000-4 Mukadimah – Kasyifat-us-Saja’

كاشفة السجا في شرح سفينة النجا
Kāsyifat-us-Sajā fī Syarḥi Safīnat-un-Najā
(Tirai penutup yang tersingkap dalam mensyarahi kitab Safīnat-un-Najā [Perahu Keselamatan])
لمحمد نووي بن عمر الجاوي
Oleh: Muḥammad Nawawī bin ‘Umar al-Jāwī

Alih Bahasa: Zainal ‘Arifin Yahya
Penerbit: Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: 000 Mukadimah - Kasyifat-us-Saja'

(وَ صَلَّى اللهُ) أَيْ زَادَهُ اللهُ عَطْفًا وَ تَعْظِيْمًا

(dan semoga Allah mencurahkan rahmat) yakni semoga Allah menambahkan bagi beliau kasih-sayang dan pengagungan.

(وَ سَلَّمَ) أَيْ زَادَهُ اللهُ تَحِيَّةً عُظْمَى بَلَغَتِ الدَّرَجَةَ الْقُصْوَى.

(dan memberi keselamatan) yakni semoga Allah menambahkan bagi beliau akan penghormatan yang besar, yang mencapai tingkatan maksimal.

[مَسْأَلَةٌ] قَالَ إِسْمَاعِيْلُ الْحَامِدِيُّ: فَإِنْ قِيْلَ إِنَّ الرَّحْمَةَ لِلنَّبِيِّ حَاصِلَةٌ فَطَلَبُهَا تَحْصِيْلُ الْحَاصِلِ.

(Sebuah masalah) Syaikh Ismā‘īl al-Ḥāmidī berkata: “Adapun jika dikatakan: “Sesungguhnya rahmat Allah kepada Nabi s.a.w. telah berhasil [terpenuhi], maka memintakan rahmat tersebut adalah upaya menghasilkan sesuatu yang sudah berhasil [sia-sia belaka].”

فَالْجَوَابُ: أَنَّ الْمَقْصُوْدَ بِصَلَاتِنَا عَلَيْهِ طَلَبُ رَحْمَةٍ لَمْ تَكُنْ فَإِنَّهُ مَا مِنْ وَقْتٍ إِلَّا وَ هُنَاكَ رَحْمَةٌ لَمْ تَحْصُلْ لَهُ،

Maka jawabannya adalah bahwa yang dimaksud dengan shalawat kita [permohonan rahmat] atas Nabi s.a.w. adalah meminta rahmat yang belum ada, karena sesungguhnya tidak ada dari suatu waktu, melainkan pasti di waktu itu terdapat rahmat Allah yang belum berhasil [dipenuhi] bagi Nabi s.a.w.

فَلَا يَزَالُ يَتَرَقَّى فِي الْكَمَالَاتِ إِلَى مَا لَا نِهَايَةَ لَهُ فَهُوَ يَنْتَفَعُ بِصَلَاتِنَا عَلَيْهِ عَلَى الصَّحِيْحِ،

Maka Nabi s.a.w. tidak henti-hentinya akan senantiasa meningkat dalam berbagai kesempurnaan, sampai kedudukan yang tidak terhingga, bagi beliau. Karena itu beliau mendapat manfaat dengan sebab shalawat kita atas beliau, [demikian] menurut pendapat yang shaḥīḥ.

لكِنْ لَا يَنْبَغِيْ أَنْ يَقْصِدَ الْمُصَلِّي ذلِكَ بَلْ يَقْصِدَ التَّوَسُّلَ إِلَى رَبِّهِ فِيْ نَيْلِ مَقْصُوْدِهِ،

Namun tidak sepatutnya pembaca shalawat bermaksud demikian, akan tetapi ia bermaksud ber-tawassul [berperantara dengan Nabi s.a.w.] kepada Tuhannya dalam meraih tujuan dirinya.

وَ لَا يَجُوْزُ الدُّعَاءُ لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بِغَيْرِ الْوَارِدِ كَرَحِمَهُ اللهُ

Dan tidak boleh berdoa kepada Nabi s.a.w. dengan doa yang tidak diberlakukan [dari beliau], seperti raḥimahullāh [semoga Allah mengasihi beliau].

بَلِ الْمُنَاسِبُ وَ اللَّائِقُ فِيْ حَقِّ الْأَنْبِيَاءِ الدُّعَاءُ بِالصَّلَاةِ وَ السَّلَامُ

Akan tetapi yang sesuai dan yang layak bagi hak para Nabi adalah berdoa dengan shalawat dan salām.

وَ فِيْ حَقِّ الصَّحَابَةِ وَ التَّابِعِيْنَ وَ الْأَوْلِيَاءِ وَ الْمَشَايِخِ بِالتَّرَضِّيْ وَ فِيْ حَقِّ غَيْرِهِمْ يَكْفِيْ أَيُّ دُعَاءٍ كَانَ. انْتَهَى.

dan bagi hak para sahabat, dan tābi‘īn, dan para wali, dan para syaikh adalah [berdoa] dengan taradhdhī [semoga Allah meridhai], dan bagi hak selain mereka, maka bentuk doa yang manapun adanya itu mencukupi.” selesai.

(عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ)

(atas baginda kita Nabi Muḥammad)

هُوَ أَفْضَلُ أَسْمَائِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ

Muḥammad adalah paling utamanya nama-nama bagi Nabi s.a.w.

وَ الْمُسَمِّيْ لَهُ بِذلِكَ جَدُّهُ عَبْدُ الْمُطَّلِبِ فِيْ سَابِعِ وِلَادَتِهِ لِمَوْتِ أَبِيْهِ قَبْلَهَا

Dan pemberi nama kepada beliau dengan nama Muḥammad itu adalah kakek beliau, yaitu ‘Abdul-Muththalib, di hari ke tujuh kelahiran beliau, karena ayah beliau telah wafat sebelum beliau lahir.

فَقِيْلَ لَهُ: لِمَ سَمَّيْتَهُ مُحَمَّدًا وَ لَيْسَ مِنْ أَسْمَاءِ آبَائِكَ وَ لَا قَوْمِكَ؟

Lalu dikatakan kepada ‘Abdul-Muththalib: “Mengapa anda memberinya nama Muḥammad, padahal nama itu bukan termasuk nama-nama para bapak anda dan bukan nama kaum anda?”

فَقَالَ: رَجَوْتُ أَنْ يُحْمَدَ فِي السَّمَاءِ وَ الْأَرْضِ

Lalu beliau berkata: “Aku berharap, semoga ia akan dipuji di langit dan di bumi.”

وَ قَدْ حَقَّقَ اللهُ رَجَاءَهُ.

Dan sungguh Allah telah membuktikan harapan ‘Abd-ul-Muththalib itu.

وَ قِيْلَ: الْمُسَمِّيْ لَهُ بِذلِكَ أُمُّهُ

Dan dikatakan [oleh satu pendapat]: “Pemberi nama kepada beliau dengan nama Muḥammad itu adalah ibundanya.

أَتَاهَا مَلَكٌ فَقَالَ لَهَا: حَمَلْتِ بِسَيِّدِ الْبَشَرِ فَسَمِّيْهِ مُحَمَّدًا،

Malaikat telah mendatangi ibunda beliau, lalu malaikat itu berkata kepada ibunda beliau: “Engkau telah mengandung seorang pemimpin manusia, maka berilah nama untuknya Muḥammad!”

وَ إِنَّمَا أَتَى بِالصَّلَاةِ فِيْ أَوَّلِ كِتَابِهِ عَلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ عَمَلًا بِالْحَدِيْثِ الْقُدْسِيِّ وَ هُوَ قَوْلُهُ تَعَالَى: عَبْدِيْ لَمْ تَشْكُرْنِيْ إِذَا لَمْ تَشْكُرْ مَنْ أَجْرَيْتُ النِّعْمَةَ عَلَى يَدَيْهِ،

Dan sesungguhnya pengarang [Syaikh Sālim bin Sumair] mendatangkan dengan bacaan shalawat di awal kitabnya, untuk Rasūlullāh s.a.w., hanyalah karena mengamalkan dengan hadits Qudsi, yaitu firman Allah ta‘ālā: “Hai hamba-Ku, engkau belum bersyukur kepada-Ku bila engkau belum berterima kasih kepada orang yang telah Aku alirkan nikmat melalui sepasang tangannya.” (KS-121).

وَ لَا شَكَّ أَنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ الْوَاسِطَةُ الْعُظْمَى لَنَا فِيْ كُلِّ نِعْمَةٍ بَلْ هُوَ أَصْلُ الْإِيْجَادِ لِكُلِّ مَخْلُوْقٍ آدَمَ وَ غَيْرِهِ،

Dan tidak diragukan, bahwasanya Nabi s.a.w. merupakan perantara terbesar bagi kita dalam setiap kenikmatan [yang dikaruniai], bahkan beliau adalah asal perwujudan bagi setiap makhluk, yaitu Nabi Ādam dan selainnya.

وَ بِقَوْلِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “مَنْ صَلَّى عَلَيَّ فِيْ كِتَابٍ لَمْ تَزَلِ الْمَلَائِكَةُ تُصَلِّيْ عَلَيْهِ مَا دَامَ اسْمِيْ فِيْ ذلِكَ الْكِتَابِ”

Dan dengan sebab [mengamalkan] sabda Nabi s.a.w. (KS-132): “Siapa saja yang bershalawat kepadaku di dalam sebuah kitab, maka tidak henti-hentinya para Malaikat bershalawat untuknya, selama namaku masih ada di kitab itu.

قَالَ عَبْدُ الْمُعْطِي السَّمْلَاوِيُّ فِيْ مَعْنَى هذَا الْحَدِيْثِ أَيْ مَنْ كَتَبَ الصَّلَاةَ وَ صَلَّى أَوْ قَرَأَ الصَّلَاةَ الْمَرْسُوْمَةَ فِيْ التَّأْلِيْفِ أَوْ حَافِلٍ أَوْ رِسَالَةٍ لَمْ تَزَلِ الْمَلَائِكَةُ تَدْعُوْ بِالْبَرَكَةِ أَوْ تَسْتَغْفِرُ لَهُ

Telah berkata Syaikh ‘Abd-ul-Mu‘thī as-Samlāwī dalam memaknai hadits ini: “Maksudnya adalah siapa saja yang menulis shalawat dan ia ber-shalawat atau ia membaca shalawat yang ditulis di dalam penyusunan karya, atau surat undangan perayaan, atau sebuah surat, maka tidak henti-hentinya para malaikat akan berdoa untuk orang itu, dengan keberkahan atau memintakan ampunan untuk orang itu.”

(خَاتِمُ النَّبِيِّيْنَ) بِفَتْحِ التَّاءِ وَ كَسْرِهَا وَ الْكَسْرُ أَشْهَرُ أَيْ طَابِعُهُمْ كَمَا فِي الْمِصْبَاحِ

(pemungkas para nabi) lafazh khātimun, dengan dibaca fathah huruf tā’-nya dan bisa dibaca kasrah, dan huruf tā’-nya di baca kasrah adalah lebih terkenal, khātimun maksudnya adalah pemberi cap kenabian kepada para nabi, sebagaimana kepada para nabi, sebagaimana di dalam kitab al-Mishbāḥ.

فَلَا نَبِيَّ بَعْدَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَهُوَ آخِرُهُمْ فِي الْوُجُوْدِ بِاعْتِبَارِ جِسْمِهِ فِي الْخَارِجِ.

Maka tidak ada nabi setelah beliau s.a.w., karena beliau yang terakhir di antara para Nabi di dalam perwujudannya dengan pertimbangan jasad kasarnya di dalam realita.

(وَ آلِهِ) وَ هُمْ جَمِيْعُ أُمَّةِ الْإِجَابَةِ لِخَبَرِ: “آلُ مُحَمَّدٍ كُلُّ تَقِيٍّ” أَخْرَجَهُ الطَّبْرَانِيُّ

(dan para keluarga beliau) dan mereka itu adalah semua umat yang berhak dikabulkan doanya, berdasarkan hadits (KS-143): “Keluarga Muhammad adalah setiap orang yang bertakwa.” Hadits dikeluarkan oleh Imam ath-Thabrānī.

وَ هُوَ الْأَنْسَبُ بِمَقَامِ الدُّعَاءِ وَ لَوْ عَاصِيْنَ لِأَنَّهُمْ أَحْوَجُ إِلَى الدُّعَاءِ مِنْ غَيْرِهِمْ،

Pengertian ini adalah yang paling sesuai dengan kedudukan doa, walaupun mereka sebagai para pelaku maksiat, karena sesungguhnya mereka lebih membutuhkan kepada [dikabulkannya] doa, daripada selain mereka.

وَ أَمَّا فِيْ مَقَامِ الزَّكَاةِ فَالْمُرَادُ بِالْآلِ هُمْ بَنُوْ هَاشَمٍ وَ بُنُو الْمُطَّلِبِ.

Adapun di dalam kedudukan zakat, maka yang dimaksud dengan keluarga Nabi s.a.w., mereka adalah para anak keturunan Hāsyim dan Muththalib.

[تَنْبِيْهٌ] أَصْلُ آلٌ أَهْلٌ قُلِبَتِ الْهَاءُ هَمْزَةً تَوَصُّلًا لِقَلْبِهَا أَلِفًا ثُمَّ قُلِبَتِ الْهَمْزَةُ أَلِفًا لِسُكُوْنِهَا وَ انْفِتَاحِ مَا قَبْلَهَا هذَا مَذْهَبُ سِيْبَوَيْهَ،

(Peringatan) Asal kalimat ālun adalah ahlun, huruf hā’ dirubah bentuk, menjadi hamzah, karena sebagai perantara bagi berubah bentuknya huruf hā’ menjadi alif. Kemudian huruf hamzah itu dirubah bentuk menjadi alif karena sukūn-nya huruf hamzah tersebut dan ber-harakat fathah huruf sebelumnya. Ini merupakan pendapat Imam Sibawaih.

وَ قَالَ الْكِسَائِيْ: أَصْلُهُ أَوَلٌ عَلَى وَزْنِ جَمَلٌ تَحَرَّكَتِ الْوَاوُ وَ انْفُتِحَ مَا قَبْلَهَا قُلِبَتْ أَلِفًا.

Namun Imam al-Kisā’ī berkata: “Asal kalimat ālun adalah awalun, mengikuti wazan jamalun, huruf wāwu ber-ḥarakat dan ber-harakat fathah huruf sebelumnya, maka huruf wāwu itu diubah bentuk menjadi huruf alif.

(وَ صَحْبِهِ)

(dan para sahabat beliau).

وَ هُوَ مَنِ اجْتَمَعَ مُؤْمِنًا بِالنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ بَعْدَ الرِّسَالَةِ وَ لَوْ قَبْلَ الْأَمْرِ بِالدَّعْوَةِ فِيْ حَالِ حَيَاتِهِ

Dan sahabat adalah orang yang berkumpul dengan Nabi s.a.w. dalam keadaan beriman setelah diangkat menjadi Rasūl, walaupun sebelum ada perintah untuk berdakwah [mengajak beriman], di saat Nabi s.a.w. masih hidup.

اجْتِمَاعًا مُتَعَارِفًا بِأَنْ يَكُوْنَ فِي الْأَرْضِ وَ لَوْ فِيْ ظُلْمَةٍ أَوْ كَانَ أَعْمَى وَ إِنْ لَمْ يَشْعُرْ بِهِ،

dengan berkumpul yang saling mengenal, dengan sekiranya keadaan berkumpulnya di bumi, walaupun dalam kegelapan, atau keadaan orang tersebut buta, meskipun ia tidak merasakan dengan [ciri fisik] Nabi s.a.w.

أَوْ كَانَ غَيْرَ مُمَيِّزٍ أَوْ مَارًّا أَحَدُهُمَا عَلَى الْآخَرِ وَ لَوْ نَائِمًا

atau keadaan orang tersebut belum tamyīz, atau sebagai orang yang melintas [sekejap] salah satu dari kedua orang itu atas orang yang lainnya, walaupun dalam keadaan tertidur,

أَوْ لَمْ يَجْتَمِعْ بِهِ، لكِنْ رَأَى النَّبِيَّ أَوْ رَآهُ النَّبِيُّ وَ لَوْ مَعَ بَعْدِ الْمَسَافَةِ وَ لَوْ سَاعَةً وَاحِدَةَ

atau ia tidak berkumpul dengan Nabi, akan tetapi ia melihat Nabi, atau Nabi melihat kepadanya, walaupun disertai dengan jauhnya jarak, walaupun hanya sesaat.

بِخِلَافِ التَّابِعِيِّ مَعَ الصَّحَابِيِّ فَلَا تَثْبُتُ التَّابِعِيَّةُ إِلَّا بِطُوْلِ الْاِجْتِمَاعِ مَعَهُ عُرْفًا عَلَى الْأَصَحِّ عِنْدَ أَهْلِ الْأُصُوْلِ وَ الْفُقَهَاءِ أَيْضًا،

Berbeda halnya Tābi‘īn [pengikut para sahabat] terhadap sahabat Nabi, maka tidak dapat ditetapkan sebagai tābi‘ī [pengikut sahabat], kecuali dengan lama berkumpul bersama sahabat, secara keumuman, berdasarkan pendapat yang paling shahih, juga menurut pendapat para ahli Ushul dan para ahli Fiqih.

وَ لَا يَكْفِيْ مُجَرَّدُ اللِّقَاءِ

Dan tidak mencukupi sekedar bertemu [saja].

بِخِلَافِ لِقَاءِ الصَّحَابِيِّ مَعَ النَّبِيِّ لِأَنَّ الْاِجْتِمَاعَ بِهِ يُؤَثِّرُ مِنَ النُّوْرِ الْقَلْبِيِّ أَضْعَافَ مَا يُؤَثِّرُهُ الْاِجْتِمَاعُ الطَّوِيْلُ بِالصَّحَابِيِّ وَ غَيْرِهِ،

berbeda halnya dengan bertemunya sahabat bersama Nabi, karena sungguh berkumpul dengan beliau memberi pengaruh, berupa cahaya hati dengan sangat berlipat ganda sesuatu yang memberi pengaruh terhadap cahaya hati itu, oleh lamanya berkumpul dengan sahabat dan selainnya.

لكِنْ قَالَ أَحْمَدُ السُّحَيْمِيُّ التَّابِعِيُّ هُوَ مَنْ لَقِيَ الصَّحَابِيَّ وَ لَوْ قَلِيْلًا وَ إِنْ لَمْ يَسْمَعْ مِنْهُ.

Akan tetapi Syaikh as-Suhaimī berkata: “Tābi‘ī adalah orang yang bertemu dengan sahabat, walaupun sebentar, meskipun ia tidak mendengar dari sahabat itu [tentang apapun].”

ثُمَّ اعْلَمْ أَنَّ الْخُلَفَاءَ الْأَرْبَعَةُ فِي الْفَضْلِ عَلَى حَسَبِ تَرْتِيْبِهِمْ فِي الْخِلَافَةِ عِنْدَ أَهْلِ السُّنَّةِ

Kemudian ketahuilah, bahwa para khalifah yang berjumlah empat, di dalam hal keutamaan ditentukan mereka itu berdasarkan urutan mereka dalam kekhalifahan, menurut pendapat Ahli Sunnah wal Jamā‘ah].

فَأَفْضَلُهُمْ أَبُوْ بَكْرٍ وَ اسْمُهُ عَبْدُ اللهِ ثُمَّ عُمَرَ ثُمَّ عُثْمَانُ ثُمَّ عَلِيٌّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ

Maka yang paling utama di antara mereka adalah Sayyidinā Abū Bakar, dan nama beliau adalah ‘Abdullāh, selanjutnya Sayyidinā ‘Umar, kemudian Sayyidinā ‘Utsmān, kemudian Sayyidinā ‘Alī, semoga Allah meridhai mereka semua.

وَ يَدُلُّ لِذلِكَ حَدِيْثُ ابْنُ عُمَرَ: كُنَّا نَقُوْلُ وَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَسْمَعُ: خَيْرُ هذِهِ الْأُمَّةِ بَعْدِ نَبِيِّهَا أَبُوْ بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرُ ثُمَّ عُثْمَانُ ثُمَّ عَلِيٌّ فَلَمْ يَنْهَنَا.

Dan hal yang menunjukkan kepada ketentuan itu adalah hadits Sayyidinā Ibnu ‘Umar r.a. (KS-154): “Kami pernah berkata dan Rasūlullāh s.a.w. mendengarkan: Orang terbaik umat ini, setelah Nabinya, adalah Abū Bakar kemudian ‘Umar, kemudian ‘Utsmān, kemudian ‘Alī.” Lalu Nabi tidak melarang kami [mengatakan itu].”

وَ يَلِيْهِمْ فِي الْأَفْضَلِيَّةِ السِّتَّةُ الْبَاقُوْنَ وَ هُمْ: طَلْحَةُ وَ الزُّبَيْرُ وَ عَبْدُ الرَّحْمنِ وَ سَعْدٌ وَ سَعِيْدٌ وَ عَامِرٌ

Dan mengiringi mereka dalam sisi keutamaan adalah enam sahabat yang lain, yaitu Sayyidinā Thalḥah, Sayyidinā Zubair, Sayyidinā ‘Abd-ur-Raḥmān, Sayyidinā Sa‘ad, Sayyidinā Sa‘īd dan Sayyidinā ‘Ᾱmir [Abū ‘Ubaidah bin al-Jarrāḥ]. (KS-165).

وَ لَمْ يَرِدْ نَصٌّ بِتَفَاوُتِ بَعْضُهُمْ عَلَى بَعْضٍ فِيْ الْأَفْضَلِيَّةِ فَلَا نَقُوْلُ بِهِ،

Dan tidak pernah datang satu nash-pun mengenai selisih tingkatan sebagian mereka atas sebagian yang lainnya dalam hal keutamaan, maka kami tidak akan mengomentari mengenai hal itu.

أَمَّا مَنِ اجْتَمَعَ بِالْأَنْبِيَاءِ قَبْلَهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَيُقَالُ لَهُمْ حَوَارِيُّوْنَ.

Adapun orang yang berkumpul dengan para nabi sebelum Nabi Muḥammad s.a.w., maka disebut untuk mereka sebagai Ḥawariyyūn [para penolong].

(أَجْمَعِيْنَ) تَوْكِيْدٌ لِآلِهِ وَ صَحْبِهِ.

(seluruhnya) lafazh ajma‘īn merupakan kalimat penguat bagi kalimat ālihi wa shaḥbihi.

[تَنْبِيْهٌ] قَالَ مُحَمَّدٌ الْأَنْدَلُسِيُّ: أَمَّا أَجْمَعُ وَ تَوَابِعُهُ فَمَعَارِفُ بِالْعَلَمِيَّةِ الْجِنْسِيَّةِ،

(Peringatan). Telah berkata Syaikh Muḥammad al-Andalusī: “Adapun lafazh ajma‘u dan tawābi‘-nya [lafazh semakna dengannya dan mengikuti ketentuannya] adalah kalimat-kalimat isim ma‘rifat sebab ‘alamiyyah al-jinsiyyah [merupakan nama bagi jenis tertentu].

وَ أَمَّا النَّفْسُ وَ الْعَيْنُ وَ كُلُّ فَمَعَارِفُ بِإِضَافَتِهَا لِضَمِيْرِ الْمُؤَكَّدِ.

Dan adapun lafazh nafsi dan ‘ain dan kullu, maka menjadi kalimat-kalimat ma‘rifat disebabkan ter-idhāfah-kan kepada dhamir yang ditujukan bagi kalimat yang di-taukīd-kan.

Catatan:

  1. *KS-12*: Di dalam kitab Syu‘ab-ul-Īmān, Imām Baihaqī [384-458 H.], Juz VI, halaman 522, hadits ke 9139, dari Manshūr bin Ḥātim dari Ibnu ‘Ā’isyah dengan kalimat:
    فَيَقُوْلُ اللهُ مَا شَكَرْتَنِيْ إِذَا لَمْ تَشْكُرْ مَنْ أَدَّيْتُ لَكَ النِّعْمَةَ عَلَى يَدَيْهِ.
  2. *KS-13*: Di dalam Sunan Ibni Mājah hadits ke 907 (Kitab Iqāmat-ish-Shalāti was-Sunnati Fīhā, Bab ash-Shalāti ‘alan-Nabiyyi s.a.w.), dari ‘Abdullāh bin ‘Āmir bin Rabī‘ah, dengan kalimat:

    مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصَلِّيْ عَلَيَّ إِلَّا صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ مَا صَلَّى عَلَيَّ فَلْيُقِلَّ الْعَبْدُ مِنْ ذلِكَ أَوْ لِيُكْثِرْ.

    Di dalam Musnad Aḥmad hadits ke 15126, 15134, dari ‘Abdullah bin ‘Amir bin Rabi‘ah, dengan kalimat mirip Ibnu Majah 907.
    Di dalam kitab al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz II, huruf mīm, halaman 151, baris ke 4-3 [dari bawah], HR. Aḥmad, Ibnu Mājah, adh-Dhiyā’ [dari ‘Āmir bin Rabī‘ah] dengan kalimat:

    مَا مِنْ عَبْدٍ يُصَلِّيْ عَلَيَّ إِلَّا صَلَّتْ عَلَيْهِ الْمَلَائِكَةُ مَا دَامَ يُصَلِّيْ عَلَيَّ فَلْيُقِلَّ الْعَبْدُ مِنْ ذلِكَ أَوْ لِيُكْثِرْ.

    Di dalam At-Targhību wat-Tarhīb, Juz 1, halaman 62, hadits ke 157, dari Abū Hurairah [HR Thabrānī dan lainnya], Rasūlullāh s.a.w. bersabda:

    مَنْ صَلَّى عَلَيَّ فِيْ كِتَابٍ لَمْ تَزَلِ الْمَلَائِكَةُ تَسْتَغْفِرُ لَهُ مَا دَامَ اسْمِيْ فِيْ ذلِكَ الْكِتَابِ.

    Di dalam Iḥyā’u ‘Ulūmiddīn, Juz 1, halaman 311-312, dengan kalimat mirip At-Targhību wat-Tarhīb.

  3. *KS-14*: Terdapat dalam kitab Al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz I, huruf hamzah, halaman 4, baris ke 20, HR. Thabrānī dari Anas bin Mālik.
  4. *KS-15*: Terdapat dalam Shaḥīḥ Bukhārī, hadits ke 3395 (Kitab al-Manāqib, Bab Qaulin Nabiyy s.a.w.: Lau Kuntu Muttakhidzan Khalīlan Qālahu Abū Sa‘īd) dari Muḥammad bin al-Ḥanafiyyah [Muḥammad bin ‘Alī bin Abī Thālib], beliau berkata:

    قُلْتُ لِأَبِيْ: أَيُّ النَّاسِ خَيْرٌ بَعْدَ رَسُوْلِ اللهِ (ص) قَالَ: أَبُوْ بَكْرٍ قُلْتُ: ثُمَّ مَنْ قَالَ: عُمَرُ وَ خَشِيْتُ أَنْ يَقُوْلَ عُثْمَانُ قُلْتُ: ثُمَّ أًنْتَ قَالَ: مَا أَنَا إِلَّا رَجُلٌ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ.

    Di dalam Sunan Abī Dāūd, Kitab as-Sunnah, Bab Fit-Tafdhīl, hadits ke 4629, dari Muḥammad bin al-Ḥanafiyyah [Muḥammad bin ‘Alī bin Abī Thālib] dengan kalimat mirip Shaḥīḥ Bukhārī, dan hadits ke 4628, dari Ibnu ‘Umar, beliau berkata:

    كُنَّا نَقُوْلُ وَ رَسُوْلُ اللهِ (ص) حَيٌّ أَفْضَلُ أُمَّةِ النَّبِيِّ (ص) بَعْدَهُ أَبُوْ بَكْرٍ ثُمَّ عُمَرُ ثُمَّ عُثْمَانُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ أَجْمَعِيْنَ.

    Di dalam Musnad Aḥmad hadits ke 4398, dari Ibnu ‘Umar, beliau berkata dengan redaksi senada Sunan Abī Dāūd 4628.

    Di dalam Al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz 2, huruf khā’, halaman 10, baris ke 5, HR. Ibnu ‘Asākir, [dari ‘Alī dan Zubair], dengan kalimat:

    خَيْرُ أُمَّتِيْ بَعْدِيْ أَبُوْ بَكْرٍ وَ عُمَرُ.

  5. *KS-16*: Di dalam Sunan Tirmidzī, Kitab al-Manāqibi ‘an Rasūlullāh, Bab Manāqibi’Abd-ir-Raḥmān-ibni ‘Auf az-Zuhrī, hadits ke 3768 [dari ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Auf] dan hadits ke 3769 [dari Sa‘īd bin Zaid], dan hadits ke 3778 [Bab Manāqibi Sa‘īd-ibni Zaid-ibni ‘Amr-ibni Nufail] dari Sa‘īd bin Zaid.

    Di dalam Sunan Abī Dāūd hadits ke 4648 dan 4649 (Kitab as-Sunnah, Bab Fil-Khulafā’), dari Sa‘īd bin Zaid.

    Di dalam Sunan Ibni Mājah hadits ke 133 dan 134 (Muqaddimah, Bab Fadhā’il-‘Asyarati radhiyallāhu ‘anhum), dari Sa‘īd bin Zaid.

    Di dalam Musnad Aḥmad hadits ke 1543, 1544, 1545, 1550, 1551, 1557 dan 1558 [dari Sa‘īd bin Zaid] dan hadits ke 1585, [‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Auf].

    Di dalam Al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz 1, huruf ḥamzah, halaman 6, baris ke 16-18, HR. Aḥmad dan adh-Dhiyā’ [dari Sa‘īd bin Zaid] dan HR. Tirmidzī [dari ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Auf], dan Juz 2, huruf ‘ain, halaman 60, baris ke 18-20, HR. Aḥmad, Abū Dāūd, Ibnu Mājah dan adh-Dhiyā’ [dari Sa‘īd bin Zaid].

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.