Surah al-Ma’arij 70 ~ Tafsir Ibni ‘Abbas

Tafsir Ibnu Abbas | Pustaka Azzam

Dari Buku:
Tafsir Ibnu ‘Abbas
(Kumpulan Tafsir bil-ma’tsur dari Riwayat Ibnu ‘Abbas)
Judul Asli: Al-Musamma Shahifah ‘Ali ibn Abi Thalhah ‘an Ibni ‘Abbas fi Tafsir al-Qur’an al-Karim
Oleh: ‘Ali bin Abu Thalhah

Penerjemah: Muhyiddin Mas Rida, Muhammad Rana Manggal, Khalid al-Sharih
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Tafsir Surah al-Ma‘ārij

 

[1316]. Firman Allah ta‘ālā: (مِّنَ اللهِ ذِي الْمَعَارِجِ.) “(Yang datang) dari Allah, yang mempunyai tempat-tempat naik.” (28221).

Dia berkata: “Ketinggian dan keutamaan.” (28232).

 

[1317]. Firman Allah ta‘ālā: (تَعْرُجُ الْمَلآئِكَةُ وَ الرُّوْحُ إِلَيْهِ فِيْ يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ خَمْسِيْنَ أَلْفَ سَنَةٍ.) “Malaikat-malaikat dan Jibrīl naik (menghadap) kepada Tuhan dalam sehari yang kadarnya lima puluh ribu tahun.” (28243).

Dia berkata: “Maksudnya adalah Hari Kiamat yang dijadikan oleh Allah s.w.t. lima puluh ribu tahun bagi orang kafir.” (28254).

 

[1318, 1319]. Firman Allah ta‘ālā: (وَ الَّذِيْنَ فِيْ أَمْوَالِهِمْ حَقٌّ مَّعْلُوْمٌ. لِّلسَّائِلِ وَ الْمَحْرُوْمِ.) “Dan orang-orang yang dalam hartanya tersedia bagian tertentu. Bagi orang (miskin) yang meminta dan orang yang tidak mempunyai apa-apa (yang tidak mau meminta).” (28265).

Dia berkata: “Yakni selain sedekah yang dapat menyambung silaturrahim, menjamu tamu, atau menanggung keletihan, atau menentukan orang yang tidak mempunyai apa-apa dan tidak mau meminta.” (28276).

Catatan:

  1. 2822). Qs. al-Ma‘ārij [70]: 3.
  2. 2823). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āy-il-Qur’ān (jld. 29, h. 44) dengan sanad-nya, ia berkata: ‘Alī menceritakan kepadaku, ia berkata: Abū Shāliḥ menceritakan kepada kami, ia berkata: Mu‘āwiyah menceritakan kepadaku dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.

    Ibnu Katsīr menyebutkannya dalam Tafsīr-ul-Qur’ān-il-‘Azhīm (jld. 8, h. 247).

    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān (jld. 2, h. 49) dan ad-Durr-ul-Mantsūri fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 264). Ia menisbatkannya kepada Ibn-ul-Mundzir dan Ibnu Abī Ḥātim, dari Ibnu ‘Abbās.

  3. 2824). Qs. al-Ma‘ārij [70]: 4.
  4. 2825). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āy-il-Qur’ān (jld. 29, h. 45) dengan sanad yang telah disebutkan sebelumnya.

    Ibnu Katsīr menyebutkannya dalam Tafsīr-ul-Qur’ān-il-‘Azhīm (jld. 8, h. 249).

    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān (jld. 2, h. 49) dan ad-Durr-ul-Mantsūri fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 264). Ia menisbatkannya kepada Ibn-ul-Mundzir dan al-Baihaqī dalam al-Ba‘tsu wan-Nusyūr, dari Ibnu ‘Abbās.

  5. 2826). Qs. al-Ma‘ārij [70]: 24 dan 25.
  6. 2827). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āy-il-Qur’ān (Mufarriqaini) (jld. 29, h. 50 dan 51) dengan sanad yang disebutkan pada atsar no. 1316.

    Al-Qurthubī menyebutkan atsar no. 1318 dalam Jāmi‘-ul-Bayāni li Aḥkām-il-Qur’ān (jld. 10, h. 6770) dengan lafazh: (صِلَةُ رَحْمِ وَ حَمْلُ كُلٍّ).

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *