4-4-0 Rahasia di Balik Tanda2 I‘rab Jazm – Huruf-huruf Magis

Dari Buku:
Huruf-huruf Magis
(Judul Asli: Maniyyah al-Faqir al-Munjarid wa Sairah al-Murid al-Mutafarrid)
Oleh: Syaikh Abdul Qadir bin Ahmad al-Kuhaniy
Penerjemah: Diya' Uddin & Dahril Kamal
Penerbit: Pustaka Pesantren

Rangkaian Pos: 004 Rahasia-rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab
  1. 1.4-0 Rahasia-rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab – Huruf-huruf Magis
  2. 2.4-1-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Rafa‘ – Huruf-huruf Magis
  3. 3.4-1-1 Rahasia di Balik Dhammah – Huruf-huruf Magis
  4. 4.4-1-2 Rahasia di Balik Wau – Huruf-huruf Magis
  5. 5.4-1-3 Rahasia di Balik Alif – Huruf-huruf Magis
  6. 6.4-1-4 Rahasia di Balik Nun – Huruf-huruf Magis
  7. 7.4-2-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Nashab – Huruf-huruf Magis
  8. 8.4-2-1 Rahasia di Balik Fathah – Huruf-huruf Magis
  9. 9.4-2-2 Rahasia di Balik Alif – Huruf-huruf Magis
  10. 10.4-2-3 Rahasia di Balik Kasrah – Huruf-huruf Magis
  11. 11.4-2-4 Rahasia di Balik Ya’ – Huruf-huruf Magis
  12. 12.4-2-5 Rahasia di Balik Membuang Nun – Huruf-huruf Magis
  13. 13.4-3-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Khafadh – Huruf-huruf Magis
  14. 14.4-3-1 Rahasia di Balik Kasrah – Huruf-huruf Magis
  15. 15.4-3-2 Rahasia di Balik Ya’- Huruf-huruf Magis
  16. 16.4-3-3 Rahasia di Balik Fathah- Huruf-huruf Magis
  17. 17.Anda Sedang Membaca: 4-4-0 Rahasia di Balik Tanda2 I‘rab Jazm – Huruf-huruf Magis
  18. 18.4-4-1 Rahasia di Balik Sukun – Huruf-huruf Magis
  19. 19.4-4-2 Rahasia di Balik Membuang Huruf – Huruf-huruf Magis
  20. 20.4-5 Rahasia di Balik Kalimah-kalimah yang Di-i‘rab-i – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Tanda2 I‘rāb Jazm

وَ لِلْجَزْمِ عَلَامَتَانِ السُّكُوْنُ وَ الْحَذْفُ

I‘rāb jazm memiliki dua tanda, yaitu: sukūn dan membuang ḥurūf.

Jazm (kemantapan) dengan ma‘rifat kepada al-Ḥaqq, tenggelam di dalamnya, hingga tidak ada lagi khayalan, kekaburan, keraguan, dan bayang-bayang ilusi, memiliki dua tanda:

Pertama: sukūn. Artinya, ketenangan dan ketenteraman hati. Dia bagaikan gunung yang menghunjam. Kelapangannya tidak goyah tertimpa kesusahan, walaupun langit runtuh menghimpit bumi. Dia tidak tergoyahkan oleh timpaan perubahan keadaan. Tidak ada goncangan dan kegentingan yang mampu mengguncang ketentangannya.

Tentang orang-orang semacam ini seorang penyair berucap:

Percuma saja kamu tunjukkan laku zaman kepada mereka,
(sehingga mereka terganggu karenanya)
Karena mereka memiliki kendali yang kuat
Menghadapi timpaan bencana yang dahsyat.

Anggota tubuh mereka tenang, tidak terusik penatnya mujāhadah, dan suasana bathin merasa tenteram dalam bayang-bayang musyāhadah. Sebab mujahadah tidak dapat menyatu bersama musyāhadah. Kepayahan hanya terjadi dalam proses perjalanan. Orang yang sudah mencapai wushūl pada Yang Tercinta, tidak ada lagi kepayahan dan penderitaan baginya. Allah berfirman:

لاَ يَمَسُّهُمْ فِيْهَا نَصَبٌ. (وَ مَا هُمْ مِّنْهَا بِمُخْرَجِيْنَ)

Mereka tidak tersentuh kesukaran di dalamnya. (dan mereka akan dikeluarkan darinya) (al-Hijr [15]: 48).

Kedua, dengan menyaksikan yang haqq terhapus semua halangan dan kesibukan hati. Tidak ada yang tersisa selain satu hati yang utuh, di dalamnya terdapat tauhid murni. Dia mampu merangkum sekian kesedihan dan kenestapaan menjadi satu kesusahan saja. Allah mencukupinya ketika menghadapi kesusahan dunianya, dan menjamin penghabisan hidup akhiratnya. Semoga Dia menjadikan kita termasuk golongan mereka, dengan anugerah dan kemurahan-Nya.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *