001-3 Tanda Taukid – Jauhar-ul maknun

Dari Buku:
Terjemah Jauhar-ul-Maknūn
(Ilmu Balaghah)
Oleh: Abdurrahman al-Ahdori

Alih Bahasa: Achmad Sunarto
Penerbit: MUTIARA ILMU – Surabaya

Rangkaian Pos: Keadaan Isnad Khabari

PASAL 3 

TANDA TAUKĪD

Tanda taukīd ialah:

بِقَسَمٍ قَدْ إِنَّ لَامِ الْإِبْتِدَا                         وَ نُوْنَيِ التَّوْكِيْدِ وَ اسْمٍ أُكِّدَا.

Artinya:

Alat taukīd yang digunakan untuk kalām khabar, ialah: qasam, qad, inna, lām ibtida’, dua macam nūn taukīd, (tsaqīlah dan khafīfah) dan jumlah ismiyyah.”

Contohnya:

وَ اللهِ إِنَّ زَيْدًا لَقَائِمٌ إِضْرِبَنْ يَا زَيْدُ.

Adapun jumlah ismiyyah itu termasuk alat taukīd, apabila mutakallim benar-benar sengaja menaukidi dan bersamaan dengan mu’akkad lain.

وَ النَّفْيُ كَالْإِثْبَاتِ فِيْ ذَا الْبَابِ                  يَجْرِيْ عَلَى الثَّلَاثَةِ الْأَلْقَابِ.

Artinya:

Adapun kalām nafi itu seperti kalām istbāt di dalam bab ini, berjalan pula di atas tiga macam laqab.”

Maksudnya: harus disunyikan dari alat taukīd, apabila mukhāthab ingkar.

بِإِنْ كَانَ لَامٍ أَوْ بَاءٍ يَمِيْنْ                        كَمَا جَلِيْسُ الْفَاسِقَيْنِ بِالْأَمِيْنْ.

Artinya:

Dan dengan in zā’idah, kāna, lām juḥūd, bā’ dan yamīn (sumpah) kalām khabar manfī itu ditaukidi. Seperti: (مَا جَلِيْسُ الْفَاسِقَيْنِ بِالْأَمِيْنْ).”

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *