Terjemahan Qashidah al-Burdah (5/6)

Terjemahan Qashidah al-Burdah

Dari:
 
BONUS MAJALAH
Al-Kisah

Edisi 04/2010
 
قَصِيْدَةُ الْبُرْدَةِ
لِلْإِمَامِ شَرَفُ الدِّيْنِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمُّدٌ الْبُوْصِيْرِيُّ
Terjemahan Qashīdah Burdah
Karya: Al-Imām Abū ‘Abdillāh al-Bushīrī

Rangkaian Pos: Terjemahan Qashidah al-Burdah
  1. 1.Pengantar – Terjemahan Qashidah al-Burdah
  2. 2.Terjemahan Qashidah al-Burdah (1/6)
  3. 3.Terjemahan Qashidah al-Burdah (2/6)
  4. 4.Terjemahan Qashidah al-Burdah (3/6)
  5. 5.Terjemahan Qashidah al-Burdah (4/6)
  6. 6.Anda Sedang Membaca: Terjemahan Qashidah al-Burdah (5/6)
  7. 7.Terjemahan Qashidah al-Burdah (6/6)

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

بُشْرَى لَنَا مَعْشَرَ الْإِسْلَامِ إِنَّ لَنَا

مِنَ الْعِنَايَةِ رُكْنًا غَيْرَ مُنْهَدِمِ

  1. Khabar gembira bagi kita, semua umat Islam, sungguh kita memiliki tiang yang tak akan pernah runtuh sebagai pertolongan dari Allah s.w.t.

لَمَّا دَعَا اللهُ دَاعِيْنَا لِطَاعَتِهِ

بِأَكْرَمِ الرُّسْلِ كُنَّا أَكْرَمَ الْأُمَمِ

  1. Ketika Allah menamai penyeru kita dengan sebutan rasūl paling mulia karena ketaatan kepada-Nya, kita adalah umat yang paling mulia.

رَاعَتْ قُلُوْبَ الْعِدَا أَنبَاءُ بعثَتِهِ

كَنَبْأَة ٍ أَجْفَلَتْ غُفْلًا مِنَ الْغَنَمِ

  1. Berita pengangkatannya sebagai nabi membuat takut hati para musuh, seperti raungan singa yang membuat takut kumpulan kambing yang lengah.

مَا زالَ يَلْقَاهُمُ فِيْ كُلِّ مُعْتَرَكٍ

حَتَّى حَكَوْا بِالْقَنَا لَحْمًا عَلَى وَضَمِ

  1. Rasūlullāh s.a.w. senantiasa menghadapi mereka dalam setiap peperangan, sampai mereka menyerupai daging yang berada di atas tumpuan karena tusukan.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَدُّوا الْفِرَارَ فَكَادُوْا يَغْبِطُوْنَ بِهِ

أَشْلَاءَ شَالَتْ مَعَ الْعِقْبَانِ وَ الرَّخَمِ

  1. Mereka berharap melarikan diri dari Rasūlullāh s.a.w., bahkan karenanya sangat berharap tubuh mereka terbang bersama elang dan burung bangkai.

تُمْضِي اللَّيَالِيْ وَ لَا يَدْرُوْنَ عِدَّتَهَا

مَا لَمْ تَكُنْ مِنْ لَيَالِي الْأَشْهُرِ الْحُرُمِ

  1. Malam-malam berlalu sedang mereka tak lagi mengetahui bilangannya, selama bukan malam-malam pada bulan suci.

كَأَنَّمَا الدِّيْنُ ضَيْفٌ حَلَّ سَاحَتَهُمْ

بِكُلِّ قَرْمٍ إِلَى لَحْمِ الْعِدَا قَرِم

  1. Seakan-akan agama adalah tamu yang singgah di halaman umat Islam, bersama semua pembesar yang amat berselera terhadap daging para musuh.

يَجُرُّ بَحْرَ خَمِيْسٍ فَوْقَ سَابِحَةٍ

يَرْمِيْ بِمَوْجٍ مِنَ الْأَبْطَالِ مُلْتَطِمِ

  1. Mengerahkan lautan pasukan di atas unta-unta yang perkasa, yang mengirimkan gelombang bala tentara, yang berkecamuk.

مِنْ كُلِّ مُنْتَدِبٍ للهِ مُحْتَسِبٍ

يَسْطُوْ بِمُسْتَأْصِلٍ لِلْكُفْرِ مُصْطَلِمِ

  1. Dari setiap hamba nan ta‘at dan merindukan balasan dari Allah, yang memerangi kekufuran dengan senjata nan terhunus.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

حَتَّى غَدَتْ مِلَّةُ الْإِسْلَام ِوَهْيَ بِهِمْ

مِنْ بَعْدِ غُرْبَتِهَا مَوْصُوْلَةَ الرَّحِمِ

  1. Sampai agama Islam, dengan perjuangan para sahabat, setelah keasingannya, menjadi penghubung persaudaraan.

مَكْفُوْلَةً أَبَدًا مِنْهُمْ بِخَيْرِ أَبٍ

وَ خَيْرِ بَعْلٍ فَلَمْ تَيْتَمْ وَ لَم تَئِمِ

  1. Terjaga senantiasa dari orang-orang kafir oleh seorang ayah dan suami (221), sehingga tak akan pernah menjadi yatim dan tidak pula menjadi janda.

هُمُ الْجِبَالُ فَسَلْ عَنْهُمْ مُصَادِمَهُمْ

مَاذَا رَأَى مِنْهُمُ فِيْ كُلِّ مُصْطَدَم

  1. Para sahabat ibarat gunung, tanyailah mereka tentang peperangan yang mereka ikuti, apa yang orang saksikan dari para sahabat dalam setiap peperangan.

وَ سَلْ حُنَيْنًا وَ سَلْ بَدْرًا وَ سَلْ أُحُدًا

فُصُوْلَ حَتْفٍ لَهُمْ أَدْهَى مِنَ الْوَخَمِ

  1. Dan tanyailah Ḥunain, tanyailah Badar, dan tanyailah Uhud tentang berbagai serangan dan gempuran dari mereka, yang lebih dahsyat dari bencana yang besar.

الْمُصْدِرِى الْبِيْضِ حُمْرًا بَعْدَ مَا وَرَدَتْ

مِنَ الْعِدَا كُلّ َ مُسْوَدٍّ مِنَ اللَّمَمِ

  1. Ingatlah para penghunus pedang nan merah oleh lumuran darah setelah menebas hitamnya rambut nan terurai menutupi leher para musuh.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ الْكَاتِبِيْنَ بِسُمْرِ الْخَطِّ مَا تَرَكَتْ

أَقْلَامُهُمْ حَرْفَ جِسْمٍ غَيْرِ مُنْعَجِمِ

  1. Dan para penulis dengan pena, tidaklah pena-pena mereka menyisakan satu sisi tubuh musuh tanpa torehan.

شَاكِي السِّلَاحِ لَهُمْ سِيْمَا تُمَيِّزُهُمْ

وَ الْوَرْدُ يَمْتَازُ بِالسِّيْمَا عَنِ السَّلَمِ

  1. Ksatria yang mahir dalam senjata memiliki ciri yang membedakannya dan mawar pun berbeda dari bunga salam dengan cirinya.

تُهْدِيْ إِلَيْكَ رِيَاحُ النَّصْرِ نَشْرَهُمُ

فَتَحْسَبُ الزَّهْرَ فِي الْأَكْمَامِ كُلَّ كَمِيْ

  1. Angin kemenangan membawakan berita keksatriaan pada sahabat sehingga engkau menduga setiap ksatria itu ibarat bunga dalam kelopaknya.

كَأَنَّهُمْ فِيْ ظُهُوْرِ الْخَيْلِ نَبْتُ رُبًا

مِنْ شِدَّة ِ الْحَزْمِ لَا مِنْ شِدَّةِ الْحُزُمِ

  1. Di atas punggung kuda, mereka ibarat pohon ruba, karena kukuhnya keyakinan mereka dan bukan karena kokohnya pelana.

طَارَتْ قُلُوْبُ الْعِدَا مِنْ بَأْسِهِمْ فَرَقًا

فَمَا تُفَرِّقُ بَيْنَ الْبَهْمِ وَ الْبُهَمِ

  1. Hati para musuh beterbangan, takut karena kegagahan para sahabat, sehingga tak dapat lagi membedakan anak kambing dan ksatria nan perkasa.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ مَنْ تَكُنْ بِرَسُوْلِ اللهِ نُصْرَتُهُ

إِنْ تَلقَهُ الْأُسْدُ فِيْ آجَامِهَا تَجِمِ

  1. Dan siapa pun yang kemenangannya dengan sebab Rasūlullāh s.a.w., bilapun singa menjumpainya di hutan, niscaya singa itu pun akan tak bergerak.

وَ لَنْ تَرَى مِنْ وَلِيٍّ غَيْرِ مُنْتَصِرٍ

بِهِ وَ لَا مِنْ عَدُوٍّ غَيْرَ مُنْقَصِمِ

  1. Engkau tidak akan melihat seorang wali yang tak mendapatkan pertolongan dengan sebab Rasūlullāh s.a.w., dan tidak pula musuh yang tidak terkalahkan.

أَحَلَّ أُمَّتَهُ فِيْ حِرْزِ مِلَّتِهِ

كَاللَّيْثِ حَلَّ مَعَ الْأَشْبَالِ فِيْ أَجَمِ

  1. Ia tempatkan umatnya dalam naungan agamanya, seperti singa bersama anak-anaknya tinggal dalam hutan.

كَمْ جَدَّلَتْ كَلِمَاتُ اللهِ مِنْ جَدَلٍ

فِيْهِ وَ كَمْ خَصَمَ الْبُرْهَانُ مِنْ خَصِمِ

  1. Berapa banyak kalimat Allah menang atas perdebatan para ahli debat yang meragukan kenabiannya, dan berapa banyak argumen telak mengalahkan yang menantangnya.

كَفَاكَ بِالْعِلْمِ فِي الْأُمِيِّ مُعْجِزَةً

فِي الْجَاهِلِيَّةِ وَ التَّأْدِيْبِ فِي الْيُتُمِ

  1. Cukuplah bagimu mu‘jizat ilmu pada seorang yang ummi pada masa Jāhiliyyah dan mu‘jizat pendidikan di masa yatimnya.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

خَدَمْتُهُ بِمَدِيْحٍ أَسْتَقِيْلُ بِهِ

ذُنُوْبَ عُمْرٍ مَضَى فِي الشِّعْرِ وَ الْخِدَمِ

  1. Daku melayaninya dengan pujian untuk menghapus dosa-dosa umurku yang telah lalu dalam syair dan pelayanan kepada penguasa.

إِذْ قَلَّدَانِيَ مَا تُخْشَى عَوَاقِبُهُ

كَأَنَّنِيْ بِهِمَا هَدْيٌ مِنَ النَّعَمِ

  1. Karena keduanya mengalungiku dosa-dosa yang ditakutkan siksanya, seakan-akan dengan keduanya aku adalah ternak yang dijadikan qurban.

أَطَعْتُ غَيَّ الصِّبَا فِي الْحَالَتَيْنِ وَ مَا

حَصَلْتُ إِلَّا عَلَى الْآثَامِ وَ النَّدَمِ

  1. Kuturuti masa muda dengan dua keadaan itu, namun tidaklah aku alami selain dosa-dosa dan penyesalan.

فَيَاخَسَارَةَ نَفْسٍ فِيْ تِجَارَتِهَا

لَمْ تَشْتَرِ الدِّيْنَ بِالدُّنْيَا وَ لَمْ تَسُمِ

143. Alangkah ruginya diri ini dalam perdagangannya, tidak membeli agama dengan dunia dan tidak pula menawarnya.

Catatan:

  1. 22. Nabi s.a.w.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *