaikh Sulaimān ‘Abdullāh bin Ḥusain bin Muḥammad

Alih Bahasa: Achmad Sunarto
Penerbit: AL-HIDAYAH Surabaya

BAB V

الْمِثْلَيْنِ وَ الْمُتَقَارِبَيْنِ وَ الْمُتَجَانِسَيْنِ

TENTANG HUKUM IDGHĀM MUTAMĀTSILAIN/MITSLAIN, MUTAQĀRIBAIN DAN MUTAJĀNISAIN

 

إِنْ فِي الصِّفَاتِ وَ الْمَخَارِجِ اتَّفَقْحَرْفَانِ فَالْمِثْلَانِ فِيْهِمَا أَحَقْ

Apabila ada dua huruf sama makhraj dan sifatnya bertemu menjadi satu, sedang huruf yang pertama mati dan huruf kedua hidup, maka hukumnya dibaca Idghām mutamātsilain/mitslain shaghīr.

Contoh:

اِضْربْ بَعَصَاكَ– فَمَا رَبِحَتْ تِجَارَتُهُمْ.

Adapun cara membacanya, yaitu huruf yang pertama dimasukkan ke huruf kedua, sehingga seperti huruf yang bertasydīd.

وَ إِنْ يَكُوْنَا مَخْرَجًا تَقَارَبَاوَ فِي الصِّفَاتِ اخْتَلَفَا يُلَقَّبَا
مُتَقَارِبَيْنِ أَوْ يَكُوْنَا اتَّفَقَافِيْ مَخْرَجٍ دُوْنَ الصِّفَاتِ حُقِّقَا.

Apabila ada dua huruf sama makhrajnya, tetapi berlainan sifatnya, sedang huruf yang pertama mati maka hukumnya dibaca Idghām mutajānisain shaghīr.

Contoh:

وَ قَالَتْ طَائِفَةٌ– لَقَدْ تَابَ.

Adapun cara membacanya yaitu huruf yang awal dimasukkan ke huruf kedua.

Apabila ada dua huruf berdekatan makhraj dan sifatnya, sedangkan huruf yang awal mati, maka hukumnya dibaca Idghām mutaqāribain shaghīr.

Contoh:

يَلْهَثْ ذلِكَ– اِرْكَبْ مَعَنَا.

Adapun cara membacanya, yaitu huruf yang pertama dimasukkan ke huruf kedua, seakan-akan bertasydīd.

بِالْمُتَجَانِسِيْنِ ثُمَّ إِنْ سَكَنَأَوَّلُ كُلٍّ فَالصَّغِيْرَ سَمِّيَنْ
أَوْ حُرِّكَ الْحَرْفَانِ فِيْ كُلٍّ فَقُلْكُلٌّ كَبِيْرٌ فَافْهَمَنْهُ بِالْمُثُلْ

Apabila ada dua huruf sama makhraj dan sifatnya bertemu menjadi satu, sedangkan keduanya hidup maka hukumnya dibaca Idghām mutamātsilain/mitslain kabīr.

Contoh:

الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ مَالِكِ يَوْمِ الدِّيْنِ.

Apabila ada dua huruf sama makhrajnya, tetapi berlainan sifatnya dan kedua-duanya merupakan huruf hidup, maka hukumnya dibaca Idghām mutajānisain kabīr.

Contoh:

وَ إِذْ قَالَ رَبُّكَ.

Apabila ada dua huruf yang berdekatan makhraj dan sifatnya, dan keduanya hidup, maka hukumnya dibaca Idghām mutaqāribain kabīr.

Contoh:

يُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ– خَلَقَكُمْ

 

LATIHAN IV:

1. Apakah yang dinamakan Idghām mutamātsilain/mitslain? Berilah contohnya!

2. Bagaimana cara membacanya?

3. Apakah yang dinamakan Idghām Mutaqāribain? Berilah contohnya!

4. Bagaimana cara membacanya?

5. Apakah yang dinamakan Idghām Mutajānisain? Berilah contohnya!

6. Bagaimana cara membacanya?

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *