Rahasia di Balik Istitsna’ – Huruf-huruf Magis

Dari Buku:
Huruf-huruf Magis
(Judul Asli: Maniyyah al-Faqir al-Munjarid wa Sairah al-Murid al-Mutafarrid)
Oleh: Syaikh Abdul Qadir bin Ahmad al-Kuhaniy
Penerjemah: Diya' Uddin & Dahril Kamal
Penerbit: Pustaka Pesantren

Rangkaian Pos: 008 Rahasia-rahasia di Balik Isim-isim yang Dinashabkan - Huruf-huruf Magis
  1. 1.Rahasia-rahasia di Balik Isim-isim yang Dinashabkan – Huruf-huruf Magis
  2. 2.Rahasia di Balik Maf’ul Bih – Huruf-huruf Magis
  3. 3.Rahasia di Balik Mashdar – Huruf-huruf Magis
  4. 4.Rahasia di Balik Zharaf Zaman dan Zharaf Makan – Huruf-huruf Magis
  5. 5.Rahasia di Balik Hal – Huruf-huruf Magis
  6. 6.Rahasia di Balik Tamyiz – Huruf-huruf Magis
  7. 7.Anda Sedang Membaca: Rahasia di Balik Istitsna’ – Huruf-huruf Magis
  8. 8.Rahasia di Balik La – Huruf-huruf Magis
  9. 9.Rahasia di Balik Munada – Huruf-huruf Magis
  10. 10.Rahasia di Balik Maf’ul Min Ajlih – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Istitsnā’

 

بَابُ الْاِسْتِثْنَاءِ

وَ حُرُوْفُ الْاِسْتِثْنَاءِ ثَمَانِيَةٌ وَهِيَ إِلَّا وَ غَيْرُ وَ سُوًى وَ سِوًى وَ سَوَاءٌ وَ خَلَا وَ عَدَا وَ حَاشَا

فَالْمُسْتَثْنَى بِإِلَّا يُنْصَبُ إِذَا كَانَ الْكَلَامُ تَامًّا مُوْجَبًا نَحْوُ قَامَ الْقَوْمُ إِلَّا زَيْدًا وَ خَرَجَ النَّاسُ إِلَّا عَمْرًا

وَ إِنْ كَانَ الْكَلَامُ مَنْفِيًّا تَامًّا جَازَ فِيهِ الْبَدَلَ وَ النَّصْبُ عَلَى الْاِسْتِثْنَاءِ نَحْوُ مَا قَامَ الْقَوْمُ إِلَّا زَيْدٌ وَ إِلَّا زَيْدًا

وَ إِنْ كَانَ الْكَلَامُ نَاقِصًا كَانَ عَلَى حَسْبِ الْعَوَامِلِ نَحْوُ مَا قَامَ إِلَّا زَيْدٌ وَ مَا ضَرَبْتُ إِلَّا زَيْدًا وَ مَا مَرَرْتُ إِلَّا بِزَيْدٍ

وَ أَمَّا الْمُسْتَثْنَى بِغَيْرِ وَ سِوًى وَ سُوًى وَ سَوَاءٍ مَجْرُوْرٌ لَا غَيْرُ

وَ الْمُسْتَثْنَى بِخَلَا وَ عَدَا وَ حَاشَا يَجُوْزُ نَصْبُهُ وَ جَرُّهُ نَحْوُ قَامَ الْقَوْمُ خَلَا زَيْدًا وَ زَيْدٍ وَ عَدَا عَمْرًا وَ عَمْرٍو وَ حَاشَا بَكْرًا وَ بَكْرٍ

Ḥurūf-ḥurūf istitsnā’ ada delapan, yaitu: illā, ghairu, siwā, suwā, sawā, khalā, ‘adā, dan ḥāsyā. Mustasnā dengan illā di-nashab-kan ketika kalām-nya tamm (sempuran, bersama mustasna minhunya) dan mujāb (kalimat positif), seperti: qām-al-qaumu illā zaidan, dan kharaja an-nāsu illā ‘amran.

Bila kalam-nya manfi (kalimat negatif) dan tamm, maka mustasna boleh dijadikan badal (mengikuti mustasna minhu) atau nashab sebagai istitsnā’, seperti: mā qām-al-qaumu illā zaidun dan illā zaidan. Bila kalam-nya nāqish (kurang; tidak lengkap, tanpa menyebutkan mustasnā minhu), maka menyesuaikan dengan ‘āmil-‘āmil yang ada, seperti: Mā qāma illā zaidun, mā dharabtu illā zaidan, dan mā marartu illā bi zaidin.

Mustasnā dengan ghairu, siwā, suwā dan sawā’ harus di-jār-kan, tidak yang lain. Dan mustasna dengan khalā, ‘adā dan hāsyā diperbolehkan nashab dan jār-nya. Seperti: qām-al-qaumu khalā zaidan dan zaidin, ‘adā ‘amran dan ‘amrin, dan ḥāsyā bakran dan bakrin.

Pengecualian dari goncangan terbesar adalah hal-hal yang menghasilkan keimanan dan ketaatan, atau maqām iḥsān dan ma‘rifat. Sebab-sebab keselamatan dari goncangan terbesar ini ada delapan, yaitu:

  1. Takwa, lahir dan bāthin;
  2. Mengikuti sunnah Nabi dalam ucapan dan perbuatan;
  3. Bertahan sabar melakukan ketaatan, menjauhi maksiat, dan dalam menahan penderitaan dan cobaan;
  4. Ridhā’ atas pengaturan Allah ta‘ālā dalam manifestasi sifat Jalāl dan Jamāl-Nya;
  5. Tawakkal kepada-Nya ketika miskin atau kaya;
  6. Menolak kepada-Nya ketika miskin atau kaya;
  7. Zuhud atas keberlebihan dari segala sesuatu;
  8. Selalu merasakan pengawasan Allah dalam ketersembunyian maupun keterlihatan.

Maka barang siapa berhasil mencapai kedelapan hal ini, dia termasuk orang-orang yang difirmankan Allah tentang mereka: Mereka tidak disusahkan oleh goncangan terbesar, dan para malaikat menemui mereka (sambil berkata): Ini adalah hari bahagia kalian yang telah dijanjikan kepada kalian. (al-Anbiyā’ [21]: 103).

Allah mengungkapkan orang-orang yang dikecualikan-Nya dengan firman-Nya: Kecuali orang-orang yang telah dikehendaki Allah. Dan bagi orang yang telah mendapatkan ketentuan qudrat, maka tobat dihadapkan kepadanya.

Wa billāh-it-taufīq.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *