4-2-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Nashab – Huruf-huruf Magis

Dari Buku:
Huruf-huruf Magis
(Judul Asli: Maniyyah al-Faqir al-Munjarid wa Sairah al-Murid al-Mutafarrid)
Oleh: Syaikh Abdul Qadir bin Ahmad al-Kuhaniy
Penerjemah: Diya' Uddin & Dahril Kamal
Penerbit: Pustaka Pesantren

Rangkaian Pos: 004 Rahasia-rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab
  1. 1.4-0 Rahasia-rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab – Huruf-huruf Magis
  2. 2.4-1-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Rafa‘ – Huruf-huruf Magis
  3. 3.4-1-1 Rahasia di Balik Dhammah – Huruf-huruf Magis
  4. 4.4-1-2 Rahasia di Balik Wau – Huruf-huruf Magis
  5. 5.4-1-3 Rahasia di Balik Alif – Huruf-huruf Magis
  6. 6.4-1-4 Rahasia di Balik Nun – Huruf-huruf Magis
  7. 7.Anda Sedang Membaca: 4-2-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Nashab – Huruf-huruf Magis
  8. 8.4-2-1 Rahasia di Balik Fathah – Huruf-huruf Magis
  9. 9.4-2-2 Rahasia di Balik Alif – Huruf-huruf Magis
  10. 10.4-2-3 Rahasia di Balik Kasrah – Huruf-huruf Magis
  11. 11.4-2-4 Rahasia di Balik Ya’ – Huruf-huruf Magis
  12. 12.4-2-5 Rahasia di Balik Membuang Nun – Huruf-huruf Magis
  13. 13.4-3-0 Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rab Khafadh – Huruf-huruf Magis
  14. 14.4-3-1 Rahasia di Balik Kasrah – Huruf-huruf Magis
  15. 15.4-3-2 Rahasia di Balik Ya’- Huruf-huruf Magis
  16. 16.4-3-3 Rahasia di Balik Fathah- Huruf-huruf Magis
  17. 17.4-4-0 Rahasia di Balik Tanda2 I‘rab Jazm – Huruf-huruf Magis
  18. 18.4-4-1 Rahasia di Balik Sukun – Huruf-huruf Magis
  19. 19.4-4-2 Rahasia di Balik Membuang Huruf – Huruf-huruf Magis
  20. 20.4-5 Rahasia di Balik Kalimah-kalimah yang Di-i‘rab-i – Huruf-huruf Magis

Rahasia di Balik Tanda-tanda I‘rāb Nashab

وَ لِلنَّصْبِ خَمْسُ عَلَامَاتٍ الْفَتْحَةُ وَ الْأَلِفُ وَ الْكَسْرَةُ وَ الْيَاءُ وَ حَذْفُ النُّوْنِ

I‘rāb nashab memiliki lima tanda, yaitu fatḥah, alif, kasrah, yā’, dan membuang nūn.

Perjuangan hamba untuk tetap tegar dalam mengikuti perputaran arus takdir dalam maqam ridha dicirikan oleh lima tanda, yaitu:

Pertama, Fatḥah; keterbukaan hatinya untuk mengetahui al-Ḥaqq. Karena sungguh, orang yang mengenal al-Ḥaqq akan ridha atas aturan hukum-hukumNya. Sedangkan orang yang tidak mengenal-Nya akan membenci aturan-aturan hukum-Nya.

Pernah ditanyakan kepada seorang ‘ārif: “Apa yang anda senangi?” Jawabnya: “Segala yang diputuskan Allah.” Yang lain mengatakan: “Di waktu pagi, aku adalah orang yang tidak memiliki kebahagiaan, selain saat terjadinya posisi-posisi garis takdir.”

Dalam al-Ḥikam disebutkan: “Orang yang cerdas, di pagi hari berpikir tentang apa yang akan dilakukan Allah melalui dirinya. Sedang orang yang bodoh, di pagi hari berpikir tentang apa yang akan dilakukan dirinya sendiri.”

Ciri orang berakal adalah tegar menghadapi pusaran arus takdir dan ridha atas peristiwa-peristiwa yang lahir dari unsur qudrat.

Kedua, alif waḥdah; ketauhidan. Dia tidak memperhatikan kepada selain Allah, dan tidak pula cenderung pada sesuatu yang lain. Karena orang yang benar-benar ridha kepada Allah sebagai Tuhan, dia tidak mengenal selain Dia.

Ketiga, kasrah. Yaitu, rendah hati dan diam, tenang di bawah arus perjalanan takdir-takdirNya. Merasa hina dan membutuhkan-Nya.

Keempat, keyakinan sempurna dan ketenangan terbesar. Yā’ dalam hal ini menjadi isyarat dari al-yaqīn.

Kelima, membuang nūn-ul-anāniyyah (keakuan, egoisme sentris), untuk keluar dari maqām fanā’ menuju maqām baqā’. Murid yang fanā’ berkata: “Hanya Aku”. Sementara yang dalam maqām baqā’ berkata: “Hanya Dia”, sebagaimana penjelasan terdahulu.

Wa billāh-it-taufīq.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *