Hati Senang

03-2 Ka’ab Bin Zuhair & Tradisi Memuji Nabi S.A.W. – Sejarah Maulid Nabi

SEJARAH MAULID NABI
Meneguhkan Semangat Keislaman dan Kebangsaan
Sejak Khaizurān (173 H.) Hingga
Ḥabīb Luthfī bin Yaḥyā (1947 M. – Sekarang)

Penulis: Ahmad Tsauri
Diterbitkan oleh: Menara Publisher

Rangkaian Pos: 003 Perayaan Maulid Nabi Di Era Klasik | Sejarah Maulid Nabi
  1. 1.03-0 Perayaan Maulid Nabi Di Era Klasik – Sejarah Maulid Nabi
  2. 2.03-1 Khaizuran Binti ‘Atha’ (W. 173 H.) & Akultursi Budaya Persia – Sejarah Maulid Nabi
  3. 3.Anda Sedang Membaca: 03-2 Ka’ab Bin Zuhair & Tradisi Memuji Nabi S.A.W. – Sejarah Maulid Nabi
  4. 4.03-3 Perhelatan Maulid Akbar Dari Masa Ke Masa – Sejarah Maulid Nabi

Catatan:

  1. 20). Muḥammad bin Isḥāq bin Yasār bin Khiyār. Dilahirkan di Madīnah pada tahun 85 H. dan wafat pada tahun 153 H. Muḥammad bin Isḥāq tumbuh di Madīnah dan terkenal sebagai pemuda yang tampan. Setelah cukup dewasa ia berpindah dari satu Negara ke Negara lain. Pertama ia ke Iskandariah (Mesir) sekitar tahun 115 H. Di Iskandariah ia berguru kepada ‘Ubaidah al-Mughīrah, Yazīd bin Ḥubaib, Tsumāmah bin Syāfī, ‘Ubaidillāh bin Abī Ja‘far, Qāsim bin Quzmān, as-Sukān bin Abī Karīmah, ia diberi hak meriwayatkan beberapa hadits yang tidak diriwayatkan oleh yang lain. Kemudian melanjutkan perjalanan ke Kūfah, Jazīrah, Hirah, dan Baghdād. Dan di Baghdād ia bertemu dengan Khalīfah al-Manshūr dan menuliskan sebuah kitab tentang sejarah Nabi untuk al-Mahdī, putra al-Manshūr. Ibn Hisyām, as-Sīrat-un-Nabawiyyah li Ibn Hisyām, (Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 2004), Cet ke-IV, hlm. 14.
  2. 21). Nama lengkapnya adalah Abū Muḥammad ‘Abd-ul-Mālik bin Hisyām bin Ayyūb al-Ḥumairī. Lahir dan tumbuh di Syiria dan menetap di Mesir. Beliau wafat pada tahun 218 H. Ibn Hisyām menyandang ke-professor-an dalam bidang nahwu, bahasa dan sastra ‘Arab. Dan mempunyai banyak karangan selain kitab as-Sīrat-un-Nabawiyyah. Ibn Hisyām, as-Sīrat-un-Nabawiyyah li Ibn Hisyām, (Beirut: Dār al-Ma‘rifah, 2004), Cet ke-IV, hlm. 17.
  3. 22). Ismā‘īl bin Katsīr, al-Bidāyatu wan-Nihāyah, (Kairo: Dār al-Taqwā, 1999), Cet ke-1, juz II, hlm. 391.
  4. 23). Ibid.
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas