Surah al-Hasyr 59 ~ Tafsir al-Bayan

تَفْسِيْرُ الْقُرْآنِ الْكَرِيْمِ
AL-BAYĀN
JILID IV
 
Oleh:
Prof. T.M. Hasbi ash-Shiddieqy.
 
Penerbit: PT ALMA‘ARIF – Bandung

SURAT KELIMA PULUH SEMBILAN
AL-ḤASYR

(Penyerangan)
Diturunkan di Madīnah, terdiri dari 24 ayat.

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

سَبَّحَ للهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَ مَا فِي الْأَرْضِ وَ هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ. هُوَ الَّذِيْ أَخْرَجَ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ مِنْ دِيَارِهِمْ لِأَوَّلِ الْحَشْرِ مَا ظَنَنْتُمْ أَنْ يَخْرُجُوْا وَ ظَنُّوْا أَنَّهُمْ مَّانِعَتُهُمْ حُصُوْنُهُمْ مِّنَ اللهِ فَأَتَاهُمُ اللهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوْا وَ قَذَفَ فِيْ قُلُوْبِهِمُ الرُّعْبَ يُخْرِبُوْنَ بُيُوْتَهُمْ بِأَيْدِيْهِمْ وَ أَيْدِي الْمُؤْمِنِيْنَ فَاعْتَبِرُوْا يَا أُولِي الْأَبْصَارِ. وَ لَوْلَا أَنْ كَتَبَ اللهُ عَلَيْهِمُ الْجَلَاءَ لَعَذَّبَهُمْ فِي الدُّنْيَا وَ لَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابُ النَّارِ. ذلِكَ بِأَنَّهُمْ شَاقُّوا اللهَ وَ رَسُوْلَهُ وَ مَنْ يُشَاقِّ اللهَ فَإِنَّ اللهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ. مَا قَطَعْتُمْ مِّنْ لِّيْنَةٍ أَوْ تَرَكْتُمُوْهَا قَائِمَةً عَلَى أُصُوْلِهَا فَبِإِذْنِ اللهِ وَ لِيُخْزِيَ الْفَاسِقِيْنَ. وَ مَا أَفَاءَ اللهُ عَلَى رَسُوْلِهِ مِنْهُمْ فَمَا أَوْجَفْتُمْ عَلَيْهِ مِنْ خَيْلٍ وَ لَا رِكَابٍ وَ لكِنَّ اللهَ يُسَلِّطُ رُسُلَهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ وَ اللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ. مَّا أَفَاءَ اللهُ عَلَى رَسُوْلِهِ مِنْ أَهْلِ الْقُرَى فَلِلَّهِ وَ لِلرَّسُوْلِ وَ لِذِي الْقُرْبَى وَ الْيَتَامَى وَ الْمَسَاكِيْنِ وَ ابْنِ السَّبِيْلِ كَيْ لَا يَكُوْنَ دُوْلَةً بَيْنَ الْأَغْنِيَاءِ مِنْكُمْ وَ مَا آتَاكُمُ الرَّسُوْلُ فَخُذُوْهُ وَ مَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوْا وَ اتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ شَدِيْدُ الْعِقَابِ. لِلْفُقَرَاءِ الْمُهَاجِرِيْنَ الَّذِيْنَ أُخْرِجُوْا مِنْ دِيَارِهِمْ وَ أَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُوْنَ فَضْلًا مِّنَ اللهِ وَ رِضْوَانًا وَ يَنْصُرُوْنَ اللهَ وَ رَسُوْلَهُ أُولئِكَ هُمُ الصَّادِقُوْنَ. وَ الَّذِيْنَ تَبَوَّؤُوا الدَّارَ وَ الْإِيْمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّوْنَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَ لَا يَجِدُوْنَ فِيْ صُدُوْرِهِمْ حَاجَةً مِّمَّا أُوْتُوْا وَ يُؤْثِرُوْنَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَ لَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَ مَنْ يُوْقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُوْلئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُوْنَ. وَ الَّذِيْنَ جَاؤُوْا مِنْ بَعْدِهِمْ يَقُوْلُوْنَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَ لِإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالْإِيْمَانِ وَ لَا تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلًّا لِّلَّذِيْنَ آمَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ. أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِيْنَ نَافَقُوْا يَقُوْلُوْنَ لِإِخْوَانِهِمُ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَئِنْ أُخْرِجْتُمْ لَنَخْرُجَنَّ مَعَكُمْ وَ لَا نُطِيْعُ فِيْكُمْ أَحَدًا أَبَدًا وَ إِنْ قُوْتِلْتُمْ لَنَنْصُرَنَّكُمْ وَ اللهُ يَشْهَدُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُوْنَ. لَئِنْ أُخْرِجُوْا لَا يَخْرُجُوْنَ مَعَهُمْ وَ لَئِنْ قُوْتِلُوْا لَا يَنْصُرُوْنَهُمْ وَ لَئِنْ نَّصَرُوْهُمْ لَيُوَلُّنَّ الْأَدْبَارَ ثُمَّ لَا يُنْصَرُوْنَ. لَأَنْتُمْ أَشَدُّ رَهْبَةً فِيْ صُدُوْرِهِمْ مِّنَ اللهِ ذلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَفْقَهُوْنَ. لَا يُقَاتِلُوْنَكُمْ جَمِيْعًا إِلَّا فِيْ قُرًى مُّحَصَّنَةٍ أَوْ مِنْ وَرَاءِ جُدُرٍ بَأْسُهُمْ بَيْنَهُمْ شَدِيْدٌ تَحْسَبُهُمْ جَمِيْعًا وَ قُلُوْبُهُمْ شَتَّى ذلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْقِلُوْنَ. كَمَثَلِ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِهِمْ قَرِيْبًا ذَاقُوْا وَ بَالَ أَمْرِهِمْ وَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ. كَمَثَلِ الشَّيْطَانِ إِذْ قَالَ لِلْإِنْسَانِ اكْفُرْ فَلَمَّا كَفَرَ قَالَ إِنِّيْ بَرِيْءٌ مِّنْكَ إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. فَكَانَ عَاقِبَتَهُمَا أَنَّهُمَا فِي النَّارِ خَالِدَيْنِ فِيْهَا وَ ذلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِيْنَ. يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوا اتَّقُوا اللهَ وَ لْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَ اتَّقُوا اللهَ إِنَّ اللهَ خَبِيْرٌ بِمَا تَعْمَلُوْنَ. وَ لَا تَكُوْنُوْا كَالَّذِيْنَ نَسُوا اللهَ فَأَنْسَاهُمْ أَنْفُسَهُمْ أُوْلئِكَ هُمُ الْفَاسِقُوْنَ. لَا يَسْتَوِيْ أَصْحَابُ النَّارِ وَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ هُمُ الْفَائِزُوْنَ. لَوْ أَنْزَلْنَا هذَا الْقُرْآنَ عَلَى جَبَلٍ لَّرَأَيْتَهُ خَاشِعًا مُّتَصَدِّعًا مِّنْ خَشْيَةِ اللهِ وَ تِلْكَ الْأَمْثَالُ نَضْرِبُهَا لِلنَّاسِ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُوْنَ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَ الشَّهَادَةِ هُوَ الرَّحْمنُ الرَّحِيْمُ. هُوَ اللهُ الَّذِيْ لَا إِلهَ إِلَّا هُوَ الْمَلِكُ الْقُدُّوْسُ السَّلَامُ الْمُؤْمِنُ الْمُهَيْمِنُ الْعَزِيْزُ الْجَبَّارُ الْمُتَكَبِّرُ سُبْحَانَ اللهِ عَمَّا يُشْرِكُوْنَ. هُوَ اللهُ الْخَالِقُ الْبَارِئُ الْمُصَوِّرُ لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى يُسَبِّحُ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَ الْأَرْضِ وَ هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ.

Dengan – menyebut – asmā’ Allah yang Maha besar (banyak) rahmat-Nya, lagi senantiasa mencurahkan rahmat-Nya.

Pengusiran Yahudi Bani Nadhir:

59: 1. Apa yang ada di langit dan di bumi bertasbīḥ mensucikan Allah; dan Dia, adalah Tuhan yang senantiasa keras tuntutan-Nya lagi senantiasa menyelesaikan sesuatu sesuai dengan ḥikmah.
59: 2. Dia, adalah Tuhan yang telah mengeluarkan orang-orang kafir – dengan kekuasaan-Nya – dari antara Ahl-ul-Kitāb (28671), dari kampung-kampung mereka pada permulaan pengerahan tentara Islam untuk memerangi mereka. Kamu tidak menyangka bahwa mereka akan berangkat pergi, sedang merekapun menyangka bahwasanya benteng mereka yang kokoh teguh – dapat mempertahankan mereka terhadap siksaan – Allah, maka siksaan Allah datang kepada mereka dari jurusan yang tidak mereka duga sedikitpun dan Allah melemparkan ketakutan ke dalam hati-hati mereka. Mereka runtuhkan rumah-rumah mereka dengan tangan-tangan mereka sendiri dan tangan-tangan para mu’min, maka karena itu ambillah pengajaran – dari peristiwa-peristiwa itu – wahai orang-orang yang mempunyai penglihatan mata hati.
59: 3. Sekiranya Allah tidak menetapkan pengusiran dari kampung halaman, terhadap diri-diri mereka, benar-benarlah Allah akan menyiksa mereka di dalam dunia, dan di negeri akhirat mereka akan memperoleh ‘adzāb neraka.
59: 4. Yang demikian (pengusiran dan siksaan) itu, disebabkan mereka sungguh-sungguh melawan Allah dan Rasūl-Nya, dan barang siapa melawani Allah maka sesungguhnya Allah senantiasa keras siksaan-Nya.
59: 5. Apa yang kamu potong dari pohon kurma atau kamu biarkan tegak di atas akar-akarnya, maka adalah dengan idzin Allah (perintah-Nya), – dan Allah menyuruh yang demikian untuk memuliakan orang-orang Mu’min – , dan untuk menjatuhkan kehinaan atas orang-orang fāsiq (28682).

Harta rampasan perang yang diperoleh tanpa pertempuran dan hukumannya:

59: 6. Dan apa yang Allah kembalikan kepada Rasūl-Nya dari – harta-harta – mereka, maka tiadalah untuk memperoleh harta itu, kamu menggerakkan pasukan kuda, atau pasukan yang mengendarai unta, – hanya dengan berjalan kaki saja – (28693); akan tetapi Allah memberikan kekuasaan kepada rasūl-rasūlNya terhadap siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah senantiasa berkuasa atas segala sesuatu.
59: 7. Apa yang Allah kembalikan kepada Rasūl-Nya dari – harta – penduduk negeri itu (28704), maka adalah untuk Allah dan Rasūl-Nya, kaum kerabat dan anak-yatim, orang miskin dan Ibn-us-Sabīl, – dilakukan demikian – supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang kaya daripadamu saja. Apa yang didatangkan Rasūl kepada kamu, hendaklah kamu terima (28715), dan apa yang Rasūl larangkan kamu dari padanya, hendaklah kamu hentikan dan bertaqwālah kepada Allah; sesungguhnya Allah senantiasa keras siksaannya (28726).
59: 8. – Harta Fai’ adalah – untuk para fakir yang berpindah meninggalkan negeri yang diusir dari kampung halaman dan harta bendanya, sedang mereka mencari karunia Allah dan keridhāan-Nya dan mereka menolong Allah dan Rasūl-Nya. Mereka itu, adalah orang-orang yang benar.
59: 9. Dan orang yang mendiami – Dār-ul-Hijrah – Madīnah, serta mengikhlashkan iman – sebelum datang para Muhājirīn – , mereka mencintai orang-orang yang berhijrah ke kampung mereka dan mereka tidak memperoleh dalam hati mereka keinginan kepada memperoleh apa yang diberikan kepada orang-orang Muhājirīn itu, serta mereka mengutamakan kawan-kawan mereka atas diri-diri mereka sendiri, walaupun mereka sendiri dalam kesukaran dan dalam kepapaan. Dan barang siapa dipelihara jiwanya dari kekikiran, maka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan (28737).
59: 10. Dan orang-orang yang datang di belakang mereka – datang ke Madīnah sesudah Islam kuat – mengatakan: “wahai Tuhan kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah lebih dahulu beriman daripada kami dan janganlah Engkau tumbuhkan kedengkian dalam hati kami, terhadap orang-orang yang beriman; wahai Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyayang dan lagi senantiasa mencurahkan rahmat-Nya (28748).

Sikap orang munāfiq dan orang Yahudi:

59: 11. Apakah engkau tidak melihat orang-orang munāfiq itu, mereka menyatakan kepada saudara-saudara mereka yang masih kafir dari antara ahl-ul-kitāb (Bani Nadhir): Demi Allah, sungguh jika kamu diusir dari negerimu, benarlah kami akan berangkat bersama-sama denganmu dan kami selama-lamanya tidak mau mengikuti siapapun terhadap penghinaanmu”; dan jika kamu diperangi, benar-benarlah kami menolongmu. Dan Allah mengetahui sesungguhnya mereka, adalah benar-benar orang-orang yang dusta.
59: 12. – Demi Allah, sungguh jika ahl-ul-kitab itu diusir, niscaya orang munafiq itu tidak akan berangkat bersama-sama mereka, dan – demi Allah – sungguh jika ahl-ul-kitab itu diperangi, benar-benarlah orang-orang munāfiq itu tidak akan menolong mereka. Dan – Demi Allah – sungguh jika mereka menolong, benar-benarlah mereka akan mundur lari dan mereka tidak diberikan pertolongan.
59: 13. Sesungguhnya kamu lebih ditakuti dalam hati-hati mereka daripada Allah. Yang demikian itu disebabkan mereka benar-benar kaum yang tidak mengerti.
59: 14. Mereka orang Yahudi tidak akan memerangi kamu bersama-sama melainkan dalam kota-kota berbenteng kuat, atau di balik tembok; peperangan antara sesama mereka, sangat hebatnya (28759). Engkau mengira bahwasanya mereka bersatu hati, padahal hati-hati mereka berpecah-belah. Yang demikian itu disebabkan mereka benar-benar kaum yang tidak suka mempergunakan akal (287610).
59: 15. Mereka (Yahudi Bani Nadhir) serupa dengan orang-orang – musyrikīn Makkah – yang belum lama sebelum mereka telah merasai akibat buruk dari perbuatannya sendiri dan bagi mereka siksaan yang memedihkan.
59: 16. Mereka (orang munāfiqīn) adalah seperti syaithān di ketika berkata kepada manusia: “engkaulah Tuhan”. Maka manakala orang itu telah kufur, syaithānpun berkata: “Sesungguhnya aku berlepas tangan dari padamu; sesungguhnya aku takut kepada Allah semesta ‘alam.”
59: 17. Maka akibat syaithān dan manusia itu, ialah: bahwasanya keduanya ditempatkan dalam neraka, kedua-duanya kekal di dalamnya; dan yang demikian itu adalah pembalasan yang diterima oleh orang-orang yang zhālim.

Fakta-fakta yang mengharuskan kita bertaqwā:

59: 18. Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwālah kepada Allah dan hendaklah tiap-tiap diri hendaklah memperhatikan apa yang telah disediakan untuk hari esoknya (untuk sesudah mati); dan bertaqwālah kepada Allah; sesungguhnya Allah senantiasa mengetahui rahasia apa yang kamu kerjakan.
59: 19. Dan janganlah kamu serupa dengan orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada diri mereka sendiri (287711). Mereka itu adalah dari orang-orang yang fasiq.
59: 20. Penghuni neraka, tidaklah bersamaan dengan penghuni surga; penghuni surga itulah orang-orang yang mendapatkan kemenangan (287812).
59: 21. Sekiranya Kami menurunkan al-Qur’ān ini di atas sebuah gunung, sudah pastilah engkau akan melihat gunung itu tunduk dan terbelah karena takut akan Allah. Yang demikian itu, adalah tamsilan yang Kami buat untuk manusia, mudah-mudahan mereka memikirkannya (287913).
59: 22. Dia, adalah Allah yang disembah, tak ada tuhan yang sebenarnya disembah melainkan Dia, Tuhan yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata; Dialah Tuhan yang banyak (besar) rahmat-Nya, lagi senantiasa mencurahkan rahmat-Nya.
59: 23. Dia, adalah Allah yang disembah, tak ada tuhan yang sebenarnya disembah melainkan Dia, Tuhan yang mengendalikan ‘alam semesta, yang Maha Suci. Pencurah segala keselamatan, yang melimpahkan keamanan, yang menjaga segala sesuatu (yang mengontrol segala sesuatu), yang senantiasa keras tuntutan-Nya, yang perkasa, yang besar. Saya akui kesucian Allah daripada apa yang mereka persekutukan.
59: 24. Dia, adalah Allah yang menciptakan, yang mengadakan, yang membentuk rupa; Dia mempunyai nama-nama yang menunjuk kepada pengertian yang indah. Apa yang ada di langit dan di bumi mentasbīḥkan-Nya. Dan Dia senantiasa keras tuntutan-Nya lagi senantiasa menetapkan sesuatu sesuai dengan ḥikmah (288014).

MUQADDIMAH

Surat ini dinamakan juga surat “Bani Nadhir”.

Surat ini berisi berita pengusiran Bani Nadhir dari Madīnah, hukum Fa’i, tindakan orang munāfiqīn terhadap orang Bani Nadhir, nasehat dan pengajaran untuk orang yang taqwā, pembicaraan mengenai ketinggian dan keagungan al-Qur’ān.

Pada akhir surat ini dikemukakan beberapa asmā’ Allah yang masuk ke dalam bidang al-Asmā’-ul-Ḥusnā, yang menunjukkan kepada rahmat dan kekuasaan-Nya.

Adapun persesuaian antara surat ini dan surat yang telah lalau, ialah:

  1. Dalam surat yang telah lalu, Tuhan menerangkan keadaan orang yang menentang Allah dan Rasūl-Nya.
  2. Pada permulaan surat ini, Allah menerangkan orang-orang yang memusuhi Allah dan Rasūl-Nya.
  3. Dalam surat yang telah lalu, Tuhan menerangkan keadaan para munafiq dan Yahudi, bagaimana mereka satu sama yang lainnya bertolong-menolong.
  4. Dalam surat ini Allah menerangkan bahwa ketika bangsa Yahudi ditimpa malapetaka (‘adzab Tuhan), orang munafiq tidak dapat berbuat apa-apa.

Diriwayatkan bahwa orang-orang Yahudi Bani Nadhir membuat perdamaian dengan Rasūl atas tidak berpihak. Setelah Nabi memperoleh kemenangan yang gilang-gemilang di peperangan Badar mereka mengatakan: Itulah Nabi yang diterangkan Taurat dan sifat-sifatnya. Tetapi ketika tentara Islam menderita kekalahan dalam peperangan Uhud, mereka kembali ragu-ragu.

Seorang pemuka mereka yaitu Ka‘ab ibn al-Asyraf dengan 40 orang pengendara kuda pergi ke Makkah. Di sana di sisi Ka‘bah dia mengikat janji dengan orang Quraisy untuk menentang Nabi.

Jibril datang kepada Nabi menerangkan peristiwa itu. Karena itu Nabi memerintahkan supaya Ka‘ab dibunuh. Untuk memenuhi perintah Nabi, maka bertindaklah Muḥammad ibn Salamah membunuh Ka‘ab yang baru selesai mengadakan peralatannya untuk perkawinannya.

Nabi telah mengetahui pengkhianatan mereka ketika Nabi kembali dari Makkah. Ketika itu mereka bermaksud hendak menjatuhkan batu kasar di atas kepala Nabi. Sesudah beberapa bulan Ka‘ab mati, para Muslimīnpun bersiap-siap untuk memerangi Bani Nadhir itu. Rasūlullāh berangkat bersama sepasukan tentara. Untuk mengepalai pemerintahan di Madīnah selama Nabi dalam perjalanan menyerang Bani Nadhir. Nabi menunjukkan ‘Abdullāh ibn Ummi Maktūm. Nabi menemui Bani Nadhir sedang meratapi Ka‘ab.

Mereka berkata kepada Nabi: “Biarkanlah Kami sejenak menangisi dan meratapinya, kemudian engkau boleh mengerjakan apa yang engkau kehendaki.”

Nabi berkata: “Pergilah kamu semua dari kota Madīnah ini”.

Mendengar perintah it merekapun menjawab: “Permintaan ini tak dapat kami laksanakan”. Dan merekapun menantang untuk berperang. Orang-orang munāfiq menyuruh mereka bertahan dalam benteng, dan berjanji akan membantu, mereka akan turut bersama.

21 malam lamanya Nabi bersama tentara Islam mengepung mereka. Setelah Bani Nadhir berputus-asa karena tak dapat bantuan dari orang munāfiq, mereka pun menyarankan perdamaian.

Nabi menerima permintaan itu dengan syarat mereka harus keluar dari Madīnah.

Kemudian merekapun meninggalkan Madīnah pergi ke Syām, yaitu ke Ariha dan Asri‘at. Hanya keluarga Abul-Ḥuqaiq dan keluarga Huyai ibn Akhtab yang menuju ke Khaibar, sedangkan segolongan lainnya menuju ke Ḥirah.

Rasūlullāh menyita segala harta benda dan persenjataan mereka. Dalam penyitaan itu Rasūlullāh memperoleh 50 buah baju besi dan sebuah ketopong besi.

Dinamakan surat ini dengan al-Ḥasyr adalah pengusiran bangsa Yahudi dari Madīnah menunjukkan kepada besar ‘ināyah Allah kepada Rasūl dan para mu’min dan amarah-Nya kepada musuh-musuhNya.

KHĀTIMAH

Kesimpulan isi surat al-Ḥasyr ini, ialah:

  1. Allah menandaskan bahwa Diri-Nya adalah tanzīh dari segala kekurangan.
  2. Allah dan Rasūl-Nya, pasti menang dalam menghadapi musuh-musuhnya.
  3. Pembagian harta rampasan perang yang diperoleh dari Bani Nadhir serta saluran-saluran yang harus disampaikan bagian itu kepadanya.
  4. Menerangkan budi pekerti orang-orang munāfiq dan budi pekerti ahl-ul-kitāb.
  5. Nasihat-nasihat pokok kepada para mu’min.
  6. Ketinggian dan kemuliaan al-Qur’ān.
  7. Sifat-sifat Allah yang sempurna dan agung.

Catatan:

  1. 2867). Ya‘ni: Yahudi Bani Nadhir dari tempat kediaman mereka di sekitar Madīnah.
  2. 2868). Baca: riwayat pengusiran Bani Nadhir dalam Zād-ul-Ma‘ād.
  3. 2869). Ya‘ni: harta rampasan perang yang kamu peroleh dari Yahudi Bani Nadhir, adalah dengan tidak memerlukan pertempuran; karena itu pembahagiannya tidak sama dengan rampasan perang yang memerlukan pertempuran.
  4. 2870). Ya‘ni: Bani Nadhir dan orang-orang lain yang sama cara mengalahkannya.
  5. 2871). Baik mengenai pembagian harta rampasan perang maupun lainnya.
  6. 2872). Ayat ini mewajibkan kita mengikuti perintah Rasūl dan menjauhi larangannya.
  7. 2873). Orang yang tersebut di dalam ayat ini lebih tinggi dari orang yang diterangkan Allah dalam ayat: 8 S. 76: al-Insān; ayat 177 S. 2: al-Baqarah.
  8. 2874). Ayat ini sebanding dengan ayat 100 S. 9: at-Taubah.
    Baca: ath-Thabarī juz 28 Hal. 37.
  9. 2875). Ya‘ni: Apabila menghadapi kamu, mereka tidak demikian lagi.
  10. 2876). Tiga ayat ini memberanikan ummat Islam menghadang musuh-musuh agama itu.
  11. 2877). Ya‘ni: Apabila kita lupa akan Allah, maka Allah menjadikan kita lupa kepada diri kita sendiri hingga kita tidak mengetahui apa yang mashlaḥat bagi diri kita.
  12. 2878). Ayat ini tidak menunjukkan bahwa orang Muslim tidak dibunuh lantaran membunuh orang kafir: al-Qāsimī (16: 5751).
  13. 2879). Ayat ini mengandung tamsilan, sama dengan ayat: 72 S. 33: al-Aḥzāb.
  14. 2880). Baca: Ītsār-ul-Ḥaqq; oleh Sayyid Ibn-ul-Murtadhā dan al-Maqshad-ul-Asnā: oleh al-Ghazālī.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.