Rahasia di Balik La – Huruf-huruf Magis

Dari Buku:
Huruf-huruf Magis
(Judul Asli: Maniyyah al-Faqir al-Munjarid wa Sairah al-Murid al-Mutafarrid)
Oleh: Syaikh Abdul Qadir bin Ahmad al-Kuhaniy
Penerjemah: Diya' Uddin & Dahril Kamal
Penerbit: Pustaka Pesantren

Rangkaian Pos: 008 Rahasia-rahasia di Balik Isim-isim yang Dinashabkan - Huruf-huruf Magis
  1. 1.Rahasia-rahasia di Balik Isim-isim yang Dinashabkan – Huruf-huruf Magis
  2. 2.Rahasia di Balik Maf’ul Bih – Huruf-huruf Magis
  3. 3.Rahasia di Balik Mashdar – Huruf-huruf Magis
  4. 4.Rahasia di Balik Zharaf Zaman dan Zharaf Makan – Huruf-huruf Magis
  5. 5.Rahasia di Balik Hal – Huruf-huruf Magis
  6. 6.Rahasia di Balik Tamyiz – Huruf-huruf Magis
  7. 7.Rahasia di Balik Istitsna’ – Huruf-huruf Magis
  8. 8.Anda Sedang Membaca: Rahasia di Balik La – Huruf-huruf Magis
  9. 9.Rahasia di Balik Munada – Huruf-huruf Magis
  10. 10.Rahasia di Balik Maf’ul Min Ajlih – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Lā

 

بَابُ لَا

اِعْلَمْ أَنَّ لَا تُنْصَبُ النَّكِرَاتِ بِغَيْرِ تَنْوِيْنِ إِذَا بَشَرَتِ النَّكِرَةَ وَ لَمْ تَتَكَرَّرْ لَا نَحْوُ لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ فَإِنْ لَمْ تُبَاشِرْهَا وَجَبَ الرَّفْعُ وَ وَجَبَ تَكْرَارُ لَا نَحْوُ لَا فِي الدَّارِ رَجُلٌ وَ لَا امْرَأَةٌ فَإِنْ تَكَرَرَّتْ جَازَ إِعْمَالُهَا وَ إِلْغَاؤُهَا فَإِنْ شِئْتَ قُلْتَ لَا رَجُلَ فِي الدَّارِ وَ لَا امْرَأَةَ وَ إِنْ شِئْتَ قُلْتَ لَا رَجُلٌ فِي الدَّارِ وَ لَا امْرَأَةٌ

Ketahuilah bahwa lā berfungsi me-nashab-kan isim-isim nakirah tanpa disertai tanwīn, ketika lā bertemu langsung dengan isim nakirah dan tidak berulang-ulang, seperti: lā rajula fid-dāri. Bila lā tidak bertemu langsung dengan isim nakirah, maka (isim nakirah) wajib rafa‘ dan wajib mengulangi lā, seperti: lā fid-dāri rajulun wa lā imra’atun.

Bila lā berulang-ulang (dan bertemu langsung), maka boleh diamalkan dan boleh di-mulghah-kan (tidak diamalkan). Jadi, bila anda menghendaki, anda bisa mengatakan: lā rajula fid-dāri wa lā imra’ata. Atau: lā rajula fid-dāri wa lā imra’atu.

Meniadakan segala kejenisan dan menjauhi ketergantungan dari rasa indriawi adalah syarat untuk memasuki kebesaran Kehadiran Suci (al-Ḥadhrat-ul-Qudsiyyah) dan Tempat Ketenteraman (Mahall-ul-Insi).

Kosongkan hatimu dari segala,
Selain Allah, maka
Kamu akan bisa memenuhinya
Dengan pengetahuan-pengetahuan dan rahasia-rahasia.

Bagaimana bisa cemerlang,
Hati yang gambar-gambar wujud ciptaan,
Selalu terpampang dalam cermin-cerminnya
Bagaimana mungkin dia menuju kepada Allah,
Padahal dia terbelenggu oleh syahwat-syahwat pribadinya, atau
Bagaimana dia bisa berharap
Memasuki kehadiran Allah, padahal
Dia belum menyucikan diri
Dari jinabat kelalaian-kelalaiannya.

Karena itu, disyari‘atkan pembacaan kalimat tauhid, lā ilāha illallāh. Pernyataan tauhid ini berarti meniadakan syirik, baik yang terang-terangan maupun yang samar, dan menyucikan hati dari kesibukan-kesibukan dan halangan-halangannya.

Orang-orang awam meniadakan syirik yang terang-terangan. Orang-orang khusus meniadakan syirik yang samar. Perniadaan syirik yang dibebankan kepada orang awam adalah dari penghambaan kepada selain Allah, yaitu berhala, bintang, api ataupun hal-hal lain yang dianggap kalangan ‘Arab, dan orang-orang yang terjerumus sebagai berhak disembah bersama Allah.

Makna “lā ilāha illallāh” adalah tidak ada satu pun yang berhak disembah selain Allah. Kalimat ini meniadakan keberhakan untuk disembah bagi selain Allah, dan menetapkannya hanya untuk Allah, jalla wa ‘alā.

Ungkapan: “Adapun peniadaan orang-orang khusus pada syirik yang samar.” Bahwa bila seseorang mencintai sesuatu maka dia akan menjadi hambanya. Orang yang tergantung pada sesuatu, berarti dia telah mempertuhankannya. Demikian juga, bila seseorang takut pada sesuatu, dia telah menjadi hambanya.

Katika seorang mukmin mengucapkan “lā ilāha illallāh”, dia telah mengeluarkan dari hatinya segala sesuatu yang hatinya cenderung padanya, takut kepadanya, atau berpengharapan terhadapnya. Sehingga makna “lā ilāha illallāh” adalah “tidak ada yang tercinta dan tidak ada yang mendapatkan penghambaan selain Allah; atau tidak ada ketergantungan terhadap sesuatu pun dan tidak ada ketakutan bagiku terhadap apa pun, selain Allah.”

Masing-masing pribadi menghilangkan penghalang-penghalang dalam hatinya dari segala selain Allah ta‘ala. Permulaannya adalah pengosongan jiwa (takhliyyah), dan pada akhirnya adalah pengisian hiasan sifat-sifat utama (tahliyyah).

Oleh karena itu, seorang di antara mereka ketika mengucapkan “lā ilāha”, dia berisyarat dengan kepala ke arah pundaknya, seperti orang yang melempar sesuatu, dan ketika mengucapkan “illallāh”, mengisyaratkan kepalanya ke arah hati, agar keberadaan Allah menghujam di kedalaman hatinya.

Demikian seterusnya, sampai dia tidak menemukan lagi apa yang akan dihilangkannya, dan pada akhirnya dia mampu menyaksikan bahwa Allah mewujudkan diri-Nya dengan diri-Nya sendiri, dan memberitahukan kepada kita bahwa sama sekali tidak ada tuhan selain Dia.

Maka saat itu, sang hamba hanya mengucapkan “Allah, Allah”, (hanya Allah, hanya Allah), selanjutnya “Huwa, Huwa” (hanya Dia, hanya Dia). Akhirnya dia tenggelam dalam samudera keesaan. Lisannya terdiam, dan yang ada adalah suasana syuhūd dan ‘iyān. Itu bukanlah hal yang sulit bagi Allah.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *