Musnad Imam Asy-Syafi’i Bab. 12 (Pembahasan Tentang Jual Beli) – No.686 s.d 692 (5/10)

MUSNAD IMĀM ASY-SYĀFI‘Ī
 
Diterjemahkan Oleh:
HaditsSoft (Grup)
 
Diterbitkan Oleh:
HaditsSoft

 
(Belum ada catatan kakinya di HaditsSoft yang kami miliki)

مسند الشافعي ٦٨٦: أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ سَالِمٍ، عَنْ أَبِيْهِ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ: «مَنْ بَاعَ نَخْلًا بَعْدَ أَنْ تُؤَبَّرَ فَثَمَرُهَا لِلْبَائِعِ إِلَّا أَنْ يَشْتَرِطَ الْمُبْتَاعُ».

Musnad Syāfi‘ī 686: Sufyān mengabarkan kepada kami dari az-Zuhrī, dari Sālim, dari ayahnya bahwa Nabi s.a.w. pernah bersabda: “Barang siapa yang menjual kurma sesudah dicangkokkan (disemaikan), maka buahnya adalah untuk si penjual, kecuali jika si pembeli mensyaratkannya.” 687

مسند الشافعي ٦٨٧: أَخْبَرَنَا مَالِكٌ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ قَالَ: «مَنْ بَاعَ نَخْلًا قَدْ أُبِّرَتْ فَثَمَرَتُهَا لِلْبَائِعِ إِلَّا أَنْ يَشْتَرِطَ الْمُبْتَاعُ».

Musnad Syāfi‘ī 687: Mālik mengabarkan kepada kami dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar r.a. bahwa Rasūlullāh s.a.w. pernah bersabda: “Barang siapa menjual pohon kurma yang telah dicangkokkan, maka buahnya adalah untuk si penjual, kecuali jika si pembeli telah mensyaratkannya”.

مسند الشافعي ٦٨٨: أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنْ سَلَمَةَ بْنِ مُوسَى، عَنْ سَعِيْدِ بْنِ جُبَيْرٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: «ذلِكَ الْمَعْرُوْفُ أَنْ يَأْخُذَ، بَعْضَهُ طَعَامًا وَ بَعْضَهُ دَنَانِيْرَ».

Musnad Syāfi‘ī 688: Sufyān menceritakan kepada kami dari Salamah bin Mūsā, dari Sa‘īd bin Jubair, dari Ibnu ‘Abbās r.a. ia mengatakan: Perkara yang ma‘rūf (bajik) itu ialah, hendaknya seseorang mengambil sebagiannya berupa makanan dan sebagian yang lain berupa uang dīnār. 689

مسند الشافعي ٦٨٩: أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ سَالِمٍ، عَنْ أَبِيْهِ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نَهَى عَنْ بَيْعِ الثِّمَارِ حَتَّى يَبْدُوَ صَلَاحُهُ.

Musnad Syāfi‘ī 689: Sufyān mengabarkan kepada kami, dari az-Zuhrī dari Sālim dari bapaknya, bahwa Rasūlullāh s.a.w. melarang menjual buah hingga terlihat matang. 690

مسند الشافعي ٦٩١: أَخْبَرَنَا مَالِكٌ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نَهَى عَنْ بَيْعِ الثِّمَارِ حَتَّى يَبْدُوَ صَلَاحُهُ، نَهَى الْبَائِعَ وَ الْمُشْتَرِيْ.

Musnad Syāfi‘ī 691: Mālik menceritakan kepada kami dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar r.a.: Rasūlullāh s.a.w. melarang menjual buah-buahan sebelum jelas masaknya, beliau melarang penjual dan pembelinya. 691

مسند الشافعي ٦٩٢: أَخْبَرَنَا سُفْيَانُ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ دِيْنَارٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ يَعْنِيْ بِنَحْوِهِ.

Musnad Syāfi‘ī 692: Sufyan menceritakan kepada kami dari ‘Abdullāh bin Dīnār, dari Ibnu ‘Umar r.a., dan Rasūlullāh s.a.w. dengan redaksi serupa. 692