Terjemahan Qashidah al-Burdah (6/6)

Dari:
 
BONUS MAJALAH
Al-Kisah

Edisi 04/2010
 
قَصِيْدَةُ الْبُرْدَةِ
لِلْإِمَامِ شَرَفُ الدِّيْنِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمُّدٌ الْبُوْصِيْرِيُّ
Terjemahan Qashīdah Burdah
Karya: Al-Imām Abū ‘Abdillāh al-Bushīrī

Rangkaian Pos: Terjemahan Qashidah al-Burdah

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ مَنْ يَبِعْ آجِلًا مِنْهُ بِعَاجِلِهِ

يَبِنْ لهُ الْغَبْنُ فِيْ بَيْعِ وَ فِيْ سَلَمِ

  1. Barang siapa menjual barangnya yang akan datang dengan tukaran kontan (231), amat jelaslah kerugiannya dalam jual-beli.

إِنْ آتِ ذَنْبًا فَمَا عَهْدِيْ بِمُنْتَقِضٍ

مِنَ النَّبِيِّ وَ لَا حَبْلِيْ بِمُنْصَرِمِ

  1. Bila pun daku berbuat dosa, tidaklah janji setiaku dengan Nabi s.a.w. batal dan tidak pula tali hubunganku terputus.

فَإِنَّ لِيْ ذِمَّةً مِنْهُ بِتَسْمِيَتِيْ

مُحَمَّدًا وَهْوَ الْخَلْقِ بِالذِّمَمِ

  1. Karena aku memiliki jaminan darinya dengan penamaanku Muḥammad dan ia adalah orang yang paling menjaga jaminannya.

إِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْ مَعَادِيْ آخِذًا بِيَدِيْ

فَضلًا وَ إِلَّا فَقُلْ يَا زَلَّةَ الْقَدَمِ

  1. Bila di akhirat nanti ia tak menolongku karena kemurahannya, katakanlah padaku: “Wahai orang yang tergelincir kakinya!”

حَاشَاهُ أَنْ يَحْرِمَ الرَّاجِيْ مَكَارِمَهُ

أَوْ يَرْجِعَ الْجَارُ مِنْهُ غَيْرَ مُحْتَرَمِ

  1. Mustahil baginya menolak seseorang yang mengharapkan kemurahannya atau pulang orang yang meminta perlindungannya dengan tidak terhormat.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ مُنْذُ أَلْزَمْتُ أَفْكَارِيْ مَدَائِحَهُ

وَجَدْتُهُ لِخَلَاصِيْ خَيْرَ مُلْتَزِمِ

  1. Dan sejak kucurahkan pikiranku pada pujian-pujian kepadanya, kudapatkan dirinya sebagai sebaik-baik pemelihara bagi keselamatanku.

وَ لَنْ يَفُوْتَ الْغِنَى مِنْهُ يَدًا تَرِبَتْ

إِنَّ الْحَيَا يُنْبِتُ الْأَزْهَارَ فِي الْأَكَمِ

  1. Kekayaannya tak akan pernah meluputkan tangan nan papa, sungguh hujan itu menghidupkan bunga-bunga di tempat-tempat yang tinggi.

وَ لَمْ أُرِدْ زَهْرَةَ الدُّنْيَا الَّتِي اقْتَطَفَتْ

يَدَا زُهَيْرٍ بِمَا أَثْنَى عَلَى هَرِمِ

  1. Tidaklah kuharapkan bunga dunia (242), yang dipetik oleh kedua tangan Zuhair bin Abī Salmah dengan pujiannya terhadap Harim bin Sinān bin Ḥārits al-Muzaniy.

يَا أَكْرَمَ الْخَلْقِ مَالِيْ مَنْ أَلُوْذُ بِهِ

سِوَاكَ عِنْدَ حُلُوْلِ الْحَادِثِ الْعَمِمِ

  1. Wahai makhluq yang paling mulia, tiada seorang pun yang dapat aku bersandar padanya selain dirimu di saat turunnya bencana yang menimpa seluruh makhluq.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ لَنْ يَضِيْقَ رَسُوْلَ اللهِ جَاهُكَ بِيْ

إِذَا الْكَرِيْمُ تَحَلَّى بِاسْمِ مُنْتَقِمِ

  1. Wahai Rasūlullāh, tidak akan berkurang derajatmu karena diriku, pada saat Tuhan, Yang Maha Pemurah, bertajallī (253) dengan nama Yang Maha Pendendam.

فَإِنَّ مِنْ جُوْدِكَ الدُّنْيَا وَ ضَرَّتَهَا

وَ مِنْ عُلُوْمِكَ عِلْمَ اللَّوْحِ وَ الْقَلَمِ

  1. Karena sesungguhnya di antara kemurahanmu adalah dunia dan madunya (264), dan di antara ilmumu adalah ilmu tentang Lauḥ-ul-Maḥfūzh dan qalamnya.

يَا نَفْسُ لَا تَقْنَطِيْ مِنْ زَلَّةٍ عَظُمَتْ

إِنَّ الْكَبَائرَ فِي الْغُفْرَانِ كَاللَّمَمِ

  1. Duhai jiwaku, janganlah engkau putus asa karena dosa besar, sungguh dosa-dosa besar itu dalam ampunan Allah, sama halnya seperti dosa-dosa kecil.

لَعَلَّ رَحْمَةَ رَبِّيْ حِيْنَ يَقْسِمُهَا

تَأْتِيْ عَلَى حَسَبِ الْعِصْيَانِ فِي الْقِسَمِ

  1. Semoga rahmat Tuhanku saat dibagikan akan datang berdasarkan hitungan dosa dalam pembagiannya.

يَا رَبِّ وَاجْعَلْ رَجَائِيْ غَيْرَ مُنْعَكِسٍ

لَدَيْكَ وَ اجْعَلْ حِسَابِيْ غَيْرَ مُنْخَزِمِ

  1. Wahai Tuhanku, jadikanlah harapku tiada tertolak, dan jadikanlah hisabku tiada tertinggal dari rahmat dan ampunan-Mu.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ الْطُفْ بِعَبْدِكَ فِي الدَّارَيْنِ إِنَّ لَهُ

صَبْرًا مَتَى تَدْعُهُ الْأَهْوَالُ يَنْهَزِمِ

  1. Belas-kasihilah hamba-Mu ini di dunia dan akhirat. Karena sungguh di saat datangnya petaka, pupuslah kesabarannya.

وَ ائْذَنْ لِسُحْبِ صَلَاةٍ مِنْكَ دَائِمَةٍ

عَلَى النَّبِيِّ بِمُنْهَلٍّ وَ مُنْسَجِمِ

  1. Perkenankanlah turunnya gumpalan awan-awan shalawat nan abadi dari sisi-Mu atas Nabi dengan hujan nan deras lagi tiada henti.

مَا رَنَّحَتْ عَذَبَاتِ الْبَانِ رِيْحُ صَبًا

وَ أَطْرَبَ الْعِيْسَ حَادِي الْعِيْسِ بِالنَّغَمِ

  1. Selama angin Shaba berembus menggoyangkan pohon-pohon Bāni, dan selama para penggembala menghibur untanya dengan kidung nan merdu.

ثُمَّ الرِّضَا عَنْ أَبِيْ بَكْرٍ وَ عَنْ عُمَرٍ

وَ عَنْ عَلِيٍّ وَ عَنْ عُثْمَانَ ذِي الْكَرَمِ

  1. Kemudian keridhaan Allah s.w.t. semoga terlimpah kepada Abū Bakar, ‘Umar, ‘Alī dan ‘Utsmān, yang pemurah.

وَ الْآلِ وَ الصَّحْبِ ثُمَّ التَّابِعِيْنَ فَهُمْ

أَهْلُ التُّقَى وَ النَّقَا وَ الْحِلْمُ وَ الْكَرَمِ

  1. Dan juga keluarga, sahabat, kemudian para tābi‘īn, karena merekalah ahli taqwā, bersih, penyantun, lagi pemurah.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

يَا رَبِّ بِالْمُصْطَفَى بَلِّغْ مَقَاصِدَنَا

وَ اغْفِرْ لَنَا مَا مَضَى يَا وَاسِعَ الْكَرَمِ

  1. Wahai Tuhanku, dengan wasilah Mushthafā Rasūlullāh s.a.w., sampaikanlah segala maksud tujuan kami, dan ampunilah kami atas dosa-dosa yang telah lalu, duhai Tuhan, Yang Maha Luas kemurahan-Nya.

وَ اغْفِرْ إِلَهِيْ لِكُلِّ الْمُسْلِمِيْنَ بِمَا

يَتْلُوْهُ فِي الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى وَ فيِ الْحَرَمِ

  1. Ampuni pula, wahai Tuhanku, semua umat Islam dengan apa yang mereka baca di Masjid-il-Aqshā dan Masjid-il-Ḥaram.

بِجَاهِ مَنْ بَيْتَهُ فِيْ طَيْبَةٍ حَرَمٌ

وَ اسْمُهُ قَسَمٌ مِنْ أَعْظَمِ الْقَسَمِ

  1. Dengan keagungan Tuhan, Yang rumah-Nya menjadi tempat suci dan nama-Nya menjadi sumpah terbesar.

وَ هذِهِ بُرْدَةُ الْمُخْتَارِ قَدْ خُتِمَتْ

وَ الْحَمْدُ للهِ فِيْ بِدْءٍ وَ فِيْ خَتَمِ

  1. Inilah syair-syair Burdah bagi Nabi pilihan, sungguh telah berakhir. Maka segala puji bagi Allah, di awal dan di akhir.

أَبْيَاتُهَا قَدْ أَتَتْ سِتِّيْنَ مَعْ مِائَةٍ

فَرِّجْ بِهَا كَرْبَنَا يَا وَاسِعَ الْكَرَمِ

167. Bait-baitnya sebanyak seratus enam puluh (tujuh – tambahan), lapangkanlah kedudukan kami dengannya, wahai Tuhan, Yang Maha Luas kemurahan-Nya.

Catatan:

  1. 23. Menjual agama dengan dunia.
  2. 24. Keni‘matan dengan dunia.
  3. 25. Menampakkan keagungan-Nya.
  4. 26. Akhirat.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.