Suratu Nuh 71 ~ Tafsir Ibni ‘Abbas

Tafsir Ibnu Abbas | Pustaka Azzam

Dari Buku:
Tafsir Ibnu ‘Abbas
(Kumpulan Tafsir bil-ma’tsur dari Riwayat Ibnu ‘Abbas)
Judul Asli: Al-Musamma Shahifah ‘Ali ibn Abi Thalhah ‘an Ibni ‘Abbas fi Tafsir al-Qur’an al-Karim
Oleh: ‘Ali bin Abu Thalhah

Penerjemah: Muhyiddin Mas Rida, Muhammad Rana Manggal, Khalid al-Sharih
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Tafsir Surah Nūḥ

[1320]. Firman Allah ta‘ālā: (يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُمْ مِّدْرَارًا.) “Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat”. (28281).

Dia berkata: “Yang satu mengikuti yang lainnya.” (28292).

 

[1321]. Firman Allah ta‘ālā: (مَّا لَكُمْ لَا تَرْجُوْنَ للهِ وَقَارًا.) “Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah?” (28303)

Dia berkata: “Kebesaran.” (28314).

 

[1322]. Firman Allah ta‘ālā: (وَ قَدْ خَلَقَكُمْ أَطْوَارًا.) “Padahal Dia sesungguhnya telah menciptakan kamu dalam beberapa tingkatan kejadian.” (28325).

Dia berkata: “Setetes air mani, kemudian segumpal darah, lalu segumpal daging.” (28336).

 

[1323]. Firman Allah ta‘ālā: (لِتَسْلُكُوْا مِنْهَا سُبُلًا فِجَاجًا.) “supaya kamu menjalani jalan-jalan yang luas di bumi itu” (28347).

Dia berkata: “Jalur yang berbeda-beda.” (28358).

 

[1323]. Firman Allah ta‘ālā: (وَ قَالُوْا لَا تَذَرُنَّ آلِهَتَكُمْ وَ لَا تَذَرُنَّ وَدًّا وَ لَا سُوَاعًا وَ لَا يَغُوْثَ وَ يَعُوْقَ وَ نَسْرًا.) “Dan mereka berkata: “Jangan sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) wadd, dan jangan pula suwā‘, yaghūts, ya‘ūq dan nasr”.” (28369).

Dia berkata: “Ini merupakan berhala-berhala yang disembahkan pada zaman Nabi Nūḥ a.s.” (283710).

Catatan:

  1. 2828). Qs. Nūḥ [71]: 11.
  2. 2829). Al-Bukhārī menyebutkannya dalam al-Jāmi‘-ush-Shaḥīḥ (kitab Tafsīr) bi Ḥāsyiyat-is-Sanadī (jld. 3, h. 208).

    Ibnu Ḥajar al-‘Asqalānī berkata dalam Fatḥ-ul-Bārī bi Syarḥi Shahḥīḥ-il-Bukhārī (jld. 8, h. 535), “Ibnu Abī Ḥātim me-maushūl-kannya melalui jalur ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.”

  3. 2830). Qs. Nūḥ [71]: 13.
  4. 2831). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (Mufarriqaini) (jld. 25, h. 59 dan 60) dengan sanad-nya, ia berkata: ‘Alī menceritakan kepadaku, ia berkata: Abū Shāliḥ menceritakan kepada kami, ia berkata: Muā‘wiyah menceritakan kepadaku dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.

    Al-Baihaqī meriwayatkannya dalam Syu‘ab-ul-Īmān (jld. 3, h. 10-11) dengan sanadnya, ia berkata: Abū Zakariyyā bin Abī Isḥāq mengabarkan kepada kami, ia berkata: Abul-Ḥasan Aḥmad bin ‘Abdus berkata: ‘Utsmān bin Sa‘īd menceritakan kepadaku, ‘Abdullāh bin Shāliḥ menceritakan kepada kami dari Mu‘āwiyah bin Shāliḥ, dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu Abbās.

    As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 268). Ia menisbatkannya kepada Ibnu Jarīr dan al-Baihaqī, dari Ibnu ‘Abbās.

  5. 2832). Qs. Nūḥ [71]: 14.
  6. 2833). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (Mufarriqaini) (jld. 25, h. 59 dan 60) dengan sanad-nya, ia berkata: ‘Alī menceritakan kepadaku, ia berkata: Abū Shāliḥ menceritakan kepada kami, ia berkata: Muā‘wiyah menceritakan kepadaku dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.

    Al-Baihaqī meriwayatkannya dalam Syu‘ab-ul-Īmān (jld. 3, h. 10-11) dengan sanadnya, ia berkata: Abū Zakariyyā bin Abī Isḥāq mengabarkan kepada kami, ia berkata: Abul-Ḥasan Aḥmad bin ‘Abdus berkata: ‘Utsmān bin Sa‘īd menceritakan kepadaku, ‘Abdullāh bin Shāliḥ menceritakan kepada kami dari Mu‘āwiyah bin Shāliḥ, dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu Abbās.

    As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 268). Ia menisbatkannya kepada Ibnu Jarīr dan al-Baihaqī, dari Ibnu ‘Abbās.

  7. 2834). Qs. Nūḥ [71]: 20.
  8. 2835). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 25, h. 61) dengan sanad yang telah disebutkan pada atsar sebelumnya.

    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān (jld. 2, h. 50), dan dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 269), ia menisbatkannya pada ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr kepada Ibnu Jarīr, Ibn-ul-Mundzir, dari Ibnu ‘Abbās.

  9. 2836). Qs. Nūḥ [71]: 23.
  10. 2837). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 25, h. 61) dengan sanad yang telah disebutkan pada atsar no. 1321.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *