Terjemahan Qashidah al-Burdah (4/6)

Terjemahan Qashidah al-Burdah

Dari:
 
BONUS MAJALAH
Al-Kisah

Edisi 04/2010
 
قَصِيْدَةُ الْبُرْدَةِ
لِلْإِمَامِ شَرَفُ الدِّيْنِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمُّدٌ الْبُوْصِيْرِيُّ
Terjemahan Qashīdah Burdah
Karya: Al-Imām Abū ‘Abdillāh al-Bushīrī

Rangkaian Pos: Terjemahan Qashidah al-Burdah
  1. 1.Pengantar – Terjemahan Qashidah al-Burdah
  2. 2.Terjemahan Qashidah al-Burdah (1/6)
  3. 3.Terjemahan Qashidah al-Burdah (2/6)
  4. 4.Terjemahan Qashidah al-Burdah (3/6)
  5. 5.Anda Sedang Membaca: Terjemahan Qashidah al-Burdah (4/6)
  6. 6.Terjemahan Qashidah al-Burdah (5/6)
  7. 7.Terjemahan Qashidah al-Burdah (6/6)

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

لَمْ تَقتَرِنْ بِزَمَانٍ وَهْيَ تُخْبِرُنَا

عَنِ الْمَعَادِ وَ عَنْ عَادٍ وَ عَنْ إِرَمِ

  1. Ia tak terikat dengan zaman dan mengkhabarkan kepada kita hari kebangkitan, ihwal kaum ‘Ād (121) dan juga kaum Iram (132).

دَامَتْ لَدَيْنَا فَفَاقَتْ كُلَّ مُعْجِزَةٍ

مِنَ النَّبِيِّيْنَ إِذْ جَاءَتْ وَ لَمْ تَدُمِ

  1. Ayat-ayat itu kekal di antara kita, maka mengungguli semua mu‘jizat para nabi, karena mu‘jizat mereka datang tapi tidak abadi.

مُحَكَّمَاتٌ فَمَا تُبْقِيْنَ مِنْ شُبَهٍ

لِذِيْ شِقَاقٍ وَ مَا تَبْغِيْنَ مِنْ حَكَمِ

  1. Mengandung hikmah dan ketetapan, tidak meninggalkan kesamaran bagi orang-orang yang menentang kebenaran, dan tidak pula membutuhkan hakim.

مَا حُوْرِبَتْ قَطُّ إِلَّا عَادَ مِنْ حَرَبٍ

أَعْدَى الْأَعَادِيْ إِلَيْهَا مُلْقِيَ السَّلَمِ

  1. Tidaklah ayat-ayat itu diperangi, melainkan musuh yang paling memusuhinya akan kembali kepadanya dengan tunduk, setelah peperangan.

رَدَّتْ بَلَاغَتُهَا دَعْوَى مُعَارِضِهَا

رُدَّ الْغُيُوْرِ يَدَ الْجَانِيْ عَنِ الْحُرَمِ

  1. Balāghahnya menangkis da‘waan penantangnya, seperti tangkisan pencemburu menangkis tangan orang yang nakal dari mahramnya.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

لَهَا مَعَانٍ كَمَوْجِ الْبَحْرِ فِيْ مَدَدٍ

وَ فَوْقَ جَوْهَرِهِ فِي الْحُسْنِ وَ الْقِيَمِ

  1. Ia memiliki berbagai ma‘na laksana gelombang samudra dalam geloranya, dan melebihi mutiaranya dalam keindahan dan nilainya.

فَمَا تُعَدُّ وَ لَا تُحْصَى عَجَائِبُهَا

وَ لَا تُسَامُ عَلَى الْإِكْثَارِ بِالسَّأَمِ

  1. Tak terbilang dan tiada terhingga keajaibannya, dan tidak pula menimbulkan kebosanan dengan memperbanyak membacanya.

قَرَّتْ بِهَا عَيْنُ قَارِيْهَا فَقُلْتُ لَهُ

لَقَدْ ظَفِرْتَ بِحَبْلِ اللهِ فَاعْتَصِمِ

  1. Sejuk karenanya mata orang yang membacanya, maka kukatakan padanya: “Sungguh engkau memperoleh tali Allah, maka berpegang teguhlah.”

إِنْ تَتْلُهَا خِيْفَةً مِنْ حَرِّ نَارِ لَظَى

أَطْفَأْتَ حَرَّ لَظَى مِنْ وِرْدِهَا الشَّبِمِ

  1. Jika engkau membacanya karena takut terhadap panasnya Neraka Lazhā, niscaya ayat-ayat itu akan memadamkan panasnya Neraka Lazhā dengan sumber airnya yang sejuk.

كَأَنَّهَا الْحَوْضُ تَبْيَضُّ الْوُجُوْهُ بِهِ

مِنَ الْعُصَاةِ وَ قَدْ جَاءُوْهُ كَالْحُمَمِ

  1. Ayat-ayat itu laksana telaga yang memutihkan wajah orang-orang yang durhaka, sedang mereka datang ke telaga itu sungguh seperti arang.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ كَالصِّرَاطِ وَ كَالْمِيْزَانِ مَعْدَلَةً

فَالْقِسْطُ مِنْ غَيْرِهَا فِي النَّاسِ لَمْ يَقُمِ

  1. Dan laksana shirāth dan mīzān dalam keadilan, maka keadilan selainnya pada manusia tidaklah tegak.

لَا تَعْجَبَنْ لِحَسُوْدٍ رَاحَ يُنْكِرُهَا

تَجَاهُلًا وَهْوَ عَيْنُ الْحَاذِقِ الْفَهِمِ

  1. Janganlah engkau heran kepada si dengki yang senantiasa mengingkarinya dengan pura-pura tidak mengetahui kebenarannya, padahal ia seorang cerdik pandai yang luas pemahamannya.

قَدْ تُنْكِرُ الْعَيْنُ ضَوْءَ الشَّمْسِ مِنْ رَمَدٍ

وَ يُنْكِرُ الْفَمُّ طَعْمَ الْمَاءِ مِنْ سَقَمِ

  1. Sungguh mata itu mengingkari sinar matahari karena sakit, dan mulut karena sakit pun mengingkari segarnya air.

يَا خَيْرَ مَنْ يَمَّمَ الْعَافُوْنَ سَاحَتَهُ

سَعْيًا وَ فَوْقَ مُتُوْنِ الْأَيْنُقِ الرُّسُمِ

  1. Duhai sebaik-baik insan yang teras kediamannya senantiasa dituju orang-orang yang rindu akan kebajikan dengan berjalan kaki dan juga menunggangi unta nan perkasa.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ مَنْ هُوَ الْآيَة ُ الْكُبْرَى لِمُعْتَبِرٍ

وَ مَنْ هُوَ النِّعْمَةُ الْعُظْمَى لِمُغْتَنِمِ

  1. Duhai insan yang menjadi tanda terbesar bagi orang yang ingin mengambil pelajaran. Duhai insan yang menjadi anugerah teragung bagi orang yang mendapatkan karunia.

سَرَيْتَ مِنْ حَرَمٍ لَيْلًا إِلَى حَرَمٍ

كَمَا سَرَى الْبَدْرُ فِيْ دَاجٍ مِنَ الظُّلَمِ

  1. Engkau berjalan (143) pada suatu malam dari satu tempat suci ke tempat suci yang lain, laksana berjalannya purnama di malam gelap-gulita.

وَ بِتَّ تَرْقَى إِلَى أَنْ نِلْتَ مَنْزِلَةً

مِنْ قَابِ قَوْسَيْنِ لَمْ تُدْرَكْ وَ لَمْ تُرَمِ

  1. Engkau terus naik (154) hingga sampai pada tingkatan tertinggi, sedekat jarak antara dua busur yang tidak akan dicapai seorang pun dan tidak pula diharapkan.

وَ قدَّمَتْكَ جَمِيْعُ الْأَنْبِيَاءِ بِهَا

وَ الرُّسْلِ تَقْدِيْمَ مَخْدُوْمٍ عَلَى خَدَمِ

  1. Semua nabi dan rasul mengutamakanmu karena derajat itu, sebagaimana diutamakannya tuan atas pelayan.

وَ أَنْتَ تَخْتَرِقُ السَّبْعَ الطِّبَاقَ بِهِمْ

فِيْ مَوْكِبٍ كُنْتَ فِيْهِ صَاحِبَ الْعَلَمِ

  1. Engkau lewati tujuh lapis langit melewati mereka dalam rombongan nan agung, sedang engkau pemegang benderanya.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

حَتَّى إِذَا لَمْ تَدَعْ شَأْوًا لِمُسْتَبِق

مِنَ الدُّنُوِّ وَ لَا مَرْقًى لِمُسْتَنِمِ

  1. Sampai ketika engkau sudah tak lagi meninggalkan batas ketinggian dalam kedekatan (165) bagi orang yang mencarinya dan tidak pula pijakan bagi orang yang ingin menggapainya.

خَفَضْتَ كُلَّ مَقَامٍ بِالْإِضَافَةِ إِذْ

نُوْدِيْتَ بِالرَّفْعِ مِثْلَ الْمُفْرَدِ الْعَلَمِ

  1. Maka engkau telah meng-khafadh-kan (176) semua kedudukan dengan idhāfah (187), karena engkau dipanggil dengan rafa‘ (198) seperti ‘alam mufrad. (209)

كَيْمَا تَفُوْزَ بِوَصْلٍ أَيِّ مُسْتَتِرٍ

عَنِ الْعُيُوْنِ وَ سِرٍّ أَيِّ مُكْتَتَمِ

  1. Agar engkau mendapatkan hubungan kedekatan yang teramat tertutup dari segala pandangan dan sirr (2110) yang teramat tersembunyi.

فَحُزْتَ كُلَّ فَخَارٍ غَيْرَ مُشْتَرَكٍ

وَ جُزْتَ كُلَّ مَقَامٍ غَيْرَ مُزْدَحَمِ

  1. Dan engkau pun telah mendapatkan semua kebanggaan yang tiada menyamai, serta melewati semua kedudukan nan tiada menandingi.

وَ جَلَّ مِقْدَارُ مَا وُلِّيْتَ مِنْ رُتَبٍ

وَ عزَّ إِدْرَاكُ مَا أُوْلِيْتَ مِنْ نِعَمِ

115. Teramat agung derajat yang engkau terima dari segala kedudukan yang mulia, dan tiada mungkin orang lain mencapai karunia-karunia yang engkau dapatkan.

Catatan:

  1. 12. Kaum Nabi Hūd a.s.
  2. 13. Kaum Nabi Shāliḥ a.s.
  3. 14. Isrā’.
  4. 15. Mi‘rāj.
  5. 16. Dengan Allah s.w.t.
  6. 17. Menyebarkan ḥarkat di bawah (kedudukan Nabi di atas semua makhluq).
  7. 18. Kelompok kata.
  8. 19. Ḥarkat di depan (kedudukan Nabi selalu berada paling depan dari semua makhluq).
  9. 20. Nama diri yang digunakan untuk menunjukkan jenis yang tunggal.
  10. 21. Rahasia. Relung kesadaran yang paling mendalam, lembut, dan rahasia, yang dititipkan Allah ta‘ālā dalam qalbu seorang shūfī. Tempat komunikasi rahasia antara Allah ta‘ālā dan hamba-Nya.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *