Ucapan Sayyidina Ali Tentang al-Qur’an 001 – 003

001

اَلْقُرْآنُ أَفْضَلُ الْهِدَايَتَيْنِ

Al-Qur’ān itu adalah yang lebih baik (afdhal) di antara dua hidayat.

002

أَحْسِنُوا تِلَاوَةَ الْقُرْآنِ فَإِنَّهُ أَنْفَعُ (أَحْسَنُ ) الْقَصَصِ، وَ اسْتَشْفُوْا بِهِ فَإِنَّهُ شِفَاءُ الصُّدُوْرِ

Baguskanlah tilāwah (bacaan) al-Qur’ān, karena ia adalah kisah (cerita) yang paling bermanfaat (paling bagus), dan berobatlah dengannya, karena ia adalah penawar shadr (tahap hati pertama).

003

اِتَّبِعُوا النُّوْرَ الَّذِيْ لَا يُطْفَأُ، وَ الْوَجْهَ الَّذِيْ لَا يَبْلَى، وَ اسْتَسْلِمُوْا، وَ سَلِّمُوْا لِأَمْرِهِ، فَإِنَّكُمْ لَنْ تَضِلُّوْا مَعَ التَّسْلِيْمِ

Ikutilah Nūr (cahaya) yang tidak pernah akan padam, wajah yang tidak pernah akan hilang, serahkanlah diri, pasrahlah pada perintah-Nya, karena sesungguhnya dengan kepasrahan, kalian tidak akan bakal tersesat.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.