Surah al-Fajr 89 – Tafsir Rahmat

Tafsir Rahmat Oleh: H. Oemar Bakry

Tafsir Rahmat
 
Oleh: H. Oemar Bakry

89. AL-FAJR (FAJAR)

 

Surat ini termasuk golongan surat-surat Makkiyyah. Jumlah ayatnya 30. Diturunkan sesudah surat al-Lail.

Dinamakan al-Fajr karena disebutkan pada ayat pertama dari surat ini.

Di antara isinya:

  1. Menerangkan bahwa orang-orang kafir tidak dapat lolos dari ‘adzab.
  2. Memberikan peringatan agar jangan diikuti umat-umat yang durhaka seperti umat ‘Ād dan Tsamūd.
  3. Ni‘mat yang diperoleh atau musibah yang menimpa adalah ujian Allah. Ni‘mat harus diterima dengan syukur. Musibah dihadapi dengan sabar.
  4. Menerangkan betapa beratnya siksaan orang-orang durhaka pada hari kiamat.
  5. Orang-orang kafir mencita-citakan kalau mereka dapat kembali ke dunia untuk taubat dan beramal shalih.
  6. Orang yang sudah mantap imannya akan tenang dan senang jiwanya.

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

وَ الْفَجْرِ. وَ لَيَالٍ عَشْرٍ. وَ الشَّفْعِ وَ الْوَتْرِ. وَ اللَّيْلِ إِذَا يَسْرِ. هَلْ فِيْ ذلِكَ قَسَمٌ لِّذِيْ حِجْرٍ. أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ. إِرَمَ ذَاتِ الْعِمَادِ. الَّتِيْ لَمْ يُخْلَقْ مِثْلُهَا فِي الْبِلَادِ. وَ ثَمُوْدَ الَّذِيْنَ جَابُوا الصَّخْرَ بِالْوَادِ. وَ فِرْعَوْنَ ذِي الْأَوْتَادِ. الَّذِيْنَ طَغَوْا فِي الْبِلَادِ. فَأَكْثَرُوْا فِيْهَا الْفَسَادَ. فَصَبَّ عَلَيْهِمْ رَبُّكَ سَوْطَ عَذَابٍ. إِنَّ رَبَّكَ لَبِالْمِرْصَادِ. فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَ نَعَّمَهُ فَيَقُوْلُ رَبِّيْ أَكْرَمَنِ. وَ أَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُوْلُ رَبِّيْ أَهَانَنِ. كَلَّا بَلْ لَا تُكْرِمُوْنَ الْيَتِيْمَ. وَ لَا تَحَاضُّوْنَ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِيْنِ. وَ تَأْكُلُوْنَ التُّرَاثَ أَكْلًا لَّمًّا. وَ تُحِبُّوْنَ الْمَالَ حُبًّا جَمًّا. كَلَّا إِذَا دُكَّتِ الْأَرْضُ دَكًّا دَكًّا. وَ جَاءَ رَبُّكَ وَ الْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا. وَ جِيْءَ يَوْمَئِذٍ بِجَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الْإِنْسَانُ وَ أَنَّى لَهُ الذِّكْرَى. يَقُوْلُ يَا لَيْتَنِيْ قَدَّمْتُ لِحَيَاتِيْ. فَيَوْمَئِذٍ لَّا يُعَذِّبُ عَذَابَهُ أَحَدٌ. وَ لَا يُوْثِقُ وَثَاقَهُ أَحَدٌ. يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ. ارْجِعِيْ إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً. فَادْخُلِيْ فِيْ عِبَادِيْ. وَ ادْخُلِيْ جَنَّتِيْ

AL-FAJR (FAJAR)

Surat ke-089. Jumlah ayatnya 30

 

Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

  1. Demi fajar
  2. dan malam yang sepuluh (sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan).
  3. Demi yang genap dan yang ganjil.
  4. Demi malam apabila telah berlalu.
  5. Demikianlah sumpah (yang diakui oleh) orang yang berakal.
  6. Apakah engkau tidak memperhatikan bagaimana Tuhan engkau bertindak terhadap kaum ‘Ād?
  7. (yaitu) kaum Iram yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi,
  8. yang belum pernah dibangun seperti itu di negeri-negeri lain.
  9. Dan kaum Tsamūd yang memotong (memahat) batu-batu di (suatu) lembah
  10. dan kaum Fir‘aun yang mempunyai bangunan-bangunan besar,
  11. yang berbuat sewenang-wenang dalam negeri.
  12. Maka mereka berbuat kerusakan yang banyak dalam negeri.
  13. Maka Tuhan menimpakan kepada mereka cemeti ‘adzab.
  14. Sesungguhnya Tuhanmu (selalu) mengawasi.
  15. Adapun manusia apabila diuji oleh Tuhannya, lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya ni‘mat, maka ia berkata: “Tuhanku telah memuliakan aku.”
  16. Adapun apabila ia diuji Tuhan, lalu dikurangi-Nya rezekinya, maka ia berkata: “Tuhanku menghina aku.”
  17. Bukan demikian, tetapi kamu tidak memuliakan anak yatim,
  18. dan kamu tidak anjur-menganjurkan memberi makan orang miskin,
  19. dan kamu memakan harta pusaka dengan loba (sehingga yang berhak tidak mendapat),
  20. dan kamu berlebih-lebihan mencintai harta.
  21. Jangan demikian. (Ingatlah) ketika bumi digoncang berturut-turut (sampai hancur-lebur).
  22. Dan datang (kekuasaan) Tuhan engkau dan (juga datang) para malaikat berbaris-baris.
  23. Dan pada hari itu diperlihatkan neraka Jahannam, maka waktu itu ingatlah manusia (akan kesalahannya), akan tetapi tidak ada gunanya ingatan itu baginya.
  24. Dia berkata: “Alangkah baiknya sekiranya aku beramal dahulu untuk hidupku ini.”
  25. Maka pada hari itu tidak seorang pun yang menyiksa seperti siksaan-Nya.
  26. dan tidak seorang pun yang mengikat seperti ikatan-Nya.
  27. Hai jiwa yang tenang tenteram!
  28. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan senang (rādhiah) dan tenang (diridhai-Nya).
  29. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu.
  30. Dan masuklah ke dalam surga-Ku.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *