Shalawat-ul-Masyisyiyyah – Kenapa Harus Berthariqah?

Cover Buku Kenapa Harus Berthariqah - Penerbit Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

KENAPA HARUS BERTHARIQAH?
Oleh: Abul-Fadhl ‘Abdullah bin Muhammad ash-Shiddiq al-Ghumari al-Idrisi al-Hasan
 
Penerjemah: Muhammad Fahruddin
Penerbit: Yayasan ar-Raudah Ihsan Foundation

الصَّلَاةُ الْمَشِيْشِيَّةُ

لِلْإِمَامِ الْقُطْبُ مَوْلَاي عَبْدِ السَّلَامِ ابْنِ بَشِيْشٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ.

 

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مَنْ مِنْهُ انْشَقَّتِ الْأَسْرَارُ. وَ انْفَلَقَتِ الْأَنْوَارُ. وَ فِيْهِ ارْتَقَتِ الْحَقَائِقُ. وَ تَنَزَّلَتْ عُلُوْمُ سَيِّدِنَا آدَمَ عَلَيْهِ السَّلَامُ فَأَعْجَزَ الْخَلاَئِقَ. وَ لَهُ تَضَاءَلَتِ الْفُهُوْمُ فَلَمْ يُدْرِكْهُ مِنَّا سَابِقٌ وَ لَا لَاحِقٌ. فَرِيَاضُ الْمَلَكُوْتِ بِزَهْرِ جَمَالِهِ مُوْنِقَةٌ. وَ حِيَاضُ الْجَبَرُوْتِ بِفَيْضِ أَنْوَارِهِ مُتَدَفِّقَةٌ. وَ لَا شَيْءَ إِلَّا وَ هُوَ بِهِ مَنُوْطٌ. إِذْ لَوْ لَا الْوَاسِطَةُ لَذَهَبَ كَمَا قِيْلَ الْمَوْسُوْطُ. صَلَاةً تَلِيْقُ بِكَ مِنْكَ إِلَيْهِ كَمَا هُوَ أَهْلُهُ.

SHALAWĀT-UL-MASYĪSYIYYAH

Imām al-Quthb Maulay ‘Abd-us-Salām bin Masyīsy r.a.

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Ya Allah, limpahkanlah rahmat yang disertai ta‘zhim atas seseorang (Nabi Muammad s.a.w.) yang dari dirinya telah terbuka segala rahasia, terbit semua cahaya, nampak seluruh hakikat dan telah turun kepadanya pengetahuan Nabi Ādam a.s. yang menyebabkan lemahnya para malaikat untuk mengetahuinya. Olehnya tersingkap semua pemahaman (ilmu) yang tidak terjangkau hakikatnya oleh kaum terdahulu dan yang datang kemudian.

Kebun alam Malakūt dengan pesona keindahannya menjadi penghias ketakjuban. Telaga Jabarūt sebab limpahan cahaya beliau menjadi penuh pancaran. Tidak ada sesuatu apapun (yang tercipta) melainkan tergantung keberadaannya dengan diri Nabi Muammad s.a.w. Sebagaimana dikatakan: “Jika tidak ada al-Wāsithah (perantara; Nabi Muammad s.a.w.), maka tidak akan ada al-Mausūth (yang diperantarakan; segala ciptaan-Nya). (Yaitu) limpahkan shalawat dari-Mu yang paling pantas baginya menurut-Mu sebagaimana beliau merupakan orang yang layak menerimanya.

اللهُمَّ إِنَّهُ سِرُّكَ الْجَامِعُ الدَّالُّ بِكَ عَلَيْكَ. وَ حِجَابُكَ الْأَعْظَمُ الْقَائِمُ لَكَ بَيْنَ يَدَيْكَ. اللهُمَّ أَلْحِقْنِيْ بِنَسَبِهِ وَ حَقِّقْنِيْ بِحَسَبِهِ. وَ عَرِّفْنِيْ إِيَّاهُ مَعْرِفَةً أَسْلَمُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْجَهْلِ. وَ أَكْرَعُ بِهَا مِنْ مَوَارِدِ الْفَضْلِ. وَ أَحْمِلْنِيْ عَلَى سَبِيْلِهِ إِلَى حَضْرَتِكَ. حَمْلًا مَحْفُوفًا بِنُصْرَتِكَ. وَ اقْذِفْ بِيْ عَلَى الْبَاطِلِ فَأَدْغَمَهُ. وَ زُجَّ بِيْ فِيْ بِحَارِ الْأَحَدِيَّةِ وَ انْشُلْنِيْ مِنْ أَوْحَالِ التَّوْحِيْدِ. وَ أَغْرِقْنِيْ فِيْ عَيْنِ بَحْرِ الْوَحْدَةِ. حَتَّى لَا أَرَى وَ لَا أَسْمَعَ وَ لَا أَجِدَ وَ لَا أُحِسَّ إِلَّا بِهَا.

Ya Allah, sesungguhnya beliau adalah rahasia-Mu yang tersembunyi yang terkumpul (pada diri beliau segala ilmu dan pengetahuan), yang menunjuki makhluk kepada jalan-Mu. Beliau juga merupakan hijab-Mu yang paling besar (tidak ada yang bisa sampai kepada Allah tanpa perantara Nabi Muammad s.a.w.).

Ya Allah, sertakan diriku bersama nasabnya (agama yang dibawa). Berikanlah aku karunia mendapat kemuliaannya dengan akhlak yang terpuji. Berikanlah aku ma‘rifah tentang beliau yang menyebabkan diriku selamat dari sumber mata air yang mengandung racun kebodohan. Dengan sebab ma‘rifah tersebut aku dapat meneguk air dari sumber mata air keutamaan. Posisikanlah aku di atas jalannya menuju Engkau dalam sebenar-benar posisi yang dikelilingi pertolongan-Mu. Jauhkanlah diriku dari kebatilan sehingga aku dapat menghancurkan kebatilan tersebut. Masukkanlah diriku dalam lautan tauhid al-Aadiyyah (fanā’ dari yang selain Allah) dan cabutlah diriku dari lumpur tauhid, tenggelamkanlah aku dalam hakikat lautan al-Wadah (maqām Baqā’) sehingga aku tidak bisa melihat, tak bisa mendengar dan tak bisa merasakan kecuali dengannya.

وَ اجْعَلِ الْحِجَابَ الْأَعْظَمَ حَيَاةَ رُوْحِيْ. وَ رُوْحَهُ سِرَّ حَقِيْقَتِيْ. وَ حَقِيْقَتَهُ جَامِعَ عَوَالِمِيْ بِتَحْقِيْقِ الْحَقِّ الْأَوَّلِ. يَا أَوَّلُ يَا آخِرُ يَا ظَاهِرُ يَا بَاطِنُ. اِسْمَعْ نِدَائِيْ بِمَا سَمِعْتَ بِهِ نِدَاءَ عَبْدِكَ زَكَرِيَّا. وَ انْصُرْنِيْ بِكَ لَكَ. وَ أَيِّدْنِيْ بِكَ لَكَ. وَ اجْمَعْ بَيْنِيْ وَ بَيْنَكَ. وَ حُلْ بَيْنِيْ وَ بَيْنَ غَيْرِكَ. (3x) اللهُ اللهُ اللهُ.

Ya Allah, jadikanlah Ḥijāb al-A‘zham yakni Nabi Muḥammad s.a.w. sebagai kehidupan bagi ruhku, jadikanlah ruh beliau menjadi rahasia hakikatku, dan jadikanlah hakikat diri beliau menjadi hakikat jiwa ragaku. Dan hakikat dirinya menjadi seluruh bagian hidupku dengan penegasan perjanjian pertama bersama Allah al-Ḥaqq yang pertama kali. Ya Awwal, Ya Ākhir, Ya Zhāhir, Ya Bāthin.

Kabulkanlah segala permohonanku sebagaimana Engkau kabulkan doa hamba-Mu Nabi Zakariyyā a.s. Berikanlah aku pertolongan dengan kekuatan-Mu untuk berada pada jalan-Mu, (hilangkanlah segala kelalaianku yang menyibukkan diri dari Engkau. 3x). (Ya) Allah, (ya) Allah, (ya) Allah…..

إِنَّ الَّذِيْ فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْآنَ لَرَادُّكَ إِلَى الْمَعَادٍ. (القصص: 85)

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) al-Qur’ān, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali.” (QS. al-Qashash: 85).

رَبَّنَا آتِنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً وَ هَيِّئْ لَنَا مِنْ أَمْرِنَا رَشَدًا. (الكهف: 10) (3x)

Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini).” 3x. (QS. al-Kahfi: 10).

إِنَّ اللهَ وَ مَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikatNya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (QS. al-Aḥzāb: 56)

صَلَوَاتُ اللهِ وَ سَلَامُهُ وَ تَحِيَّاتُهُ وَ رَحْمَتُهُ وَ بَرَكَاتُهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ عَبْدِكَ وَ رَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الْأُمِّيِّ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبِهِ عَدَدَ الشَّفْعِ وَ الْوِتْرِ وَ عَدَدَ كَلِمَاتِ رَبِّنَا التَّامَّاتِ الْمُبَارَكَاتِ.

Semoga Allah mencurahkan shalawat, salam, penghormatan, rahmat dan keberkahan kepada junjungan kami, Nabi Muḥammad s.a.w. hamba dan utusan-Mu, seorang Nabi yang ummiy dan kepada segenap keluarga dan para sahabatnya, sebanyak bilangan yang genap dan ganjil, sebanyak bilangan kalimat-kalimat Tuhan kami yang sempurna dan penuh barakah.

سُبْحَانَكَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ. وَ سَلَامٌ عَلَى الْمُرْسَلِيْنَ. وَ الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. (الصافات: 180-182).

Maha Suci Tuhanmu Yang mempunyai keperkasaan dari apa yang mereka katakan. Dan kesejahteraan dilimpahkan atas para rasul. Dan segala puji bagi Allah, Tuhan seru sekalian alam.” (QS. ash-Shāffāt: 180-182).

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *