Surah al-Mursalat 77 ~ Tafsir al-Bayan

تَفْسِيْرُ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ
AL-BAYĀN
JILID IV
 
Oleh:
Prof. T.M. Hasbi ash-Shiddieqy.
 
Penerbit: PT ALMA‘ARIF – Bandung

SURAT KETUJUH PULUH TUJUH
AL-MURSALĀT

(Angin yang berhembusan yang beriring-iringan)
Diturunkan di Makkah, terdiri dari 50 ayat.

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

وَ الْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا. فَالْعَاصِفَاتِ عَصْفًا. وَ النَّاشِرَاتِ نَشْرًا. فَالْفَارِقَاتِ فَرْقًا. فَالْمُلْقِيَاتِ ذِكْرًا. عُذْرًا أَوْ نُذْرًا. إِنَّمَا تُوْعَدُوْنَ لَوَاقِعٌ. فَإِذَا النُّجُوْمُ طُمِسَتْ. وَ إِذَا السَّمَاءُ فُرِجَتْ. وَ إِذَا الْجِبَالُ نُسِفَتْ. وَ إِذَا الرُّسُلُ أُقِّتَتْ. لِأَيِّ يَوْمٍ أُجِّلَتْ. لِيَوْمِ الْفَصْلِ. وَ مَا أَدْرَاكَ مَا يَوْمُ الْفَصْلِ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. أَلَمْ نُهْلِكِ الْأَوَّلِيْنَ. ثُمَّ نُتْبِعُهُمُ الْآخِرِيْنَ. كَذلِكَ نَفْعَلُ بِالْمُجْرِمِيْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. أَلَمْ نَخْلُقْكُّمْ مِّنْ مَّاءٍ مَّهِيْنٍ. فَجَعَلْنَاهُ فِيْ قَرَارٍ مَّكِيْنٍ. إِلَى قَدَرٍ مَّعْلُوْمٍ. فَقَدَرْنَا فَنِعْمَ الْقَادِرُوْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ كِفَاتًا. أَحْيَاءً وَ أَمْوَاتًا. وَ جَعَلْنَا فِيْهَا رَوَاسِيَ شَامِخَاتٍ وَ أَسْقَيْنَاكُمْ مَّاءً فُرَاتًا. وَيْلٌ يوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. انْطَلِقُوْا إِلَى مَا كُنْتُمْ بِهِ تُكَذِّبُوْنَ. انطَلِقُوْا إِلَى ظِلٍّ ذِيْ ثَلَاثِ شُعَبٍ. لَا ظَلِيْلٍ وَ لَا يُغْنِيْ مِنَ اللَّهَبِ. إِنَّهَا تَرْمِيْ بِشَرَرٍ كَالْقَصْرِ. كَأَنَّهُ جِمَالَتٌ صُفْرٌ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. هذَا يَوْمُ لَا يَنْطِقُوْنَ. وَ لَا يُؤْذَنُ لَهُمْ فَيَعْتَذِرُوْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. هذَا يَوْمُ الْفَصْلِ جَمَعْنَاكُمْ وَ الْأَوَّلِيْنَ. فَإِنْ كَانَ لَكُمْ كَيْدٌ فَكِيْدُوْنِ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. إِنَّ الْمُتَّقِيْنَ فِيْ ظِلَالٍ وَ عُيُوْنٍ. وَ فَوَاكِهَ مِمَّا يَشْتَهُوْنَ. كُلُوْا وَ اشْرَبُوْا هَنِيْئًا بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُوْنَ. إِنَّا كَذلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنيْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. كُلُوْا وَ تَمَتَّعُوْا قَلِيْلًا إِنَّكُمْ مُّجْرِمُوْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. وَ إِذَا قِيْلَ لَهُمُ ارْكَعُوْا لَا يَرْكَعُوْنَ. وَيْلٌ يَوْمَئِذٍ لِّلْمُكَذِّبِيْنَ. فَبِأَيِّ حَدِيْثٍ بَعْدَهُ يُؤْمِنُوْنَ.

Dengan – menyebut – asmā’ Allah yang Maha besar (banyak) rahmat-Nya, lagi senantiasa mencurahkan rahmat-Nya.

Hari berbangkit dan pendahuluan-pendahuluan yang mendahuluinya serta keadaan orang kafir dan orang mu’min di hari kiamat:

77:1. Demi angin yang dikirimkan sambung-menyambung, sebagai rambut jambul kuda. (31261).
77:2. Dan angin-angin yang bertiup dengan kencang.
77:3. Dan angin-angin yang menyebarkan awan di langit dengan seluas-luasnya (31272).
77:4. Dan Malaikat yang memisahkan yang benar dari yang salah (31283).
77:5. Dan Malaikat-malaikat itu menyampaikan dzikrullāh kepada Nabi-nabiNya.
77:6. Untuk menghilangkan ke‘udzuran dan untuk memberikan peringatan kepada hamba-hambaNya (31294).
77:7. Hanyasanya apa yang diancamkan kepadamu itu, benar-benar akan terjadi (31305).
77:8. Dan apabila bintang telah dipudarkan cahayanya (31316).
77:9. Dan apabila langit telah belah,
77:10. Dan apabila gunung-gunung telah dihancurkan (dicabut dari tempatnya).
77:11. Dan apabila rasul-rasul telah ditetapkan waktu untuk berkumpul pada hari kiamat buat menjadi saksi terhadap ummat-ummatnya.
77:12. – Dikatakan – : untuk hari manakah ditangguh – urusan pahala dan siksa?
77:13. – Ditanggukan – untuk hari keputusan antara segala makhlūq (31327).
77:14. Apakah yang menyebabkan engkau mengerti, apakah hari keputusan itu?
77:15. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu (hari keputusan) untuk orang-orang yang mendustakan hari putusan.
77:16. Apakah belum Kami binasakan orang-orang purbakala (31338).
77:17. Kemudian Kami ikutkan mereka dengan orang-orang lain lagi (31349).
77:18. Sedemikian itulah Kami perlakukan orang-orang yang berdosa (berbuat kejahatan).
77:19. ‘Adzāb yang hina di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan – (khabar-khabar yang Allah terangkan tentang hari itu – .
77:20. Bukankah kamu, Kami ciptakan dari air yang hina (nuthfah yang lemah?).
77:21. Dan Kami letakkan nuthfah itu di tempat yang kukuh (313510).
77:22. Sampai waktu yang ditentukan itu (313611).
77:23. Lalu Kami tentukan yang demikian. (Kami kuasa melakukan yang demikian). Maka adalah Kami sebaik-baik orang yang berkuasa atau menentukan.
77:24. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan – kekuasaan Kami.
77:25. Bukankah bumi itu Kami jadikan tempat mengumpulkan?
77:26. Orang-orang yang hidup dan yang mati? (313712).
77:27. Dan Kami letakkan di bumi itu gunung-gunung yang tinggi, dan Kami minumkan kepadamu air tawar?
77:28. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami.

Orang yang berdosa dihalau ke Neraka:

77:29. Kepada mereka – orang-orang yang mendustakan itu – dikatakan: “Pergilah kamu kepada ‘adzāb Allah yang kamu mendustakannya.”
77:30. Pergilah kamu kepada naungan yang bercabang tiga (313813).
77:31. Dia, bukan naungan yang menaungi dan dia tidak dapat melindungi mereka dari nyala api.
77:32. Sesungguhnya neraka itu, melemparkan bunga api bagaikan gedung-gedung besar.
77:33. Bagaikan unta-unta yang menguning warnanya (313914).
77:34. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan kebenaran.
77:35. Inilah hari yang di kala itu mereka tidak dapat berbicara (314015).
77:36. Kepada mereka tidak diberikan keidzinan untuk mengemukakan ‘udzur.
77:37. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan seruan Rasūl.
77:38. Ini – adalah hari memberi keputusan; – antara segala hamba – . Kami kumpulkan kamu dan ummat-ummat purbakala – ummat yang telah lalu -.
77:39. Maka jika sekiranya kamu mempunyai tipu-daya, jalankanlah tipu-dayamu itu terhadap-Ku.
77:40. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan hari berbangkit.

Keadaan orang-orang yang taqwā kepada Allah:

77:41. Sesunungguhnya orang-orang yang taqwā berada di tengah-tengah naungan teduh dan di dekat mata air – sungai yang mengalir di antara pepohonan.
77:42. Dan buah-buahan dari buah-buahan yang mereka sukai.
77:43. – Kepada mereka dikatakan oleh para Malaikat – : “Makanlah dan minumlah kamu sepuas hatimu, disebabkan apa yang dahulunya telah kamu kerjakan”.
77:44. Sesungguhnya sedemikianlah Kami memberikan balasan kepada orang-orang yang membuat iḥsān. (314116).
77:45. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan kebenaran.
77:46. – Kepada mereka di katakan: “Makan dan bersuka-sukaanlah kamu sebentar waktu – di dalam dunia – sesungguhnya kamu orang-orang yang berdosa.”
77:47. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang-orang yang mendustakan kebenaran.
77:48. Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Rukū‘lah,” niscaya mereka tidak mau meruku‘ (314217).
77:49. ‘Adzāb dan kehinaan di hari itu, untuk orang yang mendustakan perintah-perintah Allah dan larangan-laranganNya.
77:50. Maka dengan khabar manakah sesudah khabar ini yang sangat menarik hati (al-Qur’ān ini) yang akan kamu imani (314318)?

MUQADDIMAH

Ada yang mengatakan bahwa ayat 48 dari surat ini diturunkan di Madīnah. Ayat ini menetapkan adanya hidup yang kedua dari yang pertama ini. Tuhan bersumpah untuk menguatkan penetapan itu.

Sesudah itu surat ini menerangkan keadaan orang yang kafir dan keadaan para mu’min pada hari kiamat.

Pada akhir surat ini, Tuhan mencela orang-orang kafir terhadap beberapa tindakan tindak-tanduk mereka.

Adapun persesuaian antara surat yang telah lalu dengan surat ini, ialah:

Dalam surat ini, Tuhan bersumpah untuk menguatkan apa yang telah diterangkan dalam surat yang telah lalu, yaitu janji baik kepada orang mu’min dan janji ‘adzāb kepada orang yang durhaka.

Surat ini dinamakan juga Surat al-‘Urf/ad-Dahr.

KHĀTIMAH

Di antara kandungan surat al-Mursalāt ini, ialah:

  1. Penyataan bahwa hari kiamat pasti datang.
  2. Ancaman yang dihadapkan kepada orang kafir.
  3. Penghardikan terhadap orang-orang yang mendustakan ni‘mat Allah.
  4. Sifat ‘adzāb yang ditimpakan kepada orang Kafir.
  5. Sifat ni‘mat yang dilimpahkan kepada orang yang taqwā.
  6. Sifat kejadian manusia, bumi dan gunung.

Catatan:

  1. 3126). Ada yang mengartikan “mursalat” dengan Malaikat yang diutus membawa perintah Allah dan larangan-Nya dan itulah yang dinamai ‘urf. Atau: para Rasūl yang diutus Allah. ‘Urf di sini dapat dijadikan maf‘ūl li ajlihi, atau ḥāl, atau manshūb binaz‘il-khāfidh.
  2. 3127). Baca: ayat 57 S. 7: al-A‘rāf; ayat 48 S. 30: ar-Rūm.
    Ada yang mengartikan: Nāsyirāt dengan Malaikat yang mengembangkan syarī‘at, ‘ilmu, ḥikmah, nubuwwah dan hidāyat di bumi.
  3. 3128). Dapat diartikan pula dengan “ayat-ayat al-Qur’ān” yang membedakan antara yang benar dengan yang salah atau “awan yang menghidupkan tanah-tanah yang mati untuk membedakan antara yang bersyukur dengan yang tidak.”
  4. 3129). Ya‘ni: jika mereka mendustai Allah.
  5. 3130). Baca: ayat 6 S. 51: adz-Dzāriyāt.
  6. 3131). Baca: ayat 2 S. 81: at-Takwīr; ayat 2 S. 82 al-Infithār.
  7. 3132). Baca: ayat 11 S. 83: al-Muthaffifīn.
  8. 3133). Ya‘ni: orang-orang yang mendustakan Rasūl, mengingkari ayat-ayat Allah seperti kaum Nūḥ, ‘Ād, dan Tsamūd.
  9. 3134). Ya‘ni: kaum Lūth dan kaum Mūsā.
  10. 3135). Ya‘ni: Raḥīm ibu. Dia tetap di dalamnya beberapa waktu.
  11. 3136). Ya‘ni: untuk keluarnya dari raḥīm ibu.
  12. 3137). Ya‘ni: ayat ini menerangkan, bahwasanya Allah menjadikan permukaan bumi tempat kita mendirikan perumahan dan pembangunan dan tempat kita berkumpul. Dan ayat ini mewajibkan kita menguburkan orang mati, tidak boleh dibiarkan terlihat sebahagian anggota jenazah.

    Karena itu, pekuburan disebut Kaftah dan Kifat. Ada yang mengatakan bahwa ayat ini membolehkan kita memotong tangan pembongkar kuburan untuk mencuri kafan. Pendapat ini tidak kuat.

  13. 3138). Asap api Jahannam yang berkepul dari kayu bakarnya yang bercabang tiga.
  14. 3139). Menurut Qatādah, berma‘na unta-unta yang hitam warnanya. Ma‘na ini dipilih oleh Ibnu Jarīr.
  15. 3140). Ya‘ni: tidak dapat mengemukakan suatu hujjah atau pada sesuatu watu di hari itu, mereka tak dapat berbicara dan waktu itu adalah amat panjang dan dibahagi kepada beberapa phase. Ayat ini tidak berlawanan dengan ayat 23 S. 6: al-An‘ām; ayat. 42 S. 4 an-Nisā’; ayat 31 S. 39: az-Zumar.
  16. 3141). Ya‘ni: berbuat iḥsān dalam tha‘at, ‘ibadat dan ‘amal usaha.
  17. 3142). Ya‘ni: apabila mereka disuruh bersembahyang, mereka tak mau bersembahyang. Atau: “Dan ketika dikatakan kepada mereka: “tunduklah kepada kebenaran dan terimalah dia dengan khudhū‘ dan dengan hati yang rendah”, niscaya mereka menampik.
  18. 3143). Ayat ini memberi pengertian bahwa tidak ada suatu kitab pun yang menyamai al-Qur’ān, konon lagi melebihinya.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.