02-3 Fi’il Tsulatsi Mazid – Terjemah Matan Kailani

Dari Buku:
ILMU SHARAF
(TERJEMAHAN MATAN KAILANI DAN NAZHAM ALMAQSHŪD BERIKUT PENJELASANNYA)
Oleh: H. Moch. Anwar
Penerbit: SINAR BARU ALGENSINDO Bandung.

Rangkaian Pos: Pembagian Fi'il - Terjemah Matan Kailani

FI‘IL TSULĀTSĪ MAZĪD

 

وَ أَمَّا الثُّلَاثِيُّ الْمَزِيْدُ فِيْهِ فَهُوَ عَلَى ثَلَاثَةِ أَقْسَامٍ الْأَوَّلُ مَا كَانَ عَلَى أَرْبَعَةِ أَحْرُفٍ مِثْلُ أَفْعَلَ نَحْوُ أَكْرَمَ إِكْرَامًا وَ فَعَّلَ نَحْوَ فَرَّحَ تَفْرِيْحًا.

Fi‘il tsulātsī mazīd fīh terbagai tiga bagian, yaitu:

  1. Bagian pertama ada tiga bab, yaitu:

Fi‘il yang keadaan fi‘il mādhī-nya terdiri dari empat huruf, seperti:

  1. wazan (أَفْعَلَ) seperti: (أَكْرَمَ)

Asalnya (كَرُمَ), ditambah hamzah awalnya.

  1. wazan (فَعَّلَ) seperti: (فَرَّحَ).

Asalnya (فَرِحَ), ditambah ‘ain fi‘il-nya.

Maksudnya untuk ta‘diyah (فَرِحَ) = gembira, (فَرَّحَ) = menggembirakan.

 

وَ فَاعَلَ نَحْوَ: قَاتَلَ مُقَاتَلَةً وَ قِتَالًا.

  1. wazan (فَاعَلَ) seperti: (قَاتَلَ)

Asalnya (قَتَلَ), ditambah alif.

Maksudnya untuk isytirāk (bersamaan/bersekutu), seperti:

(قَتَلَ) = membunuh, (قَاتَلَ) = saling bunuh/perang,

(عَرَفَ) = kenal/tahu, (عَارَفَ) = saling mengenal,

(ضَرَبَ) = memukul, (ضَارَبَ) = saling pukul.

Dan sebagainya.

 

Kata Nazhim:

زَيْدُ الثُّلَاثِيْ أَرْبَعٌ مَعْ عَشْرٍوَهْيَ لِأَقْسَامٍ ثَلَاثٍ تَجْرِيْ.

Tsulātsī Mazīd ada 14 bab, dan terbagi tiga bagian.” Yaitu:

أَوَّلُهَا الرُّبَاعِيْ مِثْلُ أَكْرَمَوَ فَعَّلَ وَ فَاعَلَ كَخَاصَمَ

(Yang pertama, rubā‘ī seperti: (أَكْرَمَ) wazan (أَفْعَلَ), (فَعَّلَ), (فَاعَلَ) seperti: (خَاصَمَ))”.

 

Pembagian tsulātsī mazīd

 

Fi‘il mādhī-nya 4 hurufLima hurufEnam huruf
Wazan (أَكْرَمَ – أَفْعَلَ)

Wazan (فَرَّحَ – فَعَّلَ)

Wazan (قَاتَلَ – فَاعَلَ)

Akan diterangkanAkan diterangkan

 

Pertanyaan:

  1. Terangkan pembagian tsulātsī mazīd!
  2. Ada berapa bab bagian pertama?
  3. Apakah maksudnya setiap bab itu?

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.