Surah al-Haqqah 69 ~ Tafsir Ibni ‘Abbas

Tafsir Ibnu Abbas | Pustaka Azzam

Dari Buku:
Tafsir Ibnu ‘Abbas
(Kumpulan Tafsir bil-ma’tsur dari Riwayat Ibnu ‘Abbas)
Judul Asli: Al-Musamma Shahifah ‘Ali ibn Abi Thalhah ‘an Ibni ‘Abbas fi Tafsir al-Qur’an al-Karim
Oleh: ‘Ali bin Abu Thalhah

Penerjemah: Muhyiddin Mas Rida, Muhammad Rana Manggal, Khalid al-Sharih
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Tafsir Surah al-Ḥāqqah

 

[1308] Firman Allah ta‘ālā: (الْحَاقَّةُ) “Hari Kiamat.” (28061).

Dia berkata: “Ia merupakan salah satu nama Hari Kiamat, yang Allah s.w.t. agungkan dan peringatkan kepada para hamba-Nya.” (28072).

[1309] Firman Allah ta‘ālā: (سَخَّرَهَا عَلَيْهِمْ سَبْعَ لَيَالٍ وَ ثَمَانِيَةَ أَيَّامٍ حُسُوْمًا فَتَرَى الْقَوْمَ فِيْهَا صَرْعَى كَأَنَّهُمْ أَعْجَازُ نَخْلٍ خَاوِيَةٍ.) “Yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus menerus; maka kamu lihat kaum ‘Ād pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul pohon kurma yang telah kosong (lapuk).” (28083).

Dia berkata: “Lafazh (حُسُوْمًا) ma‘nanya adalah tiba‘an (secara terus-menerus).” (28094).

[1310] Firman Allah ta‘ālā: (إِنَّا لَمَّا طَغَى الْمَاءُ حَمَلْنَاكُمْ فِي الْجَارِيَةِ.) “Sesungguhnya Kami, tatkala air telah naik (sampai ke gunung) Kami bawa (nenek moyang) kamu ke dalam bahtera” (28105).

Dia berkata: “Sesungguhnya Dia (seolah-olah) berfirman ketika air telah menjadi banyak.” (28116).

[1311] Firman Allah ta‘ālā: (لِنَجْعَلَهَا لَكُمْ تَذْكِرَةً وَ تَعِيَهَا أُذُنٌ وَاعِيَةٌ.) “Agar Kami jadikan peristiwa itu peringatan bagi kamu dan agar diperhatikan oleh telinga yang mau mendengar.” (28127).

Dia berkata: “Ḥāfizhatun (Sebagai ingatan).” (28138).

[1312] Firman Allah ta‘ālā: (إِنِّيْ ظَنَنْتُ أَنِّيْ مُلَاقٍ حِسَابِيَهْ.) “Sesungguhnya aku yakin, bahwa sesungguhnya aku akan menemui hisab terhadap diriku.” (28149).

Dia berkata: “Lafazh (ظَنَنْتُ) ma‘nanya adalah aiqantu (aku yakin dan pasti).” (281510).

[1313] Firman Allah ta‘ālā: (وَ لَا طَعَامٌ إِلَّا مِنْ غِسْلِيْنٍ.) “Dan tiada (pula) makanan sedikit pun (baginya) kecuali dari darah dan nanah.”. (281611).

Dia berkata: “Maksudnya adalah nanah penghuni neraka.” (281712).

[1314] Firman Allah ta‘ālā: (لَا يَأْكُلُهُ إِلَّا الْخَاطِؤُوْنَ.) “Tidak ada yang memakannya kecuali orang-orang yang berdosa.” (281813).

Dia berkata: “Para penghuni neraka.” (281914).

[1314] Firman Allah ta‘ālā: (ثُمَّ لَقَطَعْنَا مِنْهُ الْوَتِيْنَ.) “Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya.”. (282015).

Dia berkata: “Urat tali jantungnya.” (282116).

Catatan:

  1. 2806). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 1.
  2. 2807). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 30) dengan sanad-nya, ia berkata: ‘Alī menceritakan kepadaku, ia berkata: Abū Shāliḥ menceritakan kepada kami, ia berkata: Mu‘āwiyah menceritakan kepadaku dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.
    As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 258) dengan lafazh: (مِنْ أَسْمَاءِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ) Ia menisbatkannya kepada Ibn-ul-Mundzir dan Ibnu Abī Ḥātim, dari Ibnu ‘Abbās.
  3. 2808). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 7.
  4. 2809). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 32) dengan sanad yang disebutkan pada atsar sebelumnya.
    As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 259) dengan lafazh: (تَبَعًا). Ada juga yang meriwayatkan dengan lafazh (مُتَتَابِعَات). Ia berkata: “‘Abd bin Ḥumaid dan Ibnu Jarīr meriwayatkannya melalui beberapa jalur dari Ibnu ‘Abbās.”
  5. 2810). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 11.
  6. 2811). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 35) dengan sanad yang disebutkan pada atsar no. 1308.
    Al-Bukhārī menyebutkannya dalam al-Jāmi‘-ush-Shaḥīḥ, (kitab Tafsīr) bi Ḥāsyiyat-is-Sanadī (jld. 3, h. 207).
    Ibnu Ḥajar berkata dalam Fatḥ-ul-Bārī (jld. 8, h. 532): “Ia me-maushūl-kannya kepada Ibnu Abī Ḥātim melalui jalur ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.”
    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān. (jld. 2, h. 49).
  7. 2812). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 12.
  8. 2813). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 35) dengan sanad yang disebutkan pada atsar no. 1308.
    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān. (jld. 2, h. 49).
  9. 2814). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 20.
  10. 2815). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 35) dengan sanad-nya, ia berkata: ‘Alī menceritakan kepadaku, ia berkata: Abū Shāliḥ menceritakan kepada kami, ia berkata: Mu‘āwiyah menceritakan kepadaku dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.
    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān. (jld. 2, h. 49), dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 26). Ia menisbatkannya kepada Ibnu Jarīr, dari Iban ‘Abbās.
  11. 2816). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 36.
  12. 2817). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 41) dengan sanad yang disebutkan pada atsar sebelumnya.
    Al-Baihaqī meriwayatkannya dalam al-Ba‘tsu wan-Nusyūr (h. 306), dengan sanad-nya, ia berkata: Abū Zakariyyā bin Abī Isḥāq al-Muzakkī mengabarkan kepada kami, ath-Tharā’ifī memberitahukan kepada kami, ‘Utsmān bin Sa‘īd menceritakan kepada kami, ‘Abdullāh bin Shāliḥ menceritakan kepada kami dari Mu‘āwiyah bin Shāliḥ, dari ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.
    Ibnu Katsīr menyebutkannya dalam Tafsīr-ul-Qur’ān al-‘Azhīm (jld. 4, h. 417).
    As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān. (jld. 2, h. 49) dan ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 263), ia berkata: “Ibn-ul-Mundzir dan Ibnu Abī Ḥātim meriwayatkannya melalui ‘Alī bib Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.”
  13. 2818). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 37.
  14. 2819). As-Suyūthī menyebutkannya dalam al-Itqānu fī ‘Ulūm-il-Qur’ān. (jld. 2, h. 49).
  15. 2820). Qs. Al-Ḥāqqah [69]: 46.
  16. 2821). Ath-Thabarī meriwayatkannya dalam Jāmi‘-ul-Bayāni ‘an Ta’wīli Āyil-Qur’ān (jld. 29, h. 42) dengan sanad yang disebutkan pada atsar no. 1312.
    Al-Bukhārī menyebutkannya dalam al-Jāmi‘-ush-Shaḥīḥ bi Ḥāsyiyat-is-Sanadī (jld. 3, h. 207) dengan lafazh: (نِيَاطُ الْقَلْبِ).
    Ibnu Ḥajar berkata dalam Fatḥ-ul-Bārī bi Syarḥi Shaḥīḥ-il-Bukhārī (jld. 8, h. 532): “Ia me-maushūl-kannya kepada Ibnu Abī Ḥātim melalui  ‘Alī bin Abī Thalḥah, dari Ibnu ‘Abbās.”
    As-Suyūthī dalam ad-Durr-ul-Mantsūru fit-Tafsīri bil-Ma’tsūr (jld. 6, h. 263). Ia menisbatkannya kepada Ibnu Jarīr dan Ibn-ul-Mundzir, dari Ibnu ‘Abbās.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *