03-4 Cabang – Kasyifat-us-Saja’

كاشفة السجا في شرح سفينة النجا
Kāsyifat-us-Sajā fī Syarḥi Safīnat-un-Najā
(Tirai penutup yang tersingkap dalam mensyarahi kitab Safīnat-un-Najā [Perahu Keselamatan])
لمحمد نووي بن عمر الجاوي
Oleh: Muḥammad Nawawī bin ‘Umar al-Jāwī

Alih Bahasa: Zainal ‘Arifin Yahya
Penerbit: Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: 03 Mengenai Kunci Surga - Kasyifat-us-Saja’ | Syekh Nawawi al-Bantani

[فَرْعٌ] حُكِيَ أَنَّ ابْنَ أُبَيٍّ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَقَالَ لَهُ: اُدْعُ بِهذَا الدُّعَاءِ وَ قَدِّمْهُ فِيْ أَوَّلِ دُعَائِكَ ثُمَّ تَدْعُوْ بَعْدَهُ بِمَا شِئْتَ يُسْتَجَابُ لَكَ بِهِ،

(CABANG) Dikisahkan bahwa Sayyidinā Ibnu Ubay pernah melihat Nabi s.a.w. lalu beliau bersabda kepadanya: “Berdoalah dengan doa ini, dan dahulukanlah doa ini di awal doamu, kemudian engkau berdoa setelahnya dengan permintaan yang engkau kehendaki, niscaya akan dikabulkan permintaanmu sebab doa ini.

وَ مَنْ دَعَا بِهِ قَوِيَ إِيْمَانُهُ

Dan siapa saja yang berdoa dengannya maka menjadi kuat imannya”.

وَ هُوَ هذَا: اللّهُمَّ لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَ لَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ

Dan doa tersebut adalah [rangkaian doa berikut] ini: “Ya Allah tidak ada penghalang terhadap sesuatu yang akan Engkau berikan, dan tidak ada pemberi terhadap sesuatu yang Engkau halangi.

وَ لَا رَادَّ لِمَا قَضَيْتَ وَ لَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ،

Dan tidak ada penolak terhadap sesuatu yang Engkau putuskan, dan tidak berguna bagi pemilik kemuliaan di sisi-Mu suatu kemuliaanpun.

اللّهُمَّ لَا مُضِلَّ لِمَنْ هَدَيْتَ وَ لَا هَادِيَ لِمَنْ أَضْلَلْتَ

Ya Allah, tidak ada penyesat kepada siapa saja yang telah Engkau beri petunjuk, dan tidak ada pemberi petunjuk kepada siapa saja yang telah Engkau sesatkan.

وَ لَا مُشْقِيَ لِمَنْ أَسْعَدْتَ وَ لَا مُسْعِدَ لِمَنْ أَشْقَيْتَ،

Dan tidak ada pemberi celaka kepada siapa saja yang telah Engkau beri keberuntungan, dan tidak ada pemberi keberuntungan kepada siapa saja yang telah Engkau celakakan.

وَ لَا مُعِزَّ لِمَنْ أَذْلَلْتَ وَ لَا مُذِلَّ لِمَنْ أَعْزَزْتَ،

Dan tidak ada pemberi kemuliaan kepada siapa saja yang telah Engkau hinakan, dan tidak ada pemberi kehinaan kepada siapa saja yang telah Engkau muliakan.

وَ لَا رَافِعَ لِمَنْ خَفَضْتَ وَ لَا خَافِضَ لِمَنْ رَفَعْتَ،

Dan tidak ada pengangkat [derajat] kepada siapa saja yang telah Engkau turunkan [derajatnya], dan tidak ada penurun [derajat] kepada siapa saja yang telah Engkau angkat [derajatnya].

اللّهُمَّ اهْدِنَا لِمَا أَمَرْتَنَا وَ وَفِّ لَنَا بمَا ضَمِنْتَ لَنَا مِنْ خَيْرَيِ الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةِ،

Ya Allah, berilah kami petunjuk kepada apa saja yang telah Engkau perintahkan kepada kami, dan penuhilah untuk kami, dengan apa yang telah Engkau jamin untuk kami, berupa kebaikan dunia dan akhirat.

وَ قَوِّ يَقِيْنَنَا فِيْمَا رَجَيْتَنَا وَ انْصُرْنَا عَلَى أَعْدَائِنَا فِي الظَّاهِرِ وَ الْبَاطِنِ،

Dan kuatkanlah keyakinan kami dalam sesuatu yang Engkau titahkan pada diri kami, dan berilah pertolongan kepada kami dalam menghadapi musuh-musuhMu, secara lahir dan bathin.

وَ أَسْأَلُكَ اللّهُمَّ بِمَا سَأَلَكَ بِهِ خَلِيْلُكَ إِبْرَاهِيْمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ مِنَ النُّوْر وَ الْيَقِيْنَ،

Dan aku memohon kepada-Mu, Ya Allah dengan sesuatu yang telah diminta kepada-Mu oleh kekasih-Mu Nabi Ibrāhīm a.s., berupa nur dan keyakinan,

وَ مَا سَأَلَكَ بِهِ سَيِّدُنَا وَ مَوْلَانَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مِنَ النَّصْرِ وَ التَّوْفِيْقِ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

dan sesuatu yang telah diminta kepada-Mu oleh baginda kami, junjungan kami Nabi Muḥammad s.a.w., berupa pertolongan dan taufik. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Pemurah”.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.