Hati Senang

Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (5/6)

Tafsir al-Qurthubi

Dari Buku:
Tafsir al-Qurthubi
(Jilid 20 – Juz ‘Amma)
Oleh: Syaikh Imam al-Qurthubi
(Judul Asli: al-Jāmi‘-ul-Aḥkām-ul-Qur’ān)

Penerjemah: Dudi Rosyadi dan Faturrahman
Penerbit PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi
  1. 1.Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (1/6)
  2. 2.Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (2/6)
  3. 3.Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (3/6)
  4. 4.Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (4/6)
  5. 5.Anda Sedang Membaca: Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (5/6)
  6. 6.Suratu Nuh 71 ~ Tafsir al-Qurthubi (6/6)

Catatan:

  1. 188). HR. Imām Muslim pada pembahasan masjid, bab: Larangan Membangun Tempat Sujud di atas Kuburan (1/376). Hadits ini telah dikemukakan pada pembahasan terdahulu.
  2. 189). Lih. Tafsīr al-Māwardī (6/104).
  3. 190). Bait ini tertera dalam Tafsīr al-Māwardī (6/104); Tafsir Ibnu ‘Athiyyah (16/127); al-Baḥr-ul-Muḥīth (8/342); dan Fatḥ-ul-Qadīr (5/427).
  4. 191). Balkhā‘ adalah nama sebuah tempat yang terletak di Yaman. Lih. Mu‘jam-ul-Buldān (1/569).
  5. 192). Qirā’ah dengan dhammah huruf wāu adalah qirā’ah yang mutawātir. Hal ini sebagaimana dijelaskan dalam Taqrīb-un-Nasyr, halaman 183 dan al-Iqna’ (2/794).
  6. 193). Lih. ash-Shiḥḥāh (2/549).
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas