000-2 Mukadimah – Kasyifat-us-Saja’

كاشفة السجا في شرح سفينة النجا
Kāsyifat-us-Sajā fī Syarḥi Safīnat-un-Najā
(Tirai penutup yang tersingkap dalam mensyarahi kitab Safīnat-un-Najā [Perahu Keselamatan])
لمحمد نووي بن عمر الجاوي
Oleh: Muḥammad Nawawī bin ‘Umar al-Jāwī

Alih Bahasa: Zainal ‘Arifin Yahya
Penerbit: Pustaka Mampir

Rangkaian Pos: 000 Mukadimah - Kasyifat-us-Saja'

قَالَ الْمُصَنِّفُ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى: (بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ)

Berkata pengarang kitab Safīnat-un-Najā [Syaikh Sālim bin Sumair] r.h. (Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang),

أَيْ بِكُلِّ اسْمٍ مِنْ أَسْمَاءِ الذَّاتِ الْأَعْلَى الْمَوْصُوْفِ بِكَمَالِ الْأَفْعَالِ أَوْ بِإِرَادَةِ ذلِكَ أُؤَلِّفُ مُتَبَرِّكًا أَوْ مُسْتَعِيْنًا

Yakni dengan menyebut setiap nama dari berbagai nama dzat yang luhur, yang bersifat dengan kesempurnaan berbagai perbuatan, atau dengan menghendaki hal-hal itu, aku mengarang seraya mencari keberkahan atau sembari berharap pertolongan.

فَسَّرَهُ بِذلِكَ شَيْخُنَا أَحْمَدُ الدِّمْيَاطِيُّ فِيْ حَاشِيَتِهِ عَلَى أُصُوْلِ الْفِقْهِ.

Demikian penafsiran mengenai hal itu oleh guru kami, Syaikh Aḥmad Ad-Dimyāthī di dalam kitab Ḥāsyiyah beliau, [yang membahas] mengenai ilmu Ushūl Fiqh.

اِبْتِدَأَ الْمُصَنِّفُ كِتَابَهُ بِالْبَسْمَلَةِ اقْتِدَاءً بِالْكِتَابِ الْعَزِيْزِ فِي ابْتِدَائِهِ بِهَا أَيْ فِي اللَّوْحِ الْمَحْفُوْظِ أَوْ بَعْدَ جَمْعِهِ وَ تَرْتِيْبِهِ فِي الْمُصْحَفِ،

Pengarang [Syaikh Sālim bin Sumair] mengawali kitabnya dengan ucapan basmalah karena mengikuti Kitab Yang Agung [al-Qur’ān] dalam hal diawalinya dengan basmalah, yakni di dalam al-Lauḥ-ul-Maḥfūzh atau setelah terkumpulkannya dan tersusunkannya di dalam Mushḥaf [al-Qur’ān].

وَ أَمَّا مَا رُوِيَ أَنَّ أَوَّلَ مَا كَتَبَهُ الْقَلَمُ أَنَا التَّوَّابُ وَ أَنَا أَتُوْبُ عَلَى مَنْ تَابَ فَهُوَ فِيْ سَاقِ اْلعَرْشِ.

Adapun keterangan (KS-041) yang teriwayatkan bahwa hal pertama yang al-Qalam menulisnya adalah: “Aku Maha Penerima taubat, dan Aku akan menerima taubat bagi siapa saja yang bertaubat,” maka kalimat tersebut berada di tiang penyangga ‘Arasy.

وَ امْتِثَالًا وَ إِطَاعَةً لِأَمْرِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فِيْ قَوْلِهِ: “إِنَّ أَوَّلَ مَا كَتَبَهُ الْقَلَمُ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dan kerana meneladani dan mematuhi kepada perintah Nabi s.a.w. dalam sabda beliau: “Sesungguhnya hal paling awal yang al-Qalam menulisnya adalah bismillāh-ir-raḥmān-ir-raḥīm.

فَإِذَا كَتَبْتُمْ كِتَابًا فَاكْتُبُوْهَا أَوَّلَهُ وَ هِيَ مِفْتَاحُ كُلِّ كِتَابٍ أُنْزِلَ

Maka apabila kalian menulis sebuah kitab, maka tulislah kalimat basmalah di permulaannya. Dan basmalah merupakan pembuka setiap kitab yang sudah diturunkan [oleh Allah].

وَ لَمَّا نَزَلَ عَلَيَّ جِبْرِيْلُ بِهَا أَعَادَهَا ثَلَاثًا

Dan tatkala malaikat Jibrīl turun kepadaku dengan membawa basmalah, maka ia mengulang [kalimat] basmalah sebanyak tiga kali.

وَ قَالَ: هِيَ لَكَ وَ لِأُمَّتِكَ فَمُرْهُمْ لَا يَدَعُوْهَا فِيْ شَيْءٍ مِنْ أُمُوْرِهِمْ

Dan ia berkata: “Basmalah itu untuk anda, dan untuk umat anda, maka perintahkanlah mereka, jangan mereka meninggalkan basmalah di sesuatupun dari berbagai urusan mereka.

فَإِنِّيْ لَمْ أَدَعْهَا طَرْفَةَ عَيْنٍ مُنْذُ نَزَلَتْ عَلَى أَبِيْكَ آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ وَ كَذَا الْمَلَائِكَةُ”.

Karena sesungguhnya aku tidak pernah meninggalkan kalimat basmalah sekejap matapun, semenjak basmalah diturunkan kepada bapakmu, Nabi Ᾱdam a.s., dan begitupun para malaikat yang lain.”

وَ فِيْ رِوَايَةٍ: “إِذَا كَتَبْتُمْ كِتَابًا فَاكْتُبُوْا فِيْ أَوَّلِهِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ وَ إِذَا كَتَبْتُمُوْهَا فَاقْرَؤُوْهَا”.

Dan di dalam riwayat lain [disebutkan]: “Apabila kalian menulis kitab, maka tulislah oleh kalian di awal kitab itu bismillāh-ir-raḥmān-ir-raḥīm, dan apabila kalian telah menulisnya, maka bacalah basmalah itu.

وَ رُوِيَ عَنْهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: “تَخَلَّقُوْا بِأَخْلَاقِ اللهِ”

Dan diriwayatkan dari Nabi s.a.w. bahwasanya beliau bersabda: (KS-052): “Berbudi pekertilah kalian dengan budi-budi pekerti Allah.

وَ لَا شَكَّ أَنْ عَادَتَهُ تَعَالَى فِي ابْتِدَاءِ كُلِّ سُوْرَةٍ الإِتْيَانُ بِالْبَسْمَلَةِ سِوَى بَرَاءَةَ فَنَحْنُ مَأْمُوْرُوْنَ بِهِ

Dan tidak ada keraguan bahwa kebiasaan Allah ta‘ālā dalam memulai setiap surah itu adalah mendatangkan dengan [diawali] basmalah, kecuali surah Barā’ah [at-Taubah], maka kita diperintahkan dengannya,

وَ عَمَلًا بِحَدِيْثِ أَبِيْ دَاوُدَ وَ غَيْرِهِ: “كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لَا يُبْدَأُ فِيْهِ بِبِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ أَبْتَرُ أَوْ أَقْطَعُ أَوْ أَجْذَمُ”

Dan karena mengamalkan hadits Imam Abū Dāūd dan lainnya (KS-063): “Segala perkara yang memiliki suatu hal penting yang tidak dimulai perkara itu dengan bismillāh-ir-rahmān-ir-raḥīm, maka perkara itu [laksana makhluk yang] terpotong ekornya, atau terpotong tangannya, atau terpotong ujung jarinya [kurang sempurna].

وَ الْبَالُ الشَّرَفُ وَ الْعَظَمَةُ أَوِ الْحَالُ، وَ الشَّأْنُ الَّذِيْ يُهْتَمُّ بِهِ شَرْعًا،

Al-Bāl adalah hal yang mulia dan agung, atau adalah kondisi dan hal penting yang perlu diperhatikan dalam pandangan syariat.

وَ مَعْنَى الْاِهْتِمَامِ بِهِ طَلَبُهُ أَوْ إِبَاحَتُهُ بِأَنْ لَا يَكُوْنَ مُحَرَّمًا لِذَاتِهِ وَ لَا مَكْرُوْهًا لِذَاتِهِ،

Arti berperhatian dengan perkara itu adalah menuntut perkara itu atau diperbolehkan perkara itu, seumpama bentuk perkara itu bukan sesuatu yang diharamkan pada zatnya, dan tidak dimakruhkan pada dzatnya.

لكِنْ لَا تُطْلَبُ الْبَسْمَلَةُ عَلَى مُحْقِرَاتِ الْأُمُوْرِ كَكَنْسِ زَبَلٍ وَ لَا تُطْلَبُ لِلذِّكْرِ الْمَحْضِ كَالتَّهْلِيْلِ.

Akan tetapi tidak dianjurkan membaca basmalah pada beberapa perkara yang hina, seperti menyapu kotoran hewan, dan tidak pula dianjurkan pada dzikiran yang murni, seperti tahlīl [dzikir lā ilāha illallāh].

وَ قَالَ الشَّيْخُ عُمَيْرَةُ: وَ الْبَالُ أَيْضًا: الْقَلْبُ كَأَنَّ الْأَمْرَ لِشَرَفِهِ وَ عَظَمِهِ مَلَّكَ قَلْبَ صَاحِبِهِ لِاشْتِغَالِهِ بِهِ

Dan telah berkata Syaikh ‘Umairah: “al-Bāl juga bisa berarti hati, seakan bahwa suatu perkara itu, karena mulianya perkara dan agungnya itu telah menguasai hati pemiliknya [pelakunya], karena tersibukkan dirinya dengan perkara tersebut.”

وَ فِيْ قَوْلِهِ فِيْهِ لِلسَّبَبِيَّةِ عَلَى قِيَاسِ قَوْلِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “دَخَلَتِ امْرَأَةٌ النَّارَ فِيْ هِرَّةٍ” أَيْ بِسَبَبِهَا حَبِسَتْهَا وَ هِيَ امْرَأَةٌ مِنْ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ،

Dan dalam sabda Nabi s.a.w. “fīhi”, fā’ ḥurūf jarr [khafadh] bermakna sababiyyah, lantaran dipersamakan dengan sabda Nabi s.a.w. (KS-074): “Seorang wanita masuk neraka sebab seekor kucing,” yakni dengan sebab kucing yang dikurung olehnya. Dan dia adalah seorang wanita dari bangsa Banī Isrā’īl.

وَ الْأَبْتَرُ مَقْطُوْعُ الذَّنَبِ، وَ الْأَقْطَعُ مَنْ قَطَعَتْ يَدَاهُ أَوْ إِحْدَاهُمَا، وَ الْأَجْذَمُ بِالذَّالِ الْمُعْجَمَةِ الْمَقْطُوْعُ الْيَدِ

Dan al-Abtar adalah yang terpotong ekornya, dan al-Aqtha‘ adalah orang yang terpotong kedua tangannya atau salah satunya, dan al-Ajdzam dengan huruf dzāl yang bertitik, adalah orang yang putus tangannya.

وَ قِيْلَ الذَّاهِبُ الْأَنَامِلَ.

Dan dikatakan [oleh satu pendapat]: “[al-Ajdzam] adalah orang yang hilang jari-jemarinya.”

وَ قَالَ الْبَرَاوِيُّ: هُوَ عِلَّةٌ مَعْرُوْفَةٌ مِنْ بَابِ التَّشْبِيْهِ الْبَلِيْغِ،

Dan telah berkata Syaikh al-Barāwī: “Hal itu merupakan ‘illat [alasan] yang sudah umum, termasuk dari Bāb-ut-Tasybīh-il-Balīgh [penyerupaan yang tanpa menggunakan kalimat penyerupaan]”

وَ مَعْنَى الْحَدِيْثِ: كُلُّ شَيْءٍ لَهُ شَرَفٌ وَ عَظَمَةٌ. أَوْ كُلُّ شَيْءٍ يُطْلَبُ أَوْ يُبَاحُ أَوْ كُلُّ شَيْءٍ لَهُ قَلْبٌ أَيْ يَمْلِكُ قَلْبًا

Dan arti hadits tersebut adalah: “Setiap sesuatu yang memiliki kemuliaan dan keagungan, atau setiap sesuatu yang dianjurkan atau diperbolehkan, atau setiap sesuatu yang memiliki hati, yakni sesuatu itu menguasai suatu hati,

لَا يُبْدَأُ بِسَبَبِ ذلِكَ الشَّيْءِ بِبِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ كَالْحَيَوَانِ الْمَقْطُوْعِ الذَّنَبِ أَوْ كَمَنْ قَطَعَتْ يَدَاهُ أَوْ كَمَنْ ذَهَبَتْ أَنَامِلُهُ أَوْ كَمَنْ بِهِ جُذَامٌ فِيْ نَقْصِهِ وَ عَيْبِهِ شَرْعًا وَ إِنْ تَمَّ حِسًّا.

yang tidak dimulai dengan penyebab [hal penting dari] perkara tersebut, dengan bismillāh-ir-raḥmān-ir-raḥīm, maka sesuatu tersebut seperti hewan yang terpotong ekornya, atau seperti orang yang terpotong dua tangannya, atau seperti orang yang kehilangan jari jemarinya, atau seperti orang yang terkena penyakit lepra, dalam sisi kekurangannya dan cacatnya menurut syarī‘at, meskipun sempurna secara indrawi.

وَ اخْتُلِفَ فِي الْبَسْمَلَةِ هَلْ هِيَ آيَةٌ مِنَ الْفَاتِحَةِ وَ مِنْ كُلِّ سُوْرَةٍ

Dan diperselisihkan tentang basmalah itu, apakah termasuk ayat dari surah al-Fātiḥah, dan dari semua surah lainnya.

فَعِنْدَ مَالِكٍ أَنَّهَا لَيْسَتْ آيَةً مِنَ الْفَاتِحَةِ وَ لَا مِنْ كُلِّ سُوْرَةٍ،

Maka menurut Imam Mālik: “Sesungguhnya basmalah bukan termasuk ayat dari surah al-Fātiḥah, dan bukan bagian dari setiap surah.”

وَ عِنْدَ عَبْدِ اللهِ بْنِ الْمُبَارَكِ أَنَّهَا آيَةٌ مِنْ كُلِّ سُوْرَةٍ،

Dan menurut Syaikh ‘Abdullāh ibn-ul-Mubārak: “Sesungguhnya basmalah termasuk ayat dari setiap surah.”

وَ عِنْدَ الشَّافِعِيِّ أَنَّهَا آيَةٌ مِنَ الْفَاتِحَةِ وَ تَرَدَّدَ فِيْ غَيْرِهَا

Dan menurut Imam asy-Syāfi‘ī: “Sesungguhnya basmalah adalah ayat dari surah al-Fātiḥah, namun beliau ragu-ragu [tidak memastikannya] pada selain surah al-Fātiḥah.”

وَ لَمْ يَخْتَلِفُوْا فِيْهَا فِي النَّمْلِ فِيْ عَدِّهَا مِنَ الْقُرْآنِ.

Dan para ulama tidak berselisih pendapat mengenai basmalah di dalam surah an-Naml, dalam hal diperhitungkannya basmalah tersebut termasuk al-Qur’ān.

وَ مِنْ خَوَاصِّهَا إِذَا تَلَاهَا شَخْصٌ عِنْدَ النَّوْمِ إِحْدَى وَ عِشْرِيْنَ مَرَّةً أَمِنَ تِلْكَ اللَّيْلَةَ مِنَ الشَّيْطَانِ وَ أَمِنَ بَيْتُهُ مِنَ السَّرِقَةِ وَ أَمِنَ مِنْ مَوْتِ الْفُجْأَةِ وَ غَيْرِ ذلِكَ مِنَ الْبَلَايَا أَفَادَهُ أَحْمَدُ الصَّاوِيُّ.

Dan di antara berbagai keistimewaan basmalah adalah apabila seseorang membacanya ketika [hendak] tidur sebanyak 21 kali, maka ia akan aman pada malam itu dari syetan, dan aman rumahnya dari pencurian, dan aman dari kematian mendadak, dan lain-lainnya dari berbagai bencana. Demikian Syaikh Aḥmad ash-Shāwī memberi penjelasan hal itu. (KS-085).

Catatan:


  1. KS-04: Di dalam Sunan Tirmidzī, hadits ke 2162 (Kitab al-Qadari ‘an Rasūlillāh, Bab 17 Mā Jā’a fir-Ridhā bil-Qadhā’) dan hadits ke 3330 (Kitab tafsīr-il-Qur’āni ‘an Rasūlillāh, Bab Wa Min Sūrati Nūn wal-Qalam) dari al-Walīd bin ‘Ubādah bin Shāmit dari bapaknya [‘Ubādah bin Shāmit], dengan redaksi senada Sunan Abī Dāūd. Di dalam Sunan Abī Dāūd, hadits ke 4700 (Kitab as-Sunnah, Bab Fil-Qadar) dari ‘Ubādah bin Shāmit, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: إِنَّ أَوَّلَ مَا خَلَقَ اللهُ الْقَلَمَ فَقَالَ لَهُ اكْتُبْ قَالَ رَبِّ وَ مَاذَا أَكْتُبُ قَالَ اكْتُبْ مَقَادِيْرَ كُلِّ شَيْءٍ حَتَّى تَقُوْمَ السَّاعَةِ. Di dalam Musnad Aḥmad, hadits ke 21/647 dan 21/649 [‘Ubādah bin Shāmit], dengan redaksi senada Sunan Abī Dāūd. Terdapat di kitab Ḥilyat-ul-Awliyā’, Imam Abū Nu‘aim [wafat 430 H.], Juz IX, halaman 19, dari ‘Amru bin Jarīr, beliau berkata: أَوَّلُ مَا كُتِبَ بِالْقَلَمِ إِنِّيْ أَنَا التَّوَّابُ أَتُوْبُ عَلَى مَنْ تَابَ.
  2. KS-05: Terdapat di kitab al-Maqshad-ul-Asnā’, Imām Abū Ḥāmid Muḥammad bin Muḥammad bin Muḥammad al-Ghazalī [450-505 H.], halaman 150. Terdapat di dalam Iḥyā’ ‘Ulūmiddīn, Juz IV, halaman 298, baris ke 18. Di dalam kitab Ḥilyat-ul-Awliyā’, Imam Abū Nu‘aim, Juz IX, halaman 351, dari Dzun Nūn, beliau berkata: مُعَاشِرَةُ الْعَارِفِ كَمُعَاشِرَةِ اللهِ يُحْتَمَلُ عَنْكُمْ وَ يُحْكَمُ عَنْكَ تَخَلُّقًا بِأَخْلَاقِ اللهِ الْجَمِيْلَةِ.
  3. KS-06: Di dalam Sunan Abī Dāūd hadis ke 4840 (Kitab al-Ādāb, Bab al-Hadyi fī Kalām), dari Abū Hurairah, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ كَلَامٍ لَا يُبْدَأُ فِيْهِ بِالْحَمْدُ للهِ فَهُوَ أَجْذَمُ Di dalam Musnad Aḥmad, hadits ke 8355 dari Abū Hurairah, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ كَلَامٍ أَوْ أَمْرِ ذِيْ بَالٍ لَا يُفْتَحُ بِذِكْرِ اللهِ عَزَّ وَ جَلَّ فَهُوَ أَبْتَرُ أَوْ قَالَ أَقْطَعُ. Di dalam kitab al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, juz II, huruf kāf, halaman 92, baris ke 14-15, HR. ‘Abd-ul-Qādir ar-Rahawī dalam Arba‘īn [dari Abū Hurairah], dengan kalimat: كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لَا يُبْدَأُ فِيْهِ بِبِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ أَقْطَعُ. Di dalam Sunan Dāraquthnī hadits ke 873 (Kitab ash-Shalāti) dari Abū Hurairah, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ أَمْرِ ذِيْ بَالٍ لَا يُبْدَأُ فِيْهِ بِذِكْرِ اللهِ أَقْطَعُ. Di dalam Iḥyā’u ‘Ulūmiddīn, Juz 1, halaman 207, baris ke 5, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: كُلُّ أَمْرٍ ذِيْ بَالٍ لَا يُبْدَأُ فِيْهِ بِبِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ فَهُوَ أَبْتَرُ.
  4. KS-07: Shaḥīḥ Bukhārī, hadits ke 2192 (Kitab al-Musāqāh, Bab Fadhli Saqy-il-Mā’) dan hadits ke 3071 (Kitab Bad’-il-Khalqi, Bab Khamsun min-ad-Dawābbi Fawāsiqu Yuqtalnā fil-Ḥarām) dan hadits ke 3223 (Kitab Aḥādīts-il-Anbiyā’, Bab Ḥadīts-ul-Ghār) dari ‘Abdullāh bin ‘Umar. Shaḥīḥ Muslim, Kitab Qatl-il-Ḥayyāti wa Ghairihā, Bab Tahrimi Qatl-il-Hirrah, hadits ke 4160 [dari ‘Abdullāh bin ‘Umar] dan hadits ke 4161 [dari Abū Hurairah], dan hadits ke 4749 dan 4750 (Kitab al-Birri wash-Shilati wal-Ādāb, Bab Taḥrīmi Ta‘dzīb-il-Hirrati wa naḥwihā min-al-Ḥayawān-il-Ladzī Lā Yu’dzī) dari ‘Abdullāh bin ‘Umar, dan hadits ke 4951 (Kitab at-Taubah, Bab Fī Si’ati Raḥmatillāhi ta‘ālā wa ’Annahā Sabaqat Ghadhabahu) dari Abū Hurairah, dan di dalam hadits ke 1507 (Kitab Shalāt-il-Istisqā’, Bab Mā ‘Uridha ‘Alan-Nabiyyi s.a.w. Fī Shalāt-il-Kusūfi Min Amr-il-Jannati wan-Nār) dari Jābir bin ‘Abdullāh, Rasūlullāh s.a.w. bersabda: …. وَ عُرِضَتْ عَلَيَّ النَّارِ فَرَأَيْتُ فِيْهَا امْرَأَةً مِنْ بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ تُعَذِّبُ فِيْ هِرَّةٍ لَهَا رَبَطَتْهَا فَلَمْ تُطْعِمْهَا وَ لَمْ تَدَعْهَا تَأْكُلُ مِنْ خَشَاشِ الْأَرْضِ…. Sunan Ibni Mājah, hadits ke 4256 (Kitab az-Zuhd, Bab Dzikr-it-Taubah) dari Abū Hurairah. Musnad Aḥmad hadits ke 7232, 7382, 7511, 9117, 9511, 9652, 10097, 10179, 10309 [dari Abū Hurairah] dan hadits ke 14705 [Jābir bin ‘Abdullāh]. Sunan Dārimī hadits ke 2684 (Kitab ar-Riqāq, Bab Dakhalat imra’atun-in-Nāra Fī Hirrah.) dari Ibnu ‘Umar. Al-Adab-ul-Mufrad, Imām Bukhārī [194-256 H.], halaman 138, hadits ke 379, dari ‘Abdullāh bin ‘Umar. Syu‘ab-ul-Īmān, Imām Baihaqī [384-458 H.], Juz II, halaman 19, hadits ke 1047, dari Abū Hurairah. Ḥilyat-ul-Awliyā’, Imām Abū Nu‘aim [wafat 430 H.], Juz VI, halaman 284, dari Jābir bin ‘Abdullāh. Az-Zuhd, Imām Ḥanād bin as-Sarī al-Kūfī [152-243 H.], Juz II, halaman 622, hadits ke 1341 dan 1342, dari Abū Hurairah. Riyādh-ush-Shāliḥīn, Imām Abū Zakariyyā Yaḥyā bin Syaraf an-Nawawī ad-Damsyiqī [631-676 H.], Cetakan Pertama Dar al-Fikr, Beirut Libanon tahun 1425-1426 H. /2005 M., halaman 295, hadits ke1600, dari Ibnu ‘Umar. At-Targhību wat-Tarhīb, Imām al-Mundzirī [581-656 H.], Juz III, halaman 146, hadits ke 3432, dari Ibnu ‘Umar. Al-Jāmi‘-ush-Shaghīr, Juz II, huruf dāl, halaman 15, baris ke 6, HR. Aḥmad, Bukhārī, Muslim, dan Ibnu Mājah [dari Abū Hurairah], HR Bukhārī [dari Ibnu ‘Umar].
  5. KS-08: Terdapat di kitab Syams-ul-Ma‘ārifi wa Lathā’if-ul-Awārif, Imām Aḥmad bin ‘Alī al-Būnī (wafat 622 H.), Juz 1, halaman 37, baris ke 9-11.

3 Komentar

  1. M. Ukasah A. R berkata:

    Terimakasih atas atas terjamaah kitab kasifatussaja semoga Alloh merahmati kepada penulis dan memberi kemudahan atas segala urusan dunia wal akhirat, begitu juga pada para pembacanya dapat memanfaatkannya aamiin

  2. Azhar Baihaqi berkata:

    Ust jazakallah atas ilmunya izin ya ana utk save karya antum lebih mudah memahami kitab kuning nya .. masyaaallah semoga berkah buat antum fiddiini wadunya Wal akhirah

    1. Muslim Administrator berkata:

      Alhamdulillah, silakan di-save. Perlu diketahui sebagaimana tercantum di atas bahwa terjemahan ini bukanlah karya kami tetapi adalah karya termjemahan seorang Zainal ‘Arifin Yahya yang diterbitkan oleh Pustaka Mampir. Kami hanya memasangnya supaya dapat diakses dengan mudah oleh lebih banyak orang. Terima kasih banyak atas doanya. Semoga berkah untuk semua.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.