001-1 Bab I Keadaan Isnad Khabari

Dari Buku:
Terjemah Jauhar-ul-Maknūn
(Ilmu Balaghah)
Oleh: Abdurrahman al-Ahdori

Alih Bahasa: Achmad Sunarto
Penerbit: MUTIARA ILMU – Surabaya

Rangkaian Pos: Keadaan Isnad Khabari
  1. 1.Anda Sedang Membaca: 001-1 Bab I Keadaan Isnad Khabari
  2. 2.001-2 Tatacara Berbicara Dengan Orang Lain
  3. 3.001-3 Tanda Taukid – Jauhar-ul maknun
  4. 4.001-4 Tentang Isnad Aqli – Jauhar-ul-Maknun
  5. 5.001-5 Majaz Aqli – Jauhar-ul-Maknun

PASAL 1

ARTI ISNĀD KHABARĪ

 

الْحُكْمُ بِالسَّلْبِ أَوِ الْإِيْجَادِإِسْنَادُهُمْ وَ قَصْدُ ذِي الْخِطَابِ
إِفَادَةُ السَّامِعِ نَفْسَ الْحُكْمِأَوْ كَوْنَ مُخْبِرٍ بِهِ ذَا عِلْمٍ.

Artinya:

Isnād khabarī menurut ulama ahli balāghah, ialah menghukumi dengan salab (nafi) atau ījād (itsbāt). Adapun tujuan mukhāthib ialah memberi faedah kepada pendengar akan zat hukum atau memberitahu bahwa pembicarapun mengetahui.”

Contoh:

1. Ījād (itsbāt), seperti: (عَلِمَ زَيْدٌ، زَيْدٌ عَلِمَ).

2. Salab (nafi), seperti: (مَا عَلِمَ زَيْدٌ، زَيْدٌ لَيْسَ بِعَالِمٍ).

3. Memberi tahu kepada orang yang tahu atau memberi tahu bahwa mutakallim mengetahui, seperti:

اللهُ عَلِيْمٌ بِذَاتِ الصُّدُوْرِ

 

فَأَوَّلٌ فَائِدَةٌ وَ الثَّانِيْلَازِمُهَا عِنْدَ ذَوِي الْأَذْهَانِ

Artinya:

Maka yang pertama itu fā’idat-ul-khabar (hukum yang sengaja diterangkan oleh orang yang membawa berita/pembicara) dan yang kedua lāzimat-ul-khabar (pembawa berita/pembicara mengetahui pada hukum) menurut orang-orang yang berakal.

وَ رُبَّمَا أُجْرِيَ مَجْرَى الْجَاهِلِمُخَاطَبٌ إِنْ كَانَ غَيْرَ عَامِلِ.

Artinya:

Dan kadang-kadang diperlakukan seperti orang bodoh, yaitu mukhathab (yang mengerti) jika ia tidak mengamalkannya.

كَقَوْلِنَا لِعَالِمِ ذِيْ غَفْلَةٍالذِّكْرُ مِفْتَاحُ لِبَابِ الْحَضْرَةِ

Artinya:

Seperti kata kita kepada orang ‘alim yang lupa (mengingat Tuhan/dzikrullah): Zikir itu kunci pembuka pintu ke hadhirat Allah.”

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *