Terjemahan Qashidah al-Burdah (2/6)

Dari:
 
BONUS MAJALAH
Al-Kisah

Edisi 04/2010
 
قَصِيْدَةُ الْبُرْدَةِ
لِلْإِمَامِ شَرَفُ الدِّيْنِ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ مُحَمُّدٌ الْبُوْصِيْرِيُّ
Terjemahan Qashīdah Burdah
Karya: Al-Imām Abū ‘Abdillāh al-Bushīrī

Rangkaian Pos: Terjemahan Qashidah al-Burdah

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

وَ رَاوَدَتْهُ الْجِبَالُ الشُّمُّ مِنْ ذَهَبٍ

عَنْ نَفْسِهِ فَأَرَاهَا أَيَّمَا شَمَمِ

  1. Padahal gunung emas yang tinggi menawarkan diri untuknya, namun ia menunjukkan diri terhadapnya dengan penuh kesombongan dan keengganan.

وَ أَكَّدَتْ زُهْدَهُ فِيْهَا ضَرُوْرَتُهُ

إِنَّ الضَّرُوْرَةَ لَا تَعْدُوْ عَلَى الْعِصَمِ

  1. Keprihatinannya yang sangat memperkuat kezuhudannya terhadap dunia, sungguh keprihatinan itu tak mempengaruhi kema‘shūmannya.

وَ كَيْفَ تَدْعُوْ إِلَى الدُّنْيَا ضَرُوْرَةُ مَنْ

لَوْلَاهُ لَمْ تُخْرَجِ الدُّنْيَا مِنَ الْعَدَمِ

  1. Bagaimana mungkin mengajak kepada dunia, keprihatinan seorang yang bila bukan karena dirinya tidaklah dunia diciptakan dari ketiadaan.

مُحَمَّدٌ سَيِّدُ الْكَوْنَيْنِ وَ الثَّقَلَيْنِ

وَ الْفَرِيْقَيْنِ مِنْ عُرْبٍ وَ مِنْ عَجَمِ

  1. Muḥammad pemimpin dunia dan akhirat, jinn dan manusia, serta pemimpin dua bangsa: ‘Arab dan ‘Ajam. (21).

نَبِيُّنَا الْآمِرُ النَّاهِيْ فَلَا أَحَدٌ

أَبَرَّ فِيْ قَوْلِ لَا مِنْهُ وَ لَا نَعَمِ

  1. Nabi kita penyeru kebaikan dan pencegah kemunkaran, maka tidak ada seorang pun yang lebih bisa dipercaya darinya dalam berkata “tidak” ataupun “ya”.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

هُوَ الْحَبِيْبُ الَّذِيْ تُرْجَى شَفَاعَتُهُ

لِكُلِّ هَوْلٍ مِنَ الْأَهْوَالِ مُقْتَحَمِ

  1. Dialah sang kekasih yang diharapkan syafa‘atnya, dari setiap hura-hara yang menimpa.

دَعَا إِلَى اللهِ فَالْمُسْتَمسِكُوْنَ بِهِ

مُسْتَمْسِكُوْنَ بِحَبْلٍ غَيْرِ مُنْفَصِمِ

  1. Ia menyeru kepada Allah, maka orang-orang yang berpegang teguh dengannya, mereka berpegang teguh dengan tali yang tak ‘kan terputus.

فَاقَ النَّبِيِّيْنَ فِيْ خَلْقٍ وَ فِيْ خُلُقٍ

وَ لَمْ يُدَانُوْهُ فِيْ عِلْمٍ وَ لَا كَرَمِ

  1. Ia mengungguli seluruh nabi dalam rupa dan pekerti, dan tidak pula mereka menandinginya dalam ilmu dan kemuliaan.

وَ كُلُّهُمْ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ مُلْتَمِسٌ

غَرْفًا مِنَ الْبَحْرِ أَوْ رَشْفًا مِنَ الدِّيَمِ

  1. Mereka semua mengambil dari Rasūlullāh s.a.w., baik seciduk dari lautan atau seteguk dari air hujan.

وَ وَاقِفُوْنَ لَدَيْهِ عِنْدَ حَدِّهِمِ

مِنْ نُقْطَةِ الْعِلْمِ أَوْ مِنْ شَكْلَةِ الْحِكَمِ

  1. Mereka berdiri di hadapannya menurut kapasitas mereka, dari setitik ilmu atau segores hikmah.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

فَهُوَ الَّذِيْ تَمَّ مَعْنَاهُ وَ صُوْرَتُهُ

ثُمَّ اصْطَفَاهُ حَبِيْبًا بَارِئُ النَّسَمِ

  1. Dialah yang sempurna ma‘na dan rupanya, lalu dipilih sebagai kekasih oleh Tuhan, Pencipta manusia.

مُنَّزَّهٌ عَنْ شَرِيْكٍ فِيْ مَحَاسِنِهِ

فَجَوْهَرُ الْحُسْنِ فِيْهِ غَيْرُ مُنْقَسِمِ

  1. Ia disucikan dalam kebaikannya dari yang menyamai, maka hakikat kebaikan pada dirinya tidak terbagi.

دَعْ مَا ادَّعَتْهُ النَّصَارَى فِيْ نَبيِّهِمِ

وَ احْكُمْ بِمَا شِئْتَ مَدْحًا فِيْهِ وَ احْتَكِمِ

  1. Tinggalkan da‘wa’an orang-orang Nasrani terhadap nabi mereka, dan berilah pujian sesukamu kepadanya dan berbuatlah sepatutnya.

وَ انْسُبْ إِلَى ذَاتِهِ مَا شِئْتَ مِنْ شَرَفٍ

وَ انْسُبْ إِلَى قَدْرِهِ مَا شِئْتَ مِنْ عِظَمِ

  1. Nisbatkahlah kepada sosoknya segala kemuliaan yang engkau kehendaki, dan nisbatkanlah pada derajatnya segala kebesaran yang engkau inginkan.

فَإِنْ فَضْلَ رَسُوْلِ اللهِ لَيْسَ لَهُ

حَدٌّ فَيُعْرِبَ عَنْهُ نَاطِقٌ بِفَمِ

  1. Sesungguhnya keutamaan Rasūlullāh s.a.w. tidaklah berbatas hingga tak dapat diungkapkan oleh seseorang pun dengan kata-kata.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

لَوْ نَاسَبَتْ قَدْرَهُ آيَاتُهُ عِظَمًا

أَحْيَا اسْمُهُ حِيْنَ يُدْعَى دَارِسَ الرِّمَمِ

  1. Andaikan mu‘jizat-mu‘jizatnya terlihat sama dengan keagungan derajatnya, niscaya namanya menghidupkan tulang-belulang yang telah hancur tatkala disebut.

لَمْ يَمْتَحِنَّا بِمَا تَعْيَا الْعُقُوْلُ بِهِ

حِرْصًا عَلَيْنَا فَلَمْ نَرْتَبْ وَ لَمْ نَهِمِ

  1. Ia tidak menguji kita dengan hal-hal yang tak bisa terjangkau oleh akal, karena sangat mengharap hidayah kita, sehingga kita tidak ragu dan tidak pula bingung.

أَعْيَا الْوَرَى فَهْمُ مَعْنَاهُ فَلَيْسَ يُرَى

فِي الْقُرْبِ وَ الْبُعْدِ فِيْهِ غَيْرُ مُنْفَحِمِ

  1. Semua orang tak mampu memahami hakikat Nabi s.a.w. Maka bagi orang yang dekat ataupun jauh, tak terlihat darinya selain keagungan.

كَالشَّمْسِ تَظْهَرُ لِلْعَيْنَيْنِ مِنْ بُعُدٍ

صَغِيْرَةٍ وَ تُكِلُّ الطَّرْفَ مِنْ أَمَمِ

  1. Ibarat matahari yang tampak kecil dari kejauhan bagi kedua mata dan menumpulkan pandangan bila berada di hadapan.

وَ كَيْفَ يُدْرِكُ فِي الدُّنْيَا حَقِيْقَتَهُ

قَوْمٌ نِيَامٌ تَسَلَّوْا عَنْهُ بِالْحُلُمِ

  1. Bagaimanakah di dunia bisa diketahui hakikat Nabi s.a.w., oleh orang-orang yang tidur nan merasa puas mengenal Nabi hanya dalam mimpi.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

فَمَبْلَغُ الْعِلْمِ فِيْهِ أَنَّهُ بَشَرٌ

وَ أَنَّهُ خَيْرُ خَلْقِ اللهِ كُلِّهِمِ

  1. Karena setinggi-tinggi pengetahuan tentang Nabi s.a.w., hanyalah mengetahui bahwa ia adalah manusia. Dan bahwa ia adalah sebaik-baik makhluq Allah seluruhnya.

وَ كُلُّ آيٍ أَتَى الرُّسْلُ الْكِرَامُ بِهَا

فَإِنَّمَا اتَّصَلَتْ مِنْ نُوْرِهِ بِهِمِ

  1. Semua mu‘jizat yang dibawa para rasūl yang mulia, hanyalah pancaran cahayanya terhadap mereka.

فَإِنَّهُ شَمْسُ فَضْلٍ هُمْ كَوَاكِبُهَا

يُظْهِرْنَ أَنْوَارَهَا لِلنَّاسِ فِي الظُّلَمِ

  1. Sungguh ia adalah matahari keutamaan dan mereka adalah bintang-bintangnya, yang memancarkan cahaya bagi manusia di kegelapan.

أَكْرِمْ بِخَلْقِ نَبِيٍّ زَانَهُ خُلُقٌ

بِالْحُسْنِ مُشْتَمِلٍ بِالْبِشْرِ مُتَّسِمِ

  1. Alangkah mulia pribadi Nabi s.a.w, yang dihiasi pekerti dengan keindahan yang memancarkan sinar wajah nan berseri.

كَالزَّهْرِ فِيْ تَرَفٍ وَ الْبَدْرِ فِيْ شَرَفٍ

وَ الْبَحْرِ فِيْ كَرَمٍ وَ الدَّهْرِ فِيْ هِمَمِ

  1. Indah laksana bunga, dan mulia laksana purnama. Kedermawanannya seluas samudera, dan cita-citanya sepanjang masa.

 

مَوْلَايَ صَلِّ وَ سَلِّمْ دَائِمًا أَبَدًا

عَلَى حَبِيْبِكَ خَيْرِ الْخَلْقِ كُلِّهِمِ.

Ya Tuhanku, limpahkanlah selalu shalawat dan salam atas kekasih-Mu yang terbaik di antara seluruh makhluk.

 

كَأَنَّهُ وَهْوَ فَرْدٌ مِنْ جَلَالَتِهِ

فِيْ عَسْكَرٍ حِيْنَ تَلْقَاهُ وَ فِيْ حَشَمِ

  1. Seolah-olah dan memang ia adalah yang tiada duanya dalam kebesarannya di dalam pasukan dan para pelayan, saat engkau menjumpainya.

كَأَنَّما اللُّؤْلُؤُ الْمَكْنُوْنُ فِيْ صَدَفِ

مِنْ مَعْدِنَيْ مَنْطِقٍ مِنْهُ وَ مُبْتَسَمِ

  1. Seakan mutiara, nan tersimpan dalam kerang, keluar dari dua sumber, ucapan dan senyumnya.

لَا طِيْبَ يَعْدِلُ تُرْبًا ضَمَّ أَعْظُمَهُ

طُوْبَى لِمُنْتَشِقٍ مِنْهُ وَ مُلْتَثِمِ

  1. Tiada wewangian yang menyamai tanah yang menyelubungi jasadnya, maka beruntunglah orang yang pernah mencium dan mengecupnya.

أَبَانَ مَوْلِدُهُ عَنْ طِيْبِ عُنْصُرِهِ

يَا طِيْبَ مُبْتَدَإٍ مِنْهُ وَ مُخْتَتَمِ

  1. Hari kelahirannya mengungkapkan kesucian asal keturunannya, duhai seorang yang mulia awal dan akhirnya.

Catatan:

  1. 2. non-‘Arab.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.