Wirid Hari Sabtu – Dala’il-ul-Khairat (2/2)

Dalā’il-ul-Khairāt
Ungkapan Cinta Terindah untuk Allah dan Rasūlullāh

Oleh: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
(w. 870 H./1465 M.)
 
Diterjemahkan dari Dalā’il-ul-Khairāti wa Syawāriq-ul-Anwār fī Dzikr-ish-Shalāti ‘alan-Nabiyy-il-Mukhtar.
Karya: Muḥammad ibn Sulaimān al-Jazūlī
 
Penerjemah: Tatam Wijaya
Penerbit: Zaman

وَ صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ مَا أَزْعَجَتِ الرِّيَاحِ سَحَابًا رُكَامًا وَ ذَاقَ كُلُّ ذِيْ رُوْحٍ حِمَامًا وَ أَوْصِلِ السَّلَامِ لِأَهْلِ السَّلَام فِيْ دَارِ السَّلَامِ تَحِيَّةً وَ سَلَامًا.

Semoga Allah melimpahkan shalawat (rahmat) kepada tuan kami Muḥammad beserta keluarganya selama angin memecahkan angin yang berkumpul dan setiap rūḥ merasakan kematian. Sampaikanlah salam kepada ahli salam di negeri salam (surga), sebagai salam dan penghormatan.

اللَّهُمَّ أَفْرِدْنِيْ لِمَا خَلَقْتَنِيْ لَهُ وَ لَا تَشْغَلْنِيْ بِمَا تَكَلَّفْتَ لِيْ بِهِ وَ لَا تَحْرِمْنِيْ وَ أَنَا أَسْأَلُكَ وَ لَا تُعَذِّبْنِيْ وَ أَنَا أَسْتَغْفِرُكَ ( ثَلَاثًا )

Ya Allah, istimewakanlah aku dengan apa yang telah Engkau ciptakan, jangan sibukkan aku dengan apa yang Engkau bebankan kepadaku, janganlah halangi aku, sementara aku memohon kepada-Mu, janganlah siksa aku, sementara aku memohon ampunan kepada-Mu (3 kali).

اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ سَلِّمْ

Ya Allah, limpahkanlah shalawat (rahmat) dan salam kepada tuan kami Muḥammad beserta keluarganya.

اللّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ وَ أَتَوَجَّهُ إِلَيْكَ بِحَبِيْبِكَ الْمُصْطَفَى عِنْدَكَ يَا حَبِيْبَنَا يَا مُحَمَّدُ إِنَّا نَتَوَسَّلُ بِكَ إِلَى رَبِّكَ فَاشْفَعْ لَنَا عِنْدَ الْمَوْلَى الْعَظِيْمِ يَا نِعْمَ الرَّسُوْلُ الطَّاهِرُ

Ya Allah, aku memohon dan menghadap kepada-Mu dengan kekasih-Mu yang terpilih di sisi-Mu, wahai kekasih kami, wahai tuan kami Muḥammad, kami bertawassul denganmu kepada Tuhanmu, maka berikanlah syafā‘at kepada kami di hadapan Tuan yang maha agung, wahai sebaik-baik utusan yang suci.

اللّهُمَّ شَفِّعْهُ فِيْنَا بِجَاهِهِ عِنْدِكَ ( ثَلَاثًا )

Ya Allah, berilah syafā‘at kepada kami berkat keagungannya di sisi-Mu (3 kali).

وَ اجْعَلْنَا مِنْ خَيْرِ الْمُصَلِّيْنَ وَ الْمُسَلِّمِيْنَ عَلَيْهِ وَ مِنْ خَيْرِ الْمُقَرَّبِيْنَ مِنْهُ وَ الْوَارِدِيْنَ عَلَيْهِ وَ مِنْ أَخْيَارِ الْمُحِبِّيْنَ فِيْهِ وَ الْمَحْبُوْبِيْنَ لَدَيْهِ وَ فَرِّحْنَا بِهِ فِيْ عَرَصَاتِ الْقِيَامَةِ وَ اجْعَلْهُ لَنَا دَلِيْلًا إِلَى جَنَّةِ النَّعِيْمِ بِلَا مَؤُوْنَةٍ وَ لَا مَشَقَّةٍ وَ لَا مُنَاقَشَةِ الْحِسَابِ وَ اجْعَلْهُ مُقْبِلًا عَلَيْنَا وَ لَا تَجْعَلْهُ عَلَيْنَا غَاضِبًا وَ اغْفِرْ لَنَا وَ لِوَالِدَيْنَا وَ لِجَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْمَيِّتِيْنَ وَ آخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

Ya Allah, jadikanlah kami sebaik-baik orang yang bershalawat dan menyampaikan salam kepadanya; jadikanlah kami sebaik-baik orang yang dekat kepadanya, yang datang kepadanya, yang mencintai dan dicintainya; bahagiakanlah kami bersamanya pada hari Kiamat dan jadikanlah ia sebagai petunjuk kami ke jalan surga keni‘matan tanpa ada halangan dan kesulitan apa pun dan tanpa sidang hisab apa pun; jadikanlah ia sebagai penerima kami dan jangan jadikan ia sebagai pembenci kami; ampunilah kami, kedua orang tua kami, dan kaum muslimīn, baik yang masih ada maupun yang telah tiada. Dan akhir doa kami adalah wal-ḥamdulillāhi rabb-il-‘ālamīn, (segala puji hanya milik Allah, Tuhan seluruh alam).

فَأَسْأَلُكَ يَا اللهُ يَا اللهُ يَا اللهُ يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ يَا ذَا الْجَلَالِ وَ الْإِكْرَامِ لَا إِلهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّيْ كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِيْنَ أَسْأَلُكَ بِمَا حَمَلَ كُرْسِيُّهُ مِنْ عَظَمَتِكَ وَ جَلَالِكَ وَ بَهَائِكَ وَ قُدْرَتِكَ وَ سُلْطَانِكَ وَ بِحَقِّ أَسْمَائِكَ الْمَخْزُوْنَةِ الْمَكْنُوْنَةِ الْمُطَهَّرَةِ الَّتِيْ لَمْ يَطَّلِعْ عَلَيْهَا أَحَدٌ مِنْ خَلْقِكَ

Aku memohon kepada-Mu, ya Allah, ya Allah, ya Allah, wahai Dzāt Yang Maha Hidup, wahai Dzāt Yang Maha Berdiri Sendiri, wahai Dzāt yang memiliki keagungan dan kemuliaan, tiada tuhan selain Engkau, Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zhālim. Aku memohon dengan keagungan, kebesaran, keindahan, kekuatan, dan kekuasaan yang dipikul Kursi-Mu, dengan hak nama-namaMu yang tersimpan, terpendam, tersucikan, dan tak ada seorang makhlūq-Mu pun yang mengetahui,

وَ بِحَقِّ الْاِسْمِ الَّذِيْ وَضَعْتَهُ عَلَى اللَّيْلِ فَأَظْلَمَ وَ عَلَى النَّهَارِ فَاسْتَنَارَ وَ عَلَى السَّماوَاتِ فَاسْتَقَلَّتْ وَ عَلَى الْأَرْضِ فَاسْتَقَرَّتْ وَ عَلَى الْبِحَارِ فَانْفَجَرَتْ وَ عَلَى الْعُيُوْنِ فَنَبَعَتْ وَ عَلَى السَّحَابِ فَأَمْطَرَتْ

dengan nama yang Engkau simpan pada malam kemudian menjadi gelap, pada siang kemudian menjadi terang, pada langit kemudian menjadi tegak, pada bumi kemudian menjadi kukuh, pada lautan kemudian menjadi menyembur, pada mata-air kemudian jadi memancar, pada awan kemudian menjadi hujan.

وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ فِيْ جَبْهَةِ جِبْرِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ وَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ فِيْ جَبْهَةِ إِسْرَافِيْلَ عَلَيْهِ السَّلَامُ وَ عَلَى جَمِيْعِ الْمَلَائِكَةِ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ حَوْلَ الْعَرْشِ وَ بِالْأَسْمَاءِ الْمَكْتُوْبَةِ حَوْلَ الْكُرْسِيِّ،
وَ أَسْأَلُكَ بِاسْمِكَ الْعَظِيْمِ الْأَعْظَمِ الَّذِيْ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ
وَ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ أَسْمَائِكَ كُلِّهَا مَا عَلِمْتُ مِنْهَا وَ مَا لَمْ أَعْلَمْ،

Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang tertulis pada kening malaikat Jibrīl dan dengan nama-nama yang tertulis pada kening malaikat Isrāfīl dan pada seluruh malaikat.
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang tertulis di sekitar ‘Arasy, dengan nama-nama yang tertulis di sekitar Kursī.
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-Mu yang agung dan paling agung serta yang Engkau pakai menamai diri-Mu.
Aku memohon kepada-Mu dengan hak seluruh nama-Mu yang aku mengetahuinya dan yang aku tidak mengetahuinya.

وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا آدَمُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا نُوْحٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا صَالِحٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا يُوْنُسُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا مُوْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ،

Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Ādam a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Nūḥ a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Shāliḥ a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Yūnus a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Mūsā a.s.,

وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا هَارُوْنَ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا شُعَيْبٌ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِبْرَاهِيْمُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِسْمَاعِيْلُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا دَاودُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،

Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Hārūn a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Syu‘aib a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Ibrāhīm a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Ismā‘īl a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Dāwūd a.s.,

وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا سُلَيْمَانُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا زَكَرِيَّا عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا يُوْشَعُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا الْخَضِرُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِلْيَاسُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،

Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Sulaimān a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Zakariyyā a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Yūsya‘ a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Khadhir a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Ilyās a.s.,

وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا إِلْيَسَعُ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا ذُو الكِفْلِ عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا عِيْسَى عَلَيْهِ السَّلَامُ،
وَ أَسْأَلُكَ بِالْأَسْمَاءِ الَّتِيْ دَعَاكَ بِهَا سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ نَبِيُّكَ وَ رَسُوْلُكَ وَ حَبِيْبُكَ وَ صَفِيُّكَ،

Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Ilyasa‘ a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi Dzul-Kifli a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa nabi ‘Īsā a.s.,
Aku memohon kepada-Mu dengan nama-nama yang dipanjatkan kepada-Mu dalam doa tuan kami Muḥammad s.a.w., nabi, rasul, kekasih, dan sahabat dekat-Mu,

يَا مَنْ قَالَ وَ قَوْلُهُ الْحَقُّ وَ اللهُ خَلَقَكُمْ وَ مَا تَعْمَلُوْنَ وَ لَا يَصْدُرُ عَنْ أَحَدٍ مِنْ عَبِيْدِهِ قَوْلٌ وَ لَا فِعْلٌ وَ لَا حَرَكَةٌ وَ لَا سُكُوْنٌ إِلَّا وَ قَدْ سَبَقَ فِيْ عِلْمِهِ وَ قَضَائُهُ وَ قَدْرُهُ كَيْفَ يَكُوْنُ كَمَا أَلْهَمْتَنِيْ وَ قَضَيْتَ لِيْ بِقِرَاءَةِ هذَا الْكِتَابِ وَ يَسَّرْتَ عَلَيَّ فِيْهِ الطَّرِيْقَ وَ الْأَسْبَابَ وَ نَفَيتَ عَنْ قَلْبِيْ فِيْ هذَا النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ الشَّكَّ وَ الْارْتِيَابَ وَ غَلَبْتَ حُبَّهُ عِنْدِيْ عَلَى حُبِّ جَمِيْعِ الْأَقْرِبَاءِ وَ الْأَحْبَاءِ،

Wahai Dzāt yang berfirman: “Sesungguhnya Allah telah menciptakan kalian dan apa yang dilakukan kalian.” Tidaklah lahir dari seorang hamba-Nya suatu perkataan, perbuatan, gerakan atau pun diam, kecuali semua itu sudah ditetapkan dalam pengetahuan, qadhā’, dan qadar-Mu apa pun bentuknya, sebagaimana Engkau mengilhami dan menetapkanku membaca buku ini serta memudahkan jalan dan sebab-sebabnya. Begitu pula Engkau telah menghapus keraguan dan kebimbangan dari hatiku dalam perkara nabi yang mulia ini. Engkau membuat kecintaanku padanya mengalahkan kecintaanku pada seluru kerabat terkasih.

يَا اللهُ يَا اللهُ يَا اللهُ أَنْ تَرْزُقَنِيْ وَ كُلَّ مَنْ أَحَبَّهُ وَ اتَّبَعَهُ شَفَاعَتَهُ وَ مُرَافَقَتَهُ يَوْمَ الْحِسَابِ مِنْ غَيْرِ مُنَاقَشَةٍ وَ لَا عَذَابٍ وَ لَا تَوْبِيْخٍ وَ لَا عِتَابٍ

Aku memohon pada-Mu ya Allah, ya Allah, ya Allah, untuk memberikan syafā‘at dan kesempatan mendampinginya, kepadaku dan kepada semua orang yang mencintai dan mengikutinya pada hari hisab, tanpa melalui sidang, siksa, cela, dan teguran.

وَ أَنْ تَغْفِرَ لِيْ ذُنُوْبِيْ وَ تَسْتُرَ عُيُوْبِيْ يَا وَهَّابُ يَا غَفَّارُ،

(Aku memohon agar) Engkau mengampuni dosa-dosaku, menutup ‘aib-‘aibku, wahai Dzāt Yang Maha Pemberi dan Maha Pengampun,

وَ أَنْ تُنَعِّمَنِيْ بِالنَّظْرِ إِلَى وَجْهِكَ الْكَرِيْمِ فِيْ جُمْلَةِ الْأَحْبَابِ يَوْمَ الْمَزِيْدِ وَ الثَّوَابِ

(Aku memohon agar) Engkau memberikanku keni‘matan menatap wajah-Mu yang mulia di kalangan para pecinta pada hari tambahan pahala.

وَ أَنْ تَتَقَبَّلَ مِنِّيْ عَمَلِيْ وَ أَنْ تَعْفُوَ عَمَّا أَحَاطَ عِلْمِكَ بِهِ مِنْ خَطِيْئَتِيْ وَ نِسْيَانِيْ وَ زَلَلِيْ

(Aku memohon agar) Engkau menerima ‘amal ‘ibādahku. (Aku memohon agar) Engkau memaafkan kesalahn, kekeliruan, dan kekhilafan yang diketahui pengetahuan-Mu.

وَ أَنْ تُبَلِّغَنِيْ مِنْ زِيَارَةِ قَبْرِهِ وَ التَّسْلِيْمِ عَلَيْهِ وَ عَلَى صَاحِبَيْهِ غَايَةَ أَمَلِيْ بِمَنِّكَ وَ فَضْلِكَ وَ جُوْدِكَ وَ كَرَمِكَ يَا رَؤُوْفُ يَا رَحِيْمُ يَا وَلِيُّ

(Aku memohon agar) Engkau menyampaikanku pada kuburnya dan mendapat kesempatan menyampaikan salam padanya dan kedua sahabatnya. Itulah puncak harapanku dengan kasih-sayang, karunia, dan kemurahan-Mu. Wahai Dzāt Yang Maha Penyantun, Yang Maha Penyayang, dan Maha Memerintah,

وَ أَنْ تُجَازِيَهُ عَنِّيْ وَ عَنْ كُلِّ مَنْ آمَنَ بِهِ وَ اتَّبَعَهُ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَات الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ الْأَمْوَاتِ أَفْضَلَ وَ أَتَمَّ وَ أَعَمَّ مَا جَازَيْتَ بِهِ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ يَا قَوِيُّ يَا عَزِيْزُ يَا عَلِيُّ،

(Aku memohon agar) Engkau memberi balasan padanya dari ‘amalku dan ‘amal semua yang beriman dan mengikutinya dari kalangan kaum muslimīn dan muslimāt, baik yang masih ada maupun yang telah tiada, dengan balasan yang paling utama, balasan yang paling sempurna, dan balasan yang paling menyeluruh yang layak Engkau berikan kepada salah seorang hamba-Mu, Wahai Dzāt Yang Maha Kuat, wahai Dzāt Yang Maha Mulia, wahai Dzāt Yang Maha Tinggi.

وَ أَسْأَلُكَ اللّهُمَّ بِحَقِّ مَا أَقْسَمْتُ بِهِ عَلَيْكَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَدَدَ مَا خَلَقْتَ مِنْ قَبْلِ أَنْ تَكُوْنَ السَّمَاءُ مَبْنِيَّةً وَ الْأَرْضُ مَدْحِيَّةً وَ الْجِبَالُ عُلْوِيَّةً وَ الْعُيُوْنُ مُنْفَجِرَةً وَ الْبِحَارُ مُسَخَّرَةً وَ الْأَنْهَارُ مُنْهَمِرَةً وَ الشَّمْسُ مُضْحِيَةً وَ الْقَمَرُ مُضِيْئًا وَ النَّجْمُ مُنِيْرًا وَ لَا يَعْلَمُ أَحَدٌ حَيْثُ تَكُوْنُ إِلَّا أَنْتَ

Ya Allah, dengan hak sumpahku pada-Mu, aku memohon pada-Mu untuk bershalawat kepada tuan kami Muḥammad beserta keluarganya sebanyak yang Engkau ciptakan sebelum langit didirikan, sebelum bumi dibentangkan, sebelum gunung ditinggikan, sebelum mata-air dipancarkan, sebelum laut ditundukkan, sebelum sungai dialirkan, sebelum mentari dinyalakan, sebelum bulan diberi cahaya, sebelum bintang gemerlapan, dan tak ada yang mengetahui keadaan-Mu kecuali Engkau Sendiri.

وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ كَلَامِكَ
أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ آيَاتِ الْقُرْآنِ وَ حُرُوْفِهِ
وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ مَنْ يُصَلِّيْ عَلَيْهِ
وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ مَنْ لَمْ يُصَلِّ عَلَيْهِ
وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ مِلْءَ أَرْضِكَ

Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak jumlah kata-kataMu. (yang berjumlah 192.000).
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak ayat-ayat dan huruf al-Qur’ān (yang berjumlah 6.666, sedangkan hurufnya berjumlah 162.671).
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak orang yang bershalawat kepadanya.
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak orang yang tidak bershalawat kepadanya.
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sepenuh bumi-Mu.

وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ مَا جَرَى بِهِ الْقَلَمُ فِيْ أُمِّ الْكِتَابِ
وَ أَنْ تَصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ مَا خَلَقْتَ فِيْ سَبْعِ سَمَاوَاتِكَ
وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ مَا أَنْتَ خَالِقُهُ فِيْهِنَّ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ فِيْ كُلِّ يوْمٍ أَلْفَ مَرَّةٍ
وَ أَنْ تُصَلِّيَ عَلَيْهِ وَ عَلَى آلِهِ عَدَدَ قَطْرِ الْمَطَرِ وَ كُلِّ قَطْرَةٍ قَطَرَتْ مِنْ سَمَائِكَ إِلَى أَرْضِكَ مِنْ يَوْمِ خَلَقْتَ الدُّنْيَا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ فِيْ كُلِّ يَوْمٍ أَلْفَ مَرَّةٍ.

Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak yang tertulis Qalam dalam Umm-ul-Kitāb.
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak yang Engkau cipta di tujuh langit-Mu.
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak makhlūq yang Engkau adalah Penciptanya sampai hari Kiamat, setiap hari seribu kali.
Ku mohon Engkau memberikan shalawat (rahmat) kepadanya dan kepada keluarganya sebanyak tetesan air hujan dan setiap tetesan yang turun dari langit-Mu, sejak Engkau menciptakan dunia hingga hari Kiamat, setiap harinya sebanyak seribu kali.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.