Terjemahan Qashidah al-Burdah (3/6)

Terjemahan Qashidah al-Burdah

Dari:
 
BONUS MAJALAH
Al-Kisah

Edisi 04/2010
 
قَصِيْدَةُ الْبُرْدَةِ
لِلْإِمَامِ شَرَفُ الدِّيْنِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمُّدٌ الْبُوْصِيْرِيُّ
Terjemahan Qashīdah Burdah
Karya: Al-Imām Abū ‘Abdillāh al-Bushīrī

Rangkaian Pos: Terjemahan Qashidah al-Burdah
  1. 1.Pengantar – Terjemahan Qashidah al-Burdah
  2. 2.Terjemahan Qashidah al-Burdah (1/6)
  3. 3.Terjemahan Qashidah al-Burdah (2/6)
  4. 4.Anda Sedang Membaca: Terjemahan Qashidah al-Burdah (3/6)
  5. 5.Terjemahan Qashidah al-Burdah (4/6)
  6. 6.Terjemahan Qashidah al-Burdah (5/6)
  7. 7.Terjemahan Qashidah al-Burdah (6/6)

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

يَوْمٌ تَفَرَّسَ فِيْهِ الْفُرْسُ أَنَّهُمُ

قَدْ أُنْذِرُوْا بِحُلُوْلِ الْبُؤْسِ وَ النَّقَمِ

  1. Hari ketika bangsa Persia berfirasat bahwa mereka diperingatkan akan datangnya malapetaka dan kehancuran.

وَ بَاتَ إِيْوَانُ كِسْرَى وَهْوَ مُنْصَدِعٌ

كَشَمْلِ أَصْحَابِ كِسْرَى غَيْرَ مُلْتَئِمِ

  1. Malam itu singgasana Kisrā porak-poranda seperti porak-porandanya para sekutu Kisrā terpecah-belah.

وَ النَّارُ خَامِدَة ُ الْأَنْفَاسِ مِنْ أَسَفٍ

عَلَيْهِ وَ النَّهْرُ سَاهِي الْعَيْنِ مِنْ سَدَمِ

  1. Api sesembahan padam karena berduka atas apa yang terjadi, dan sungai (31) pun tak mengalir karena kesedihan.

وَ سَاءَ سَاوَةَ أَنْ غَاضَتْ بُحَيْرَتُهَا

وَ رُدَّ وَارِدُهَا بِالْغَيْظِ حِيْنَ ظَمِىْ

  1. Warga kota Sāwah pun merana karena danaunya telah mengering, dan orang yang datang di saat dahaga pun kembali dengan kemarahan.

كَأَنَّ بِالنَّارِ مَا بِالْمَاء مِنْ بَلَلٍ

حُزْنًا وَ بِالْمَاءِ مَا بِالنَّارِ مِنْ ضَرَمِ

  1. Karena sedih, api seakan-akan air nan basah, dan air pun seakan-akan api nan membara.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ الْجِنُّ تَهْتِفُ وَ الْأَنْوَارُ سَاطِعَةٌ

وَ الْحَقُّ يَظْهَرُ مِنْ مَعْنًى وَ مِنْ كَلِمِ

  1. Jinn-jinn berbisik, cahaya terpancar, dan kebenaran pun tampak dari ma‘na dan perkataan.

عَمُوْا وَ صَمُّوْا فَإِعْلَانُ الْبَشَائِرِ لَمْ

تُسْمَعْ وَ بَارِقَةُ الْإِنْذَارِ لَمْ تُشَمِ

  1. Orang-orang kafir itu buta dan tuli sehingga khabar gembira itu tiada didengar dan kilat peringatan itu tiada dipikirkan.

مِنْ بَعْدِ مَا أَخْبَرَ الْأَقْوَامَ كَاهِنُهُمْ

بِأَنَّ دِيْنَهُمُ الْمُعْوَجَّ لَمْ يَقُمِ

  1. Setelah dukun mereka mengkhabarkan bahwa agama mereka yang bengkok tidak akan berdiri tegak.

وَ بَعْدَ مَا عَايَنُوْا فِي الْأُفْقِ مِنْ شُهُبٍ

مُنْقَضَّةٍ وِفْقَ مَا فِي الْأَرْضِ مِنْ صَنَمِ

  1. Dan setelah mereka melihat dengan nyata batu-batu api nan berguguran di cakrawala sebagaimana tumbangnya berhala-berhala di muka bumi.

حَتَّى غَدَا عَنْ طَرِيْقِ الْوَحْيِ مُنْهَزِمٌ

مِنَ الشَّيَاطِيْنِ يَقْفُوْا إِثْرَ مُنْهَزِمِ

  1. Sampai-sampai syaithan-syaithan berlarian menjauhi jalan wahyu, mengikuti jejak kawannya yang tunggang-langgang karena ketakutan.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

كَأَنَّهُمْ هَرَبًا أَبْطَالُ أَبْرَهَةٍ

أَوْ عَسْكَرٍ بِالْحَصَى مِنْ رَاحَتَيْهِ رُمِي

  1. Seakan-akan mereka adalah pasukan Abrahah yang tunggang-langgang atau pasukan yang dilempari dengan batu dari kedua telapak tangan Nabi s.a.w.

نَبْذًا بِهِ بَعْدَ تَسْبِيْحِ بِبَطْنِهِمَا

نَبْذَ الْمُسَبِّحِ مِنْ أَحْشَاءِ مُلْتَقِمِ

  1. Lemparan batu yang telah dibacai tasbīḥ pada kedua telapak tangannya, seperti terlemparnya orang yang senantiasa bertasbīḥ (42) dari mulut ikan yang menelannya.

جَاءَتْ لِدَعْوَتِهِ الْأَشْجَارُ سَاجِدَةً

تَمْشِيْ إِلَيْهِ عَلَى سَاقٍ بِلَا قَدَمِ

  1. Perpohonan datang dengan bersujud karena panggilannya, berjalan dengan dahan tanpa telapak kaki, kepada Nabi s.a.w.

كَأَنَّمَا سَطَرَتْ سَطْرًا لِمَا كَتَبَتْ

فُرُوْعُهَا مِنْ بَدِيْعِ الْخَطِّ بِاللَّقَمِ

  1. Seolah-olah dahan-dahan itu menggoreskan tulisan, yang ditulis oleh rerantingan dengan tulisan nan indah di tengah jalan.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

مِثْلَ الْغَمَامَةِ أَنَّى سَارَ سَائِرَة ٌ

تَقِيْهِ حَرَّ وَ طِيْسٍ لِلْهَجِيْرِ حَمِيْ

  1. Seperti awan, ke mana pun ia berjalan, melindunginya dari panas matahari di siang hari.

أَقْسَمْتُ بِالْقَمَرِ الْمُنْشَقِّ إِنَّ لَهُ

مِنْ قَلْبِهِ نِسْبَةً مَبْرُوْرَةَ الْقَسَمِ

  1. Aku bersumpah demi Tuhan rembulan yang terbelah, karena sungguh padanya terdapat nisbah dari terbelahnya hatinya sebagai nisbah sumpah yang benar.

وَ مَا حَوَى الْغَارُ مِنْ خَيْرٍ وَ مَنْ كَرَمٍ

وَ كُلُّ طَرْفٍ مِنَ الْكُفَّارِ عَنْهُ عَمِيْ

  1. Dan demi apa yang dihimpun oleh Gua Tsur dari insan terbaik (53) dan insan nan dermawan (64) pada saat setiap mata orang-orang kafir buta darinya.

فَالصِّدْقُ فِي الْغَارِ وَ الصِّدِّيْقُ لَمْ يَرِمَا

وَ هُمْ يَقُوْلُوْنَ مَا بِالْغَارِ مِنْ أَرِمِ

  1. Padahal insan nan benar dan insan pembenar itu tidak meninggalkan gua, sedang mereka berkata: “Tidak seorang pun dalam gua.”

ظَنُّوا الْحَمَامَ وَ ظَنُّوا الْعَنْكَبُوْتَ عَلَى

خَيْرِ الْبَرِيَّة ِ لَمْ تَنْسُجْ وَ لَمْ تَحُمِ

  1. Mereka beranggapan, merpati dan laba-laba tidak akan menenun sarang dan mengeram, dengan adanya sebaik-baik makhluq.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وِقَايَةُ اللهِ أَغْنَتْ عَنْ مُضَاعَفَةٍ

مِنَ الدُّرُوْعِ وَ عَنْ عَالٍ مِنَ الْأُطُمِ

  1. Perlindungan Allah mencukupi dari baju besi berlapis dan dari benteng-benteng yang tinggi.

مَا سَامَنِي الدَّهْرُ ضَيْمًا وَ اسْتَجَرْتُ بِهِ

إِلَّا وَ نِلْتُ جِوَارًا مِنْهُ لَمْ يُضَمِ

  1. Tidaklah masa menzhalimiku pada suatu hari lalu aku memohon perlindungan kepadanya, kecuali aku mendapatkan perlindungan itu darinya nan tak terhinakan.

وَ لَا التَمَسْتُ غِنَة الدَّارَيْنِ مِنْ يَدِهِ

إِلَّا اسْتَلَمْتُ النَّدَى مِنْ خَيْرِ مُسْتَلَمِ

  1. Dan tidaklah aku memohon kecukupan dunia-akhirat dari tangannya, kecuali aku mendapatkan kemurahan dari sebaik-baik pemberi.

لَا تُنْكِرُ الْوَحْيَ مِنْ رُؤْيَاهُ إِنَّ لَهُ

قَلْبًا إِذَا نَامَتِ الْعَيْنَانِ لَمْ يَنَمِ

  1. Janganlah engkau ingkari wahyu dari mimpinya, sungguh ia memiliki hati yang tak tidur di saat kedua matanya terpejam.

وَ ذَاكَ حِيْنَ بُلُوْغٍ مِنْ نُبُوَّتِهِ

فَلَيْسَ يُنْكَرُ فِيْهِ حَالُ مُحْتَلِمِ

  1. Demikian itu pada saat sampainya kenabiannya, dan tidaklah diingkari hal itu terjadi dalam keadaan mimpi.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

تَبَارَكَ اللهُ مَا وَحْيٌ بِمُكْتَسَبٍ

وَ لَا نَبِيٌّ عَلَى غَيْبٍ بِمُتَّهَمِ

  1. Maha Suci Allah, tidaklah wahyu diperoleh dengan usaha dan tidaklah seorang nabi dinisbahi dengan kedustaan dalam hal keghaiban.

كَمْ أَبْرَأَتْ وَصِبًا بِاللَّمْسِ رَاحَتُهُ

وَ أَطْلَقَتْ أَرِبًا مِنْ رِبْقَة ِ اللَّمَمِ

  1. Berapa banyak telapak tangannya menyembuhkan orang yang sakit dengan usapannya dan melepaskan penderita dari cengkeraman kegilaan.

وَ أَحْيَتِ السَّنَةَ الشَّهْبَاءَ دَعْوَتُهُ

حَتَّى حَكَتْ غُرَّةً فِي الْأَعْصُرِ الدُّهُمِ

  1. Doanya menghidupkan tahun nan putih (75), sehingga menyerupai putihnya bulu di wajah kuda pada musim-musin nan hitam (86).

بِعَارِضٍ جَادَ أَوْ خِلْتَ الْبِطَاحَ بِهَا

سَيْبًا مِنَ الْيَمِّ أَوْ سَيْلًا مِنَ الْعَرِمِ

  1. Karena awan yang datang membawa hujan, sampai engkau mengira danaunya adalah gelombang ombak atau air bah dari Lembah ‘Arim.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

دَعْنِيْ وَ وَصْفِيْ آيَاتٍ لَهُ ظَهَرَتْ

ظُهُوْرَ نَارِ الْقِرَى لَيْلًا عَلَى عَلَمِ

  1. Biarkanlah daku dan untaian syair-syair tentang mu‘jizat Rasūlullāh s.a.w. yang begitu terang seterang api penyambutan tamu di atas gunung yang tinggi.

فَالدُّرُّ يَزْدَادُ حُسْنًا وَهْوَ مُنْتَظِمٌ

وَ لَيْسَ يَنْقُصُ قَدْرًا غَيْرَ مُنْتَظِمِ

  1. Karena mutiara itu bertambah indah bila dalam untaian, namun tidaklah berkurang pula kadarnya meski ia tak beruntai.

فَمَا تَطَاوَلُ آمَالُ الْمَدِيْحِ إِلَى

مَا فِيْهِ مِنْ كَرَمِ الْأَخْلَاقِ وَ الشِّيَمِ

  1. Maka sepanjang harapan para penyanjung Nabi s.a.w. semata tertuju kepada apa yang ada pada dirinya dari akhlaq dan tabiatnya.

آيَاتُ حَقٍّ مِنَ الرَّحْمنِ مُحْدَثَة ٌ

قَدِيْمَةٌ صِفَةُ الْمَوْصُوْفِ بِالْقِدَمِ

91. Di antara mu‘jizatnya adalah ayat-ayat ketetapan (97) dari Tuhan, Yang Maha Pengasih, yang bersifat baru (108) dan qadīm (119) sebagai sifat Tuhan, Yang bersifat dengan ke-qadīm-an.

Catatan:

  1. 3. Eufrat.
  2. 4. Nabi Yūnus a.s.
  3. 5. Rasūlullāh s.a.w.
  4. 6. Abū Bakar r.a.
  5. 7. Tahun paceklik.
  6. 8. Karena teramat suburnya tanaman.
  7. 9. Al-Qur’ān.
  8. 10. Dari segi lafazhnya.
  9. 11. Dari segi ma‘nanya.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *