Hati Senang

03-3 Perhelatan Maulid Akbar Dari Masa Ke Masa – Sejarah Maulid Nabi

Perhelatan Maulid Akbar Dari Masa Ke Masa. Seperti dikemukakan sebelumnya, bahwa pada tahun 170 H, Khaizurān, ibu Khalīfah Mūsā al-‘Abbāsī memerintahkan penduduk Madīnah dan Makkah merayakan Maulid Nabi s.a.w. Agaknya tradisi Maulid yang mendapatkan perhatian penguasa Islam pada tahun 170 H. tersebut berlangsung di Makkah dan sekitarnya, mengingat luasnya kekuasaan imperium Dinasti ‘Abbāsiyyah yang berpusat di Baghdād. Dinasti Fāthimiyyah yang berkuasa di Mesir 362 H.-567 H. juga menyelenggarakan banyak perayaan…

03-2 Ka’ab Bin Zuhair & Tradisi Memuji Nabi S.A.W. – Sejarah Maulid Nabi

Ka‘ab bin Zuhair Dan Tradisi Memuji Nabi s.a.w.. Orang pertama yang menulis kitab Maulid Nabi s.a.w. dan kemudian dibacakan di hadapan khalayak luas, di majlis yang diadakan oleh Khalīfah ‘Abbāsiyyah, adalah Imām al-Ḥāfizh al-Qādhī Muḥammad yang wafat di Baghdād pada tahun 207 H. Kitab Maulid-nya dibaca di hadapan al-Mahdī al-‘Abbāsī. Sedangkan yang pertama kali menuliskan biografi dan perikehidupan Nabi s.a.w. adalah Muḥammad bin Isḥāq (20) yang wafat pada tahun 151…

03-1 Khaizuran Binti ‘Atha’ (W. 173 H.) & Akultursi Budaya Persia – Sejarah Maulid Nabi

Khaizurān Binti ‘Athā’ (W. 173 H.) dan Akultursi Budaya Persia. Khaizurān adalah seorang wanita terpelajar. Namanya terukir dalam catatan sejarah. Kitab Tārīkh Baghdād, Tārīkh Thabarī, al-Bidāyatu wan-Nihāyah, al-Kāmilu fī Tārīkh, Syadzarāt Dzahab, al-Qāmūs-ul-Muḥīth menjadi sebagian kitab yang mengabadikan namanya. Semula, ia adalah seorang budak. Dia dibeli dan dimerdekakan oleh Khalīfah al-Mahdī bin Manshūr al-‘Abbās pada tahun 159 H. Khalīfah kemudian menikahinya. Khaizurān mempunyai paras jelita, menawan, berkharisma, cerdas, dan berwawasan…

03-0 Perayaan Maulid Nabi Di Era Klasik – Sejarah Maulid Nabi

BAB III PERAYAAN MAULID NABI DI ERA KLASIK Sejak abad kedua hijriah, kelahiran Nabi sudah dirayakan oleh masyarakat Muslim. Berdasarkan catatan Nūr-ud-Dīn ‘Alī dalam kitabnya Wafā’-ul-Wafā bi Akhbāri Dār-il-Mushthafā, (11) dikatakan bahwa Khaizurān (170 H./786 M.), ibu Amīr-ul-Mu’minīn Mūsā al-Hādī dan ar-Rasyīd, datang ke Madīnah dan memerintahkan penduduk mengadakan perayaan Maulid Nabi s.a.w. di Masjid Nabawi. Beliau kemudian ke Makkah dan memerintahkan agar penduduknya menyelenggarakan Maulid Nabi di rumah-rumah mereka.…
Lewat ke baris perkakas