Surah al-Falaq 113 ~ Tafsir al-Ibriz

Dari Buku:
Tafsir al-Ibriz (1980)
Oleh: KH. Bisri Mustofa

Diterjemahkan Oleh: Fandi Ahmad & Ayahandanya Sugeng Raharjo
Diterbitkan Oleh: Lembaga Kajian Strategis Indonesia

Surah ke 113; 5 ayat
AlFalaq
(waktu subuh)

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

 

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ (١)

1. Macaha sira hee Muhammad..!! Kawula nyuwun pangreksan kelawan pangeran kang mangerani waktu subuh.

1. Katakanlah wahai Muhammad…!! Aku mohon perlindungan-Mu Yaa Rabb yang menguasai waktu subuh.

مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ (٢)

2. Kawula Nyuwun pangreksa saking awonipun sedayo makhluk.

2. Aku mohon perlidungan-MU dari kejahatan seluruh Makhluk.

وَمِن شَرِّ غاسِقٍ إِذا وَقَبَ (٣)

3. Lan saking awonipun wekdal ndalu naliko peteng.

3. Dan dari kejahatan waktu masuknya malam.

وَمِن شَرِّ النَّفّاثاتِ فِي العُقَدِ (٤)

4. Lan saking awonipun tukang-tukang sihir, ingkang sami nyuwuk sihirpun wonten ing bundhel-bundhelan tampar.

4. Dan dari kejahatan penyihir, yang dengan meniupkan sihirnya pada ikatan – ikatan tali.

وَمِن شَرِّ حاسِدٍ إِذا حَسَدَ (٥)

5. Lan saking awonipun tiyang-tiyang ingkang hasud, ingkang ngelahiraken hasud ipun.

5. Dan dari kejahatan orang-orang yang menghasud, dan orang yang memulai niatan untuk menghasud.

 

Faidah

Kanjeng Nabi nate kedadiyan disihir wong, sihire pancen mandi banget, nuli kanjeng Nabi kedhawuhan maos ta’awudz kasebut, lan uga ta’awud kang kasebut ana ing surat An-Nas.

Tuanku Nabi SAW pernah kejadian disihir orang, sihirnya sangat ampuh sekali, lalu tuanku Nabi SAW diperintahkan untuk membaca ta’awudz, dan juga ta’awudz yang disebut ada di surat An-Nas.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *